SKRIPSI - Core

mengurangi volatilitas kinerja (Tanriverdi dan Ruefli, 2004). Menurut Premkumar et al. (2005) teori pemrosesan informasi organisasi menekankan bahwa k...

0 downloads 0 Views 1MB Size

Recommend Stories


SKRIPSI - Core
Mbuinga, Elfa. (2015). Hubungan Dukungan ... khusus di sekolah khusus kota Tangerang Selatan. Skripsi. UIN Syarif. Hidayatullah : Jakarta. Simanjuntak, L.

SKRIPSI - Core
Penelitian ini sangat penting dilakukan karena fungsi intermediasi bank ..... Demand and the Australian Ekonomiy, Reserve Bank Of Australia: Sidney.

SKRIPSI - Core
MODEL NHT (NUMBERED HEADS TOGETHER) PADA SISWA KELAS. IV SDN 1 TAMANAN TULUNGAGUNG. SKRIPSI. Disusun Oleh: Milla Nur Sulistyana.

SKRIPSI - Core
rumah saksi RISWANDI dengan rumah korban AHMAD JAIS. PAJERI (Alm) kurang lebih berjarak 100 meter, ketika dalam perjalanan menuju rumah korban ...

SKRIPSI - Core
Dr. H. Achmad Radjaram, Apt. selaku dosen pembimbing I yang telah bersedia ...... M et al., 2011. Characterization of gelatin from the skin of farmed Amur.

SKRIPSI - Core
bengkel Toyota Hadji Kalla Cabang Serui di Makassar, serta untuk ...... suku cadangnya untuk wilayah pemasaran yang meliputi Sulawesi Selatan,. Sulawesi ...

SKRIPSI - Core
Sebagai Variabel Intervening Pada PT. Manohara Asri (Distributor). Malang”. Skripsi ini disusun untuk memenuhi salah satu persyaratan memperoleh.

SKRIPSI - Core
6 Mar 2014 - William F. Messier, Jr. membagi jenis audit menjadi 4 (2000:11), yaitu sebagai berikut. 1. Financial statement audit. Dalam audit laporan ...

SKRIPSI - Core
curahkan kepada Nabi Muhammad SAW beserta dengan keluarga dan para .... deskriptif dan didukung dari sumber keadilan dalam Islam, yaitu Al-Qur'an dan.

SKRIPSI - Core
David, Jones., 2008. Pharmaceutics – Dosage Form and Design. Pharmaceutical. Press : London. Departemen Kesehatan RI., 2000. Parameter Standar Umum ...

Story Transcript


SKRIPSI

PENGARUH IMPLEMENTASI SISTEM ENTERPRISE RESOURCE PLANNING DAN RUANG LINGKUPNYA TERHADAP RISIKO PERUSAHAAN

CHUSNUL FATIHA CHAIRAN

DEPARTEMEN AKUNTANSI FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS UNIVERSITAS HASANUDDIN MAKASSAR 2016

SKRIPSI PENGARUH IMPLEMENTASI SISTEM ENTERPRISE RESOURCE PLANNING DAN RUANG LINGKUPNYA TERHADAP RISIKO PERUSAHAAN

sebagai salah satu persyaratan untuk memperoleh gelar Sarjana Ekonomi

disusun dan diajukan oleh CHUSNUL FATIHA CHAIRAN A31112002

kepada

DEPARTEMEN AKUNTANSI FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS UNIVERSITAS HASANUDDIN MAKASSAR 2016

ii

SKRIPSI PENGARUH IMPLEMENTASI SISTEM ENTERPRISE RESOURCE PLANNING DAN RUANG LINGKUPNYA TERHADAP RISIKO PERUSAHAAN

disusun dan diajukan oleh CHUSNUL FATIHA CHAIRAN A31112002

telah diperiksa dan disetujui untuk diuji

Makassar, 29 Juni 2016

Pembimbing I

Pembimbing II

Dr. Grace T. Pontoh, S.E., Ak., M.Si., CA NIP 196503201992032002

Rahmawati HS, S.E., Ak., M.Si., CA NIP 197611052007012001

Ketua Departemen Akuntansi Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Hasanuddin

Dr. Hj. Mediaty, S.E., M.Si., Ak., CA NIP 196509251990022001

iii

SKRIPSI PENGARUH IMPLEMENTASI SISTEM ENTERPRISE RESOURCE PLANNING DAN RUANG LINGKUPNYA TERHADAP RISIKO PERUSAHAAN

disusun dan diajukan oleh CHUSNUL FATIHA CHAIRAN A31112002

telah dipertahankan dalam sidang ujian skripsi pada tanggal 28 Juli 2016 dan dinyatakan telah memenuhi syarat kelulusan Menyetujui, Panitia Penguji

No. Nama Penguji

Jabatan

Tanda Tangan

1

Dr. Grace T. Pontoh, S.E., Ak., M.Si., CA

Ketua

1.......................

2

Rahmawati HS, S.E., Ak., M.Si., CA

Sekretaris

2………………..

3

Dr. Hj. Mediaty, S.E., M.Si., Ak., CA

Anggota

3…………….....

4

Drs. Muhammad Achyar Ibrahim, M.Si., Ak., CA

Anggota

4………………..

5

Drs. H. Abdul Rahman, MM., Ak., CA

Anggota

5………………..

Ketua Departemen Akuntansi Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Hasanuddin

Dr. Hj. Mediaty, S.E., M.Si., Ak., CA NIP 196509251990022001

iv

PERNYATAAN KEASLIAN

Saya yang bertanda tangan di bawah ini, nama

: Chusnul Fatiha Chairan

NIM

: A31112002

departemen/program studi : Akuntansi/Strata Satu dengan ini menyatakan dengan sebenar-benarnya bahwa skripsi yang berjudul PENGARUH IMPLEMENTASI SISTEM ENTERPRISE RESOURCE PLANNING DAN RUANG LINGKUPNYA TERHADAP RISIKO PERUSAHAAN adalah karya ilmiah saya sendiri dan sepanjang pengetahuan saya di dalam naskah skripsi ini tidak terdapat karya ilmiah yang pernah diajukan oleh orang lain untuk memperoleh gelar akademik di suatu perguruan tinggi, dan tidak terdapat karya atau pendapat yang pernah ditulis atau diterbitkan oleh orang lain, kecuali yang secara tertulis dikutip dalam naskah ini dan disebutkan dalam sumber kutipan dan daftar pustaka. Apabila di kemudian hari ternyata dalam naskah usulan penelitian skripsi ini dapat dibuktikan terdapat unsur-unsur jiplakan, saya bersedia menerima sanksi atas perbuatan tersebut dan diproses sesuai dengan peraturan perundangundangan yang berlaku (UU No 20 Tahun 2003, pasal 25 ayat 2 dan pasal 70).

Makassar, 29 Juni 2016 Yang membuat pernyataan,

Chusnul Fatiha Chairan

v

PRAKATA Puji syukur peneliti panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa atas berkat dan karunia-Nya sehingga peneliti dapat menyelesaikan skripsi ini. Skripsi ini merupakan tugas akhir untuk mencapai gelar Sarjana Ekonomi (S.E.) pada Jurusan Akuntansi Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Hasanuddin. Peneliti mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah membantu terselesaikanya skripsi ini. Pertama-tama, ucapan terima kasih peneliti berikan kepada Ibu Dr. Grace T. Pontoh, S.E., Ak., M.Si., CA, dan Ibu Rahmawati HS, S.E., Ak., M.Si., CA, sebagai dosen pembimbing atas waktu yang telah diluangkan untuk membimbing, memberi motivasi, dan memberi bantuan literatur, serta diskusi-diskusi yang dilakukan dengan peneliti. Kedua, ucapan terima kasih peneliti berikan kepada seluruh staf dosen pengajar dan staf akademik Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Hasanuddin yang telah memberi andil yang sangat besar dalam pelaksanaan penelitian ini. Semoga bantuan yang diberikan oleh semua pihak mendapat balasan dari Tuhan Yang Maha Esa. Ucapan terima kasih juga peneliti tujukan kepada ayah peneliti, Ashar S. Chairan dan Ibu peneliti, Elly beserta keluarga peneliti atas bantuan, nasehat, dan motivasi yang diberikan selama penelitian skripsi ini. Terakhir, ucapan terima kasih kepada teman-teman peneliti, rekan mahasiswa Departemen Akuntansi Fakultas

Ekonomi

dan

Bisnis

Universitas

Hasanuddin

Angkatan

2012

(Pe12ennial), teman KKN Kel. Salomallori Kec. Tanru Tedong, dan Fadly Yashari Soumena. Semoga semua pihak mendapat kebaikan dari-Nya atas bantuan yang diberikan hingga skripsi ini terselesaikan dengan baik. Skripsi ini masih jauh dari sempurna walaupun telah menerima bantuan dari berbagai pihak. Apabila terdapat kesalahan-kesalahan dalam skripsi ini sepenuhnya menjadi tanggungjawab peneliti dan bukan para pemberi bantuan. Kritik dan saran yang membangun akan lebih mengempurnakan skripsi ini.

Makassar, 29 Juni 2016

Peneliti

vi

ABSTRAK

PENGARUH IMPLEMENTASI SISTEM ENTERPRISE RESOURCE PLANNING DAN RUANG LINGKUPNYA TERHADAP RISIKO PERUSAHAAN THE EFFECT OF ENTERPRISE RESOURCE PLANNING SYSTEM IMPLEMENTATION AND SYSTEM SCOPE TO FIRM RISK Chusnul Fatiha Chairan Grace T. Pontoh Rahmawati HS

Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh implementasi sistem ERP dan ruang lingkup implementasi sistem ERP terhadap risiko perusahaan yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia (BEI) tahun 2008-2010. Populasi yang digunakan dalam penelitian ini adalah perusahaan-perusahaan pengguna sistem ERP yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia (BEI). Sampel penelitian ini ditentukan dengan menggunakan metode purposive sampling. Terdapat 18 perusahaan yang memenuhi kriteria. Data penelitian ini diperoleh dari website Bursa Efek Indonesia (BEI) dan website perusahaan yang bersangkutan. Selanjutnya, data dianalisis dengan menggunakan analisis regresi berganda. Temuan penelitian menunjukkan bahwa implementasi sistem ERP dan ruang lingkup implementasi sistem ERP memengaruhi risiko perusahaan secara positif. Kata kunci:

implementasi sistem ERP, ruang lingkup implementasi sistem ERP, risiko perusahaan

This research aims to analyze the effect of ERP system implementation and system scope of ERP system implementation to firm risk listed in Indonesian Stock Exchage (IDX) period 2008-2010. Populations used in this research are firms with ERP system implementation listed in Indonesian Stock Exchage (IDX). The sample of this research is determined using purposive sampling method. There are 18 firms fulfill the criteria. Data from this research were obtained through Indonesian Stock Exchage (IDX) website and company’s website. Then, data were analyzed using regression equation analysis. The result indicates that ERP system implementation and ERP system scope influences firm risk positively. Keywords: ERP system implementation, ERP system scope, firm risk

vii

DAFTAR ISI

halaman HALAMAN SAMPUL ................................................................................................i HALAMAN JUDUL ...................................................................................................ii i HALAMAN LEMBAR PERSETUJUAN .....................................................................iii HALAMAN PENGESAHAN ......................................................................................iv HALAMAN PERNYATAAN KEASLIAN ....................................................................v PRAKATA ................................................................................................................vi ABSTRAK ................................................................................................................ vii DAFTAR ISI ............................................................................................................. viii DAFTAR TABEL ......................................................................................................x DAFTAR GAMBAR ..................................................................................................xi DAFTAR LAMPIRAN ............................................................................................... xii BAB I PENDAHULUAN............................................................................................1 1.1 Latar Belakang ....................................................................................1 1.2 Rumusan Masalah...............................................................................4 1.3 Tujuan Penelitian .................................................................................4 1.4 Kegunaan Penelitian ...........................................................................4 1.5 Sistematika Penulisan .........................................................................5 BAB II TINJAUAN PUSTAKA...................................................................................6 2.1 Landasan Teori ...................................................................................6 2.1.1 Teori Pemrosesan Informasi Organisasi ..................................6 2.2 Sistem Enterprise Resource Planning .................................................7 2.3 Risiko Perusahaan dan Teknologi Informasi ........................................9 2.4 Variabel Kontrol dan Risiko Perusahaan ............................................. 11 2.5 Kerangka Pemikiran ............................................................................ 11 2.6 Hipotesis Penelitian ............................................................................. 13 2.6.1 Pengaruh Implementasi Sistem ERP terhadap Risiko 13 Perusahaan ............................................................................. 2.6.2 Pengaruh ruang lingkup implementasi sistem ERP 14 terhadap risiko perusahaan ...................................................... BAB III METODE PENELITIAN................................................................................ 16 3.1 Rancangan Penelitian ......................................................................... 16 3.2 Tempat dan Waktu Penelitian ............................................................. 16 3.3 Populasi dan Sampel .......................................................................... 17 3.4 Jenis dan Sumber Data ....................................................................... 17 3.5 Teknik Pengumpulan Data .................................................................. 18 3.6 Variabel Penelitian dan Definisi Operasional ....................................... 18 3.7 Instrumen Penelitian ............................................................................ 19 3.8 Analisis Data ....................................................................................... 20

viii

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN .................................................. 23 4.1 Gambaran Umum Objek Penelitian ..................................................... 23 4.2 Statistik Deskriptif ................................................................................ 24 4.3 Uji Normalitas ...................................................................................... 26 4.4 Analisis Regresi Berganda .................................................................. 26 4.5 Pembahasan ....................................................................................... 29 4.5.1 Hubungan Antara Implementasi Sistem ERP Terhadap 29 Risiko Perusahaan ................................................................... 4.5.2 Hubungan Antara Ruang Lingkup Implementasi Sistem 31 ERP Terhadap Risiko Perusahaan........................................... BAB V PENUTUP 5.1 Kesimpulan.......................................................................................... 33 5.2 Saran................................................................................................... 34 5.3 Keterbatasan Penelitian....................................................................... 34 DAFTAR PUSTAKA................................................................................................. 35 LAMPIRAN .............................................................................................................. 38

ix

DAFTAR TABEL

Tabel 4.1

halaman Deskripsi Sampel ....................................................................................................... 23

x

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 2.2

halaman Kerangka Pemikiran ................................................................................................... 12 Model Penelitian ......................................................................................................... 15

xi

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1 2 3 4

halaman Biodata ....................................................................................................................... 39 Peta Teori .................................................................................................................. 40 Daftar Sampel Perusahaan Pengguna Sistem ERP Di Bursa Efek Indonesia (BEI) Tahun 2008-2010 ........................................................... 44 Hasil Output SPSS ..................................................................................................... 45

xii

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Teknologi informasi merupakan salah satu solusi yang mampu menjawab kebutuhan atas kelengkapan informasi sebuah perusahaan yang dapat mengakomodasi proses bisnis dari hulu ke hilir. Kapasitas teknologi informasi yang mampu mengolah masukan dengan melakukan pengumpulan, klasifikasi, hingga analisis terhadap data membuat banyak perusahaan tertarik untuk melakukan investasi di bidang teknologi ini agar mampu mendapatkan dasar pengambilan keputusan yang cepat serta komprehensif (Yuntoharjo, 2014). Menurut Romney dan Steinbart (2011:52), penerapan teknologi sistem informasi akuntansi di perusahaan dapat memberi nilai tambah bagi pengguna dalam bentuk penyediaan berbagai informasi keuangan untuk kegiatan perencanaan, pengendalian, dan pengambilan keputusan perusahaan yang pada akhirnya berdampak pada peningkatan kinerja perusahaan secara keseluruhan. Moohebat et al. (2011) juga menyatakan bahwa sistem informasi memainkan peran yang sangat penting dalam era persaingan saat ini. Salah satu sistem informasi yang paling penting digunakan dalam situasi yang kompetitif ini adalah sistem Enterprise Resource Planning (ERP). Sistem Enterprise Resource Planning (ERP) adalah model sistem informasi yang memungkinkan perusahaan mengotomatiskan dan mengintegrasikan berbagai proses bisnis utamanya (Hall, 2013:45). Sistem ERP mampu untuk mengelola secara efektif dan efisien sumber daya manusia, keuangan dan lainlain dengan menyediakan solusi terhadap kebutuhan memproses informasi secara terintegrasi. Sejatinya ERP bertujuan untuk membantu perusahaan

1

2 mencapai integrasi yang baik dan lancar terhadap data dan proses bisnis perusahaan. Menurut O’Brien (2011:320) fokus sistem ERP sebagai suatu tulang punggung

lintas

fungsi

perusahaan

yang

mengintegrasikan

dan

mengotomatisasikan banyak proses interal dan sistem informasi dalam hal fungsi produksi, logistik, distribusi, akutansi, keuangan dan sumber daya manusia pada perusahaan. Walaupun penggunaan sistem ERP dapat mendukung perusahaan mencapai upaya peningkatan kinerja, implementasi sistem ERP juga dapat mendatangkan risiko tinggi. Jika perusahaan tidak memberi perhatian cukup kepada kebutuhan dan keterbatasan perusahaan, penggunaan sistem ERP mungkin dapat memperburuk situasi perusahaan. Software ERP sangat rumit (complex) untuk diimplementasikan, sehingga seringkali dibutuhkan perubahan proses bisnis pada perusahaan agar sesuai dengan kerangka kerja (framework) dari sistem ERP yang digunakan (Moohebat et al., 2011). Menurut Peng dan Nunes (2009) bahwa perusahaan pengguna sistem ERP sering kali menghadapi beberapa risiko ketika menggunakan, pemeliharaan dan meningkatkan sistem ERP. Risiko-risiko tersebut tidak saja terbatas pada permasalahan sekitar teknis tetapi yang lebih penting ditemukan risiko di area operasional, pengelolaan, dan pemikiran strategik. Terjadinya peristiwa risiko yang tidak diinginkan dalam eksploitasi sistem ERP dimungkinkan tidak saja berpengaruh terhadap kapasitas sistem ERP tetapi dimungkinkan menyebabkan penurunan yang signifikan terhadap efisiensi bisnis. Dewan et al. (2007) telah melakukan penelitian tentang pengaruh penerapan teknologi informasi dengan risiko perusahaan terhadap 4.228 sampel perusahaan selama tahun 1987-1994 dan menemukan hubungan positif antara teknologi informasi dan risiko

3 perusahaan, menyiratkan bahwa risiko yang tinggi akan terjadi dalam implementasi teknologi informasi. Penelitian yang dilakukan oleh Wimble et al. (2008) sebanyak 653 sampel perusahaan

tahun

1991-1996

menunjukkan

bahwa

teknologi

informasi

mengurangi risiko perusahaan secara sistematis dalam periode lima tahun setelah implementasi teknologi informasi. Lebih lanjut, penelitian yang dilakukan oleh Tian dan Xu (2015) menunjukkan bahwa dalam pasca implementasi sistem ERP mengurangi risiko perusahaan dan ruang lingkup implementasi sistem ERP yang semakin besar juga mengurangi risiko perusahaan. Berkaitan dengan ruang lingkup implementasi sistem ERP, penelitian sebelumnya telah menemukan manfaat yang terkait dengan ruang lingkup sistem ERP yang lebih besar, seperti peningkatan produktivitas perusahaan (Hitt et al., 2002) dan stock market returns (Ranganathan dan Brown, 2006). Penelitian ini mengacu pada peneltian yang dilakukan oleh Tian dan Xu (2015) mengenai dampak dari pasca implementasi sistem ERP dan ruang lingkup implementasi sistem ERP terhadap risiko perusahaan dengan sampel penelitian sebanyak 2.127 perusahaan yang terdaftar di Computer Intelligence (CI) selama periode 3 tahun (2001-2003). Di Indonesia penelitian yang mengkaji tentang pengaruh implementasi sistem ERP terhadap risiko perusahaan masih sedikit dan belum ada yang meneliti tentang pengaruh ruang lingkup implementasi sistem ERP terhadap risiko perusahaan. Dalam penelitian ini sampel penelitian merupakan perusahaan pengguna sistem ERP yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia (BEI) selama periode 3 tahun (2008-2010). Penelitian ini juga melibatkan variabel kontrol yang dibuat konstan sehingga pengaruh variabel independen terhadap variabel dependen tidak dipengaruhi oleh faktor luar yang diteliti. Variabel kontrol dalam penelitian ini adalah ukuran perusahaan dan ROA.

4 Selain itu, penelitian ini mengurangi variabel ketidakpastian lingkungan yang digunakan dalam penelitian terdahulu sebagai variabel mediasi. Pengurangan variabel ini dikarenakan fokus dalam penelitian ini adalah pengaruh implementasi sistem ERP dan ruang lingkup implementasi sistem ERP terhadap risiko perusahaan.

1.2 Rumusan Masalah Berdasarkan pada uraian latar belakang di atas, maka yang menjadi rumusan masalah dalam penelitian ini adalah sebagai berikut. 1.

Apakah implementasi sistem ERP berpengaruh terhadap risiko perusahaan?

2.

Apakah ruang lingkup implementasi sistem ERP berpengaruh terhadap risiko perusahaan?

1.3 Tujuan Penelitian Berdasarkan pada uraian rumusan masalah di atas, maka yang menjadi tujuan dalam penelitian ini adalah sebagai berikut. 1.

Untuk menjelaskan pengaruh implementasi sistem ERP terhadap risiko perusahaan.

2.

Untuk menjelaskan pengaruh ruang lingkup implementasi sistem ERP terhadap risiko perusahaan.

1.4 Kegunaan Penelitian Kegunaan dari penelitian ini adalah sebagai berikut. 1.

Kegunaan teoritis. Hasil penelitian ini dapat memberikan bukti empiris tentang pengaruh implementasi sistem ERP dan ruang lingkup implementasi sistem ERP terhadap risiko perusahaan.

5 2.

Kegunaan praktis. Hasil penelitian ini dapat berguna sebagai referensi untuk pengurangan risiko perusahaan melalui implementasi sistem ERP serta diharapkan dapat menjadi bahan referensi untuk penelitian selanjutnya.

1.5 Sistematika Penulisan Sistematika penulisan skripsi ini merujuk pada Pedoman Penulisan Skripsi (Fakultas Ekonomi dan Bisnis, 2012). Dalam skripsi ini terdiri dari lima bab, yaitu Pendahuluan, Tinjauan Pustaka, Metode Penelitian, Hasil Penelitian dan Penutup dengan uraian sebagai berikut. Bab I merupakan Pendahuluan. Bab I ini menguraikan latar belakang masalah, rumusan masalah, tujuan penelitian, kegunaan penelitian dan sistematika penelitian. Bab II merupakan Tinjauan Pustaka. Dalam bab ini diuraikan mengenai landasan teori dan konsep penelitian, penelitian yang relevan, kerangka peneltian, serta hipotesis yang diuji. Bab III merupakan Metode Penelitian. Pada Bab III ini, menguraikan metode penelitian yang digunakan dalam melakukan analisis meliputi variable penelitian, definisi operasional, jenis dan sumber data, serta metode analisis data penelitian. Bab IV merupakan Hasil Penelitian. Bagian pertama dalam bab ini berisi uraian tentang deskripsi data responden penelitian. Bagian selanjutnya memuat uraian tentang hasil pengujian hipotesis. Isi pembahasannya ialah justifikasi mengapa hipotesis diterima atau ditolak secara ringkas. Bab V merupakan Penutup. Pada Bab V atau bab terakhir dari skripsi ini, dimuat tiga hal pokok, yaitu kesimpulan, saran dan keterbatasan penelitian.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Landasan Teori 2.1.1 Teori Pemrosesan Informasi Organisasi Teori pemrosesan informasi organisasi (the theory of organizational information processing/TOIP) dikembangkan oleh Galbraith pada tahun 1974. Teori ini menunjukkan bahwa terdapat sebuah hubungan penting antara kebutuhan informasi perusahaan dengan sistem informasi akuntansi. Selain itu, teori ini menunjukkan bahwa tugas utama organisasi adalah untuk memproses informasi mengenai ketidakpastian tugas dan membuat keputusan untuk menghadapinya (Galbraith, 1974). Jika ketidakpastian tidak dapat diselesaikan secara efektif, dapat diterjemahkan ke dalam volatilitas kinerja perusahaan, yaitu risiko perusahaan (Kothari et al., 2002). Pengaruh risiko perusahaan yang tinggi menjelaskan bagaimana investor dan mitra bisnis memandang suatu perusahaan. Hal tersebut relevan dengan prospek dari suatu perusahaan (Kaplan et al., 2009). Teori pemrosesan informasi organisasi juga menunjukkan bahwa dengan meningkatkan pengelolaan informasi dan pengambilan keputusan manajerial, sistem TI seperti sistem ERP, dapat membantu perusahaan untuk menangani ketidakpastian, sehingga mengurangi volatilitas kinerja (Tanriverdi dan Ruefli, 2004). Menurut Premkumar et al. (2005) teori pemrosesan informasi organisasi menekankan bahwa ketika sebuah perusahaan menggunakan teknologi informasi, misalnya sistem ERP, terdapat hubungan antara mekanisme pengelolaan sistem informasi dengan ketidakpastian lingkungan yang dihadapi perusahaan. Lebih lanjut menurut Xue et al. (2011) teori pemrosesan informasi organisasi dapat dikatakan bahwa

6

7 perusahaan

yang

menerapkan

teknologi

informasi

berurusan

dengan

ketidakpastian lingkungan yang tinggi.

2.2 Sistem Enterprise Resource Planning (ERP) Sistem Enterprise Resource Planning (ERP) merupakan sebuah paket dari sistem bisnis yang dapat membuat sebuah perusahaan mampu untuk mengelola secara efektif dan efisien sumber daya yang ada termasuk bahan baku, sumber daya manusia, keuangan dan lain-lain dengan menyediakan solusi terhadap kebutuhan memproses informasi secara terintegrasi. Di antara atribut yang penting dari ERP adalah kemampuan untuk secara otomatis menyediakan proses bisnis organisasi (dalam hal ini perusahaan) yang terintegrasi, berbagai data dan kebiasaan antar bagian di seluruh perusahaan dan menghasilkan serta mengaskses informasi pada keadaan terkini (Nah et al., 2001). Monk dan Wagner (2013:1) juga menyatakan bahwa sistem ERP merupakan perangkat lunak inti yang digunakan oleh organisasi untuk mengintegrasikan dan mengkoordinasikan informasi disetiap area bisnis. Sistem ERP membantu organisasi dalam mengelola proses bisnis secara keseluruhan dengan menggunakan database yang sama dan reporting tools yang dapat digunakan bersama. Sejatinya sistem ERP bertujuan untuk membantu perusahaan mencapai integrasi yang baik dan lancar terhadap data dan proses bisnis perusahaan. Penerapan sistem ERP di perusahaan melalui tiga tahapan. Pertama, tahap instalasi ERP yang meliputi pembangunan infrastruktur sistem di perusahaan, termasuk software dan modul yang digunakan, pelatihan bagi operator dan pengguna sistem. Kedua, tahap implementasi sistem ERP yaitu tahap penyesuaian sistem ke dalam proses bisnis perusahaan. Ketiga, tahap pasca

8 implementasi yang ditandai oleh keberhasilan perusahaan mengadopsi sistem ERP di perusahaan sejalan dengan proses bisnis perusahaan tanpa perlu melakukan perubahan atau penyesuaian kembali baik pada sistem ERP maupun pada proses bisnis perusahaan (Hikariati, 2012). Menurut Pan et al. (2010) pada saat tahap pasca implementasi tercapai, risiko yang timbul pada situasi saat ini merupakan risiko yang harus diantisipasi dan dieliminasi sehingga perusahaan dapat memperoleh manfaat secara terus menerus dari keberadaan sistem ERP di perusahaan. Salah satu manfaat yang dapat dirasakan perusahaan adalah peningkatan kinerja keuangan perusahaan. Modul-modul pada paket sistem ERP biasanya dirancang untuk terintegrasi satu sama lain, meskipun dalam penerapannya perusahaan boleh memilih menerapkan beberapa modul sesuai keperluan perusahaan. Tidak semua modul selalu tersedia pada paket aplikasi ERP. Kelengkapan modul pada masingmasing paket sangat bergantung pada target konsumen serta perkembangan software yang dibuat oleh perusahaan tersebut. Menurut Tian dan Xu (2015) modul yang terdapat di dalam sistem ERP terdiri atas modul fungsional dan modul operasional. Modul fungsional terdiri atas modul akuntansi dan keuangan (accounting and finance) serta modul sumber daya manusia (human resources), dan modul operasional terdiri atas modul konsumen dan penjualan (costumer and sales) serta rantai nilai (supply chain). 1.

Modul accounting and finance adalah modul utama dan merupakan pusat dari semua modul karena semua transaksi di modul lain akhirnya pasti akan berhubungan dengan modul ini. Sub modulnya terdiri dari general accounting, financial accounting, assets management, treasury, controlling, dan costing.

9 2.

Modul human resource adalah modul yang berhubungan dengan Sumber Daya Manusia (SDM). Sub modulnya terdiri dari time management, appraisal, over time training, dan payroll.

3.

Modul costumer and sales adalah modul yang berhubungan dengan penjualan. Sub modulnya yaitu marketing, transportation, dan shipping.

4.

Modul supply chain adalah modul adalah modul yang berhubungan dengan sumber daya material perusahaan. Sub modulnya terdiri dari purchasing dan warehouse management. Modul tersebut juga berhubungan dengan perawatan dan pemeliharaan. Sub modulnya terdiri dari plant maintenance, preventive maintenance, dan service maintenance. Serta modul yang berhubungan dengan pengontrolan produksi. Sub modulnya antara lain production planning.

2.3 Risiko Perusahaan dan Teknologi Informasi Menurut Griffin dan Ebert (2014) risiko adalah uncertainty about future events. Risiko dapat ditafsirkan sebagai bentuk ketidakpastian tentang suatu keadaan yang akan terjadi nantinya dengan keputusan yang diambil berdasarkan berbagai pertimbangan pada saat ini (Fahmi, 2010:2). Risiko-risiko tersebut tidak dapat dihindari namun dapat dikelola dan dikendalikan. Risiko ini haruslah dikendalikan sedemikian rupa untuk dapat diminimalisir potensi terjadinya. Berkaitan dengan teknologi informasi, terdapat dua pandangan mengenai pengaruh teknologi informasi

dengan risiko perusahaan.

Di satu sisi,

implementasi teknologi informasi secara inheren berisiko. Di sisi lain, implementasi teknologi informasi dapat menjadi alat yang berguna untuk pemrosesan informasi.

10 Terdapat dua alasan yang mendasari risiko implementasi teknologi informasi. Pertama, implementasi teknologi informasi secara inheren berisiko karena kompleksitas teknologi dan tantangan implementasi (Keil et al., 2000; Maruping et al., 2009). Kedua, dari perspektif digital options, perusahaan berusaha untuk mengimplementasikan teknologi informasi sebagai infrastruktur umum, berdasarkan inisiasi, dan berusaha untuk mendapatkan keuntungan berdasarkan pada rencana yang diikuti di masa yang akan datang (Fichman et al., 2005). Meskipun demikian, lingkungan masa depan tidak akan memberikan kepastian tentang rencana yang menguntungkan. Penelitian yang dilakukan oleh Dewan et al. (2007) sebanyak 4.228 sampel perusahaan selama tahun 1987-1994 menemukan hubungan positif antara teknologi informasi dan risiko perusahaan, menyiratkan bahwa risiko yang tinggi akan terjadi dalam implementasi teknologi informasi. Akan tetapi, menurut Tanriverdi

dan

Ruefli

(2004)

peningkatkan

pengelolaan

informasi

dan

pengambilan keputusan manajerial, sistem teknologi informasi dapat membantu perusahaan untuk menangani ketidakpastian, sehingga mengurangi volatilitas kinerja atau risiko perusahaan. Lebih lanjut, penelitian yang dilakukan oleh Wimble et al. (2008) sebanyak 653 sampel perusahaan tahun 1991-1996 menunjukkan bahwa teknologi informasi mengurangi risiko perusahaan secara sistematis dalam periode lima tahun setelah implementasi teknologi informasi. Tian dan Xu (2015) juga menunjukkan bahwa implementasi sistem teknologi informasi, dalam hal ini adalah sistem ERP, memberikan pengaruh terhadap penurunan risiko perusahaan yang didefinisikan dalam volatilitas kinerja perusahaan. Volatilitas menurut Ghozali (2016) merupakan variasi dari besarnya return yang diterima, sehingga volatilitas dapat diartikan sebagai variasi besarnya laba

11 yang dihasilkan perusahaan. Variasi atau ketidakpastian laba ini merupakan sebuah risiko yang dihadapi oleh perusahaan. Volatilitas perusahaan dapat diukur dengan menggunakan standar deviasi dari annual earnings selama lima tahun dari annual earnings tahun tersebut (tahun sampel) dan empat tahun annual earnings tahun berikutnya (Kothari et al., 2002).

2.4 Variabel Kontrol dan Risiko Perusahaan Penelitian yang dilakukan oleh Tian dan Xu (2015), Dewan et al. (2007) dan Kothari et al. (2002) menggunakan variabel kontrol terhadap faktor-faktor yang dapat memengaruhi risiko perusahaan. Variabel kontrol tersebut adalah ukuran perusahaan dan ROA. Variabel kontrol dibuat konstan sehingga pengaruh variabel independen terhadap dependen tidak dipengaruhi oleh faktor luar yang diteliti. Variabel ukuran perusahaan secara positif terkait dengan risiko perusahaan sedangkan variabel ROA berhubungan negatif dengan risiko perusahaan (Tian dan Xu, 2015; Dewan et al., 2007; Kothari et al., 2002).

2.5 Kerangka Pemikiran Kerangka penelitian memberikan arah dan fokus penelitian secara efektif yang didasarkan pada hasil kajian teoretik dan studi empirik. Studi teoretik dilakukan dengan cara mempelajari teori-teori relevan yang berkaitan dengan penelitian ini, yaitu teori kontinjensi. Studi teoretik merupakan suatu proses berpikir deduktif yang dimulai dari umum ke khusus. Studi empirik adalah studi yang dilakukan dengan cara mendalami hasilhasil penelitian terdahulu yang berkaitan dengan rumusan masalah dalam penelitian ini. Berdasarkan studi teoretik dan empiris, penelitian ini menentukan

12 variabel penelitian sehingga dapat merumuskan hipotesis. Hipotesis merupakan jawaban

sementara

dari

rumusan

masalah

yang

harus

diuji

dengan

menggunakan alat uji statistik untuk membuktikan kebenarannya. Pengujian ini nantinya

akan

membuktikan

hipotesis

tersebut

mendukung

atau

tidak

mendukung studi teoretik dan studi empirik yang digunakan. STUDI TEORETIK

Teori Pemrosesan Informasi Organisasi Galbraith (1974)

STUDI LITERATUR Pengaruh implementasi sistem ERP terhadap risiko perusahaan Dewan et al. (2007); Wimble et al. (2008); Tian dan Xu (2015) Pengaruh ruang lingkup implementasi sistem ERP terhadap risiko perusahaan Hitt et al. (2002); Ranganathan dan Brown 2006); Tian dan Xu (2015)

Teori Kontijensi Suartana (2010); Islam dan Hu, (2012); Fisher (1995); VARIABEL Riyanto (2003); Suartana Implementasi sistem ERP (2010) Ruang lingkup implementasi sistem ERP Risiko perusahaan

Gambar 2.1 Kerangka Pemikiran

13 2.6 Hipotesis Penelitian 2.6.1 Pengaruh implementasi sistem ERP terhadap risiko perusahaan Pendekatan teori pemrosesan informasi organisasi menunjukkan bahwa dengan meningkatkan pengelolaan informasi dan pengambilan keputusan manajerial, sistem TI, seperti sistem ERP, dapat membantu perusahaan untuk manangani ketidakpastian, sehingga mengurangi volatilitas kinerja (Tanriverdi dan Ruefli, 2004). Menurut Premkumar et al. (2005) teori pemrosesan informasi organisasi menekankan bahwa ketika sebuah perusahaan menggunakan teknologi informasi, misalnya sistem ERP, terdapat hubungan antara mekanisme pengelolaan sistem informasi dengan ketidakpastian lingkungan yang dihadapi perusahaan. Lebih lanjut menurut Xue et al. (2011) teori pemrosesan informasi organisasi dapat dikatakan bahwa perusahaan yang menerapkan teknologi informasi berurusan dengan ketidakpastian lingkungan yang tinggi. Penelitian yang dilakukan oleh Dewan et al. (2007) tentang pengaruh penerapan teknologi informasi dengan risiko perusahaan terhadap 4.228 sampel perusahaan selama tahun 1987-1994 dan menemukan hubungan positif antara teknologi informasi dan risiko perusahaan, menyiratkan bahwa risiko yang tinggi akan terjadi dalam implementasi teknologi informasi. Menggunakan

pendekatan

yang

berbeda

untuk

mengetahui

risiko

implementasi teknologi informasi. Penelitian yang dilakukan oleh Wimble et al. (2008) sebanyak 653 sampel perusahaan tahun 1991-1996 menunjukkan bahwa teknologi informasi mengurangi risiko perusahaan secara sistematis dalam periode lima tahun setelah implementasi teknologi informasi. Berkaitan dengan penelitian ini, sistem ERP merupakan salah satu sistem yang tepat bagi perusahaan untuk mengurangi risiko perusahaan. Berdasarkan penelitian yang dilakukan oleh Tian dan Xu (2015) terhadap 2.127 sampel perusahaan selama

14 tahun 2001-2003 menunjukkan bahwa risiko perusahaan berkurang dalam tahap pasca implementasi sistem ERP. Teori

pemrosesan

informasi

organisasi

dan

penelitian

sebelumnya

mendasari penelitian tentang pengaruh implementasi sistem ERP terhadap risiko perusahaan. Berdasarkan penjelasan sebelumnya maka hipotesisnya adalah sebagai berikut. H1

=

Implementasi sistem ERP berpengaruh terhadap risiko perusahaan.

2.6.2 Pengaruh ruang lingkup implementasi sistem ERP terhadap risiko perusahaan Berkaitan dengan ruang lingkup implementasi sistem ERP, penelitian sebelumnya telah menemukan manfaat yang terkait dengan ruang lingkup sistem ERP yang lebih besar, seperti peningkatan produktivitas perusahaan (Hitt et al. 2002) dan stock market returns (Ranganathan dan Brown 2006). Berdasarkan penelitian yang dilakukan oleh Tian dan Xu (2015) bahwa ruang lingkup implementasi sistem ERP yang semakin besar, yaitu modul fungsional dan operasional, terutama modul fungsional, akan mengurangi risiko perusahaan. Hal ini berarti bahwa ruang lingkup sistem ERP yang semakin besar diterapkan perusahaan sesuai dengan kebutuhan perusahaan yang dapat mengurangi risiko perusahaan. Penelitian sebelumnya mendasar penelitian tentang pengaruh ruang lingkup implementasi sistem ERP terhadap risiko perusahaan. Berdasarkan penjelasan sebelumnya maka hipotesisnya adalah sebagai berikut. H2

=

Ruang lingkup implementasi sistem ERP berpengaruh terhadap risiko perusahaan.

15

Implementasi Sistem ERP

H1

Risiko Perusahaan

Ruang Lingkup Implementasi Sistem ERP

H2

Variabel Kontrol: Ukuran Perusahaan dan ROA

Gambar 2.2 Model Penelitian

BAB III METODE PENELITIAN

3.1 Rancangan Penelitian Rancangan penelitian yang digunakan adalah pengujian hipotesis atau penelitian eksplanatori,

yaitu menjelaskan sifat dari hubungan variabel

independen dan variabel dependen. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh implementasi sistem ERP terhadap risiko perusahaan dan pengaruh ruang lingkup implementasi sistem ERP terhadap risiko perusahaan. Implementasi sistem ERP dan ruang lingkup implementasi sistem ERP merupakan variabel independen yang memengaruhi risiko perusahaan sebagai variabel dependen. Penelitian ini juga melibatkan variabel kontrol yang dibuat konstan sehingga pengaruh variabel independen terhadap dependen tidak dipengaruhi oleh faktor luar yang diteliti. Variabel terikat dalam penelitian ini adalah risiko perusahaan dan variabel kontrol dalam penelitian ini adalah ukuran perusahaan dan ROA. Penelitian ini mengambil horizon waktu tiga tahun dari 2008-2010 dan data standar deviasi dari annual earnings menggunakan jangka waktu 5 tahun dari 2008-2014.

3.2 Tempat dan Waktu Penelitian Penelitian ini dilakukan pada perusahaan-perusahaan pengguna sistem ERP

yang

terdaftar

di

Bursa

Efek

Indonesia

(BEI)

melalui

website

http://www.idx.co.id dan waktu yang digunakan untuk penelitian ini adalah satu semester.

16

17 3.3 Populasi dan Sampel Populasi merupakan keseluruhan kelompok orang, peristiwa, atau hal yang ingin peneliti investigasi (Sekaran dan Bougie, 2013:240). Populasi dalam penelitian ini adalah perusahaan-perusahaan pengguna sistem ERP yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia (BEI). Sampel merupakan bagian dari populasi yang terdiri atas sejumlah anggota yang dipilih dari populasi (Sekaran dan Bougie, 2013:241). Sampel dalam

penelitian

ini

menggunakan

metode

purposive

sampling,

yaitu

pengambilan sampel berdasarkan kriteria tertentu sesuai dengan tujuan penelitian. Adapun kriteria penarikan sampel dalam penelitian ini adalah sebagai berikut. 1.

Perusahaan yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia selama tiga tahun berturut-turut dari tahun 2008-2010.

2.

Perusahaan yang mengimplementasikan sistem ERP selama tiga tahun berturut-turut dari tahun 2008–2010.

3.

Perusahaan yang menerbitkan annual report dan laporan keuangan perusahaan selama tiga tahun berturut-turut dari tahun 2008–2010.

4.

Perusahaan yang memiliki data lengkap berkaitan dengan variabel penelitian yang dapat diakses melalui website http://www.idx.co.id.

3.4 Jenis dan Sumber Data Jenis data yang digunakan dalam penelitian ini adalah data dokumenter. Data dokumenter memuat apa dan kapan suatu kejadian atau transaksi, serta siapa yang terlibat dalam suatu kejadian. Data dan informasi yang diperlukan dalam penelitian ini diperoleh melalui pengumpulan data sekunder. Data tersebut bersumber dari annual report dan laporan keuangan perusahaan yang diperoleh

18 dari database Bursa Efek Indonesia (BEI) yang tersedia online pada situs http://www.idx.co.id dan website perusahaan yang bersangkutan.

3.5 Teknik Pengumpulan Data Metode pengumpulan data dalam penelitian ini menggunakan metode dokumentasi yaitu teknik pengumpulan data dari annual report dan laporan keuangan perusahaan yang terdapat di Bursa Efek Indonesia (BEI) yang tersedia online

pada

situs

http://www.idx.co.id

dan

website

perusahaan

yang

bersangkutan.

3.6 Variabel Penelitian dan Definisi Operasional Penelitian ini menggunakan tiga variabel, yaitu independen, dependen, dan kontrol. Variabel independennya adalah implementasi sistem ERP (X1) dan ruang lingkup implementasi sistem ERP (X2). Variabel dependennya adalah risiko perusahaan (Y). Adapun variabel kontrol yang terdapat dalam penelitian ini adalah ukuran perusahaan dan ROA. Variabel-variabel tersebut akan dipaparkan sebagai berikut. 1.

Implementasi sistem ERP Implementasi sistem ERP merupakan penerapan perangkat lunak inti yang

digunakan

oleh

perusahaan

untuk

mengintegrasikan

dan

mengkoordinasikan informasi disetiap area bisnis. 2.

Ruang lingkup implementasi sistem ERP Ruang lingkup implementasi sistem ERP merupakan modul yang diterapkan sesuai dengan keperluan perusahaan. Modul yang terdapat di dalam sistem ERP terdiri atas modul fungsional dan modul operasional. Modul fungsional terdiri atas modul akuntansi dan keuangan (accounting

19 and finance) serta modul sumber daya manusia (human resources). Sedangkan modul operasional terdiri atas modul konsumen dan penjualan (costumer and sales) serta rantai nilai (supply chain). 3.

Risiko perusahaan Risiko perusahaan diukur dengan volatilitas perusahaan menggunakan standar deviasi dari annual earnings selama lima tahun dari annual earnings tahun tersebut (tahun sampel) dan empat tahun annual earnings tahun berikutnya.

4.

Ukuran perusahaan Ukuran perusahaan merupakan nilai yang menunjukkan besar kecilnya perusahaan tersebut.

5.

Return on Assets (ROA) Return On Asset (ROA) adalah rasio yang dihitung dengan membagi laba dengan total aset perusahaan. Return On Asset (ROA) dinyatakan dalam persentase.

3.7 Instrumen Penelitian 1.

Implementasi sistem ERP Indikator implementasi sistem ERP diukur dengan skala nominal. Perusahaan yang mengimplementasikan sistem ERP diberi nilai 1 dan perusahaan yang tidak mengimplementasikan sistem ERP diberi nilai 0.

2.

Ruang lingkup implementasi sistem ERP Indikator ruang lingkup implementasi sistem ERP diukur dengan skala nominal. Perusahaan yang mengimplementasikan seluruh modul sistem ERP diberi nilai 1 dan perusahaan yang mengimplementasikan sebagian modul sistem ERP diberi nilai 0.

20 3.

Risiko perusahaan Indikator risiko perusahaan diukur dengan volatilitas perusahaan. Variabel ini didapatkan dengan menggunakan standar deviasi dari annual earnings selama lima tahun dari annual earnings tahun tersebut (tahun sampel) dan empat tahun annual earnings tahun berikutnya (Kothari et al., 2002).

4.

Ukuran perusahaan Indikator ukuran perusahaan diukur dengan logaritma natural dari nilai pasar ekuitas perusahaan pada akhir, yaitu jumlah saham beredar pada akhir tahun dikalikan dengan harga saham akhir tahun. Ukuran = Log n (Jumlah Saham Beredar x Harga Pasar Per Lembar)

5.

(1)

Return on Assets (ROA) Indikator ROA diukur dengan rumus sebagai berikut. ROA =

Laba Setelah Pajak Total Aset

(2)

3.8 Analisis Data Aplikasi perangkat lunak yang digunakan untuk menganalisis data pada penelitian ini adalah SPSS (Statistical Product and Service Solutions) versi 23. Metode-metode yang digunakan untuk menganalisis data dan menguji hipotesis dalam penelitian ini adalah sebagai berikut. 1.

Statistik deskriptif Statistik deskriptif dalam penelitian pada dasarnya merupakan proses transformasi data penelitian dalam bentuk tabulasi sehingga mudah dipahami dan diinterpretasikan. Tabulasi menyajikan ringkasan, pengaturan atau penyusunan data dalam bentuk tabel numerik dan grafik. Statistik

21 deskriptif ini akan menghasilkan rata-rata (mean), nilai maksimal, nilai minimal, dan standar deviasi untuk mendeskripsikan variabel penelitian. 2.

Uji normalitas Uji normalitas bertujuan untuk menguji apakah dalam model regresi, variabel terikat dan variabel bebas keduanya mempunyai distribusi normal ataukah tidak. Uji normalitas data dapat dilakukan dengan menggunakan uji Kolmogorov Smirnov satu arah. Pengambilan kesimpulan untuk menentukan apakah suatu data mengikuti distribusi normal atau tidak adalah dengan menilai nilai signifikannya. Jika signifikan > 0,05 maka variabel berdistribusi normal dan sebaliknya jika signifikan < 0,05 maka variabel tidak berdistribusi normal (Ghozali, 2016:154).

3.

Analisis regresi berganda Penelitian ini bertujuan untuk melihat pengaruh antara variabel independen dan variabel dependen dengan skala pengukuran atau rasio dalam suatu persamaan linear, dalam peneltian ini digunakan analisis regresi yang diolah dengan perangkat lunak SPSS (Ghozali, 2016). Persamaan regresi berganda yang digunakan dalam penelitian ini adalah sebagai berikut.

22 a.

Persamaan regresi berganda untuk H1, yaitu: Y = a + b1x1 + b3x3 + b4x4 + e

(3)

Keterangan: Y = Risiko perusahaan a = Bilangan konstanta b = Koefisien regresi x1 = Implementasi sistem ERP x3 = Ukuran perusahaan x4 = ROA e = Error b.

Persamaan regresi berganda untuk H2, yaitu: Y = a + b2x2 + b3x3 + b4x4 + e

Keterangan: Y = Risiko perusahaan a = Bilangan konstanta b = Koefisien regresi x2 = Ruang lingkup implementasi sistem ERP x3 = Ukuran perusahaan x4 = ROA e = Error

(4)

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

4.1 Gambaran Umum Objek Penelitian Populasi dalam penelitian ini adalah perusahaan-perusahaan pengguna sistem ERP yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia (BEI). Penentuan sampel dari penelitian ini menggunakan metode purposive sampling. Adapun proses penyeleksian sampel berdasarkan metode purposive sampling adalah sebagai berikut.

Tabel 4.1 Deskripsi Sampel No. 1

2

3

4

Kriteria Perusahaan yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia selama tiga tahun berturut-turut dari tahun 2008-2010 Perusahaan yang tidak mengimplementasikan sistem ERP selama tiga tahun berturut-turut dari tahun 2008–2010 Perusahaan yang tidak menerbitkan annual report dan laporan keuangan perusahaan selama tiga tahun berturut-turut dari tahun 2008–2010 Perusahaan yang tidak memiliki data lengkap berkaitan dengan variabel penelitian yang dapat diakses melalui website http://www.idx.co.id Jumlah sampel

Jumlah Perusahaan 369

(343)

(5)

(3)

18

Berdasarkan kriteria-kriteria yang digunakan maka diperoleh 18 perusahaan sebagai sampel dengan menggunakan jangka waktu 3 tahun dari 2008-2010 dan data standar deviasi dari annual earnings menggunakan jangka waktu 5 tahun dari 2008-2014. Dengan demikian jumlah data yang digunakan adalah 54 data pengamatan. Data diperoleh dari situs http://www.idx.co.id dan website perusahaan yang bersangkutan.

23

24 4.2 Statistik Deskriptif Penyajian statistik deskriptif bertujuan untuk menggambarkan karakteristik sampel dalam penelitian serta memberikan deskripsi masing-masing variabel yang digunakan. Dalam penelitian ini veriabel yang digunakan adalah implementasi sistem ERP, ruang lingkup implementasi sistem ERP, volatilitas annual earnings, ukuran perusahaan dan ROA. Berikut adalah deskripsi statistik dari masing-masing variabel. Variabel implementasi sistem ERP memiliki kisaran hasil statistik sebesar 0,00-1,00 (Lampiran 4). Nilai statistik minimum sebesar 0,00 dan nilai statistik maximum

sebesar

1,00.

Nilai

standar

deviasi

menunjukkan

adanya

penyimpangan sebesar 0,35858 dan nilai rata-rata (mean) implementasi sistem ERP sebesar 0,8519 (Lampiran 4). Standar deviasi yang besar (lebih dari 30% dari nilai mean) menunjukkan adanya variasi yang besar atau adanya keseimbangan yang cukup besar dari implementasi sistem ERP terendah dan tertinggi. Variabel ruang lingkup implementasi sistem ERP memiliki kisaran hasil statistik sebesar 0,00-1,00 (Lampiran 4). Nilai statistik minimum sebesar 0,00 dan nilai statistik maximum sebesar 1,00. Nilai standar deviasi menunjukkan adanya penyimpangan sebesar 0,37618 dan nilai rata-rata (mean) implementasi sistem ERP sebesar 0,8333 (Lampiran 4). Standar deviasi yang besar (lebih dari 30% dari nilai mean) menunjukkan adanya variasi yang besar atau adanya keseimbangan yang cukup besar dari implementasi sistem ERP terendah dan tertinggi. Variabel volatilitas annual earnings memiliki kisaran hasil statistik sebesar 18.616.183.331-4.542.205.994.888 (Lampiran 4). Nilai statistik minimum sebesar 18.616.183.331 yang diperoleh Indofarma, Tbk pada tahun 2008, sedangkan

25 nilai statistik maximum sebesar 4.542.205.994.888 yang diperoleh Astra International, Tbk pada tahun 2008. Nilai standar deviasi menunjukkan adanya penyimpangan sebesar 1.014.408.910.760,11 dan nilai rata-rata (mean) volatilitas annual earnings sebesar 1.049.546.054.441,28 (Lampiran 4). Standar deviasi yang besar (lebih dari 30% dari nilai mean) menunjukkan adanya variasi yang besar atau adanya keseimbangan yang cukup besar dari volatilitas annual earnings terendah dan tertinggi. Variabel ukuran perusahaan memiliki kisaran hasil statistik sebesar 27,3133,41 (Lampiran 4). Nilai statistik minimum sebesar 27,31 yang diperoleh Indofarma, Tbk pada tahun 2009, sedangkan nilai statistik maximum sebesar 33,41 yang diperoleh Bank Central Asia, Tbk pada tahun 2010. Nilai standar deviasi menunjukkan adanya penyimpangan sebesar 1,55654 dan nilai rata-rata (mean) ukuran perusahaan sebesar 30,2426 (Lampiran 4). Standar deviasi yang besar (lebih dari 30% dari nilai mean) menunjukkan adanya variasi yang besar atau adanya keseimbangan yang cukup besar dari ukuran perusahaan terendah dan tertinggi. Variabel ROA memiliki kisaran hasil statistik sebesar 0,00-1,40 (Lampiran 4). Nilai statistik minimum sebesar 0,00 yang diperoleh Gajah Tunggal, Tbk pada tahun 2008, Indofarma, Tbk pada tahun 2009, dan Matahari Putra Prima, Tbk pada tahun 2008, sedangkan nilai statistik maximum sebesar 1,40 yang diperoleh Ultra Jaya Milk Industry, Tbk pada tahun 2008. Nilai standar deviasi menunjukkan adanya penyimpangan sebesar 0,21076 dan nilai rata-rata (mean) ROA sebesar 0,1457 (Lampiran 4). Standar deviasi yang besar (lebih dari 30% dari nilai mean) menunjukkan adanya variasi yang besar atau adanya keseimbangan yang cukup besar dari ROA terendah dan tertinggi.

26 4.3 Uji Normalitas Uji normalitas bertujuan untuk menguji apakah dalam model regresi, variabel terikat dan variabel bebas keduanya mempunyai distribusi normal ataukah tidak. Uji normalitas dilakukan dengan menggunakan uji Kolmogorov Smirnov satu arah. Pengambilan kesimpulan untuk menentukan apakah suatu data mengikuti distribusi normal atau tidak dengan menilai nilai signifikannya. Jika signifikan >0,05 maka variabel berdistribusi normal dan sebaliknya jika signifikan <0,05 maka variabel tidak berdistribusi normal. Berikut ini adalah hasil uji normalitas variabel volatilitas annual earnings, aset tetap, ukuran perusahaan, financial leverage, dan ROA. Nilai signifikansi volatilitas annual earnings sebesar 0,094, ukuran perusahaan sebesar 0,15, dan ROA sebesar 0,95 (Lampiran 4). Nilai signifikansi dari volatilitas annual earnings, ukuran perusahaan, dan ROA lebih dari 0,05 menandakan bahwa data tersebut berdistribusi normal.

4.4 Analisis Regresi Berganda Penelitian ini bertujuan untuk melihat pengaruh antara variabel independen dan variabel dependen dengan skala pengukuran atau rasio dalam suatu persamaan linear, dalam peneltian ini digunakan analisis regresi berganda yang diolah dengan perangkat lunak SPSS. Berikut ini adalah hasil analisis regresi berganda. 1.

Hasil analisis regresi berganda H1 Nilai R sebesar 0.887 (Lampiran 4) yang menunjukkan angka korelasi yang

kuat antara volatilitas annual earnings dengan implementasi sistem ERP, ukuran perusahaan dan ROA. Berdasarkan uji ANOVA, diperoleh nilai F hitung sebesar 58.043 dengan tingkat signifikansi 0.00 (Lampiran 4). Nilai signifikansi yang lebih

27 kecil dari 0.05 menunjukkan pengaruh variabel implementasi sistem ERP, ukuran perusahaan dan ROA signifikan terhadap volatilitas annual earnings. Analisis yang digunakan dalam menganalisis variabel independen terhadap variabel dependen adalah analisis regresi berganda. Setelah melakukan analisis regresi berganda, maka nilai-nilai koefisien regresi dapat dimasukkan ke dalam persamaan regresi berganda sebagai berikut. Y = -26.512 + -0.486X1 + 12.012X3 + 0.434X4 Persamaan tersebut menunjukkan bahwa jika variabel implementasi sistem ERP, ukuran perusahaan dan ROA bernilai nol, maka tingkat risiko perusahaan bernilai negatif, yaitu -26.512 (Lampiran 4). Koefisien regresi variabel implementasi sistem ERP sebesar -0.486 (Lampiran 4) berarti jika implementasi sistem ERP mengalami kenaikan sebesar 1, maka volatilitas annual earnings akan mengalami penurunan sebesar -0.486 dengan asumsi variabel lain bernilai tetap. Koefisien bernilai negatif, sehingga peningkatan pada implementasi sistem ERP akan mengakibatkan penurunan pada volatilitas annual earnings. Koefisien regresi variabel ukuran perusahaan sebesar 12.012 (Lampiran 4) berarti jika ukuran perusahaan mengalami kenaikan sebesar 1, maka volatilitas annual earnings akan mengalami kenaikan sebesar 12.012 dengan asumsi variabel lain bernilai tetap. Koefisien bernilai positif, sehingga peningkatan pada ukuran perusahaan akan mengakibatkan peningkatan pada volatilitas annual earnings. Koefisien regresi variabel ROA sebesar 0.434 (Lampiran 4) berarti jika ROA mengalami kenaikan sebesar 1, maka volatilitas annual earnings akan mengalami kenaikan sebesar 0.434 dengan asumsi variabel lain bernilai tetap.

28 Koefisien bernilai positif, sehingga peningkatan pada ROA akan mengakibatkan peningkatan pada volatilitas annual earnings. Berdasarkan uji t diperoleh nilai signikansi untuk konstanta, implementasi sistem ERP, ukuran perusahaan, dan ROA sebesar 0.00, 0.03, 0.00, dan 0.00 (Lampiran 4). Nilai signifikansi variabel yang lebih kecil dari 0.05 menunjukkan bahwa variabel tersebut memengaruhi volatilitas annual earnings. 2.

Hasil analisis regresi berganda H2 Nilai R sebesar 0.879 (Lampiran 4) yang menunjukkan angka korelasi yang

kuat antara volatilitas annual earnings dengan ruang lingkup implementasi sistem ERP, ukuran perusahaan dan ROA. Berdasarkan uji ANOVA, diperoleh nilai F hitung sebesar 53.324 dengan tingkat signifikansi 0.00 (Lampiran 4). Nilai signifikansi yang lebih kecil dari 0.05 menunjukkan pengaruh variabel ruang lingkup implementasi sistem ERP, ukuran perusahaan dan ROA signifikan terhadap volatilitas annual earnings. Analisis yang digunakan dalam menganalisis variabel independen terhadap variabel dependen adalah analisis regresi berganda. Setelah melakukan analisis regresi berganda, maka nilai-nilai koefisien regresi dapat dimasukkan ke dalam persamaan regresi berganda sebagai berikut. Y = -23.323 + -0.399X1 + 11.026X3 + 0.349X4 Persamaan tersebut menunjukkan bahwa jika variabel implementasi sistem ERP, ukuran perusahaan dan ROA bernilai nol, maka tingkat volatilitas annual earnings bernilai negatif, yaitu -23.323 (Lampiran 4). Koefisien regresi variabel ruang lingkup implementasi sistem ERP sebesar -0.399 (Lampiran 4) berarti jika ruang lingkup implementasi sistem ERP mengalami kenaikan sebesar 1, maka volatilitas annual earnings akan mengalami penurunan sebesar -0.399 dengan asumsi variabel lain bernilai tetap.

29 Koefisien

bernilai

negatif,

sehingga

peningkatan

pada

ruang

lingkup

implementasi sistem ERP akan mengakibatkan penurunan pada volatilitas annual earnings. Koefisien regresi variabel ukuran perusahaan sebesar 11.026 (Lampiran 4) berarti jika ukuran perusahaan mengalami kenaikan sebesar 1, maka volatilitas annual earnings akan mengalami kenaikan sebesar 11.026 dengan asumsi variabel lain bernilai tetap. Koefisien bernilai positif, sehingga peningkatan pada ukuran perusahaan akan mengakibatkan peningkatan pada volatilitas annual earnings. Koefisien regresi variabel ROA sebesar 0.349 (Lampiran 4) berarti jika ROA mengalami kenaikan sebesar 1, maka volatilitas annual earnings akan mengalami kenaikan sebesar 0.349 dengan asumsi variabel lain bernilai tetap. Koefisien bernilai positif, sehingga peningkatan pada ROA akan mengakibatkan peningkatan pada volatilitas annual earnings. Berdasarkan uji t diperoleh nilai signikansi untuk konstanta, ruang lingkup implementasi sistem ERP, ukuran perusahaan, dan ROA sebesar 0.00, 0.015, 0.00, dan 0.00 (Lampiran 4). Nilai signifikansi variabel yang lebih kecil dari 0.05 menunjukkan bahwa variabel tersebut memengaruhi volatilitas annual earnings.

4.5 Pembahasan 4.5.1 Hubungan antara implementasi sistem ERP terhadap risiko Nilai R sebesar 0.879 (Lampiran 4) yang menunjukkan angka korelasi yang kuat antara volatilitas annual earnings dengan ruang lingkup implementasi sistem ERP, ukuran perusahaan dan ROA. Berdasarkan uji ANOVA, diperoleh nilai F hitung sebesar 53.324 dengan tingkat signifikansi 0.00 (Lampiran 4). Nilai signifikansi yang lebih kecil dari 0.05 menunjukkan pengaruh variabel ruang

30 lingkup implementasi sistem ERP, ukuran perusahaan dan ROA signifikan terhadap volatilitas annual earnings. Berdasarkan uji t diperoleh nilai signikansi untuk konstanta, implementasi sistem ERP, ukuran perusahaan, dan ROA sebesar 0.00, 0.03, 0.00, dan 0.00 (Lampiran 4). Nilai signifikansi variabel yang lebih kecil dari 0.05 menunjukkan bahwa variabel tersebut memengaruhi volatilitas annual earnings. Berdasarkan hasil analisis regresi dapat dinyatakan bahwa H1 penelitian ini diterima. Hasil ini sesuai dengan teori pemrosesan informasi organisasi yang menyatakan

bahwa

dengan

meningkatkan

pengelolaan

informasi

dan

pengambilan keputusan manajerial, sistem TI, seperti sistem ERP, dapat membantu perusahaan untuk manangani ketidakpastian, sehingga mengurangi volatilitas kinerja (Tanriverdi dan Ruefli, 2004). Menurut Premkumar et al. (2005) teori pemrosesan informasi organisasi menekankan bahwa ketika sebuah perusahaan menggunakan teknologi informasi, misalnya sistem ERP, terdapat hubungan

antara

mekanisme

pengelolaan

sistem

informasi

dengan

ketidakpastian lingkungan yang dihadapi perusahaan. Lebih lanjut menurut Xue et al. (2011) teori pemrosesan informasi organisasi dapat dikatakan bahwa perusahaan

yang

menerapkan

teknologi

informasi

berurusan

dengan

ketidakpastian lingkungan yang tinggi. Selain mendukung teori-teori di atas, hasil pengujian hipotesis pada penelitian ini mendukung penelitian terdahulu yang dilakukan oleh Dewan et al. (2007), Wimble et al. (2008), dan Tian dan Xu (2015). Penelitian-penelitian terdahulu tersebut menyatakan bahwa implementasi sistem ERP mengurangi risiko perusahaan. Temuan ini semakin menguatkan pentingnya implementasi sistem ERP pada perusahan-perusahaan yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia (BEI).

31 Implementasi sistem ERP di perusahaan-perusahaan akan mengurangi tingkat volatilitas annual earnings yang berarti mengurangi risiko perusahaan. Sehingga perusahan-perusahan

yang

mengimplementasikan

sistem

ERP

mampu

meningkatkan kinerjanya.

4.5.2 Hubungan antara ruang lingkup implementasi sistem ERP terhadap risiko perusahaan Nilai R sebesar 0.879 (Lampiran 4) yang menunjukkan angka korelasi yang kuat antara volatilitas annual earnings dengan ruang lingkup implementasi sistem ERP, ukuran perusahaan dan ROA. Berdasarkan uji ANOVA, diperoleh nilai F hitung sebesar 53.324 dengan tingkat signifikansi 0.00 (Lampiran 4). Nilai signifikansi yang lebih kecil dari 0.05 menunjukkan pengaruh variabel ruang lingkup implementasi sistem ERP, ukuran perusahaan dan ROA signifikan terhadap volatilitas annual earnings. Berdasarkan uji t diperoleh nilai signikansi untuk konstanta, ruang lingkup implementasi sistem ERP, ukuran perusahaan, dan ROA sebesar 0.00, 0.015, 0.00, dan 0.00 (Lampiran 4). Nilai signifikansi variabel yang lebih kecil dari 0.05 menunjukkan bahwa variabel tersebut memengaruhi volatilitas annual earnings. Berdasarkan hasil analisis regresi dapat dinyatakan bahwa H2 penelitian ini diterima. Hasil ini sesuai dengan teori pemrosesan informasi organisasi yang menyatakan

bahwa

dengan

meningkatkan

pengelolaan

informasi

dan

pengambilan keputusan manajerial, sistem TI, seperti sistem ERP, dapat membantu perusahaan untuk manangani ketidakpastian, sehingga mengurangi volatilitas kinerja (Tanriverdi dan Ruefli, 2004). Selain mendukung teori-teori di atas, hasil pengujian hipotesis pada penelitian ini mendukung penelitian terdahulu yang dilakukan oleh Hitt et al.

32 (2002), Ranganathan dan Brown (2006), dan Tian dan Xu (2015). Penelitianpenelitian terdahulu tersebut menyatakan bahwa ruang lingkup implementasi sistem ERP mengurangi risiko perusahaan. Temuan ini semakin menguatkan pentingnya ruang lingkup implementasi sistem ERP pada perusahan-perusahaan yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia (BEI). Ruang lingkup implementasi sistem ERP yang semakin banyak di perusahaan-perusahaan akan lebih banyak mengurangi tingkat volatilitas annual earnings yang berarti akan lebh banyak pula mengurangi risiko perusahaan. Sehingga perusahan-perusahan yang mengimplementasikan ruang lingkup sistem ERP yang lebih banyak akan lebih mampu meningkatkan kinerjanya.

BAB V PENUTUP

5.1 Kesimpulan Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh implementasi sistem ERP dan ruang lingkup implementasi sistem ERP terhadap risiko perusahaan yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia (BEI) tahun 2008-2010. Berdasarkan analisis dan pembahasan pada bab sebelumnya, maka kesimpulan penelitian ini adalah sebagai berikut. 1.

Implementasi sistem ERP berpengaruh terhadap risiko perusahaan. Implementasi sistem ERP di perusahaan-perusahaan akan mengurangi tingkat

volatilitas

annual

earnings

yang

berarti

mengurangi

risiko

perusahaan. Sehingga perusahan-perusahan yang mengimplementasikan sistem ERP mampu meningkatkan kinerjanya. 2.

Ruang lingkup implementasi sistem ERP berpengaruh terhadap risiko perusahaan. Ruang lingkup implementasi sistem ERP yang semakin banyak di perusahaan-perusahaan akan lebih banyak mengurangi tingkat volatilitas annual earnings yang berarti akan lebh banyak pula mengurangi risiko perusahaan. Sehingga perusahan-perusahan yang mengimplementasikan ruang lingkup sistem ERP yang lebih banyak akan lebih mampu meningkatkan kinerjanya.

33

34 5.2 Saran Berdasarkan hasil penelitian yang telah dilakukan, maka saran untuk penelitian selanjutnya adalah menambahkan indikator aset tetap, financial leverage, R&D spending, dan advertising spending sebagai variabel kontrol yang lebih memperjelas lagi hubungan antara implementasi sistem ERP dan ruang lingkup implementasi sistem ERP terhadap risiko perusahaan. Indikator aset tetap, financial leverage, R&D spending, dan advertising spending dapat diakses langsung ke perusahaan yang bersangkutan melalui email atau dating langsung ke perusahaan yang bersangkutan.

5.3 Keterbatasan Penelitian Keterbatasan dalam penelitian ini adalah keterbatasan dalam mengakses data di Bursa Efek Indonesia secara kontinu terkait variabel kontrol aset tetap, financial leverage, R&D spending, dan advertising spending dari perusahaan sehingga variabel kontrol yang digunakan hanya ukuran perusahaan dan ROA.

DAFTAR PUSTAKA

Dewan, S., Shi, C. dan Gurbaxani, V. 2007. Investigating the Risk-Return Relationship of Information Technology Investment: Firm-Level Empirical Analysis. Management Science, 53 (12): 1829-1842. Fahmi, Irham. 2011. Manajemen Risiko: Teori, Kasus, dan Solusi. Bandung: Alfabeta. Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Hasanuddin. 2012. Pedoman Penulisan Skripsi. Makassar. Fichman, R. G., Keil, M. dan Tiwana, A. 2005. Beyond Options Valuation: “Options Thinking” in IT Project Management. California Management Review, 47 (2). Galbraith, Jay R. 1974. Organization Design: An Information Processing View. European Institute for Advanced Studies, 4 (3): 28-36. Ghozali, Imam. 2016. Aplikasi Analisis Multivariate Dengan Program IBM SPSS 23. Edisi Kedelapan. Semarang: Universitas Diponegoro. Griffin, Ricky W., dan Ebert, Ronald J. 2014. Business. Tenth Edition. New York: Prentice Hall. Hall, James A. 2013. Accounting Information Systems. Eighth Edition. Mason, OH: Cengage South-Western. Hikariati, Yoshiko. 2012. Identifikati Risiko Terhadap Penerapan Sistem Enterprise Resource Planning (ERP) Pada Tahap Pascaimplementasi di PT Indofarma Tbk. Tesis diterbitkan. Jakarta: Program Magister Manajemen Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia. Hitt, Lorin M., Wu, D. J. dan Zhou, Xiaoge. 2002. Investment in Enterprise Resource Planning: Business Impact and Productivity Measures. Journal of Management Information Systems, 19 (1): 71-98. Ikatan Akuntan Indonesia. 2009. ED PSAK (Exposure Draft Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan) 19. Jakarta: Standar Akuntansi Keuangan. Ikatan Akuntan Indonesia. 2011. ED PSAK (Exposure Draft Pernyataan Standar Akuntansi Keuangan) 16. Jakarta: Standar Akuntansi Keuangan.

35

36 Kaplan, R. S., Mikes, A., Simons, R., Tufano, P. dan Hofmann, M. 2009. Managing Risk in the New World. Harvard Business Review, 87 (10): 68-75. Keil, M., Tan, B. C., Wei, K. K., Saarinen, T., Tuunainen, V. dan Wassenaar, A. 2000. A Cross-Cultural Study on Escalation of Commitment Behavior in Software Projects. MIS Quarterly, 24 (2): 299-325. Kothari, S. P., Laguerre, T. E. dan Leone, A. J. 2002. Capitalization Versus Expensing: Evidence on the Uncertainty of Future Earnings from Capital Expenditures versus R&D Outlays. Review of Accounting Studies, 7 (4): 355-382. Maruping, L. M., Venkatesh, V, dan Agarwal, R. 2009. A Control Theory Perspective on Agile Methodology Use and Changing User Requirements. Information Systems Research, 20 (3): 377-399. Monk, Ellen F., dan Bret J. Wagner. 2013. Concepts in Enterprise Resource Planning Fourth Edition. United States of America: Course Technology. Moohebat, Mohammad Reza., Jazi, Mohammad Davarpanah. dan Asemi, Asefeh. 2011. Evaluation of the ERP Implementation at Esfahan Steel Company Based od Five Critical Success Factors: A Case Study. International Joournal of Business and Management, 6 (5): 236-250. Nah, Fiona Fui-Hoon., Lau, Janet Lee-Shang. dan Kuang, Jinghua. 2001. Critical Factors for Successful Implementation of Enterprise Systems. Business Process Management Journal, 7 (3): 285-296. Nicolaou, Andreas I. 2004. ERP Systems Implementation: Drivers of Post— Implementation Success. Department of Accounting and Management Information Systems, pp. 589-597. O’Brien, J. A., dan Marakas. 2011. Management Information System Tenth Edition. New York: Mc.Graw-Hill Companies. Pan, Kuifang., Nunes, J. M. dan Peng, G. C. 2010. Risks Affecting ERP Viability: Insights from a Very Large Chinese Manufacturing Group. Journal of Manufacturing Technology Management, 22 (1): 107-130. Peng, Guo Chao., dan Nunes, Miguel Baptista. 2009. Surfacing ERP Exploitation Risks Through A Risk Ontology. Industrial Management and Data Systems, 109 (7): 926-942. Premkumar, G., Ramamurthy, K. dan Saunders, C. S. 2005. Information Processing View of Organizations: An Exploratory Examination of Fit in the Context of Interorganizational Relationships. Journal of Management Information Systems, 22 (1): 257-294.

37 Ranganathan, C., dan Brown, Carol V. 2006. ERP Investments and the Market Value of Firms: Toward an Understanding of Influential ERP Project Variables. Information Systems Research, 17 (2): 145-161. Romney, Marshall B., dan Steinbart, Paul J. 2011. Accounting Information System. Twelfth Edition. New Jersey: Pearson Prentince Hall. Sekaran, Uma., dan Bougie, Roger. 2013. Research Methods for Business: A Skill Building Approach. Sixth Edition. West Sussex: John Wiley & Sons Ltd. Tanriverdi, H., dan Ruefli, T. W. 2004. The Role of Information Technology in Risk/Return Relations of Firms. Journal of the Association for Information Systems, 5 (11-12): 421-447. Taylor, David A. 2004. Supply Chains A Manager’s Guide. United States: Addison—Wesley. Tian, Feng., dan Sean Xin Xu. 2015. How Do Enterprise Resource Planning Systems Affect Firm Risk? Post-Implementation Impact. MIS Quarterly, 39 (1): 39-60. Wimble, Matt., Phillips, Brandis., Sambamurthy, V. dan Gutowski, Elizabeth. 2008. Systematic Risk and Information Technology. Proceedings of the Third Midwest United States Association for Information Systems. Yuntoharjo, Rian Rahman. 2014. Analisis Kesuksesan Penerapan Sistem Informasi Enterprise Resource Planning (ERP) pada Perusahaan (Studi Kasus: PT. Surveyor Indonesia). Skripsi tidak diterbitkan. Yogyakarta: Fakultas Ekonomika dan Bisnis Universitas Gadjah Mada. Xue, L., Ray, G. dan Gu, B. 2011. Environmental Uncertainty and IT Infrastructure Governance: A Curvilinear Relationship. Information Systems

Research, 22 (2): 389-399.

38

39 LAMPIRAN 1

BIODATA Identitas Diri Nama

: Chusnul Fatiha Chairan

Tempat, Tanggal Lahir

: Makassar, 13 Oktober 1994

Jenis Kelamin

: Perempuan

Alamat Rumah

: Abubakar Lambogo Komp. Asrama TNI AD H/1

Nomor HP

: 085656622160

Alamat email

: [email protected]

Riwayat Pendidikan 1. SDN KIP Bara-Baraya 1 Makassar 2. MTsN Model Makassar 3. MAN 2 Model Makassar 4. Jurusan Akuntansi Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Hasanuddin Riwayat Prestasi 1. Harapan I Lomba Siklus Akuntansi Se-Sulawesi di Politeknik Negeri Ujung Pandang Se-Sulawesi Tahun 2012 2. Juara 1 Debat SMA Se-Makassar di Universitas Hasanuddin Tahun 2012 3. Juara 2 Accounting Smart Challenge Competition di STIE NOBEL Makassar Tahun 2012 4. Juara 1 Lomba Akuntansi Tingkat SMA Se-Makassar di Universitas Indonesia Timur Tahun 2012 5. Juara 1 Lomba Esai Tingkat Universitas Se-Indonesia di Universitas Muhammadiyah Yogyakarta Tahun 2015 Pengalaman Organisasi 5. Anggota Generasi Baru Bank Indonesia (GenBI)

Makassar, Agustus 2016

Chusnul

Fatiha

Chaira

Lampiran 2

PETA TEORI

No. 1

Penulis/Topik/ Judul Buku/ Artikel Dewan et al., 2007, Investigating the Risk-Return Relationship of Information Technology Investment: Firm-Level Empirical Analysis.

Tujuan Penelitian/ Penulisan Buku Artikel

Konsep/Teori/Hipotesis

Penelitian ini Hipotesis: bertujuan untuk 1. Investasi teknologi informasi mengembangkan akan meningkatkan risiko pemahaman tentang (risk) perusahaan. risiko (risk) dan imbal 2. Risiko (risk) perusahaan hasil (return) dari yang tinggi akan investasi teknologi meningkatkan imbal hasil informasi dengan (return) dari perusahaan. menggunakan data dari capital stock teknologi informasi sebanyak 4.228 sampel perusahaan selama tahun 19871994.

Variabel Penelitian dan Teknik Analisis

Hasil Penelitian/ Isi Buku

Variabel Penelitian: Hasil Penelitian: 1. Standar deviasi dari daily 1. Investasi teknologi stock returns informasi 2. Standar deviasi dari laba meningkatkan risiko 3. Capital teknologi (risk) perusahaan. informasi 2. Risiko (risk) 4. Capital non teknologi perusahaan yang informasi tinggi meningkatkan 5. Capital teknologi imbal hasil (return) informasi/total aset dari perusahaan. 6. Capital non teknologi informasi/total aset 7. Aset lainnya 8. Total nilai perusahaan 9. Ukuran perusahaan 10. Leverage 11. Biaya R&D 12. Biaya advertising Teknik Analisis: Analisis regresi berganda

40

2

3

Wimble et al., 2008, Systematic Risk and Information Technology.

Hitt et al., 2002, Investment in Enterprise Resource Planning: Business Impact and Productivity Measures.

Penelitian ini Hipotesis: bertujuan untuk 1. Teknologi informasi mengidentifikasi informasi akan mengurangi dampak teknologi risiko perusahaan secara informasi terhadap sistematis dalam periode risiko sistematis lima tahun setelah perusahaan implementasi teknologi terhadap 653 sampel informasi. perusahaan selama tahun 1991-1996.

Penelitian ini bertujuan untuk mengidentifikasi dampak bisnis dan pengukuran produktifitas dari implementasi sistem ERP di perusahaan terhadap 4.069 sampel perusahaan selama tahun 19861998.

Variabel Penelitian: 1. Intensitas teknologi informasi 2. Risiko perusahaan 3. Volatilitas arus kas 4. Volatilitas laba 5. Leverage 6. Likuiditas 7. Intensitas advertising 8. Intensitas R&D 9. Ukuran perusahaan 10. Tahun Teknik Analisis: Analisis regresi berganda Variabel Penelitian: 1. Implementasi sistem ERP 2. Kinerja keuangan 3. Rasio produktifitas 4. Nilai pasar saham 5. Level sistem ERP 6. Ukuran perusahaan

Hipotesis: 1. Implementasi sistem ERP akan meningkatkan kinerja perusahaan. 2. Implementasi sistem ERP akan meningkatkan rasio produktifitas perusahaan. 3. Implementasi sistem ERP akan meningkatkan nilai pasar saham. Teknik Analisis: 4. Setiap peningkatan level Analisis regresi berganda implementasi sistem ERP akan meningkatkan manfaat sistem ERP.

Hasil Penelitian: 1. Teknologi informasi mengurangi risiko perusahaan secara sistematis dalam periode lima tahun setelah implementasi teknologi informasi.

Hasil Penelitian: 1. Implementasi sistem ERP meningkatkan kinerja perusahaan. 2. Implementasi sistem ERP meningkatkan rasio produktifitas perusahaan. 3. Implementasi sistem ERP meningkatkan nilai pasar saham. 4. Setiap peningkatan level implementasi sistem ERP meningkatkan manfaat sistem ERP.

41

4

Ranganathan dan Brown, 2006, ERP Investments and the Market Value of Firms: Toward an Understanding of Influential ERP Project Variables.

Penelitian ini bertujuan untuk mengidentifikasi dampak bisnis dan pengukuran produktifitas dari implementasi sistem ERP di perusahaan terhadap 4.069 sampel perusahaan selama tahun 19861998.

Hipotesis: 1. Implementasi sistem ERP akan berpengaruh positif terhadap stock market returns. 2. Implementasi sistem ERP dengan lingkup fungsional yang lebih besar akan meningkatkan stock market returns yang lebih besar pula dibandingkan dengan lingkup fungsional yang kecil. 3. Implementasi sistem ERP dengan multilocation projects akan meningkatkan stock market returns yang lebih besar dibandingkan dengan single-location projects. 4. Implementasi sistem ERP dari vendor yang terkemuka akan meningkatkan stock market returns yang lebih besar dibandingkan dengan vendor lainnya.

Variabel Penelitian: 1. Stock market returns 2. Implementasi sistem ERP 3. Lingkup fungsional sistem ERP 4. Lingkup physical sistem ERP 5. Vendor sistem ERP 6. Ukuran perusahaan 7. Jenis industri Teknik Analisis: Even study

Hasil Penelitian: 1. Implementasi sistem ERP berpengaruh positif terhadap stock market returns. 2. Implementasi sistem ERP dengan lingkup fungsional yang lebih besar meningkatkan stock market returns yang lebih besar pula dibandingkan dengan lingkup fungsional yang kecil. 3. Implementasi sistem ERP dengan multilocation projects meningkatkan stock market returns yang lebih besar dibandingkan dengan single-location projects. 4. Implementasi sistem ERP dari vendor yang terkemuka meningkatkan stock market returns yang lebih besar dibandingkan dengan vendor lainnya.

42

5

Tian dan Xu, 2015, How Do Enterprise Resource Planning Systems Affect Firm Risk? Post— Implementation Impact.

Untuk mengidentifikasi dampak dari pasca— implementasi sistem ERP terhadap risiko atau volatilitas kinerja perusahaan terhadap 2.127 sampel perusahaan selama tahun 20012003.

Hipotesis: 1. Implementasi sistem ERP akan menurunkan risiko perusahaan. 2. Implementasi keseluruhan dari ruang lingkup sistem ERP akan menurunkan risiko perusahaan. 3. Pada setiap level lingkup sistem ERP, efek penurunan risiko sistem ERP akan meningkat dalam lingkup modul fungsional sistem ERP yang diterapkan. 4. Semakin tinggi ketidakpastian lingkungan akan semakin besar efek penurunan risiko yang terkait dengan implementasi sistem ERP, lingkup sistem ERP, dan jumlah modul fungsional yang diterapkan.

Variabel Penelitian: 1. Implementasi sistem ERP 2. Lingkup sistem ERP 3. Risiko perusahaan (volatilitas kinerja perusahaan) 4. Ketidakpastian lingkungan 5. Aset tetap 6. Ukuran perusahaan 7. Financial leverage 8. R&D spending 9. Advertising spending 10. ROA 11. Industry fixed effects 12. Year fixed effects 13. Correction for ERP endogeneity Teknik Analisis: Analisis regresi berganda

Hasil Penelitian: 1. Implementasi sistem ERP menurunkan risiko perusahaan. 2. Implementasi keseluruhan dari ruang lingkup sistem ERP menurunkan risiko perusahaan. 3. Pada setiap level lingkup sistem ERP, efek penurunan risiko sistem ERP meningkat dalam lingkup modul fungsional sistem ERP yang diterapkan. 4. Semakin tinggi ketidakpastian lingkungan maka semakin besar efek penurunan risiko yang terkait dengan implementasi sistem ERP, lingkup sistem ERP, dan jumlah modul fungsional yang diterapkan.

43

44 LAMPIRAN 3

DAFTAR SAMPEL PERUSAHAAN PENGGUNA SISTEM ERP DI BURSA EFEK INDONESIA (BEI) TAHUN 2008-2010 No.

Nama Perusahaan

Tahun Implementasi Sistem ERP 2007 2002 2004 2007 2005 2005 2005 2005 2000 2006

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

Astra Agro Lestari Tbk Astra International Tbk Bank Central Asia Tbk Bank Danamon Indonesia Tbk Gajah Tunggal Tbk Indofarma Tbk Indocement Tunggal Prakarsa Tbk Indosat Tbk Kalbe Farma Tbk Matahari Putra Prima Tbk

11

Bentoel International Investama Tbk

2004

12 13 14

SMART Tbk Semen Indonesia (Persero) Tbk Tigaraksa Satria Tbk

1998 2001 2004

15

Telekomunikasi Indonesia (Persero) Tbk

2001

16 17 18

Ultra Jaya Milk Industry Tbk United Tractors Tbk Unilever Indonesia Tbk

2005 2005 2008

45 LAMPIRAN 4

HASIL OUTPUT SPSS Descriptive Statistics N Implementasi ERP

Minimum

Maximum

Mean

Std. Deviation

54

.00

1.00

.8519

.35858

54

.00

1.00

.8333

.37618

54

18616183331

4542205994888

1049546054441.28

1014408910760.11

Ukuran Perusahaan

54

27.31

33.41

30.2426

1.55654

ROA

54

.00

1.40

.1457

.21076

Valid N (listwise)

54

Ruang Lingkup Implementasi ERP Volatilitas Annual Earnings

One-Sample Kolmogorov-Smirnov Test Volatilitas Annual Ukuran Earnings Perusahaan N 54 54 Normal Parametersa,b Mean 858941.8238 30.2426 Std. Deviation 452496.62817 1.55654 Most Extreme Differences Absolute .111 .135 Positive .111 .135 Negative -.064 -.095 Test Statistic .111 .135 Asymp. Sig. (2-tailed) .094c .15c a. Test distribution is Normal. b. Calculated from data. c. Lilliefors Significance Correction.

Regression H1 Variables Entered/Removeda Variables Variables Model Entered Removed Method 1 ROA, Size, Implementasi . Enter ERPb a. Dependent Variable: Volatilitas b. All requested variables entered. Model Summary Adjusted R Std. Error of the Model R R Square Square Estimate 1 .887a .787 .774 .31448 a. Predictors: (Constant), ROA, Size, Implementasi ERP

ROA 54 .3218 .20737 .111 .111 -.087 .111 .095c

46

Model 1 Regression Residual Total

ANOVAa Sum of Squares df 17.220 3 4.648

47

21.868

50

Mean Square F 5.740 58.043

Sig. .000b

.099

a. Dependent Variable: Volatilitas b. Predictors: (Constant), ROA, Size, Implementasi ERP

Model 1 (Constant)

Coefficientsa Unstandardized Coefficients B Std. Error

Standardized Coefficients Beta

-26.512

3.072

Implementasi ERP -.486 Size 12.012 ROA .434 a. Dependent Variable: Volatilitas

.153 .917 .090

-.239 .923 .365

t

Sig.

-8.629

.000

-3.178 13.099 4.832

.003 .000 .000

Regression H2 Variables Entered/Removeda Variables Variables Model Entered Removed Method 1 ROA, Size, Ruang Lingkup . Enter Implementasi b ERP a. Dependent Variable: Volatilitas b. All requested variables entered.

Model Summary Adjusted R Std. Error of the Model R R Square Square Estimate 1 .879a .773 .758 .32505 a. Predictors: (Constant), ROA, Size, Ruang Lingkup Implementasi ERP

Model 1 Regression Residual Total

ANOVAa Sum of Squares df 16.902 3 4.966

47

21.868

50

Mean Square F 5.634 53.324

Sig. .000b

.106

a. Dependent Variable: Volatilitas b. Predictors: (Constant), ROA, Size, Ruang Lingkup Implementasi ERP

47

Model 1 (Constant)

Coefficientsa Unstandardized Standardized Coefficients Coefficients B Std. Error Beta -23.323

Ruang Lingkup -.399 Implementasi ERP Size 11.026 ROA .349 a. Dependent Variable: Volatilitas

3.163

t

Sig.

-7.375

.000

.157

-.181

-2.538

.015

.925 .085

.848 .294

11.914 4.100

.000 .000

Life Enjoy

" Life is a reality to be experienced! "

Get in touch

Social

© Copyright 2016 - 2019 FEXDOC.COM - All rights reserved.