Prosa fiksi - Direktori File UPI

CERPEN BUKAN GAJAH KECIL. Bagaimana kalau novel ... Kalau novel itu gajah, cerpen bukanlah gajah .... dalam dunia semut, tetapi kerdil dalam lingkunga...

0 downloads 31 Views 193KB Size

Recommend Stories

No stories

Story Transcript


BAHAN PELATIHAN

PROSA FIKSI Ma’mur Saadie

GENRE SASTRA

nonimajinatif

SASTRA

- esai - kritik - biografi - otobiografi - sejarah - memoar - catatan harian Puisi

imajinatif

Prosa Fiksi Drama

GENRE

SASTRA

PUISI

PROSA FIKSI

DRAMA

PROSA FIKSI LAMA

dongeng

BARU

hikayat

cerpen

novel

PENGERTIAN PROSA FIKSI Prosa fiksi  prosa naratif yang bersifat imajiner. Prosa fiksi = cerita rekaan. Meskipun bersifat rekaan, prosa fiksi biasanya masuk akal. Prosa fiksi menceritakan berbagai masalah kehidupan manusia dalam interaksinya dengan lingkungan dan sesamanya.

PROSA FIKSI LAMA • • • Ada do• ngeng

ada • hika yat•



Dongeng : cerita fantasi yang kejadian-kejadiannya tidak faktual, sering tidak mirip dengan kehidupan. Mite: cerita perihal dewata, terjadinya bumi dan segala isinya. Legenda: Dongeng yang dicari hubungannya dengan alam. Sage: cerita yang mengandung unsur sejarah dan dihiasi dengan kesaktian dan keajaiban. Fabel: cerita mengenai kehidupan binatang yang berperilaku sebagai manusia. Parabel: cerita khayal yang mengandung ajaran dan bersifat didaktis.

Hikayat: cerita panjang penuh khayalan.

DONGENG, HIKAYAT, CERPEN, NOVEL

Apa bedanya? Panjang? Pendek? Faktual? Mengandung unsur keajaiban?

CIRI KHAS CERPEN

pendek

Dapat dibaca Sekali duduk

padat

Lebih dekat dengan puisi

padu

Satu kesan yang tunggal

Mengapa cerpen lebih pendek dari novel?

NOVEL

CERPEN

Terdapat digresi Terdapat penyegeraan Pelaku lebih banyak Hanya 2-3 orang pelaku utama Kesannya kompleks Kesannya tunggal

CERPEN VS NOVEL Apabila sebuah novel dipenggal, mungkinkan penggalannya itu menjadi cerpen?

Tidak! Sebab cerpen merupakan cerita utuh yang selesai.

APABILA NOVEL ITU GAJAH, CERPEN BUKAN GAJAH KECIL Bagaimana kalau novel diringkas? Mungkinkah ringkasannya menjadi cerpen?

Tidak. Kalau novel itu gajah, cerpen bukanlah gajah kecil. Cerpen adalah binatang lain.

Edgar Allan Poe, bapak cerpen Amerika: cerpen dapat dibaca dalam sekali duduk (dalam waktu di bawah satu jam).

NOVELET Ukuran pendek cerpen sangat relatif. CERITA PENDEK

long

short

short story

short story

MIDLE short story

Novelet (novel pendek)

Unsur-unsur Prosa Fiksi

1. Tema  ide sebuah cerita yang terkandung dalam keseluruhan cerita. Dalam sebuah cerita terdapat banyak ide. Ide yang hanya terliput dalam sebagian cerita, bukanlah tema. Kadang-kadang tema dijadikan cerita seperti Salah Asuhan.

judul

2. Alur (Plot) dan Pengaluran Plot  rangkaian kejadian yang dibangun berdasarkan hukum sebab akibat. Sebuah peristiwa menyebabkan terjadinya peristiwa lain dan/atau disebabkan oleh peristiwa lain. Pengaluran cerita harus berkaitan dengan unsur lain seperti tokoh (karakter) dan latar (setting). Sebuah plot cerita harus membangkitkan rasa penasaran pembacanya sehingga pembaca terdorong untuk membaca bagian-bagian cerita sampai selesai.

suspense Plot cerita harus membangkitkan rasa penasaran pembacanya sehingga pembaca terdorong untuk membaca bagian-bagian cerita sampai selesai.

TIGA SERANGKAI Plot, setting, tokoh saling berkaitan

Manakah yang menjadi penyebab?

plot

tokoh

latar saling berpengaruh

1) Situation: tahap pengenalan situasi latar dan tokoh cerita. 2) Generating circumtances: tahap pemunculan konflik. Masalah atau peristiwa yang menyulut terjadinya konflik mulai bermunculan. 3) Rising action: tahap meningkatnya konflik. 4) Climax: konflik cerita mencapai puncaknya. 5) Denouement: ketegangan mengendur dan konflik yang telah mencapai klimaks diberi penyelesaian.

Tokoh dan Penokohan Tokoh adalah pelaku cerita. Tokoh dalam sebuah cerita bersifat unik, yakni seorang tokoh berbeda dengan tokoh lainnya.

TEKNIK PENOKOHAN 1) Karakter tokoh digambarkan secara langsung oleh pengarang. 2) Karakter tokoh disajikan melalui apa yang dilakukannya. 3) Karakter tokoh disajikan melalui deskripsi tempat. 4) Karakter tokoh disajikan melalui dialog. 5) Karakter tokoh disajikan melalui deskripsi fisik tokoh 6) Karakter tokoh disajikan melalui pikiranpikirannya.

Macam-macam Tokoh 1. Tokoh Utama adalah tokoh dominan dalam cerita. 2. Tokoh Tambahan adalah tokoh tidak dominan. 3. Tokoh Protagonis adalah tokoh mengundang simpati pembaca. 4. Tokoh antagonis adalah penentang tokoh protagonis.

yang

yang yang

tokoh

4. Latar (Setting) Latar harus menggambarkan latar tempat, latar waktu, dan latar budaya.

Latar dalam sebuah fiksi harus mendukung suasana cerita. Latar cerita menentukan tokoh, tema, dan plot cerita.

• 5. Sudut Pandang (Point of View) a. Omniscient point of view (sudut pandang yang berkuasa) Pengarang bertindak sebagai pencerita yang serba tahu tentang perasaan dan jalan pikiran tokoh cerita. b. Objective point of view Pengarang bertindak sebagai pencerita yang hanya menyuguhkan apa yang terlihat. c. Point of view orang pertama Tokoh orang pertama (aku atau saya) sebagai juru cerita. d. Point of view peninjau Pengarang memilih salah seorang tokohnya untuk bercerita.

Berkaitan dengan sudut pandang ini, ada yang perlu diperhatikan, yakni apa yang oleh Luxemburg dkk. disebut sebagai dunia rekaan.

visi

terhadap

Ketika peristiwa-peristiwa disajikan dalam suatu cerita, maka peristiwa-peristiwa itu berpangkal pada suatu tertentu.

visi (pandangan)

Pengarang harus memilih suatu sudut tempat ia berdiri memandang peristiwa-peristiwa itu terjadi.

VISI Seseorang yang dipandang pandai dilihat dari penduduk sebuah perkampungan sederhana, terlihat tidak memiliki keistimewaan dipandang dari ruang para guru besar. Seorang tokoh kurang baik dalam lingkungan orang-orang salih, terpandang salih dalam pandangan orang-orang yang berada dalam lingkungan para penjahat.

VISI Ukuran luas sebuah lapangan atau ruangan berbeda bagi seorang tokoh kanak-kanak dengan tokoh orang dewasa. Ukuran mewah sebuah menu makanan berbeda bagi seorang miskin dengan seorang kaya raya. Kucing merupakan makhluk raksasa dalam dunia semut, tetapi kerdil dalam lingkungan harimau.

6. Gaya Bahasa Bahasa dalam sebuah cerita merupakan unsur yang sangat penting. Setiap pengarang memiliki gaya tutur yang berbeda-beda. Gaya bahasa lebih luas cakupannya dari pada sekadar majas. Gaya bahasa biasanya menjadi ciri khas pengarang yang berbeda dengan pengarang yang lain.

7. Moral Moral cerita biasanya menggambarkan pandangan hidup pengarangnya. Moral cerita tidak tunggal. Sebuah cerita biasa mengandung banyak moral. Moral dapat tersirat dalam alur, dalam karakter tokoh, dalam latar, dan dalam bahasa cerita.

Moral merupakan hikmah cerita. Moral sebuah cerita mungkin merupakan amanat pengarang yang disampaikan melalui sebuah cerita.

MORAL CERITA Pada aspek mana kita dapat menangkap

moral cerita?

plot

bahasa

latar

tokoh

Kompetensi apa yang harus dipelajari siswa sekaitan dengan: a. cerpen b. novel c. dongeng d. hikayat? Bagaimana melaksanakan pembelajarannya?

Life Enjoy

" Life is a reality to be experienced! "

Get in touch

Social

© Copyright 2016 - 2019 FEXDOC.COM - All rights reserved.