PROPOSAL THESIS

α Ω The Holy Trinity & Mary, the main companion and torch light my heart. α Ω Office friends, their joke strengthening me when my heart is trouble...

0 downloads 0 Views 1MB Size

Recommend Stories


PROPOSAL THESIS
14 Jun 2010 - UNIVERSITAS INDONESIA. EVALUASI KINERJA PROTOKOL ROUTING OSPF-TE PADA. IMPLEMENTASI VLSR BERBASIS DRAGON. TESIS.

Proposal Thesis
Cindu-Key and Kramer Laboratory,. Blistering in bituminous coatings, Cindu N.V., Uithoorn, Netherlands. [15]. Mathai, John (Chicago, IL) , Druetzler, Thomas W.

PROPOSAL THESIS
ROADS IN PROBOLINGGO CITY WITH THE GEOGRAPHICAL. INFORMATION ..... A.4-b Peta Jalan Kota dan Wilayah Kecamatan Kanigaran. A.5. Peta Kec. ...... yaitu Kelurahan Kebonsari Wetan, Kebonsari Kulon, Sukoharjo, Tisnonegaran,.

PROPOSAL THESIS
Citra Sidik Jari Berminyak. Setelah Gabor. Termination Bifurcation Termination Bifurcation. 1 01-O-01.BMP. 23. 42. 32. 30. 2 01-O-02.BMP. 15. 46. 27. 45.

thesis proposal template - Neliti
Khusus untuk tanaman pangan meningkat 4 .... Pemerintah Federal Malaysia melalui Menteri. KPDNKK ...... kesan bahwa urusan harga jual adalah wewenang ...

proposal thesis - Digilib ITS
Barcelona, Michael, J. and Holm, T. R. (1991) Oxidation-Reduction Capacities of ... Ibanez, J.G., Esparza M. H., Rodriguez, I. V., Cusi, M. L. and Miranda A. D. P..

proposal thesis - unsiq
Zhou, et al (2013), menganalisis pengaruh TPB dengan faktor .... Wu Shwu-Ing and Jia-Yi Chen, (2014) ..... Jakarta: PT Raja Grafindo Persada. Cooper, Donald ...

proposal thesis - Universitas Sumatera Utara
Lifeng Liu, Tianzi. Jiang, Yong Fan,. 2003 (Pattern. Recognation. Letter 24)[6] ... (STFT). Peningkatan sebesar. 24,6% dari 800 images. 3. Lin Hong, Yifei.

proposal thesis - eSkripsi Universitas Andalas
Achmadi, 2008, Perencanaan Strategis Rumah Sakit Port Medical Centre tahun .... Adnaan WD tahun 2008-2012, Program Studi Kajian Administrasi Rumah.

proposal thesis - USU-IR - Universitas Sumatera Utara
citra sidik jari itu sendiri, dan kualitas citra sidik jari berhubungan dengan kejelasan ridge structure ... Key Word : Sidik Jari kering, Peningkatan Kualitas Citra, Fast Fourier Transform ... DAFTAR RIWAYAT HIDUP .... Transformasi fourier diskrit .

Story Transcript


i digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

HUBUNGAN ANTARA KREATIVITAS DAN SIKAP BELAJAR DENGAN PRESTASI BELAJAR MAHASISWA DI JURUSAN ORTOTIK PROSTETIK POLITEKNIK KESEHATAN SURAKARTA

TESIS Disusun untuk memenuhi sebagian persyaratan mencapai derajat Magister Program Studi Kedokteran Keluarga

Oleh Scholastica Theresia Susilowati S 541302104

PROGRAM PASCASARJANA UNIVERSITAS SEBELAS MARET SURAKARTA commit 2014 to user i

ii digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

commit to user

ii

iii digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

commit to user

iii

iv digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

Kehidupan dapat dijalani dengan nyaman apabila “ Sugih tanpa bandha, sekti tanpa aji-aji, nglurug tanpa bala, menang tanpa ngasorake ”

Hidup menjadi berarti apabila tidak menjadi batu penghalang atau sandungan bagi sesama, karena manusia wajib “ Memayu hayuning bawana, ambrasta dur hangkara”

Ketentraman akan hadir apabila manusia sadar “ Amemangun karyenak tyasing sesama”

commit to user

iv

v digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

OFFERINGS FOR :

Ω Ω

The Holy Trinity & Mary, the main companion and torch light my heart. Office friends, their joke strengthening me when my heart is troubled into the wilderness thesis.

Ω

Alfons, opener mother's hearts and minds; Eva, giver of encouragement; Nuel, his understanding sustain me.

commit to user

v

vi digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

PERNYATAAN KEASLIAN TESIS Saya menyatakan dengan sebenar-benarnya bahwa: Tesis yang berjudul ”Hubungan antara Kreativitas dan Sikap Belajar dengan Prestasi Belajar Mahasiswa di Jurusan Ortotik Prostetik Politeknik Kesehatan Surakarta” ini adalah karya penelitian saya sendiri, tidak terdapat karya ilmiah yang pernah diajukan oleh orang lain untuk memperoleh gelar akademik, serta tidak terdapat karya atau pendapat yang pernah ditulis atau diterbitkan oleh orang lain; kecuali yang tertulis dengan acuan yang disebutkan sumbernya, baik dalam naskah karangan dan daftar pustaka. Apabila ternyata di dalam naskah tesis ini dapat dibuktikan terdapat unsurunsur plagiasi, maka saya bersedia menerima sangsi, baik tesis beserta gelar magister saya dibatalkan maupun diproses sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku.

Surakarta, 4 Agustus 2014 Mahasiswa,

S.Th. Susilowati S541302104

commit to user

vi

vii digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

KATA PENGANTAR Puji syukur penulis panjatkan ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa, atas segala rahmat-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan tesis ini dalam waktu yang telah ditetapkan, dengan mengambil judul ”Hubungan antara Kreativitas dan Sikap Belajar dengan Prestasi Belajar Mahasiswa di Jurusan Ortotik Prostetik Politeknik Kesehatan Surakarta”.

Penyusunan tesis ini, sebagai persyaratan kelulusan dari Program

Pascasarjana Universitas Sebelas Maret Surakarta, dan sebagai salah satu karya ilmiah yang diharapkan mampu memberi sumbangan untuk perkembangan ilmu pengetahuan. Penulis mengucapkan terimakasih kepada semua pihak yang telah membantu penulis, secara langsung maupun tidak langsung, terutama kepada: 1. Prof. Dr. H. Ravik Karsidi, M.S; selaku Rektor UNS. 2. Prof. Dr. Ir. Ahmad Yunus, M.S; selaku Direktur Pascasarjana UNS. 3. Dr. dr. Hari Wujoso, Sp.F, M.M; selaku Ketua Program Studi Kedokteran Keluarga Program Pascasarjana UNS. 4. dr. Ari Natalia Probandari, MPH, Phd; selaku Sekretaris Program Studi Kedokteran Keluarga Program Pascasarjana UNS, dan Pembimbing II. 5. Dr. Nunuk Suryani, MPd; selaku Pembimbing I. 6. Bapak dan Ibu dosen serta seluruh staf Program Studi Kedokteran Keluarga Universitas Sebelas Maret Surakarta. 7. Semua pejabat dan staf Jurusan Ortotik Prostetik pada khususnya, Poltekkes Surakarta pada umumnya. 8. Semua pihak yang telah memberikan bantuan dan dukungan. Penulis menyadari, masih banyak kekurangan dalam penyusunan tesis ini. Sehubungan dengan hal itu, penulis mengharapkan kritik dan saran untuk menambah wawasan dan perbaikan pada masa mendatang. Besar harapan penulis, semoga tesis ini bermanfaat bagi pembaca. Surakarta, 4 Agustus 2014 Penulis commit to user

vii

viii digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

S.Th. Susilowati. S 541302104. 2014. Hubungan antara Kreativitas dan Sikap Belajar dengan Prestasi Belajar Mahasiswa di Jurusan Ortotik Prostetik Politeknik Kesehatan Surakarta. TESIS. Pembimbing I: Dr. Nunuk Suryani, M.Pd, Pembimbing II: dr. Ari Natalia Probandari, M.PH, Ph.D. Pendidikan Profesi Kesehatan, Program Studi Kedokteran Keluarga, Program Pascasarjana, Universitas Sebelas Maret, Surakarta. ABSTRAK Latar Belakang: Data kecacatan fisik meningkat. Penyandang cacat fisik, menjalani kehidupan dengan keterbatasan aktivitas, berlanjut dengan keterbatasan terkait pekerjaan dan faktor sosial. Unit ortotik prostetik di bidang kesehatan berfunsgi mengembalikan kebebasan bergerak penyandang cacat. Mutu lulusan pendidikan ortotik prostetik penting untuk target profesionalis yang dapat diukur dari hasil prestasi belajar. Kreativitas belajar dan sikap belajar diduga memiliki hubungan dengan prestasi belajar. Tujuan penelitian menganalisis hubungan antara kreativitas belajar dan sikap belajar dengan prestasi belajar mahasiswa Jurusan Ortotik Prostetik Poltekkes Surakarta. Metode: Jenis penelitian adalah analitik observasional dengan pendekatan cross sectional. Populasi sumber adalah Mahasiswa Semester I Tahun Kuliah 2013/2014. Jumlah sampel 40 orang. Teknik pengumpulan data menggunakan kuesioner dan data sekunder. Teknik analisis data menggunakan Spearman’s Rank dan Ordinal Regression. Hasil: Terdapat hubungan positif yang secara statistik signifikan antara kreativitas belajar dengan prestasi belajar (r = 0,615; p < 0.001), antara sikap belajar dengan prestasi belajar (r = 0,672; p < 0.001). Kreativitas belajar dan sikap belajar berpengaruh terhadap prestasi belajar. Peningkatan 1 unit kreativitas belajar menurunkan prestasi belajar kategori kurang 4,31 dan menurunkan probabilitas prestasi belajar kategori cukup 2,57. Peningkatan 1 unit sikap belajar menurunkan prestasi belajar kategori kurang 3,01 dan menurunkan probabilitas prestasi belajar kategori cukup 1,79. Kata kunci: kreativitas-belajar, sikap-belajar, prestasi-belajar.

commit to user

viii

ix digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

S.Th. Susilowati. S 541302104. 2014. The Correlation between Learning Creativity and Learning Attitude to Learning Achievement of The Students of Orthotics Prosthetics Department, Health Polytechnics of Surakarta. THESIS. Principal Advisor: Dr. Nunuk Suryani, M.Pd, Co-Advisor: dr. Ari Natalia Probandari, M.PH, Ph.D. Health Professions Education, Family Medicine Study Program, Graduate Program, Sebelas Maret University, Surakarta. ABSTRACT Background: Based on the data, the number of physical handicaps is increasing. The handicapped live their life wife limited activities including employment and social one. The unit of orthotics prosthetics in the health field has a function to set back the freedom of physical motions of the handicapped. Therefore, the quality of orthotics prosthetics graduates shall be measurable and reliable to fulfill the professional targets as indicated by their learning achievement. Learning creativity and learning attitude are suspected to have correlation with the learning achievement. The objective of this research is to analyze the correlation of the learning creativity and the learning attitude to the learning achievement of the students of Orthotics Prosthetics Department, Health Polytechnics of Surakarta. Method: This research used the analytical observational research method with the cross-sectional approach. Its population was all of the students of the health polytechnics in Semester I in Academic Year 2013/2014. The samples of the research consisted of 40 students. The data of the research were gathered through questionnaire and from secondary data. They were analyzed by using the Spearman’s Rank Correlation Coefficient and the Ordinal Regression. Result: There is a statistically significant and positive correlation of the learning creativity to the learning achievement (r = 0.615; p<0.0001) and the learning attitude to learning achievement (r = 0.672; p<0.001), meaning that the learning creativity and the learning attitude have an effect on the learning achievement. The increase of one unit in the learning creativity will decrease the learning achievement with the poor category as much as 4.31 and a probability of the learning achievement with the fair category as much as 2.57. In addition, the increase of one unit in the learning attitude will decrease the learning achievement with the poor category as much as 3.01 and a probability of the learning achievement with the fair category as much as 1.79. Keywords: Learning creativity, learning attitude, and learning achievement.

commit to user

ix

x digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

DAFTAR ISI halaman HALAMAN JUDUL ........................................................................................

i

HALAMAN PERSETUJUAN PEMBIMBING ..............................................

ii

HALAMAN PENGESAHAN PENGUJI ........................................................

iii

HALAMAN MOTO ........................................................................................

iv

HALAMAN PERSEMBAHAN ......................................................................

v

PERNYATAAN KEASLIAN ..........................................................................

vi

KATA PENGANTAR .....................................................................................

vii

ABSTRAK .......................................................................................................

viii

ABSTRACT ....................................................................................................

ix

DAFTAR ISI ....................................................................................................

x

DAFTAR TABEL ............................................................................................

xii

DAFTAR GAMBAR .......................................................................................

xiii

DAFTAR LAMPIRAN ....................................................................................

xiv

BAB I

BAB II

BAB III

PENDAHULUAN ......................................................................

1

A, Latar Belakang Masalah ....................................................

1

B. Perumusan Masalah ...........................................................

4

C. Tujuan Penelitian ...............................................................

4

D. Manfaat Penelitian .............................................................

5

TINJAUAN PUSTAKA .............................................................

6

A. Kajian Teori .....................................................................

6

B. Penelitian yang Relevan ..................................................

20

C. Kerangka Pemikiran ........................................................

24

D. Hipotesis ..........................................................................

25

METODE PENELITIAN ............................................................

26

A. Tempat dan Waktu ..........................................................

26

B. Jenis Penelitian ................................................................

26

C. Populasi dan Sampel .......................................................

27

D. Variabel ...........................................................................

27

E. Definisi Operasional dan Pengukuran Variabel ............. commit to user

28

x

xi digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

BAB IV

BAB V

F. Teknik Pengumpulan Data .............................................

30

G. Instrumen Penelitian .......................................................

30

H. Prosedur ...........................................................................

34

I . Kerangka Kerja ...............................................................

35

J. Teknik Analisis Data .......................................................

36

HASIL PENELITIAN ..................................................................

38

A. Deskripsi Data ..................................................................

38

B. Pengujian Hipotesis .........................................................

42

C. Pembahasan Hasil Penelitian ...........................................

47

D. Implikasi Hasil Penelitian ................................................

50

E. Keterbatasan Penelitian ...................................................

53

PENUTUP ..................................................................................

54

A. Kesimpulan ......................................................................

54

B. Implikasi ..........................................................................

54

C. Saran ................................................................................

55

DAFTAR PUSTAKA .....................................................................................

56

commit to user

xi

xii digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

DAFTAR TABEL halaman 2.1.

Standar Penilaian Politeknik Kesehatan Surakarta .......................

19

3.1.

Instrumen Untuk Mengukur Variabel Kreativitas Belajar

31

(sebelum Uji Validitas) ................................................................. 3.2.

Instrumen Untuk Mengukur Variabel Sikap Belajar (sebelum Uji

31

Validitas) ...................................................................................... 3.3.

Nilai Interval Koefisien dengan Tingkat Hubungan Antar

32

Variabel ........................................................................................

33

3.4.

Nilai Alpha Cronbach dengan Konsistensi Alat Ukur .................

3.5.

Hasil Uji Validitas dan Reliabilitas Item-item Variabel

34

Kreativitas Belajar dan Sikap Belajar ......................................... 3.6.

Deskripsi Sampel Berdasarkan Variabel Karakteristik dan

36

Variabel Penelitian ...................................................................... 4.1.

Karakteristik Sampel Berdasarkan Jenis Kelamin, Usia, Asal

38

Sekolah, Indeks Prestasi, Kreativitas Belajar, Sikap Belajar .......

40

4.2.

Distribusi Data Indeks Prestasi ....................................................

40

4.3.

Distribusi Data Kreativitas Belajar ..............................................

41

4.4.

Distribusi Data Sikap Belajar ......................................................

4.5.

Hasil Analisis Spearman’s Rank tentang Hubungan Kreativitas

42

Belajar dengan Prestasi Belajar................ 4.6

Hasil Analisis Spearman’s Rank tentang Hubungan Sikap

43

Belajar dengan Prestasi Belajar ....................... 4.7.

Hasil Analisis Ordinal Regression antara Kreativitas Belajar dan Sikap Belajar dengan Prestasi Belajar ....................

commit to user

xii

45

xiii digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

DAFTAR GAMBAR halaman 2.1.

Kerangka Pemikiran Penelitian ....................................................

24

3.1.

Kerangka Kerja Penelitian ............................................................

35

4.1.

Prosentase Kategori Variabel Indeks Preestasi ............................

39

4.2.

Prosentase Kategori Variabel Kreativitas Belajar ........................

40

4.3.

Prosentase Kategori Variabel Sikap Belajar ................................

41

4.4.

Hubungan Kreativitas Belajar dengan Prestasi Belajar ...............

42

4.5

Hubungan Sikap Belajar dengan Prestasi Belajar .......................

44

commit to user

xiii

xiv digilib.uns.ac.id

perpustakaan.uns.ac.id

DAFTAR LAMPIRAN halaman 1.

Kartu Konsultasi Penyusunan Tesis ..............................................

60

2.

Kartu Kehadiran dalam Ujian Proposal ........................................

62

3.

Surat Permohonan Ijin Penelitian .................................................

64

4.

Surat Ijin Penelitian ......................................................................

65

5.

Permohonan Menjadi Responden .................................................

66

6.

Persetujuan Menjadi Responden ..................................................

67

7.

Pengantar Kuesioner ....................................................................

68

8.

Hasil Uji Validitas dan Reliabilitas Kreativitas Belajar ...............

69

9.

Hasil Uji Validitas dan Reliabilitas Sikap Belajar ……….……..

75

10.

Kuesioner Kreativitas Belajar Sesudah Uji Validitas dan Reliabilitas ...................................................................................

81

11.

Kuesioner Sikap Belajar Sesudah Uji Validitas dan Reliabilitas

83

12.

Hasil Distribusi Frekuensi dan Histogram ………………..……..

85

13.

Hasil Uji Spearman’s Rank……………………….…………….

89

14.

Hasil Uji Ordinal Regression …………….…………..…………

90

15.

Biodata ………………………………………………………….

93

commit to user

xiv

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id 1

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Badan kesehatan dunia (WHO) mencatat, tahun 2005 terdapat lebih dari 10 juta orang per tahun mengalami kecelakaan dan 50 % di antaranya mengalami kecacatan fisik. Data dari Departemen Kesehatan RI tahun 2007 menyatakan bahwa sekitar 8 juta orang mengalami fraktur akibat trauma, 45 % di antaranya mengalami kecacatan fisik (Depkes, 2007) Data kecacatan fisik tersebut belum termasuk kecacatan fisik akibat penyakit, misalnya diabetes mellitus dengan dampak amputasi. Penyandang cacat fisik, menjalani kehidupannya dengan keterbatasan dalam aktivitas keseharian (functional limitation). Berlanjut dengan keterbatasan terkait pekerjaan dan faktor sosial (disability / restrictive participation), akibat funcional limitation dan hilang kepercayaan diri. Mengembalikan kebebasan bergerak yang dahulu dimiliki para penyandang cacat, mendorong bidang kesehatan memiliki unit ortotik prostetik. Meskipun awalnya, sekian puluh tahun lalu, unit ini telah muncul atas prakarsa almarhum Prof. dr. Soeharso dalam rangka mengembalikan kebebasan bergerak bagi veteran perang (Poliman, 1983). Ortosis adalah alat penguat anggota gerak yang lemah, prostesis adalah alat pengganti anggota gerak yang tidak ada. Penggunaan alat ini, selain bertujuan kosmetik, menolong mengembalikan kebebasan dalam transver maupun ambulasi, sehingga mengarah kepada pengembalian kemandirian atau kemampuan sesuai tujuan rehabilitasi medis. Di sinilah letak pentingnya profesi ortotis prostetis. Untuk dapat memproduksi tenaga profesional ortotis prostetis, dibutuhkan pendidikan setingkat perguruan tinggi, yang menghasilkan lulusan dengan prestasi belajar tinggi. Mutu lulusan sangat penting untuk diperhitungkan, sehingga pendidikan sebagai ujung tombak pencetak tenaga profesional memegang peranan sangat penting. Jurusan Ortotik Prostetik Politeknik Kesehatan Surakarta, adalah perguruan tinggi yang menghasilkan lulusan ortotis prostetis. Di sini terdapat prestasi belajar rendah, ditandai dengan minimnya Indeks Prestasi 3 ke atas. Keadaan ini merupakan masalah, karena commit to user

1

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id 2

salah satu faktor pengukur keberhasilan dalam proses pembelajaran adalah prestasi belajar. Prestasi belajar merupakan hasil capaian peserta didik selama kurun waktu tertentu, atas seluruh rangkaian proses yang telah dijalaninya dengan aktifitas dan usaha penuh dalam berbagai kondisi dan situasi, baik dalam segi kecerdasan, ketrampilan, maupun perilaku (Slameto, 2010). Prestasi belajar dapat dilihat dari tingkat keberhasilan pembelajaran peserta didik pada seluruh program pembelajaran dalam kurun waktu tertentu, yang diwujudkan dalam bentuk angka yaitu Indeks Prestasi setiap semester (Hamalik, 2010). Faktor yang mempengaruhi prestasi belajar peserta didik berupa faktor eksternal dan internal. Faktor eksternal berasal dari luar peserta didik, yaitu keluarga, masyarakat, dan tempat pendidikan yang terdiri dari metode mengajar, sarana dan prasarana pembelajaran, kedisiplinan termasuk kebijakan (Slameto, 2010). Sedangkan faktor internal berasal dari diri peserta didik, termasuk faktor fisik dan psikis. Faktor fisik berupa kesehatan dan cacat tubuh, sedangkan faktor psikis berupa intelegensi, bakat,

motivasi, kreativitas dan sikap belajar (Khadijah, 2009). Meskipun sangat

banyak faktor yang dapat mempengaruhi prestasi belajar peserta didik, penentu paling utama adalah pelaku yaitu peserta didik itu sendiri, sehingga faktor internal lebih dominan (Suryabrata, 2008). Pendapat ini sesuai dengan pengamatan penulis untuk mahasiswa Jurusan Ortotik Prostetik. Dari faktor eksternal keluarga dan masyarakat, tidak ada informasi menyimpang, sedangkan dari faktor eksternal tempat pendidikan telah diusahakan secara optimal terpenuhi. Dengan demikian fokus penelitian lebih terarah kepada faktor internal, khususnya kreativitas dan sikap belajar. Dalam hal ini, dari pengamatan penulis, terdapat tingkat kreativitas dan sikap belajar mahasiswa yang perbedaannya cukup mencolok. Secara logika akan muncul kesulitan belajar pada mahasiswa dengan kreativitas belajar rendah dan sikap belajar negatif, yang berdampak pada prestasi belajar rendah. Namun pada kenyataannya, terdapat mahasiswa dengan kreativitas belajar tinggi dan sikap belajar positif, rendah dalam prestasi belajar. Sedangkan peserta didik dengan kreativitas belajar rendah dan sikap belajar negatif, berhasil mencapai prestasi belajar tinggi.

commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id 3

Kreativitas secara umum merupakan daya atau kemampuan untuk menciptakan sesuatu dari tidak ada menjadi ada, akan memunculkan inovasi sebagai produk kreativitas, yaitu kemampuan memperbaharui hal yang telah ada. Kreativitas adalah kemampuan memulai ide, melihat hubungan yang baru atau yang tidak diduga sebelumnya, memformulasikan konsep dan menciptakan jawaban baru untuk persoalan yang timbul (Musbikin, 2006). Kreativitas belajar adalah inovatif berkreasi dalam belajar untuk memecahkan masalah dalam pembelajaran yang dihadapinya. Peserta didik yang mempunyai keinginan berprestasi belajar tinggi, akan selalu berusaha optimal meraih prestasi yang lebih baik daripada prestasi sebelumnya. Peserta didik ini akan mempunyai inovatif

berkreasi tinggi dalam belajar, yang

dibutuhkannya untuk memecahkan masalah dalam pembelajaran yang dihadapinya. Kreativitas belajar penting bagi peserta didik perguruan tinggi, karena model pendidikan perguruan tinggi apalagi kejuruan, berbeda dengan sekolah lanjutan tingkat atas. Penyampaian materi pada sekolah lanjutan tingkat atas adalah dominan peran pendidik; sedangkan pada perguruan tinggi, pendidik memberi peluang pada peserta didik untuk mengeksplor ilmu yang secara garis besar telah diberikan. Peserta didik perguruan tinggi dituntut kreativitas dalam mencari berbagai sumber belajar, untuk mengkayakan pengetahuan secara teori dan praktik, demi kelengkapan dan kesempurnaan ilmu yang ditekuni, yang akan disandang sebagai profesi (Darsono, 2000). Kreativitas tinggi sangat mendukung keberhasilan seseorang dalam mencapai idaman, demikian pula kreativitas dalam belajar menjadi pendukung tercapainya prestasi belajar yang diidamkan. Pembelajaran yang baik dengan capaian hasil yang optimal,

adalah

pembelajaran melalui proses mengalami. Peserta didik masuk ke dalam situasi mengalami, mendalami dalam arti menghayati, yaitu merasakan dengan penuh. Hal itu dapat terjadi apabila peserta didik dapat mengambil sikap belajar yang tepat, yang ditunjukkan dengan keaktifan dalam proses pembelajaran (Azwar, 2011). Sikap belajar adalah cara seseorang dalam bereaksi terhadap proses pembelajaran, yang akan mempengaruhi kesiapannya dalam bereaksi saat menghadapi kegiatan pada proses pembelajaran. Dalam hal ini, peserta didik berhak untuk merasakan stimulus yang diterimanya, kemudian menanggapi dan menilainya. commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id 4

Peserta didik, yang dalam proses pembelajaran mempunyai sikap belajar positif akan berhasil melakukan proses penelaahan, penyerapan, pengolahan ilmu yang diterimanya. Manifestasinya adalah perasaan nyaman dalam menerima ilmu tersebut, sehingga muncul kemauan kuat dan kecenderungan bertindak lebih jauh agar cita-cita mendapat prestasi belajar tinggi terealisasi (Suryabrata, 2008). Dengan demikian sikap belajar berkaitan erat dengan prestasi belajar. Suryabrata (2008) menyatakan, sikap adalah faktor penentu arah dalam melakukan perbuatan yang selalu menjiwai setiap individu dalam memandang suatu obyek. Azwar (2011) menyatakan, setiap orang hampir tanpa henti menentukan sikap yang mewarnai kehidupannya. Dengan demikian sikap belajar peserta didik mewarnai dan menjiwai prestasi belajarnya. Sikap belajar positif sangat mendukung keberhasilan seseorang dalam mencapai prestasi belajar yang diidamkan. Dari seluruh uraian tersebut di atas, dapat dikatakan kreativitas belajar dan sikap belajar ikut menentukan prestasi belajar, sehingga ketiga faktor ini memiliki hubungan positif. Hal ini menjadi alasan yang mendorong penulis melakukan penelitian terhadap ketiga faktor tersebut, yang selama ini belum pernah dilakukan di Jurusan Ortotik Prostetik Politeknik Kesehatan Surakarta. Terutama pada mahasiswa Tingkat I Semester I sebagai mahasiswa awal di suatu perguruan tinggi, serta cakupan mata kuliah di semester I mayoritas adalah mata kuliah spesifik yang belum pernah mereka dapatkan pada pendidikan sebelumnya. B. Perumusan Masalah Berdasarkan uraian yang tertulis pada latar belakang tersebut di atas, perumusan masalah penelitian ini adalah ”Apakah ada hubungan antara kreativitas dan sikap belajar dengan prestasi belajar mahasiswa di Jurusan Ortotik Prostetik Politeknik Kesehatan Surakarta?” C. Tujuan Penelitian Tujuan penelitian ini secara umum adalah untuk menganalisis hubungan antara kreativitas dan sikap belajar dengan prestasi belajar Ortotik Prostetik Politeknik Kesehatan Surakarta. commit to user

mahasiswa di Jurusan

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id 5

Tujuan penelitian ini secara khusus adalah untuk: 1. Menganalisis hubungan antara kreativitas belajar dengan prestasi belajar mahasiswa di Jurusan Ortotik Prostetik Politeknik Kesehatan Surakarta. 2. Menganalisis hubungan antara sikap belajar dengan prestasi belajar mahasiswa di Jurusan Ortotik Prostetik Politeknik Kesehatan Surakarta. 3. Menganalisis hubungan bersama antara kreativitas dan sikap belajar dengan prestasi belajar di Jurusan Ortotik Prostetik Politeknik Kesehatan Surakarta. D. Manfaat Penelitian Hasil penelitian ini diharapkan dapat memberi manfaat, secara umum untuk masyarakat dan secara khusus untuk peneliti, teoritis maupun praktis. 1. Secara teoritis. Menambah kajian tentang faktor yang mempengaruhi keberhasilan dalam prestasi mahasiswa, khususnya mahasiswa kejuruan bidang kesehatan. 2. Secara praktis. Mengembangkan intervensi bagi peningkatan prestasi belajar peserta didik, khususnya bagi mahasiswa perguruan tinggi kejuruan bidang kesehatan, oleh institusi pendidikan maupun oleh pendidik/dosen dan peserta didik/mahasiswa.

commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id 6

BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Kajian Teori Untuk mengetahui tentang hubungan kreativitas dan sikap belajar dengan prestasi belajar di Jurusan Ortotik Prostetik Politeknik Kesehatan Surakarta, maka dalam tinjauan pustaka ini akan dijelaskan tentang teori terkait, yang peneliti ambil dari beberapa sumber. Dalam hal ini adalah teori tentang prestasi belajar dan faktor-faktor yang mempengaruhinya. Demikian pula akan dibahas mengenai teori kreativitas dan sikap belajar peserta didik / mahasiswa. 1. Kreativitas Belajar. a. Pengertian Kreativitas Belajar. Kreativitas merupakan daya atau kemampuan untuk menciptakan sesuatu dari tidak ada menjadi ada, akan memunculkan inovasi yang merupakan hasil atau produk kreativitas, yaitu kemampuan untuk memperbaharui hal-hal yang telah ada. Kreativitas adalah kemampuan memulai ide, melihat hubungan yang baru, memformulasikan konsep dan menciptakan jawaban baru untuk persoalan yang timbul (Musbikin, 2006). Belajar adalah proses kegiatan dan mengalami, menghasilkan pengubahan / penguatan kelakuan melalui pengalaman (Hamalik, 2010), perubahan perilaku melalui proses kegiatan (Sardiman, 2011), proses seseorang dalam usaha memperoleh suatu tujuan sebagai hasil pengalamannya berinteraksi dengan lingkungan (Slameto, 2010). Sejalan dengan hal itu, maka kreativitas belajar adalah inovatif berkreasi dalam belajar, untuk memecahkan masalah dalam pembelajaran yang dihadapinya. Kreativitas belajar merupakan penyatuan pengetahuan dari berbagai bidang pengalaman yang berlainan, untuk menghasilkan ide-ide yang baru dan yang lebih baik (West, 2000). Di sinilah kreativitas belajar diharapkan memunculkan hasil yang lebih bermanfaat dan berdaya guna lebih tinggi. Kreativitas belajar adalah titik pertemuan yang khas antara tiga atribut psikologis yaitu intelegensi, gaya kognitif, dantokepribadian atau motivasi (Munandar, commit user 6

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id 7

2002). Gabungan dari tiga pandangan yang berada di dalam alam pikiran ini, dapat membantu memahami keberadaan sesuatu yang menjadi latar belakang manusia yang kreatif. Peserta didik di tingkat perguruan tinggi dituntut kreativitas belajarnya dalam mencari berbagai sumber belajar, untuk mengkayakan pengetahuannya secara teori maupun praktik, demi kelengkapan dan kesempurnaan ilmu yang ditekuni, yang akan disandangnya sebagai profesi. Seperti halnya kreativitas yang tinggi sangat mendukung keberhasilan seseorang dalam mencapai apa yang diidamkan, maka kreativitas yang tinggi dalam belajar menjadi pendukung tercapainya prestasi belajar yang diidamkan. b. Aspek dalam Kreativitas Belajar. Apa yang terkandung di dalam diri manusia yang kreatif dalam belajar, termanifestasi pada kehidupannya dalam pembelajaran, meliputi beberapa aspek yaitu (1) kemampuan bekerja keras, (2) kemampuan berkomunikasi dengan baik, (3) kemampuan berpikir mandiri, (4) pantang menyerah, (5) ketertarikan pada konsep, (6) keingintahuan intelektual, (7) memiliki arah hidup yang mantap, (8) kekayaan fantasi/humor, dan (9) tidak mudah menolak ide (Campbell, 1997). Manifestasi kemampuan bekerja keras berupa kesanggupan mengerjakan ide-ide baru, gagasan-gagasan baru dalam berbagai bidang pelajaran, dengan serius namun santai. Mereka sanggup bekerja keras dalam menjalani proses pembelajaran tanpa keluhan maupun ketegangan, meskipun apa yang dikerjakan tersebut menuntut sekian banyak energi, waktu, perhatian, dedikasi, maupun cucuran keringat. Manifestasi kemampuan berkomunikasi dengan baik berupa kesanggupan menuangkan apa yang ada dalam pikirannya, sehingga mudah dipahami oleh orang lain. Pada umumnya mereka cerdas dalam menulis dan berbicara, baik berupa ide maupun cara kerja baru dan pemecahan atau penyelesaian suatu masalah. Manifestasi kemampuan berpikir mandiri berupa kesanggupan membuat keputusan sendiri (independent judgement), karena mempunyai rasa individu yang kuat. Aspek ini, meskipun bukan merupakan aspek utama dalam kreativitas belajar, namun berperan kuat sebagai modal untuk bertahan dan maju terus, demi mewujudkan ide-ide kreatif yang muncul dalam proses pembelajaran. commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id 8

Manifestasi pantang menyerah dalam belajar, berupa kesanggupan untuk bertahan dan tidak kuatir terhadap kegagalan. Aspek ini bisa muncul karena rasa percaya diri yang tinggi, sehingga sulit terprovokasi oleh pendapat-pendapat orang lain. Bisa juga, kemunculannya karena image yang baik tentang diri sendiri, akibat keberhasilan-keberhasilan yang pernah mereka capai pada waktu lampau. Manifestasi ketertarikan kepada konsep berupa prinsip berpikirnya yang kuat, bahwa pendekatan secara konseptual yang menyeluruh, pada umumnya akan menghasilkan pemecahan masalah secara kreatif dan seimbang. Mereka sulit tertarik terhadap segi-segi kecil dalam pemecahan masalah. Manifestasi keingintahuan intelektual berupa munculnya rasa ingin tahu yang terus menerus (intelectual curiosity), terhadap hal-hal atau keadaan, yang secara sengaja maupun tidak sengaja, ditemukannya dalam proses pembelajaran mereka maupun orang lain. Manifestasi memiliki arah hidup yang mantap berupa kesanggupan untuk proaktif melibatkan diri dalam suatu proses pembelajaran. Memiliki keyakinan yang tinggi terhadap arti pembelajaran dan tujuan pembelajaran untuk dirinya sendiri maupun orang lain, karena mempunyai perasaan seolah utusan (sense of mission) maupun tadir (sense of destiny) dalam menyelesaikan masalah dalam pembelajaran. Manifestasi kekayaan fantasi/humor berupa kesanggupan yang tinggi dalam berfantasi/humor (sense of humor), sehingga mereka mampu menghidupkan suasana yang membosankan. Rasa jemu dalam proses pembelajaran dapat dialihkan, sehingga tercipta dunia pembelajaran yang lebih luas, yang penuh dengan berbagai unsur menarik. Manifestasi tidak mudah menolak ide berupa kesanggupan bersikap memecahkan permasalahan dengan cara mendekati permasalahan dari berbagai segi, bukan hanya segi positif atau negatifnya saja, melainkan juga dari segi menarik atau aktual interestingnya. Mereka memiliki kemampuan mengembangkan segi menarik dari suasana pembelajaran; mengembangkan ide, cara penyelesaian, dan kemungkinan baru yang dapat muncul dalam mencari jalan keluar dari kesulitan pembelajaran.

commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id 9

c. Ciri Pokok dalam Kreativitas Belajar. Ciri-ciri yang relatif dapat menunjukkan manusia dengan kreativitas belajar tinggi adalah (1) kelincahan mental dalam berpikir dari segala arah, (2) kelincahan mental dalam berpikir ke segala arah, (3) fleksibilitas konseptual, (4) orisinalitas, (5) kecenderungan memilih kompleksitas, (6) multi kecakapan (Campbell, 1997). Kelincahan mental dalam berpikir dari segala arah, atau convergent thinking; adalah kepandaian bermain dengan berbagai ide dan melihat secara logika hubungan-hubungan, untuk mencari jawaban yang tepat terhadap penyelesaian suatu permasalahan pembelajaran. Memiliki kemampuan dalam mengumpulkan fakta yang penting, untuk kemudian mengarahkan fakta itu pada masalah atau kesulitan pembelajaran yang sedang dihadapi. Misalnya, untuk mengatasi kesulitan dalam proses pembelajaran anatomi, maka muncul ide melengkapi dinding ruang kuliah dengan poster berupa gambar anatomi tungkai. Dikemukakan juga cara mewujudkan ide tersebut, cara nyata dengan pertimbangan dampak keuntungan dan kerugian yang mungkin ada. Kelincahan mental dalam berpikir ke segala arah, atau divergent thinking; adalah kepandaian bermain dengan berbagai ide dan melihat secara elaborasi kreatif terhadap hubungan-hubungan, sebagai akibat adanya suatu permasalahan dalam pembelajaran. diselesaikan,

Melihat masalah pembelajaran sebagai suatu hal yang harus dengan

mempertimbangkan

akibat

dari

ide

dalam

pemecahan

permasalahan pembelajaran itu. Misalnya, untuk pelaksanaan ide melengkapi dinding ruang kuliah dengan poster berupa gambar anatomi tungkai, maka dipertimbangkan pula kesulitan-kesulitan yang mungkin dihadapi antara lain kesulitan dana, permohonan ijin, dan tata letak penempatan poster. Fleksibilitas konsepsual adalah kepandaian dalam menggantikan cara pandang, secara spontan, demi penyelesaian masalah pembelajaran yang sedang dihadapi. Secara spontan pula dapat mengubah

pendekatan maupun cara kerja.

Misalnya, mahasiswa yang menjadi koordinator kelompok dalam Problem Base Learning (PBL), semula berniat menggunakan auditorium institusi untuk diskusi, dengan pertimbangan kelengkapan elektronik ruang memadai. Ternyata auditorium akan dipakai untuk keperluan yang lebih penting pada saat bersamaan, sehingga tanpa commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id 10

emosi negatif dia bersedia menggunakan ruang lain sebagai ganti meskipun dengan kelengkapan elektronik yang kurang memadai. Orisinalitas adalah kepandaian dalam memunculkan ide atau gagasan baru, cara pemecahan masalah pembelajaran yang kadang-kadang tidak lazim. Misalnya, mahasiswa yang mengemukakan gagasan untuk mengisi masa liburan kuliah, dengan bekerja sebagai karyawan borongan disuatu perusahaan, sebagai jalan keluar untuk melunasi biaya kuliah. Ide untuk belajar bersama di pos kamling karena kebisingan suasana rumah kos. Kecenderungan memilih kompleksitas adalah lebih menyukai hal-hal atau keadaan yang rumit, dibandingkan menyukai hal-hal atau keadaan yang mudah atau sederhana. Lebih memilih hal-hal atau keadaan yang penuh dengan tantangan dan penuh keruwetan. Misalnya seorang mahasiswa, dalam mempelajari suatu mata kuliah, lebih menyukai mengerjakan soal-soal yang sulit dan melibatkan banyak rumus. Multi kecakapan ditunjukkan dengan sifat menyukai banyak minat dan memiliki kecakapan dalam berbagai bidang (mutiple skills). Misalnya mahasiswa bidang teknik dengan kecerdasan logika yang tinggi, mempunyai kemampuan mengukir dan melukis, juga mempunyai interpersonal tinggi sehingga aktif dalam organisasi kemanusiaan. Instrumen

untuk

pengukuran

kreativitas

belajar

adalah

Kuesioner

Kreativitas Belajar, dengan butir-butir pernyataan bersifat favorable dan unfavorable. 2. Sikap Belajar. a. Pengertian Sikap Belajar. Sikap adalah

status mental seseorang, cara seseorang dalam bereaksi

terhadap sesuatu yang dihadapinya. Sikap akan mempengaruhi kesiapan bagi individu yangbersangkutan dalam bertindak, akan ikut menentukan cara seseorang dalam bertingkah laku terhadap suatu obyek (Azwar, 2011). Belajar adalah proses kegiatan dan mengalami, menghasilkan pengubahan / penguatan kelakuan melalui pengalaman (Hamalik, 2010), perubahan perilaku melalui proses kegiatan (Sardiman, 2011), proses seseorang dalam usaha memperoleh suatu tujuan sebagai hasil pengalamannya berinteraksi dengan lingkungan (Slameto, 2010).to user commit

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id 11

Sikap belajar adalah

keadaan kesiapan mental melalui pengalaman

organisasi, yang menimbulkan pengaruh secara langsung atau dinamis, atas dasar tanggapan seseorang terhadap semua obyek yang menghubungkan antara data dan situasi belajar (Azwar, 2011). Sikap belajar menggerakkan seseorang untuk bertindak dalam proses pembelajaran, disertai perasaan-perasaan tertentu dalam menanggapinya, terbentuk atas dasar pengalaman (Walgito, 2004). Sikap belajar, seperti halnya sikap itu sendiri, tidak ikut dilahirkan bersama manusia, melainkan dibentuk sepanjang perkembangan setiap individu. Sangat besar peranannya, apabila sudah terbentuk akan ikut menentukan cara

bertingkah laku

terhadap suatu obyek yaitu proses pembelajaran (Hurlock, 2002). b. Faktor Pembentuk Sikap Belajar. Beberapa faktor yang mempengaruhi sikap belajar adalah pengalaman pribadi, pengaruh orang lain yang dianggap penting, pengaruh budaya, media massa, lembaga pendidikan dan keagamaan, dan pengaruh emosi (Azwar, 2011). Pengalaman pribadi dibentuk berdasarkan apa yang pernah dialami oleh seseorang dalam perjalanan hidupnya. Keadaan ini mempengaruhi penghayatannya terhadap pengalaman tersebut, yang akan membentuk tanggapan dalam bentuk sikap positif atau negatif. Semakin mudah terbentuk bila terjadi dalam situasi yang melibatkan faktor perasaan / emosi, karena dalam keadaan ini akan meninggalkan kesan kuat. Peserta didik yang pernah mendapat hukuman fisik berat oleh pendidiknya, seorang pria berambut ikal, padahal dia merasa tidak bersalah dan tidak diberi kesempatan membela diri. Selanjutnya, pembelajaran yang diberikan oleh siapapun pendidik pria berambut ikal,

mendorongnya

bersikap

belajar

negatif

terhadap

proses

pembelajaran

yangbersangkutan. Pengaruh orang lain yang dianggap penting, yang diharapkan persetujuan atau penolakannya, mempunyai peran yang sangat besar dalam pembentukan sikap, termasuk di sini adalah sikap belajar. Pada umumnya, seseorang akan memiliki kecenderungan bersikap searah dengan sikap personal yang dianggapnya penting, dikenal dengan istilah imitasi. Peserta didik yang sangat dekat dengan ibunya, tidak menyukai pembelajaran yang diberikan oleh guru tertentu, karena ibunya tidak menyukai guru tersebut.

commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id 12

Pengaruh budaya dibentuk berdasarkan kebudayaan, yang terdapat dalam lingkungan seseorang dibesarkan. Kebudayaan memiliki peraturan-peraturan yang mengatur cara hidup suatu kelompok. Peserta didik wanita, dalam mengikuti mata kuliah anatomi dan sampai pada materi palpasi, padahal kebudayaan di lingkungan dia dibesarkan menganggap meraba bagian tubuh tidak pantas dilakukan oleh/pada wanita. Peserta didik ini akan bersikap belajar negatif dalam proses pembelajaran anatomi. Media masa mempunyai pengaruh membentuk opini dan kepercayaan orang, yang berlanjut akan membentuk arah menuju sikap tertentu. Iklan tentang pembelajaran berlatar belakang teknologi tertentu, yang dimuat secara besar-besaran, dapat membuat peserta pembelajaran tersebut memiliki sikap belajar positif, meskipun kenyataannya belum tentu positif untuk masa depannya. Lembaga pendidikan dan lembaga keagamaan dapat mempengaruhi pembentukan sikap belajar, karena keduanya meletakkan dasar pengertian dan konsep moral terhadap individu. Lembaga pendidikan yang tersohor atau lembaga keagamaan yang menganjurkan program studi tertentu, membuat peserta didik yang menuntut ilmu terkait akan bersikap belajar positif. Pengaruh emosi akan membentuk pernyataan, yang berfungsi sebagai penyaluran frustasi atau pengalihan bentuk pertahanan ego, yaitu kompensasi. Ketidak mampuan seorang peserta didik dalam menempuh bidang eksakta, akan membuat yangbersangkutan memunculkan sikap belajar positif dalam proses pembelajaran non eksakta. c. Unsur dalam Sikap Belajar. Pengalaman belajar ideal harus ditempuh melalui aktivitas yang melibatkan beberapa unsur pembentuk sikap belajar yaitu (1) mendengarkan, (2) memandang, (3) menggunakan indra pendamping, (4) membaca, (5) menulis/ mencatat, (6) mengingat, (7) berpikir, (8) berlatih/mempraktikkan (Tadjab, 1994). Dengan cara mendengarkan, berarti seseorang mempunyai kesempatan untuk menerima apa yang diucapkan oleh pihak lain dalam proses pembelajaran. Hasil mendengar dianggap positif apabila secara aktif mau menerima suara pihak lain, dan menerimanya dengan tujuan agar memahami apa yang diucapkan oleh pihak lain tersebut. Mereka mendengarkan dengan cermat apa yang dijelaskan oleh guru. commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id 13

Memandang obyek yang dipelajari, memberikan pengalaman belajar melalui penglihatan. Hasil memandang akan positif apabila dalam memandang terdapat latar belakang kebutuhan, motivasi, dan seting tertentu, demi mencapai tujuan pembelajaran yang ingin dicapai. Mereka memandang dengan penuh perhatian terhadap apa yang dijelaskan oleh guru. Menggunakan indra pendamping untuk merasakan, dalam hal ini antara lain meraba atau palpasi, obyek yang dipelajari dapat dirasakan melalui indra peraba. Hasil akan positif apabila dilatar belakangi keingintahuan yang tinggi, sehingga diharapkan menimbulkan perubahan-perubahan berupa keyakinan dan kemantapan pada peserta didik terhadap ilmu yang dipelajari, sebagai hasil proses pembelajaran. Mereka berkeinginan kuat untuk memegang, merasakan dengan tangan terhadap obyek yang menjadi penjelasan guru. Membaca merupakan kegiatan aktif, yang berorientasi kebutuhan dan tujuan yang ingin dicapai, didasari keingintahuan yang besar. Dalam hal ini, aktivitas harus dilakukan dengan penuh perhatian, penuh kesadaran, dan tanpa merasa terpaksa. Mereka membaca tulisan dengan tujuan memahami; dan bila mereka merasa belum memahami apa yang dibacanya, maka kegiatan membaca tersebut akan dilakukannya berulang pada bagian yang sama. Menulis atau mencatat memberikan kesan yang lebih mendalam di dalam memori, dibandingkan dengan sekedar mendengar dan atau melihat. Dalam hal ini, yang ditekankan adalah membuat tulisan secara mandiri dan pribadi, tentang materi pembelajaran yang diterima, bukan aktivitas menyalin atau mengkopi. Materi tersebut bisa diterima melalui buku, ceramah, diskusi, eksperimen, simulasi, demonstrasi, dan sebagainya. Mereka menyukai mencatat apa yang dipahaminya, bukan menghafal. Biasanya kegiatan ini dilakukan bersamaan dengan kegiatan mendengarkan, memandang, penggunaan indra pendamping, dan membaca. Mengingat dalam hal ini adalah aktivitas yang termasuk proses kejiwaan dalam proses pembelajaran. Mengingat adalah memasukkan ke dalam memori tentang apa yang didapat, untuk selanjutnya dapat dipanggil kembali di masa mendatang. Yang diingat adalah obyek, yang berhubungan dengan proses pembelajaran terkait. Mereka commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id 14

secara sadar dan aktif mengusahakan keadaan ini, dan mencoba memanggil kembali apa yang diingat. Berpikir merupakan proses kejiwaan aktif, untuk memahami dan mencari hubungan antar sesuatu, beserta permasalahan-permasalahan yang mungkin ditimbulkan dari hubungan tersebut. Dengan berpikir, mereka dapat memperoleh penemuan dan atau pengetahuan baru, yang semula belum diketahuinya. Berlatih atau mempraktikkan adalah segenap tindakan, yang terjadi secara integratif dan terarah kepada suatu tujuan. Aktivitas ini dapat menjadi pengalaman yang dapat mengubah diri dan persepsi terhadap lingkungan dan proses pembelajaran. Secara aktif mereka melaksanakan apa yang telah mereka pahami; dengan mengingat (memanggil kembali) apa yang telah mereka pandang, dengar, rasakan/raba, baca, tulis; disertai proses pikir untuk tujuan hasil praktik yang sempurna. Berdasarkan uraian di atas maka sikap belajar merupakan kecenderungan peserta didik dalam bertingkah laku sesuai dengan perasaan dan pemikiran serta pengalaman belajar. Keadaan ini didapat

melalui aktivitas mendengarkan,

memandang, menggunakan indra pendamping, menulis atau mencatat, membaca, mengingat, berpikir, dan berlatih atau mempraktikkan; terhadap segala kegiatan pembelajaran, terhadap pendidik maupun sesama peserta didik, terhadap materi pembelajaran, dan semua yang berhubungan dengan dan selama proses pembelajaran berlangsung. d. Komponen dalam Sikap Belajar. Sikap belajar mengandung keteraturan tertentu dalam hal perasaan (afeksi), pemikiran (kognisi), dan predisposisi tindakan (konasi), dari seseorang terhadap aspek pembelajaran (Darsono, 2000). Komponen yang membentuk sikap belajar, mirip dengan uraian di atas adalah (1) afeksi atau perasaan, (2) kognisi atau pengenalan, dan (3) konasi atau tingkah laku (Walgito, 2004). Komponen afeksi, terwujud dalam proses yang terkait dengan perasaan tertentu terhadap obyek pembelajaran. Bisa terwujud dalam rasa senang, cinta, benci, kuatir, takut, ngeri, dan sebagainya. Dalam hal ini sikap belajar dapat berwujud menyukai atau tidak menyukai terhadap pembelajaran tertentu. Misalnya mahasiswa commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id 15

yang merasa ngeri melihat tulang-tulang manusia sebagai alat peraga dalam mata kuliah anatomi, maka ada dia tidak menyukai pelajaran anatomi tersebut. Komponen

kognisi

terwujud

dalam

proses

yang

terkait

dengan

pengetahuan, pikiran, dan kepercayaan terhadap pembelajaran tertentu, akibat informasi yang telah diterima atau dirasakan mengenai obyek tersebut. Sehubungan dengan hal itu, maka perubahan informasi tentang obyek yangbersangkutan dapat mengubah sikap terhadap pembelajaran yang sama. Misalnya mahasiswa menjadi yakin, bahwa penggunaan alat penguat tungkai yang lemah (lower limb orthose) dapat merubah kehidupan penyandang cacat, dari tidak berdaya menjadi mandiri, setelah mendapat pengetahuan ilmiah tentang kebebasan aktivitas penyandang cacat yang menggunakan lower limb orthose. Komponen konasi terwujud dalam proses yang terkait dengan keinginan bertindak terhadap obyek yaitu pembelajaran tertentu. . Misalnya mahasiswa yang telah mendapatkan mata kuliah teori pembuatan lengan tiruan (upper limb prothese), maka dia berkeinginan kuat untuk dapat mewujudkan benda tersebut, sehingga melakukan praktik pembuatan upper limb prothese. Komponen ini sangat dipengaruhi oleh dua komponen yang telah diuraikan sebelumnya, yaitu afeksi dan kognisi. Dengan demikian, apa yang tergambar pada komponen konasi dalam pembelajaran, menunjukkan gambaran afeksi dan kognisinya terhadap pembelajaran tersebut. Ketiga komponen ini saling menunjang, afeksi terkait emosi, kognisi terkait representasi terhadap apa yang dipercayai, dan konasi terkait kecenderungan berperilaku tertentu sesuai dengan sikap yang dimilikinya. Dalam proses pembelajaran, yang terbaik adalah interaksi diantara ketiganya adalah selaras dan konsisten, sehingga apabila berhadapan dengan suatu obyek maka ketiga komponen harus mempolakan arah yang seragam (Hutabarat, 1995). Sikap belajar mempunyai kecenderungan positif atau negatif, sebagai predisposisi untuk menentukan respon terhadap obyek, dengan cara menyenangi atau tidak menyenangi obyek (Sarwono, 2002). Dengan demikian, sikap belajar tercermin dari keadaan peserta didik, yang merupakan kecenderungan bertindak dalam menanggapi pembelajaran. Sikap ini commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id 16

mengandung unsur pertimbangan pikir untuk mengolah pengalaman-pengalaman, yang dibumbui perasaan, bisa berupa tindakan positif maupun negatif. Instrumen untuk pengukuran sikap belajar adalah Kuesioner Sikap Belajar, dengan butir-butir pernyataan bersifat favorable dan unfavorable. 3. Prestasi Belajar. a. Pengertian Prestasi Belajar. Prestasi merupakan hasil capaian terhadap usaha yang telah dilakukan (Kemdiknas, 2008). Belajar adalah proses kegiatan dan mengalami, menghasilkan pengubahan/penguatan kelakuan melalui pengalaman (Hamalik, 2010), perubahan perilaku melalui proses kegiatan (Sardiman, 2011), proses seseorang dalam usaha memperoleh suatu tujuan sebagai hasil pengalamannya berinteraksi dengan lingkungan (Slameto, 2010). Dalam hal prestasi belajar, prestasi belajar adalah kemampuan dalam menguasai pengetahuan/ketrampilan mata pelajaran yang terlihat dalam nilai tes (Tu’u, 2004), nilai sebagai perumusan akhir kemajuan dalam waktu tertentu (Suryabrata, 2008), hasil terukur dalam melakukan kegiatan yang merupakan kemampuan nyata (Syah, 2003). Prestasi belajar dipengaruhi oleh faktor internal maupun eksternal. Salah satu faktor eksternal yang dapat mempengaruhi prestasi belajar adalah

sekolah,

meliputi antara lain kurikulum, alat mengajar, metode mengajar, dan metode belajar (Slameto, 2010). Faktor pendekatan pembelajaran bisa pula menjadi faktor yang mempengaruhi, termasuk strategi dan metode yang digunakan untuk melakukan kegiatan pembelajaran materi pelajaran (Syah, 2003). Selain itu, peran konsep diri dan pengakuan prestasi serta jenis kelamin, sebagai faktor internal, dapat menjadi faktor yang mempengaruhi pula dalam prestasi belajar. Konsep diri, kecemasan dan motivasi yang dimiliki mempengaruhi pula dalam prestasi belajar (Soemanto, 2006). Prestasi belajar adalah hasil penilaian yang diperoleh dari segala kegiatan persekolahan yang bersifat kognitif dan biasanya ditentukan melalui pengukuran dan penilaian (Kemdiknas, 2008). Evaluasi pada akhir suatu rentang program studi, bertujuan menentukan prestasi belajar commit mahasiswa dalam mengikuti rentang program to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id 17

studi yang direncanakan. Prestasi belajar yang berupa indeks prestasi tersebut dinyatakan dalam angka. Prestasi belajar adalah hasil yang dicapai dalam menuntut pelajaran, yang dinyatakan dalam angka dan bentuk indeks prestasi akademik. Prestasi belajar tersebut menunjukkan penilaian taraf kemampuan dalam mengikuti program belajar dalam waktu tertentu sesuai dengan kurikulum yang telah ditetapkan (Darsono, 2000). Keberadaan penilaian di perguruan tinggi dapat dianggap mutlak, karena dengan penilaian dapat diketahui perkembangan mahasiswa dalam menerima ilmu yang diberikan dosen. Prestasi belajar erat hubungan dengan kegiatan belajar, belajar merupakan proses sedangkan prestasi belajar merupakan hasil belajar. Dengan demikian, keberhasilan dalam belajar tergantung dari kemampuan yang dimiliki, bakat dan minat, motivasi dan cara belajar, yang saling mendukung (Darsono, 2000). Adapun fungsi prestasi belajar adalah sebagai indikator dari kuantitas pengetahuan yang dimiliki oleh peserta didik, sebagai lambang pemenuhan keinginan, dapat menjadi motivasi untuk semakin meningkatkan prestasi belajar yang berbentuk indeks prestasi, sebagai indikator daya serap dan kecerdasan peserta didik (Darsono, 2000). b. Faktor yang Mempengaruhi Prestasi Belajar. Dalam proses pembelajaran, senantiasa diusahakan agar peserta didik mampu melakukan transfer ilmu secara positif, sehingga dapat menunjukkan prestasi belajar yang bagus, dan dapat menggunakan hasil belajarnya untuk pemanfaatan kehidupan sehari-hari. Faktor yang mempengaruhi prestasi belajar bisa berupa faktor individu peserta didik, faktor lingkungan, materi yang dipelajari termasuk kurikulum (Walgito, 2004). Faktor individu meliputi antara lain psikis misal kecerdasan, minat, bakat, motivasi; dan fisik misal kelengkapan indra, keutuhan dan ketahanan tubuh. Sedangkan faktor lingkungan meliputi psikis atau sosial misal interaksi dalam keluarga, dalam institusi pendidikan dengan pendidik maupun antar peserta didik, dalam pergaulan dan fisik atau non sosial misal kondisi sekolah dan rumah, fasilitas, iklim, jarak. Faktor yang mempengaruhi prestasi belajar dapat pula berupa faktor - faktor peserta didik berupa kemampuan pembawaan, kondisi fisik, kondisi psikis, kemauan belajar, sikap terhadap pendidik dan materi ajar (Masrun, 1974). Dalam hal kemampuan commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id 18

pembawaan, peserta didik dengan pembawaan baik akan lebih mudah dan lebih cepat dalam kegiatan belajarnya, meskipun hal ini juga dipengaruhi oleh

ada tidaknya

latihan-latihan dan tepat tidaknya metode dan cara belajar yang digunakan. Kondisi fisik dan atau psikis yang terganggu, akan sangat mempengaruhi kegiatan belajar peserta didik. Kemauan yang kuat dan sikap positif terhadap pendidik maupun materi ajar, akan menghasilkan prestasi belajar yang tinggi. Pendapat-pendapat tersebut di atas menunjukkan bahwa prestasi belajar sangat dipengaruhi oleh faktor eksternal dan internal, dan faktor internal memegang peran yang lebih penting. Instrumen untuk pengukuran prestasi belajar adalah nilai yang dicapai pada semester yangbersangkutan, berupa Indeks Prestasi Semeter. c. Indeks Prestasi. Indeks prestasi (IP) merupakan salah satu alat ukur prestasi bidang pendidikan, rerata yang diberikan bobot, dipakai untuk mengevaluasi capaian hasil belajar selama rentang waktu tertentu, tolok ukur kecerdasan akademik dengan nilai nol – empat. IP di perguruan tinggi adalah rerata nilai yang diperoleh mahasiswa pada setiap mata kuliah, setelah diberi bobot angka kredit yang ditentukan berdasar pentingnya mata kuliah tersebut dalam membentuk kompetensi lulusan, dihitung per semester. Nilai berkisar antara 4 (A, terbaik) sampai 0 (E, gagal). IP merupakan penghitungan nilai dengan penggabungan semua mata kuliah yang telah ditempuh sampai suatu semester tertentu. Politeknik Kesehatan Surakarta, selaku induk Jurusan Ortotik Prostetik, secara berkala menerbitkan Buku Panduan Peraturan Akademik untuk Mahasiswa Politeknik Kesehatan Surakarta. Pada saat ini, terakhir diterbitkan

dengan Surat

Keputusan Direktur Nomor DM.03.01 / I.02 / 504.1 / 2012 tanggal 16 Juli 2012, tentang Sistem Penilaian (Poltekkes Surakarta, 2012) masih dituliskan standar yang sama dengan tahun-tahun sebelumnya. Sistem penilaian di sini adalah sistem komprehensif. Orientasi penilaian mata kuliah inti dan pencapaian kompetensi menggunakan Penilaian Acuan Patokan (PAP), dengan menetapkan nilai batas lulus yang dapat menggambarkan penguasaan materi perkuliahan yang dituntut. Penilaian mata kuliah yang tidak termasuk inti, atau commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id 19

pengembangan, atau berdasarkan rapat dosen jurusan untuk transfer dalam transkrip dimungkinkan dengan Penilaian Acuan Norma (PAN). Proses pembelajaran dimonitor dan dinilai, melalui kuis, tugas, praktikum, Ujian Tengah Semeste (UTS), Ujian Akhir Semester (UAS), yang dinyatakan dalam bentuk angka dan huruf. Selama satu semester, minimal penilaian dilakukan sebanyak tiga kali termasuk UAS. Ukuran keberhasilan dinyatakan dengan IP yang dihitung berdasar nilai numerik hasil evaluasi tiap mata kuliah (N), besar SKS tiap mata kuliah (K), jumlah kumulatif mata kuliah yang diambil (n). Ukuran keberhasilan per semester dinyatakan dengan Indeks Prestasi Semester (IPS), dihitung oleh Bagian Penilaian

yang merupakan bagian dari Adminstrasi

Akademik (ADAK), dengan rumus: IPS IPS

: indeks prestasi semester



: jumlah

N

: Nilai tiap mata kuliah

Indeks prestasi semester dihitung oleh bagian akademik dan disampaikan kepada mahasiswa pada saat yang bersangkutan hendak melakukan pengisian Kartu Hasil Studi (KHS). Standar penilaian tercantum pada Bab V Kegiatan Kurikuler – Pasal 16 Sistem Penilaian. Tabel 2.1. Standar Penilaian Politeknik Kesehatan Surakarta No.Urut

Taraf

Nilai

Penguasaan

Huruf

1

≥79,0

A

Sangat Baik

3,51 – 4,00

2

68,0 – 78,0

B

Baik

2,75 – 3,50

3

56,0 – 67,0

C

Cukup

2,00 – 2,74

4

41,0 – 55,0

D

Rendah

1,00 – 1,99

5

≤ 40,0

E

Gagal

commit to user

Predikat

Nilai Numerik (IP)

≤ 0,99

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id 20

4. Hubungan kreativitas dan sikap belajar dengan prestasi belajar. Kreativitas belajar mempunyai peran penting bagi mahasiswa, dalam mencapai prestasi belajar yang tinggi. Dalam dunia perguruan tinggi, dosen memberi peluang pada mahasiswa untuk mengeksplor ilmu yang secara garis besar telah diberikan. Mahasiswa dituntut memiliki kreativitas belajar dalam mencari berbagai sumber belajar, untuk mengkayakan ilmunya. Adanya kreativitas belajar, mendukung keberhasilan seseorang dalam mencapai prestasi belajar yang tinggi. Namun, memiliki kreativitas belajar tanpa tindakan tidak ada artinya. Sikap belajar mewarnai dan menjiwai semangat untuk melaksanakan kreativitas belajar. Sikap positif dalam belajar, sangat mendukung dan mendorong munculnya tindakan untuk kreativitas belajar yang tersimpan. Sebaliknya, kreativitas belajar yang telah muncul sebagai tindakan, membuat seseorang menjadi lebih percaya diri, sehingga bersikap positif terhadap ilmu yang diterimanya. Dengan demikian, terdapat hubungan yang saling mendukung antara kreativitas belajar dan sikap belajar, dalam mencapai prestasi belajar yang tinggi. B. Penelitian yang Relevan Penelitian tentang kreativitas belajar, sikap belajar, dan prestasi belajar yang pernah ada sebelum penelitian ini, diantaranya: 1. Penelitian oleh Widiarti (2007) dengan judul Hubungan Harga Diri dan Kreativitas Belajar dengan Prestasi Belajar pada Mahasiswa Jurusan Fisioterapi Politeknik Kesehatan Surakarta. Tujuan penelitian untuk mengetahui hubungan harga diri dan kreativitas belajar dengan prestasi belajar mahasiswa. Jenis penelitian explanatory survey dengan pendekatan cross sectional study dengan sampel penelitian adalah total populasi. Analisa data dilakukan dengan Rank Spearman Test. Hasil penelitian menunjukkan bahwa ada hubungan antara harga diri dengan prestasi belajar, dan ada hubungan antara kreativitas belajar dengan prestasi belajar. commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id 21

Dibandingkan dengan penelitian penulis, terdapat persamaan variabel kreativitas belajar dan prestasi belajar, persamaan subyek penelitian mahasiswa kejuruan. 2. Penelitian oleh Sumayku (2011) dengan judul Hubungan Kreativitas Belajar dan Sikap Belajar Siswa dalam Proses Pembelajaran dengan Pencapaian Prestasi Belajar pada Jurusan Listrik di SMK Negeri 2 Bitung. Tujuan penelitian untuk mengetahui hubungan kreativitas belajar dengan prestasi belajar siswa. Metode penelitian korelasional expost facto. Hasil penelitian, terdapat hubungan yang erat dan berarti antara kreativitas belajar dengan prestasi belajar, dan antara sikap belajar dengan prestasi belajar. Dibandingkan dengan penelitian penulis; terdapat persamaan variabel kreativitas belajar, sikap belajar, dan prestasi belajar; persamaan pengukuran prestasi belajar menyeluruh per kurun waktu. Terdapat perbedaan, subyek penelitian adalah siswa sekolah menengah kejuruan listrik, sedangkan subyek penelitian penulis adalah mahasiswa. 3. Penelitian oleh Rahmaneli (2012) dengan judul Hubungan Kreativitas Belajar Mahasiswa dengan Hasil Belajar Manajemen Usaha Boga di Jurusan Kesejahteraan Keluarga Fakultas Teknik Universitas Negeri Padang. Tujuan penelitian untuk mengetahui hubungan kreativitas belajar dengan prestasi dalam

manajemen memasak. Jenis penelitian ini adalah deskriptif dengan

pendekatan korelasi, teknik total sampling. Teknik analisis data adalah statistik deskriptif dan korelasi dengan rumus korelasi product moment kemudian diolah dengan menggunakan SPSS. Hasil penelitian terdapat hubungan positif dan signifikan antara antara mahasiswa kreativitas dengan prestasi mahasiswa untuk manajemen memasak. Dibandingkan dengan penelitian penulis, terdapat persamaan variabel kreativitas belajar dan prestasi belajar, persamaan subyek penelitian mahasiswa diploma. Terdapat perbedaan pengukuran prestasi belajar pada mata ajaran manajemen boga, sedangkan pada penelitian penulis pengukuran prestasi belajar menyeluruh per kurun waktu.

commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id 22

4. Penelitian oleh Tomo (2009) dengan judul Hubungan antara Sikap, Motivasi, Disiplin Belajar dan Prestasi Belajar Mahasiswa D-II PGSD Prajabatan FKIP Universitas Pattimura. Tujuan penelitian untuk mengetahui hubungan sikap belajar, motivasi belajar, disiplin belajar dengan prestasi belajar mahasiswa. Rancangan penelitian deskriptif korelasional, dengan random proportional. Hasil penelitian,

terdapat

hubungan signifikan, secara parsial maupun simultan, antara sikap belajar, motivasi belajar, disiplin belajar, dan prestasi belajar mahasiswa. Dibandingkan dengan penelitian penulis; terdapat persamaan variabel sikap belajar dan prestasi belajar; persamaan subyek penelitian adalah mahasiswa diploma. Terdapat perbedaan; pengukuran prestasi belajar adalah mata ajaran prajabatan dan subyek penelitian adalah mahasiswa non kesehatan; sedangkan pada penelitian penulis, pengukuran prestasi belajar adalah menyeluruh per kurun waktu dan subyek penelitian adalah mahasiswa kesehatan. 5. Penelitian oleh Handayani (2009) dengan judul Hubungan Pengetahuan, Sikap, Minat, dan Motivasi Belajar dengan Prestasi Belajar Mata Kuliah KDM I pada Mahasiswa Semester I Akper Giri Satria Husada Wonogiri. Tujuan penelitian untuk mengetahui hubungan pengetahuan, sikap, minat dan motivasi belajar dengan prestasi belajar. Jenis penelitian deskriptif korelatif dengan pendekatan cross sctional, dengan tehnik simple random sampling. Analisis data menggunakan tehnik regresi linier ganda. Hasil penelitian, terdapat hubungan positif signifikan antara pengetahuan, sikap, minat, dan motivasi belajar dengan prestasi belajar. Dibandingkan dengan penelitian penulis; terdapat persamaan variabel sikap belajar dan prestasi belajar; persamaan subyek penelitian adalah mahasiswa diploma kesehatan. Terdapat perbedaan; pengukuran prestasi belajar pada mata ajaran kebutuhan dasar manusia; sedangkan pada penelitian penulis, pengukuran prestasi belajar adalah menyeluruh per kurun waktu. commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id 23

6. Penelitian oleh Dinina (2012) dengan judul Korelasi antara Sikap Belajar dan Interaksi Belajar dengan Prestasi Belajar Mahasiswa Jurusan Fisika Angkatan 2011 pada Mata Kuliah Fisika Dasar I. Tujuan penelitin untuk mengetahui hubungan sikap belajar dan interaksi belajar dengan prestasi belajar. Penelitian expost facto dengan analisis statistik deskriptif dan statistik inferensial, yang sebelumnya dilakukan uji prasyarat analisis inferensialnya. Hasil penelitian, tidak terdapat hubungan antara sikap belajar dengan prestasi belajar, terdapat hubungan positif signifikan antara interaksi belajar dengan prestasi belajar, terdapat hubungan positif signifikan antara sikap belajar dan intraksi belajar secara bersama dengan prestasi belajar. Dibandingkan dengan penelitian penulis, terdapat persamaan variabel sikap belajar dan prestasi belajar, persamaan subyek penelitian adalah mahasiswa. Terdapat perbedaan; pengukuran prestasi belajar pada mata ajaran fisika dasar dan subyek penelitian adalah mahasiswa strata; sedangkan pada penelitian penulis, pengukuran prestasi belajar adalah menyeluruh per kurun waktu dan subyek penelitian adalah mahasiswa diploma.

commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id 24

C. Kerangka Pemikiran Indikator: 1. Afeksi 2. Kognisi 3. Konasi

Indikator: 1. Kelincahan mental dari segala arah 2. Kelincahan mental ke segala arah 3. Fleksibilitas konseptual 4. Orisinalitas 5. Memilih kompleksitas 6. Multi kecakapan

Kreativitas belajar

Kepandaian menemukan penyebab

Kepandaian memprediksi akibat

Kepemilikan ide bermanfaat

Kemudahan mengolah cara

pandang

Sikap belajar

Kemudahan meng urai keruwetan

Kepemilikkan

kemam-

puan

Perasaan terhadap obyek pembelajaran

Pemikiran

terhadap

obyek pembelajaran

Kemampuan problem solving dalam proses pembelajaran

Keterangan:

tidak diteliti diteliti

- faktor internal (intelegensi, fisik, psikologis, motivasi diri) - faktor eksternal (kurikulum, iklim, media, metode, dosen, kebijakan)

Prestasi belajar

Gambar 2.1. Kerangka Pemikiran Penelitian commit to user

Keinginan bertindak terhadap obyek pembelajaran

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id 25

Indikator-indikator yang menunjukkan kreativitas belajar dan manifestasinya, berdampak pada kemampuan peserta didik untuk problem solving dalam proses pembelajarannya. Demikian pula indikator-indikator yang menunjukkan sikap belajar dan manifestasinya, berdampak pada kemampuan peserta didik untuk problem solving dalam proses pembelajarannya. Kemampuan yang tinggi untuk problem solving dalam proses pembelajaran, akan membawa dampak positif terhadap prestasi belajar. D. Hipotesis Hipotesis dalam penelitian ini adalah: 1.

Terdapat hubungan antara kreativitas belajar dengan prestasi belajar mahasiswa di Jurusan Ortotik Prostetik Politeknik Kesehatan Surakarta.

2.

Terdapat hubungan antara sikap belajar dengan prestasi belajar mahasiswa di Jurusan Ortotik Prostetik Politeknik Kesehatan Surakarta.

3.

Terdapat hubungan bersama antara kreativitas belajar dan sikap belajar dengan prestasi belajar mahasiswa di Jurusan Ortotik Prostetik Politeknik Kesehatan Surakarta.

commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id 26

BAB III METODE PENELITIAN A. Tempat dan Waktu Tempat penelitian di Kampus Jurusan Ortotik Prostetik Politeknik Kesehatan Surakarta. Kampus ini adalah Kampus II Politeknik Kesehatan Surakarta, yang terletak di Jalan Adi Sumarmo, Tohudan, Kecamatan Colomadu, Kabupaten Karanganyar Surakarta. Waktu penelitian terbagi dalam tiga bagian. Bagian penulisan proposal, dilanjutkan dengan

pertama

berupa

bimbingan-bimbingan, diakhiri dengan

seminar proposal. Bagian ini berlangsung bulan Februari sampai April 2014. Bagian kedua berupa pencarian data, dilanjutkan dengan pengolahan dan analisis data, diakhiri dengan pembuatan laporan. Bagian ini berlangsung bulan Mei sampai Juli 2014. Bagian ketiga berupa seminar hasil, dilanjutkan dengan ujian tesis, diakhiri dengan revisi dan pengesahan. Bagian ini berlangsung bulan Agustus sampai September 2014. B. Jenis Penelitian Jenis penelitian yang dilakukan adalah penelitian kuantitatif. Penelitian kuantitatif merupakan penelitian yang menggunakan angka-angka atau statistik, menguji hubungan dua hal / variabel atau lebih. Metode penelitian yang digunakan adalah cross sectional, yaitu pengukuran variabel bebas dan terikat pada saat yang bersamaan, termasuk penelitian yang mendalami pengaruh perubahan tanpa dilakukan manipulasi terhadap sistem yang dikaji. Peneliti melaksanakan pengambilan data pada sampel dengan menggunakan angket sebagai alat pengumpul data. Data dikumpulkan dan korelasi antar variabel diselidiki untuk mendapatkan gambaran terhadap obyek penelitian. Desain penelitian menggunakan explanatory yaitu hubungan antara variabel-variabel dijelaskan melalui pengujian hipotesis.

commit to user

26

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id 27

C. Populasi dan Sampel 1. Populasi. Dalam penelitian ini, populasi sasaran adalah Mahasiswa Jurusan Ortotik Prostetik Politeknik Kesehatan Surakarta. Populasi sumber adalah Mahasiswa Semester I Tahun Kuliah 2013/2014 Jurusan Ortotik Prostetik Politeknik Kesehatan Surakarta, yang telah lolos dalam penyaringan kriteria inklusi dan ekslusi, sebanyak 98 orang. Kriteria inklusi adalah ketentuan tentang subyek penelitian yang memenuhi syarat sebagai sampel, sehingga dapat mewakili sampel. Kriteria inklusi dalam penelitian ini adalah (1) mahasiswa dengan usia 16 – 20 tahun dan (2) mahasiswa yang belum menikah. Kriteria eksklusi adalah ketentuan tentang subyek penelitian yang tidak memenuhi syarat sebagai sampel, sehingga tidak dapat mewakili sampel. Kriteria eksklusi dalam penelitian ini adalah (1) mahasiswa dengan masa pendidikan selang dan (2) mahasiswa ijin/tugas belajar. 2. Sampel. Dalam penelitian ini, sampel diambil sebanyak 40 orang berdasarkan rumus n = (15-20) x jumlah variabel bebas, dengan menggunakan teknik simple random sampling, diambil dari populasi sumber. Sisa populasi sumber setelah dikurangi sampel, diambil 30 orang untuk untuk uji validitas dan reliabilitas.

D. Variabel Penelitian ini menggunakan dua variabel bebas dan satu variabel terikat. Variabel bebas (independent, resiko) merupakan variabel yang mengakibatkan terjadinya perubahan atau variabel yang mempengaruhi, sedangkan variable terikat (dependent, efek, tergantung) merupakan variabel yang menjadi akibat variabel bebas atau variabel yang dipengaruhi. Variabel bebas adalah (1) kreativitas belajar dan (2) sikap belajar. Variabel terikat adalah indeks prestasi mahasiswa. commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id 28

E. Definisi Operasional dan Pengukuran Variabel Definisi operasional adalah kisi-kisi yang dimunculkan untuk membuat persamaan pemahaman terhadap variable yang dipakai. Variabel

Definisi Operasional

Alat Ukur

Kreativitas

Inovatif berkreasi dalam

Belajar

belajar untuk

99 – 120

memecahkan masalah

Tinggi

dalam pembelajaran yang

76 – 98

dihadapi, penyatuan

Cukup

pengetahuan berbagai

53 – 75

bidang pengalaman yang

Rendah

berlainan untuk

30 – 52

Kuesioner

Skala Ordinal

Kriteria Sangat Tinggi

menghasilkan ide-ide baru yang lebih baik. Sikap

Keadaan kesiapan mental

Kuesioner

Belajar

yang berpengaruh

99 – 120

langsung atau dinamis

Tinggi

berdasar tanggapan

76 – 98

seseorang terhadap

Cukup

semua obyek yang

53 – 75

menghubungkan antara

Rendah

data dan situasi belajar,

30 – 52

yang menggerakkan seseorang untuk bertindak dalam proses pembelajaran, reaksi saat menghadapi kegiatan pembelajaran commit to user

Ordinal

Sangat Tinggi

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id 29

Prestasi

Hasil capaian peserta

Indeks

Ordinal

Sangat Baik

Belajar

didik selama kurun

Prestasi

3.51 – 4.00

waktu tertentu atas

Semester I

Baik

seluruh rangkaian proses

2.75 – 3.50

yang telah dijalani

Cukup

dengan aktifitas dan

2.00 – 2.74

usaha dalam berbagai

Kurang

kondisi dan situasi dalam

1.00 – 1.99

hal kecerdasan, ketrampilan, perilaku, yang diwujudkan dalam bentuk angka Indikator kuesioner kreativitas belajar (1) kelincahan mental dari segala arah, (2) kelincahan mental ke segala arah, (3) fleksibilitaskonseptual, (4) orisinalitas, (5) lebih suka kompleksitas daripada simplisitas, (6) multi kecakapan. Indikator kuesioner sikap belajar (1) afeksi, (2) kognisi, (3) konasi. Jumlah item untuk uji validitas dan reliabilitas adalah 50 setiap kuesioner, dipilih masing-masing 30 item untuk setiap responden. Menggunakan sistem Likert dengan pembedaan skore untuk item bersifat favourable dan unfavourable. Item bersifat favourable mendapatkan skore empat untuk jawaban selalu (SL), skore tiga untuk jawaban sering (S), skore dua untuk jawaban jarang (J), dan skore satu untuk jawaban tidak pernah (TP). Untuk item unfavourable mendapatkan skore empat untuk jawaban tidak pernah (TP), skore tiga untuk jawaban jarang (J), skore dua untuk jawaban sering (S), dan skore satu untuk jawaban selalu (SL).

commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id 30

F. Teknik Pengumpulan Data 1. Sumber Data. Sumber data dalam penelitian ini berasal dari data primer dan data sekunder dengan sifat kuantitatif.

Data primer adalah data yang didapatkan langsung dari

responden. Dalam penelitian ini berupa jawaban pernyataan angket. Data sekunder adalah data yang diperoleh dalam bentuk jadi, yang diperoleh dari pihak lain. Dalam penelitian ini diperoleh dari Bagian Penilaian Mahasiswa Jurusan Ortotik Prostetik Politeknik Kesehatan Surakarta. 2. Alat Pengumpul Data. Alat pengumpul data primer berupa angket berisi pernyataan untuk responden. G. Instrumen Penelitian Dalam penelitian ini, digunakan kuesioner sebagai alat ukur untuk variabel kreativitas dan sikap belajar. Kuesioner dinyatakan dapat dipakai sebagai alat ukur, bila memenuhi persyaratan uji validitas (dapat mengukur yang harus diukur), dan uji reliabilitas (keajegan hasil pengukuran dari waktu ke waktu). Pernyataan yang tidak memenuhi persyaratan tidak dipakai lagi (dikeluarkan). Diujikan kepada 30 mahasiswa sebelum pengambilan data. Uji validitas dan reliabilitas akan dilakukan untuk kuesioner berdasarkan Tabel 3.1. dan Tabel 3.2.

commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id 31

Tabel 3.1. Instrumen untuk Mengukur Variabel Kreativitas Belajar (sebelum Uji Validitas) Kriteria Indikator

Nomor item

1. Kelincahan mental dari segala arah (convergent thinking) 2. Kelincahan mental ke segala arah (divergent thinking) 3. Fleksibilitas konseptual 4. Orisinalitas 5. Lebih suka kompleksitas 6. Multi kecakapan

Jumlah Item

Favorable 12, 19, 27, 33 11, 23, 35, 41

Unfavorable 1,7, 17, 36 2, 20, 32, 42

8

5, 6, 38, 49

3, 8, 15, 16, 34

9

10, 21, 39, 43 4, 9, 44, 45, 47 29, 31, 37, 50

13, 25, 30, 46 14, 24, 26, 48 18, 22, 28, 40

8 9 8

Jumlah kuesioner

25

8

25

50

Tabel 3.2. Instrumen untuk Mengukur Variabel Sikap Belajar (sebelum Uji Validitas) Kriteria Indikator

Nomor Item Favorable

Unfavorable

Jumlah Item

1. Afeksi 2. Kognisi

3, 12, 17, 21, 23, 25, 29, 33 1, 9, 13, 15, 27, 35, 37, 41

16, 18, 20, 22, 32, 34, 44, 47, 50 4, 14, 24, 31, 36, 42, 46, 49

17 16

3. Konasi

5, 7, 10, 11, 19, 26, 39, 43, 45

2, 6, 8, 28, 30, 38, 40, 48

17

Jumlah kuesioner

25

25

1. Uji Validitas. Beberapa macam uji validitas yaitu validitas teori (isi atau kurikulum dan muka atau bentuk soal), validitas konstruk, validitas kriteria. Dalam penelitian ini akan dilakukan uji validitas kriteria. Validitas kriteria adalah pengukuran kuesioner dengan cara membandingkan terhadap alat ukur standar-emas. Berhubung dalam penelitian ini belum ada standar-emas, maka dibuatkan instrumen baru dengan cara sintesis dari kajian teori sebagai patokan. commit to user

50

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id 32

Pengujian dengan menggunakan Rumus Pearson Product Moment: r xy 

r xy N X Y

= = = =

{n  X

n  XY  (  X )(  Y ) 2

 (  X ) 2 }{ n  Y

2

 ( Y ) 2 }

koefisien korelasi suatu butir/item jumlah subyek skor suatu butir/item skor total (Arikunto, 2005)

Nilai r (koefisien korelasi) diantara -1 dan +1; bila r = -1 berarti korelasi negatif sempurna, r = 0 berarti tidak ada korelasi, r = 1 berarti korelasi sangat kuat. Nilai r ≥ 0 diinterpretasikan dalam koefisien korelasi seperti tercantum pada Tabel 3.3. Tabel 3.3. Nilai Interval Koefisien dengan Tingkat Hubungan Antar Variabel Interval Koefisien: 0,80 – 1,000 0,60 – 0,799 0,40 – 0.599 0,20 – 0,399 0,00 – 0,199

Tingkat Hubungan: Sangat Kuat Kuat Cukup Kuat Rendah Sangat Rendah

Seberapa jauh pengaruh variabel X terhadap Y dihitung dengan Rumus Koefisien Diterminan:

KP = r2 x 100%

Uji signifikansi untuk menentukan makna hubungan variabel X terhadap Y dihitung dengan rumus (n = jumlah sampel): t

hitung



r n2 1 r2

2. Uji Realibilitas. Beberapa macam uji reliabilitas yaitu reabilitas test-retest, reliabilitas itemrest, reliabilitas split-half. Dalam penelitian ini akan dilakukan uji reliabilitas split-half. Reliabilitas split-half adalah penilaian dengan cara membagi item-item secara random ke dalam dua bagian alat ukur, lalu mengkorelasikan kedua bagian tersebut. Pengujian dengan menggunakan Rumus Alpha () Cronbach:

commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id 33

r 11 = reliabilitas yang dicari n = jumlah item pertanyaan yang di uji ∑σ t2 = jumlah varians skor tiap-tiap item σ t2 = varians total Alat ukur menunjukkan konsistensi bila  Cronbach ≥ 0,60. Semakin tinggi

 Cronbach, semakin baik (konsisten) alat ukur. Lebih rinci tercantum pada Tabel 3.4. Tabel 3.4. Nilai Alpha Cronbach dengan Konsistensi Alat Ukur Alpha Cronbach:

Konsistensi:

> 0,90

Sempurna

> 0,70 – 0,90

Tinggi

> 0,50 – 0,70

Moderat

0,00 – 0,50

Rendah

3. Hasil Uji Validitas dan Reliabilitas. Masing-masing 50 item kuesioner Kreativitas Belajar dan Sikap Belajar, berdasarkan hasil uji validitas dengan Pearson Product Moment didapat item yang memenuhi syarat yaitu nilai interval koefisien 0,60 – 0,799 (Kuat) sesuai Tabel 3.3 (Nilai Interval Koefisien dengan Tingkat Hubungan Antar Variabel). Berdasarkan hasil uji reliabilitas didapatkan nilai Alpha Cronbach > 90 (Sempurna) sesuai Tabel 3.4 (Nilai Alpha Cronbach dengan Konsistensi Alat Ukur). Item Kreativitas Belajar yang tidak memenuhi syarat, nomor 16, 27, 28, 30, 32, 33, 34, 36, 38, 40, 41, 42, 43, 44, 45, 46, 47, 48, 49, 50. Item Sikap Belajar yang tidak memenuhi syarat, nomor 25, 26, 29, 33, 34, 35, 37, 38, 39, 40, 41, 42, 43, 44, 45, 46, 47, 48, 49, 50.

commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id 34

Tabel 3.5. Hasil Uji Validitas dan Reliabilitas Item-item Variabel Kreativitas Belajar dan Sikap Belajar Variabel Kreativitas Belajar

Variabel Sikap Belajar

Nomor Item

Koefisien Korelasi

Alpha Cronbach

Nomor Item

Koefisien Korelasi

Alpha Cronbach

1-30

> 0.70

0.975

1-30

> 0.70

0.973

H. Prosedur 1. Tahap persiapan dan perijinan. Pada tahap ini dipersiapkan segala hal yang berhubungan dengan perijinan ke Jurusan Ortotik Prostetik Politeknik Kesehatan Surakarta. Peminjaman mahasiswa dan pencatatan terhadap dokumen yang akan diteliti. Termasuk di sini adalah informasi kepada para mahasiswa yang dimaksud. 2. Tahap pengumpulan data. Pada tahap ini dilakukan engumpulan jawaban mahasiswa yang memenuhi kriteria inklusi dan ekslusi, pada instrumen angket kreativitas dan sikap belajar. Juga pengumpulan data prestasi belajar, berupa IP semester I. 4. Tahap pengolahan dan analisis data. Pada tahap ini dilakukan pengolahan data melalui editing, coding, entry, dan tabulating. Dilakukan analisis univariat dan bivariat. 4. Tahap penyajian data. Pada tahap ini data disajikan dalam bentuk grafik dan diagram batang. 5. Tahap penarikan kesimpulan. Pada tahap ini dilakukan penarikan kesimpulan dari hasil analisis.

commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id 35

I.

Kerangka Kerja

Kerangka kerja penelitian dapat dilihat pada bagan dibawah ini:

Mahasiswa Jurusan OP Poltekkes Surakarta

POPULASI SASARAN

Mahasiswa Semester I Tahun Kuliah 2013/2014 Jurusan OP Poltekkes Surakarta (n=98)

POPULASI SUMBER Simple random sampling

Sampel (n=40)

Untuk Uji Validitas (n=30)

Pengukuran sikap belajar

Pengukuran kreativitas belajar

Pengukuran prestasi belajar

Analisis data dan interpretasi

Kesimpulan hasil

Gambar 3.1. Kerangka Kerja Penelitian commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id 36

J. Teknik Analisis Data Sebelum melakukan analisis data, dilakukan pengolahan data melalui tahapan editing, coding, entry, dan tabulating. Editing adalah proses memeriksa konsistensi dan kelengkapan data yang berasal dari pengukuran, kemudian melakukan seleksi untuk memperjelas. Coding adalah proses pemberian kode pada jawaban, bertujuan mempermudah dan mempercepat dalam memasukkan dan menganalisis data. Entry adalah proses memasukkan data ke komputer, menggunakan Program SPSS. Tabulating adalah penyusunan dan pengelompokan data dalam bentuk tabel distribusi frekuensi, agar mudah dibaca, untuk dianalisis. 1. Analisis Univariat. Analisis univariat dipakai sebagai bahan informasi, untuk memberikan gambaran secara umum tentang data dan hasil setiap variabel penelitian, terhadap Mahasiswa Tingkat I Jurusan Ortotik Prostetik Politeknik Kesehatan Surakarta. Tabel 3.6. Deskripsi Sampel Berdasarkan Variabel Karakteristik dan Variabel Penelitian Variabel Karakteristik Jenis Kelamin Pria Wanita Usia (tahun) 16 – 17 17 – 18 18 – 19 19 – 20 Asal Sekolah SMA – IPA SMA – Non IPA SMK – Teknik SMK – Non Teknik Indeks Prestasi Sangat Baik Baik Cukup Rendah Kreativitas Belajar Sangat Tinggi Tinggi Sedang Rendah commit to user

n

%

perpustakaan.uns.ac.id

Sikap Belajar

digilib.uns.ac.id 37

Sangat Baik Baik Cukup Buruk

2. Analisis Bivariat Analisis bivariat dilakukan untuk melakukan penelitian terhadap dua variabel yang diduga ada korelasi, yaitu antara variabel kreativitas dengan variabel prestasi belajar, dan antara variabel sikap belajar dengan variabel variabel prestasi belajar. Dianalisis dengan menggunakan Rumus Rank Spearman

r s = nilai korelasi spearman rank 6 = angka konstan = selisih ranking n = jumlah data (jumlah pasangan rank spearman 5
= nilai parameter 1, 2, ......... p

dengan transformasi menjadi persamaan Π (x) g (x) = In ----------------- = ( β0 + β1 X1 + .......... + βp Xp ) [ 1 + Π (x) ] commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id 38

BAB IV HASIL PENELITIAN A. Deskripsi Data Pada 40 responden didapatkan data seperti pada Tabel 4.1 di bawah ini. Deskripsi data ini dipakai sebagai bahan informasi, untuk memberikan gambaran secara umum tentang data dan hasil pada setiap variabel penelitian, terhadap Mahasiswa Tingkat I Jurusan Ortotik Prostetik Politeknik Kesehatan Surakarta. Tabel 4.1. Karakteristik Sampel Berdasarkan Jenis Kelamin, Usia, Asal Sekolah, Indeks Prestasi, Kreativitas Belajar, Sikap Belajar

Jenis Kelamin Usia (tahun)

Asal Sekolah

Indeks Prestasi

Kreativitas Belajar

Sikap Belajar

Variabel Pria Wanita 16 – 17 17 – 18 18 – 19 19 – 20 SMA – IPA SMA – Non IPA SMK – Teknik SMK – Non Teknik 3,51-4,00 Sangat Baik 2,75-3,50 Baik 2,00-2,74 Cukup < 1,99 Kurang 99 - 120 Sangat Tinggi 76 - 98 Tinggi 53 - 75 Sedang 30 - 52 Rendah 99 - 120 Sangat Baik 76 - 98 Baik 53 - 75 Cukup 30 - 52 Buruk

n (40) 18 22 1 6 27 6 16 9 11 4 4 33 3 0 3 34 3 0 3 34 3 0

% 45,0 55,0 2,5 15,0 67,5 15,0 40,0 22,5 27,5 10,0 10,0 82,5 7,5 0 7,5 85,0 7,5 0 7,5 70,0 22,5 0

Dari tabel di atas dapat dijelaskan tentang 40 subyek penelitian. Jumlah pria lebih sedikit daripada wanita, 18 orang (45,0 %) berjenis kelamin pria dan 22 orang (55,0 %) berjenis kelamin wanita. commit to user

38

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id 39

Mayoritas berusia normal untuk tahun pertama lulus SLTA yaitu 18-19 tahun, 27 orang (67,5 %). Berusia sedikit lebih tua 6 orang (15,0 %), berusia sedikit lebih muda juga 6 orang (15,0 %), sedangkan yang jauh lebih muda 1 orang (2,5 %). Berasal dari SMA 25 orang (62,5 %) terdiri dari IPA 16 orang (40,0 %) dan Non IPA 9 orang (22,5 %), lebih banyak IPA dibandingkan Non IPA. Berasal dari SMK 15 orang (37,5 %) terdiri dari Teknik 11 orang (27,5 %) dan Non Teknik 4 orang (10,0 %), lebih banyak Teknik dibandingkan Non Teknik. Dibandingkan antara SMA dan SMK, lebih banyak SMA yaitu 25 orang (62,5 %), sedangkan SMK 15 orang (37,5 %). Mengenai Indeks Prestasi, mayoritas berada pada nilai kategori Baik 33 orang (82,5 %) dan tidak ada yang berada pada nilai kategori Rendah. Nilai kategori Sangat Baik 4 orang (10,0 %) dan nilai kategori Cukup 3 orang (7,5 %). Indeks Prestasi dalam diagram pie chart tergambar:

Cukup 7.5%

Kurang 0%

Sangat Baik 10%

Baik 82.5%

Gambar 4.1. Prosentase Kategori Variabel Indeks Prestasi Adapun deskripsi data nilai minimum, nilai maksimum, mean, dan standard deviation (SD); untuk Indeks Prestasi terlihat pada tabel 4.2. Jumlah responden 40 orang, nilai Indeks Prestasi terendah (minimum) 2,70 dan tertinggi (maximum) 3,58. Rerata (mean) nilai Indeks Prestasi 1,98 dan simpang baku (standard deviation) 0,423.

commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id 40

Tabel 4.2. Distribusi Data Indeks Prestasi Variabel

N

Minimum

Maksimum

Mean

SD

Indeks Prestasi

40

2,70

3,58

1,98

0,423

Kreativitas Belajar mayoritas berada pada nilai kategori Tinggi 34 orang (85,0 %), dan tidak ada yang berada pada nilai kategori Rendah, sedangkan nilai kategori Sangat Tinggi dan Sedang hanya sedikit yaitu 3 orang (7,5 %). Kreativitas Belajar dalam diagram pie chart tergambar:

Rendah 0%

Sedang 7.5%

Sangat Tinggi 7.5%

Tinggi 85%

Gambar 4.2. Prosentase Kategori Variabel Kreativitas Belajar Adapun deskripsi data nilai minimum, nilai maksimum, mean, dan standard deviation (SD); untuk Kreativitas Belajar terlihat pada tabel 4.3. Jumlah responden 40 orang, nilai Kreativitas Belajar terendah (minimum) 70 dan tertinggi (maximum) 106. Rerata (mean) nilai Kreativitas Belajar 2,00 dan simpang baku (standard deviation) 0,392. Tabel 4.3. Distribusi Data Kreativitas Belajar Variabel Kreativitas Belajar

N

Minimum

Maksimum

Mean

SD

40

70

106

2,00

0,392

Sikap Belajar mayoritas berada pada nilai kategori Baik sebanyak 28 orang (70,0 %), dan tidak ada yang beradacommit pada nilai kategori Rendah, sedangkan nilai to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id 41

kategori Cukup sebanyak 9 orang (22,5 %) dan yang paling sedikit jumlahnya adalah nilai kategori Sangat Baik yaitu 3 orang (7,5 %). Sikap Belajar dalam diagram pie chart tergambar:

Cukup 22.5%

Sangat Baik 7.5%

Buruk 0%

Baik 70 %

Gambar 4.3. Prosentase Kategori Variabel Sikap Belajar Adapun deskripsi data nilai minimum, nilai maksimum, mean, dan standard deviation (SD); untuk Sikap Belajar terlihat pada tabel 4.4. Jumlah responden 40 orang, nilai Sikap Belajar terendah (minimum) 70 dan tertinggi (maximum) 106. Rerata (mean) nilai Sikap Belajar 2,15 dan simpang baku (standard deviation) 0,533. Tabel 4.4. Distribusi Data Sikap Belajar Variabel Sikap Belajar

n

Minimum

Maksimum

Mean

SD

40

70

106

2,15

0,533

commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id 42

B. Pengujian Hipotesis 1. Hubungan Kreativitas Belajar dengan Prestasi Belajar. Analisis untuk mengetahui hubungan Kreativitas Belajar dengan Prestasi Belajar, menggunakan Spearman Rank. Hasil dapat dilihat pada tabel 4.5 di bawah ini. Tabel 4.5. Hasil Analisis Spearman Rank tentang Hubungan Kreativitas Belajar dengan Prestasi Belajar

Spearman's Rho

Kreativitas Correlation Coefficient Belajar Sig. (2-tailed) N Prestasi Correlation Coefficient Belajar Sig. (2-tailed) N

Kreativitas Belajar 1,000 , 40 0,615(**) 0,000 40

Prestasi Belajar 0,615(**) 0,000 40 1,000 , 40

** Correlation is significant at the 0.01 level (2-tailed). * Correlation is significant at the 0.05 level (2-tailed). Dapat dijelaskan, antara variabel Kreativitas Belajar dengan Prestasi Belajar menunjukkan ada hubungan, ditandai dengan nilai 0,615 dan p value 0,000. Nilai 0,615 bila dirujuk pada nilai interval koefisien dengan tingkat hubungan antar variabel, maka hubungan antara kedua variabel adalah Kuat, karena berada diantara 0,60 – 0,799 sesuai Tabel 3.3. (Nilai Interval Koefisien dengan Tingkat Hubungan Antar Variabel). Hubungan Kreativitas Belajar dengan Prestasi Belajar 3.7

Prestasi Belajar

3.5 3.3 3.1 79, 2.94

2.9 2.7 2.5 60

70

80

90

100

110

Kreativitas Belajar

Gambar 4.4. Hubungan Kreativitas Belajar dengan Prestasi Belajar commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id 43

Dengan gambar, hubungan Kreativitas Belajar dengan Prestasi Belajar ditunjukkan Grafik 4.4. Terlihat korelasi (hubungan) positif antara Kreativitas Belajar dengan Prestasi Belajar, nilai 0,615. Hal ini berarti bahwa semakin tinggi kreativitas dalam belajar maka semakin tinggi pula hasil prestasi belajar, dan sebaliknya semakin rendah kreativitas dalam belajar akan semakin rendah pula hasil prestasi belajar. 2. Hubungan Sikap Belajar dengan Prestasi Belajar. Analisis untuk mengetahui hubungan Sikap Belajar dengan

Prestasi

Belajar, menggunakan Spearman Rank. Hasil dapat dilihat pada tabel 4.6 di bawah ini. Tabel 4.6. Hasil Analisis Spearman Rank tentang Hubungan Sikap Belajar dengan Prestasi Belajar

Spearman's Rho

Sikap Belajar Prestasi Belajar

Correlation Coefficient Sig. (2-tailed) N Correlation Coefficient Sig. (2-tailed) N

Sikap Belajar 1,000 , 40 0,672(**) 0,000 40

Prestasi Belajar 0,672(**) 0,000 40 1,000 , 40

** Correlation is significant at the 0.01 level (2-tailed). * Correlation is significant at the 0.05 level (2-tailed). Dapat dijelaskan bahwa antara variabel Sikap Belajar dengan Prestasi Belajar menunjukkan ada hubungan, yang ditandai dengan nilai 0,675 dan dapat dilihat dari p value 0,000. Nilai 0,675 apabila dirujuk pada nilai interval koefisien dengan tingkat hubungan antar variabel, maka hubungan satu sama lain antara ketiga variabel adalah Kuat, karena berada diantara 0,60 – 0,799 sesuai Tabel 3.3. (Nilai Interval Koefisien dengan Tingkat Hubungan Antar Variabel).

commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id 44

Hubungan Sikap Belajar dengan Prestasi Belajar 3.7

Prestasi Belajar

3.5 3.3 3.1 73, 2.94

2.9 2.7 2.5 60

70

80

90

100

110

120

Sikap Belajar

Gambar 4.5. Hubungan Sikap Belajar dengan Prestasi Belajar Dengan gambar, hubungan Sikap Belajar dengan Prestasi Belajar ditunjukkan oleh Grafik 4.5. Terlihat korelasi (hubungan) positif antara Sikap Belajar dengan Prestasi Belajar, nilai 0,672. Hal ini berarti bahwa semakin tinggi sikap dalam belajar maka semakin tinggi pula hasil prestasi belajar, dan sebaliknya semakin rendah sikap dalam belajar akan semakin rendah pula hasil prestasi belajar. Apabila dilihat dari perbandingan besar nilai terhadap Prestasi Belajar, maka nilai pada Sikap Belajar (0,672) lebih tinggi dibandingkan Kreativitas Belajar (0,615), yang menandakan Sikap Belajar lebih erat dalam berhubungan dengan Prestasi Belajar dibandingkan dengan Kreativitas Belajar. 3. Hubungan Kreativitas Belajar dan Sikap Belajar dengan Prestasi Belajar. Analisis untuk mengetahui keterkaitan hubungan antara Kreativitas Belajar dan Sikap Belajar dengan Prestasi Belajar menggunakan Rumus Ordinal Regression. Hasil dari analisi Ordinal Regression dapat dilihat pada tabel 4.7 di bawah ini.

commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id 45

Tabel 4.7. Hasil Analisis Ordinal Regression tentang Kreativitas Belajar dan Sikap Belajar dengan Prestasi Belajar Estimate

Variabel Kode prestasi 1 (prestasi sangat baik) Kode prestasi 2 (prestasi baik) Kreativitas Sikap

Threshold

Location

Standart Error

p value

-113,243

51,070

0,027

-88,432

40,139

0,028

-0,426 -0,785

0,211 0,381

0,044 0,040

Dilihat dari Tabel 4.7 tampak Kreativitas Belajar berpengaruh terhadap Prestasi Belajar, dengan p value 0,044 (p value < 0,05). Sedangkan pengaruh terhadap Prestasi Belajar kategori Sangat Baik adalah sedikit lebih tinggi dengan p value 0,027; dibandingkan kategori Baik dengan p value 0,028. Tampak juga Sikap Belajar berpengaruh terhadap Prestasi Belajar, dengan p value 0,040 (p value < 0,05). Sedangkan pengaruh terhadap Prestasi Belajar kategori Sangat Baik adalah sedikit lebih tinggi dengan p value 0,027; dibandingkan kategori Baik dengan p value 0,028. Untuk mengetahui besar pengaruh maka perlu dilakukan perhitungan lebih lanjut. Perhitungan melalui prosedur SPSS Regresi Ordinal atau Polytomous Universal Model (PLUM); didapatkan besar pengaruh Kreativitas Belajar terhadap Prestasi Belajar, dan besar pengaruh Sikap Belajar terhadap Prestasi Belajar. a. Perhitungan Besar Pengaruh Kreativitas Belajar terhadap Prestasi Belajar Kreativitas Logit (p1)

=

Sikap Logit (p1 + p2) =

-113,243

-,426

Kreativitas

-,785

Sikap

-88,432

-,426

Kreativitas

-,785

Sikap

-113,243

-,426

Perhitungan : Kreativitas p1

=

exp 1+

p1

4,30834E-50

Exp

-113,243

commit to user

-,426

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id 46

1 p1

4,30834E-50

Kreativitas p1 + p2

=

exp

-88,432

1+

-,426

Exp

-88,432

-,426

2,56801E-39 1 2,56801E-39 jadi p2

2,56801E-39

p2

2,56801E-39

-

4,308E-50

Dapat disimpulkan bahwa: 1) Kenaikan 1 unit Kreativitas Belajar akan menurunkan Prestasi Belajar kategori Kurang sebesar 4,31 2) Kenaikan 1 unit Kreativitas Belajar juga akan menurunkan probabilitas Prestasi Belajar kategori Cukup sebesar 2,57 b. Perhitungan Besar Pengaruh Sikap Belajar terhadap Prestasi Belajar Kreativitas Logit (p1)

=

Sikap Logit (p1 + p2) =

-113,243

-,426

Kreativitas

-,785

Sikap

-88,432

-,426

Kreativitas

-,785

Sikap

-113,243

-,785

Perhitungan : Sikap p1

=

exp 1+

Exp

p1

3,01E-50 1

p1

3,01E-50

-113,243

commit to user

-,785

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id 47

Sikap p1 + p2

=

exp

-88,432

1+

-,785

Exp

-88,432

-,785

1,79E-39 1 1,79E-39 jadi p2

1,79E-39

p2

1,79E-39

-

3,01E-50

Dapat disimpulkan bahwa: 1) Kenaikan 1 unit Sikap Belajar akan menurunkan Prestasi Belajar kategori Kurang sebesar 3,01 2) Kenaikan 1 unit Kreativitas Belajar juga akan menurunkan probabilitas Prestasi Belajar kategori Cukup 1,79 Pada perhitungan besar pengaruh Kreativitas Belajar terhadap Prestasi Belajar, dapat disimpulkan kenaikan 1 unit Kreativitas Belajar lebih tinggi akan menurunkan Prestasi Belajar dengan kategori Kurang sebesar 4,31. Kenaikan 1 unit Kreativitas Belajar lebih tinggi juga menurunkan probabilitas Prestasi Belajar dengan kategori Cukup sebesar 2,57. Pada perhitungan besar pengaruh Sikap Belajar terhadap Prestasi Belajar, dapat disimpulkan kenaikan 1 unit Sikap Belajar lebih baik akan menurunkan Prestasi Belajar dengan kategori Kurang sebesar 3,01. Kenaikan 1 unit Sikap Belajar lebih baik juga menurunkan probabilitas Prestasi Belajar dengan kategori Cukup sebesar 1,79. C. Pembahasan 1. Hubungan Kreativitas Belajar dengan Prestasi Belajar. Penilaian dari Kreativitas Belajar dan Indeks Prestasi terendah sama-sama pada kategori Sedang atau Cukup. Jadi, kategori Rendah atau Kurang tidak ada, dan terbanyak pada kedua variabel tersebut adalah kategori Tinggi atau Baik. Antara Kreativitas Belajar dengan Prestasi Belajar menunjukkan ada hubungan, dapat dilihat dengan adanya nilai 0,615 serta p value 0,000 (p value < 0,05). commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id 48

Apabila nilai masing-masing variabel dirujuk pada nilai interval koefisien dengan tingkat hubungan antar variable, maka hubungan Kreativitas Belajar dengan Prestasi Belajar termasuk Kuat karena mempunyai nilai sebesar 0,615; berada pada range 0,60 – 0,799. Nilai ini sedikit lebih rendah dibandingkan dengan nilai Sikap Belajar dengan Prestasi Belajar yaitu 0,672. Penelitian ini menyimpulkan bahwa kreativitas belajar berkorelasi positif secara signifikan dengan prestasi belajar. Penelitian ini sejalan dengan penelitian yang dilakukan oleh Rahmaneli (2012) di Padang. Hasil penelitian menunjukkan bahwa terdapat hubungan positif dan signifikan antara kreativitas belajar dengan prestasi belajar mahasiswa. Sejalan dengan penelitian ini adalah penelitian yang dilakukan oleh Widiarti (2007) di Surakarta. Hasil penelitian menunjukkan bahwa terdapat hubungan positif signifikan antara tingkat kreativitas belajar dan prestasi akademik mahasiswa. Penelitian ini juga sejalan dengan artikel Fasko (2001) yang merangkum review penelitian hubungan kreativitas belajar dengan proses pembelajaran di Amerika. Hasil penelitian menunjukkan bahwa ada hubungan antara kreativitas belajar dan hasil pembelajaran. 2. Hubungan Sikap Belajar dengan Prestasi Belajar. Penilaian dari Sikap Belajar, dan Indeks Prestasi terendah sama-sama pada kategori Cukup. Jadi, kategori Buruk atau Kurang tidak ada, dan terbanyak pada kedua variabel tersebut adalah kategori Baik. Antara Sikap Belajar dengan Prestasi Belajar juga menunjukkan ada hubungan, dapat dilihat dengan adanya nilai 0,672 serta p value 0,000 (p value < 0,05). Bila nilai setiap variabel dirujuk pada nilai interval koefisien dengan tingkat hubungan antar variable, maka hubungan Sikap Belajar dengan Prestasi Belajar termasuk Kuat karena mempunyai nilai 0,672; berada pada range 0,60 – 0,799. Nilai ini lebih tinggi dibandingkan dengan nilai Kreativitas Belajar dengan Prestasi Belajar yaitu 0,615.

Penelitian ini sejalan dengan penelitian yang dilakukan oleh Tomo (2009) di Ambon. Hasil penelitian menunjukkan bahwa terdapat hubungan signifikan, antara sikap belajar, motivasi belajar, disiplin belajar, dan prestasi belajar mahasiswa. Penelitian ini sejalan dengan penelitian yang dilakukan oleh Handayani (2009) di commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id 49

Wonogiri. Hasil penelitian menunjukkan bahwa terdapat hubungan positif signifikan antara pengetahuan, sikap, minat, dan motivasi belajar dengan prestasi belajar. Penelitian ini juga sejalan dengan penelitian yang dilakukan oleh Semukono (2013) di Uganda. Hasil penelitian menunjukkan bahwa ada hubungan sikap belajar yang positif dengan peningkatan kinerja secara kuantitatif dan peningkatan variasi dalam kinerja secara kualitatif. Hasil penelitian yang mencari hubungan Sikap Belajar dengan Prestasi Belajar ini, berbeda dengan hasil penelitian yang dilakukan oleh Dinina (2012) di Malang. Hasil penelitian oleh Dinina menunjukkan bahwa tidak terdapat hubungan antara sikap belajar dengan prestasi belajar, namun terdapat hubungan positif signifikan antara interaksi belajar dengan prestasi belajar, antara sikap belajar dan interaksi belajar secara bersama dengan prestasi belajar. Dalam penelitian oleh Dinina tersebut, dinyatakan ada hubungan sikap belajar dengan prestasi belajar apabila di antaranya terdapat variabel interaksi belajar. Keadaan ini dapat dimaklumi, seperti yang pernah dinyatakan oleh Suryabrata (2008) bahwa prestasi belajar adalah hasil perubahan yang dicapai dari latihan yang didukung oleh kesadaran. Perubahan akan terjadi, apabila timbul respon terhadap hal yang diterima yang diwujudkan dalam sikap. Sedangkan respon itu sendiri, menurut pernyataan Al-Ghazali dalam Slameto (2010) adalah keaktifan jiwa yang meningkat akibat iritasi suatu hal yang menarik perhatian. Perhatian akan muncul bila ada hubungan hubungan timbal balik antara pemberi iritasi dan yang diberi iritasi. 3. Hubungan Kreativitas Belajar dan Sikap Belajar dengan Prestasi Belajar. Penilaian dari Kreativitas Belajar, Sikap Belajar, dan Indeks Prestasi terendah sama-sama pada kategori Sedang atau Cukup. Jadi, kategori Rendah atau Buruk tidak ada, dan terbanyak pada semua variabel dari deskripsi sampel berdasarkan karakteristik adalah kategori Tinggi atau Baik. Kenaikan 1 unit Kreativitas Belajar akan menurunkan Prestasi Belajar dengan kategori Kurang sebesar 4,31; dan kenaikan 1 unit Kreativitas Belajar juga bisa menurunkan probabilitas Prestasi dengan kategori Cukup sebesar 2,57. Pada variabel Sikap Belajar, kenaikan 1 unit Sikap Belajar menurunkan Prestasi Belajar dengan commitakan to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id 50

kategori Kurang sebesar 3,01; dan juga bisa menurunkan probabilitas Prestasi Belajar dengan kategori Cukup sebesar 1,79. Dilihat dari pengaruh antara kreativitas dalam belajar terhadap sikap dalam belajar, ternyata sikap dalam belajar berpengaruh lebih tinggi terhadap prestasi dalam belajar. Hal ini disebabkan, kreativitas dalam belajar merupakan daya atau kemampuan untuk menciptakan sesuatu dari tidak ada menjadi ada dalam proses pembelajaran. Kreativitas dalam belajar akan memunculkan inovasi dalam proses pembelajaran, yaitu mampu memperbaharui hal-hal yang telah ada dan memulai ide, mampu melihat hubungan yang baru, mampu memformulasikan konsep dan menciptakan jawaban baru untuk persoalan yang timbul dalam pembelajaran (Musbikin, 2006). Ini berarti, mahasiswa yang memiliki daya kreativitas tinggi dalam belajar sebenarnya memiliki daya intelektual tinggi pula, sebab memiliki kreativitas berarti mampu menciptakan sesuatu dari tidak ada menjadi ada, dan ini memang memerlukan intelektual yang baik. Intelektual yang baik akan diikuti tingkat kecerdasan yang baik pula. Pada penelitian ini ditemukan bahwa kreativitas dalam belajar dan sikap dalam belajar berpengaruh terhadap prestasi dalam belajar. Namun, sikap dalam belajar lebih menentukan prestasi. Mahasiswa yang memiliki kreativitas rendah dalam belajar, tapi memiliki sikap positif dan bersemangat dalam belajar akan lebih berada di depan dalam prestasi belajar. Penelitian ini sejalan dengan penelitian yang dilakukan oleh Sumayku (2011) di Bitung. Hasil penelitian menunjukkan bahwa terdapat hubungan yang erat dan berarti antara kreativitas belajar dan sikap belajar dengan prestasi belajar. Juga sejalan dengan penelitian yang dilakukan oleh Kamaei dan Weisani (2013) di Iran. Hasil penelitian menunjukkan ada hubungan positif yang signifikan antara sikap positif untuk berprestasi dan daya pikir yang kritis kreatif dengan kinerja akademik mahasiswa. D. Implikasi Hasil Penelitian Hasil penelitian menunjukkan bahwa kreativitas dan sikap dalam belajar mempengaruhi prestasi belajar. Sehubungan dengan hal itu maka meningkatkan kreativitas belajar dan sikap belajar mahasiswa, dapat meningkatkan prestasi belajar. Kreativitas belajar mahasiswa dapat ditingkatkan oleh dosen dengan mengatur strategi pembelajaran yang dilakukan commit to usersecara terintegrasi meliputi 1)

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id 51

memusatkan pembelajaran pada mahasiswa, 2) menggunakan berbagai peralatan pengajaran, 3) memanajemen kelas disertai pertanyaan terbuka, 4) menghubungkan isi pengajaran dengan konteks kehidupan nyata (Nursito, 1999), 5) pembelajaran pemecahan masalah (Sanjaya, 2008). Terkait dengan hal ini, perlu pula penyediaan sarana dan prasarana yang optimal, serta tim pengelolanya. Pembelajaran yang berpusat pada mahasiswa dapat mengeksplorasi berbagai ide yang dipandang menarik oleh para mahasiswa. Strategi ini menuntut dosen berperan sebagai fasilitator bagi mahasiswa untuk melakukan refleksi diri, diskusi kelompok, bermain peran, melakukan presentasi secara dramatikal, dan berbagai aktifitas kelompok lainnya. Mereka diberi kebebasan untuk memilih perspektif yang akan mereka gunakan untuk mempelajari suatu topik. Berbagai metode tersebut akan membuat mahasiswa berubah dari pendengar pasif menjadi observer, mampu menunjukkan kemampuannya, dan co-learner. Penggunaan berbagai peralatan pengajaran dapat menggairahkan mahasiswa dalam berfikir, memperluas sudut pandangnya, dan memicu diskusi yang lebih mendalam. Strategi manajemen kelas membuat iklim interaksi antara dosen dan mahasiswa yang bersahabat dengan saling menghormati berbagai kebutuhan dan individualitasnya. Dosen mampu memberikan pertanyaan terbuka, berbicara dengan nada dan bahasa tubuh yang ramah (gentle), tidak menginterupsi atau cepat menghakimi pada saat mahasiswa mengekspresikan ide-ide. Humor yang digunakan dosen di dalam kelas dapat menjadi jembatan penghubung, mampu menyediakan lingkungan belajar yang santai.

Dosen yang mampu

menghubungkan isi pengajaran dengan konteks kehidupan nyata berarti telah membagikan pengalamannya. Hal ini menjadi pemicu bagi mahasiswa untuk memberikan respon, berdiskusi, berfikir dalam tingkat tinggi. Pembelajaran pemecahan masalah mempunyai konsep dasar rangkaian aktivitas pembelajaran yang menekankan pada proses, penyelesaian masalah secara ilmiah. Dengan tiga ciri utama yaitu dalam implementasi ada sejumlah kegiatan yang harus dilakukan siswa, menempatkan masalah sebagai kunci proses belajar, menggunakan pendekatan berpikir ilmiah. Pendidikan dipusatkan pada peningkatan keterampilan untuk menyelesaikan permasalahan dalam kehidupan, dengan membebaskan kreativitas mahasiswa. Apabila kreativitas belajar telah tumbuh, maka kepekaannya terhadap sesuatu akan bertambah. commit to user Beberapa tindakan nyata yang bisa dilakukan untuk mempertajam kreativitas belajar

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id 52

adalah aktif berapresiasi, gemar merenung, responsive terhadap kejadian sekeliling, sering berinisiatif, mendinamiskan otak, banyak membaca dan menulis. Untuk menumbuhkan dan mengembangkan sikap belajar yang positif, perlu diperhatikan agar cara penyampaian materi pengajaran lebih bervariasi, menyenangkan, mudah dipahami, tidak menakutkan, dan tunjukkan bahwa materi tersebut banyak manfaatnya. Untuk menciptakan kondisi pembelajaran yang menyenangkan dapat dilakukan dengan menyiapkan

tugas-tugas yang menantang selama pembelajaran, memberitahukan

kepada mahasiswa tentang hasil-hasil yang telah dicapai, dan memberikan ganjaran yang

pantas terhadap usaha-usaha yang telah dilakukan mahasiswa (Hamalik, 2005). Lebih terinci, beberapa hal yang dapat dilakukan dosen agar sikap belajar negatif mahasiswa dapat berubah positif adalah 1) pembelajaran konstektual, 2) suasana pembelajaran nyaman, 3) dosen siap mengulurkan tangan membantu mengurai ketidak tahuan mahasiswa, 4) membuka pelajaran dari hal yang sederhana, 5) memperlakukan mahasiswa sederajat dengan dosen (Azwar, 2011). Pembelajaran konstektual adalah pembelajaran yang realistic, mengaitkan materi yang diajarkan dengan situasi nyata atau yang terkait dengan kecenderungan mahasiswa. Dengan cara seperti ini

mahasiswa paham manfaat materi yang

dipelajarinya untuk kehidupan sehari-hari. Suasana pembelajaran yang nyaman membuat mahasiswa jauh dari rasa takut, cemas, kuatir. Dosen mampu menciptakan suasana itu, sehingga mahasiswa masuk dalam proses pembelajaran dengan tenang. Dosen mampu membantu mahasiswa agar mereka bisa mengerjakan tugas dengan baik, dan dapat membawanya ke tujuan yang didambakan. Dosen menjadi pendengar yang baik, dapat menghargai pendapat mahasiswa meskipun salah tanpa menyakiti hatinya, dan secara perlahan namun pasti dapat meyakinkan letak kesalahan itu sehingga dapat mengubah pendapat yang salah tersebut ke arah yang benar. Dosen uga tidak akan segan-segan untuk memuji mahasiswa yang sudah berusaha. Poses pembelajaran yang dilakukannya akan selalu dimulai dari hal-hal yang mudah, ke sedang, dan diakhiri dengan hal-hal yang sulit. Dengan cara seperti ini, mahasiswa yang semula merasa kesulitan, terbimbing dan tidak menjemu. Memperlakukan mahasiswa sebagai manusia sederajat dengannya, sehingga dihargai sebagai insan yang memiliki perasaan, sikap, pendapat, keinginan, emosi yang kadangkala sama dan kadangkala berbeda. Tidak commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id 53

pernah memcemooh dan merendahkan mahasiswa; dapat membangun perasaan saling percaya, saling memiliki, dan saling menghargai, tidak segan untuk menyemangati. E. Keterbatasan Penelitian Seperti yang telah diuraikan pada Bab II, juga tercantum dalam Kerangka Pemikiran, bahwa prestasi belajar dipengaruhi oleh faktor internal maupun eksternal. Dalam penelitian ini, faktor-faktor eksternal tidak ikut diteliti, dengan asumsi bahwa dalam faktor eksternal keluarga dan masyarakat tidak ada informasi menyimpang, sedangkan dari faktor eksternal tempat pendidikan (kurikulum, iklim, media, metode, dosen, kebijakan) telah diusahakan seoptimal mungkin.. Dalam penelitian ini pula, beberapa faktor internal tidak diteliti, termasuk fisik, psikologis, intelegensi, motivasi diri. Besar harapan penulis, pada masa yang akan datang dapat dilakukan penelitian ulang dengan melibatkan variabel-variabel yang sesungguhnya ikut mempengaruhi prestasi dalam belajar.

commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id 54

BAB V PENUTUP A. Kesimpulan Berdasarkan hasil penelitian dan akhir dari pembahasan penelitian, maka kesimpulan yang dapat diambil pada penelitian ini adalah sebagai berikut: 1. Terdapat hubungan yang positif dan secara statistik signifikan antara kreativitas belajar dengan prestasi belajar mahasiswa di Jurusan Ortotik Prostetik Politeknik Kesehatan Surakarta. 2. Terdapat hubungan yang positif dan secara statistik signifikan antara sikap belajar dengan prestasi belajar mahasiswa di Jurusan Ortotik Prostetik Politeknik Kesehatan Surakarta. 3. Terdapat hubungan bersama yang positif dan secara statistik signifikan antara kreativitas belajar dan sikap belajar dengan prestasi belajar mahasiswa di Jurusan Ortotik Prostetik Politeknik Kesehatan Surakarta. B. Implikasi Hasil penelitian menunjukkan bahwa ada pengaruh antara kreativitas belajar dan sikap belajar terhadap prestasi belajar mahasiswa, di Jurusan Ortotik Prostetik Politeknik Kesehatan Surakarta. Sehubungasn dengan hal itu, maka untuk meningkatkan prestasi belajar mahasiswa di Jurusan Ortotik Prostetik Politeknik Kesehatan Surakarta, yang harus dilakukan adalah dosen memperbanyak metode pembelajaran student centered learning dengan model pemecahan masalah problem base learning, meningkatkan kemampuan dosen dalam pengelolaan kelas dan metode mengajar serta penggunaan multimedia, menambah sarana dan prasarana dengan mengoptimalkan penggunaan media pembelajaran. Dengan demikian dapat diharapkan prestasi belajar mahasiswa meningkat, mutu

lulusan

sebagai

tenaga

professional

ortotis

dipertanggungjawabkan terhadap kebutuhan pasar. commit to user

54

prostetis

dapat

lebih

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id 55

C. Saran Saran untuk penningkatan kreativitas belajar dan sikap belajar mahasiswa, dapat ditujukan kepada: 1. Institusi Pendidikan. Institusi

pendidikan

diharapkan

dapat

menyelenggarakan

proses

pembelajaran, yang didukung oleh sarana dan prasarana yang mencukupi, sumber daya manusia yang profesional, mampu menciptakan lingkungan dan suasana yang kondusif. 2. Dosen dan karyawan. Dosen dan karyawan diharapkan dapat memberikan peluang kepada mahasiswa untuk berkreativitas dalam proses pembelajaran. Dosen dengan memberikan metode dan media pembelajaran yang bervariasi, dan karyawan dengan meningkatkan kualitas berupa memberikan lebih banyak waktu dan pelayanan bagi mahasiswa dalam mengoperasikan internet. Dapat menyelaraskan sikap dengan mahasiswa, sehingga mahasiswa dapat bersikap terbuka, tidak takut atau malu untuk bertanya dan atau menjawab. Dosen tidak segan mengulang penjelasan apabila mahasiswa belum paham. 3. Mahasiswa. Mahasiswa diharapkan dapat memanfaatkan sarana dan prasarana yang telah disediakan oleh institusi pendidikan, sebagai fasilitas untuk berkreativitas dalam belajar. Bersikap terbuka dalam berinteraksi dengan dosen maupun karyawan, sehingga dapat menanyakan segala hal yang menjadi kendala dalam proses pembelajaran dengan lebih mudah. Menumbuhkan sikap positif dalam belajar, tidak hanya sekedar mendengarkan dosen menjelaskan, tetapi juga mencatat dan rutin mempelajari apa yang telah didapat, dan segan meminta dosen mengulang penjelasan apabila belum paham.

commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id 56

DAFTAR PUSTAKA

Agustian, A.G.. 2004. Rahasia Sukses Membangkitkan ESQ Power. Jakarta: Arga Amabile, T. M.; Barsade, S. G; Mueller, J. S; Staw, B. M. 2005. Affect and Creativity at Work. Administrative Science Quarterly vol. 5 Arikunto, S. 2006. Prosedur Penelitian: Suatu pendekatan praktik. Yogyakarta: Penerbit Rineka Cipta _________________. 2010. Dasar-dasar Evaluasi Pendidikan. Jakarta: Bumi Aksara Azwar, S. 2011. Sikap Manusia: Teori dan pengukurannya. Yogyakarta: Pustaka Pelajar _______________. 2013. Tes Prestasi: Fungsi dan pengembangan pengukuran prestasi belajar. Yogyakarta: Pustaka Pelajar Basuki, H. 2010. Teori-Teori Mengenai Kreativitas. Jakarta: Gunadarma Buzan, T. 2003. Head First. Jakarta: Gramedia Pustaka Utama Campbell, D. 1997. Mengembangkan Kreativitas. Jakarta: Pustaka Kaum Muda Craft, A. 2000. Membangun Kreativitas Anak. Jakarta: Inisiasi Press Daniel, J.A.; Price, R.V.; & Merrifield, H.H. 2002. Effects of Learning Style and Learning Environment on Achievement of Physical Therapy Graduate Students in Distance Education. Physical Therapy, Conference Issue, June. (Abstract) Darsono, M. 2000. Belajar dan Pembelajaran. Semarang: IKIP Semarang Press Departemen Kesehatan RI. 2007. Profil Kesehatan http://www.depkes.go.id. Tanggal akses 1 Februari 2014

Indonesia

2007.

Dinina, N. 2012. Korelasi antara Sikap Belajar dan Interaksi Belajar dengan Prestasi Belajar Mahasiswa Jurusan Fisika Angkatan 2011 pada Mata Kuliah Fisika Dasar I. Universitas Negeri Malang. 2012 Djaali dan Muljono, P. 2008. Pengukuran dalam Bidang Pendidikan. Jakarta: Grasindo Djamarah, Syaiful B. 2000. Psikologi Belajar. Banjarmasin: Rineka Cipta Dryden, G. dan Vos, J. 2000. Revolusi Cara Belajar. Bandung: Kaifa Fasko, D. Jr. 2001. Education and Creativity. Creativity Research Journal 2000–2001 Vol. 13 No. 3-4, 317–327 commit to user 56

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id 57

Ghofur, A., Mardani, D., dan Tim Pengembangan. 2003. Pedoman Umum Pengetahuan Penilaian. Jakarta: Depdiknas Ghozali, I. 2011. Aplikasi Analisis Multivariate dengan Program IBM SPSS 19. Semarang: Badan Penerbit Universitas Diponegoro Gunawan, A. H. 2010. Sosiologi Pendidikan. Jakarta: Rineka Cipta Hadikusumo, K. dkk. 2000. Pengantar Pendidikan. Semarang: IKIP Press 56 Belajar. Bandung: Tarsito. Hamalik, O. 2003. Metode Belajar dan Kesulitan

_____________. 2005. Perencanaan Pengajaran Berdasarkan Pendekatan Sistem. Jakarta: Bumi Aksara _____________. 2010. Proses Belajar Mengajar. Jakarta: PT Bumi Aksara Handayani, S. 2009. Hubungan Pengetahuan, Sikap, Minat, dan Motivasi Belajar dengan Prestasi Belajar Mata Kuliah KDM I pada Mahasiswa Semester I Akper Giri Satria Husada Wonogiri. Universitas Sebelas Maret Surakarta. Des. 2008 – Januari 2009. Hasan, I. 2006. Analisis Data Penelitian dengan Statistik. Jakarta: Bumi Aksara Hidayat, A. 2007. Metode Penelitian Kebidanan Teknik Analisa Data. Jakarta: Salemba Medika Hurlock. 2002. Psikologi Perkembangan Suatu Pendekatan Sepanjang Rentang Rentang Kehidupan. Jakarta: Erlangga Husaini, U. dkk. 2003. Pengantar Statistika. Jakarta: Bumi Aksara 14

Hutabarat, E. P. 1995. Cara Belajar. Jakarta: PT BPK Gunung Mulia Karmaei, A. and Weisani, M. 2013. The Relationship Between Positive Attitude, Critical and Creative Thinking with Academic Performance. Indian Journal of Fundamental and Applied Life Sciences (An Online International Journal Available at http://www.cibtech.org/jls.htm) Vol. 3 - 4 October-December 2013, 121-127 Kementerian Pendidikan Nasional. 2008. Kamus Besar Bahasa Indonesia. Jakarta: PT Gramedia Pustaka Utama Khadijah, N. 2009. Psikologi Pendidikan. Palembang: Grafika Telindo Press Mardapi, D. 2000. Evaluasi Pendidikan. Makalah disampaikan pada Konvensi Diknas 19–23 September 2000 di Universitas Negeri Jakarta commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id 58

Munandar, U. 2002. Kreativitas dan Keberbakatan Strategi Mewujudkan Potensi Kreatif dan Bakat. Jakarta: Rineka Cipta Murti, B. 2010. Desain dan Ukuran Sampel untuk Penelitian Kuantitatif dan Kualitatif di Bidang Kesehatan. Yogyakarta: Gajah Mada University Press Musbikin, I. 2006. Mendidik Anak Kreatif Ala Einstein. Yogyakarta: Mitra Pustaka Notoatmojo, S. 2002. Metodologi Penelitian Kesehatan. Jakarta : Rineka Cipta Nurkencana. 2005. Evaluasi Hasil Belajar Mengajar. Surabaya: Usaha Nasional Nursisto. 1999. Menggali Kreativitas. Yogyakarta: Mitra Gama Widya Poliman. 1983. Prof. dr. R. Soeharso. Proyek Inventarisasi Dokumentasi Sejarah Nasional 1983/1984. Jakarta: Departemen Pendidikan dan Kebudayaan RI Poltekkes Surakarta. 2012. Panduan Peraturan Akademik untuk Mahasiswa Politeknik Kesehatan Surakarta. Surakarta: Poltekkes Surakarta Sanjaya, W. 2008. Strategi Pembelajaran Berorientasi Standar Proses Pendidikan. Jakarta: Kencana Sardiman. 2011. Interaksi dan Motivasi Belajar Mengajar. Jakarta: PT Raja Grafindo Persada

Sarwono, S. W. 2002. Psikologi Sosial: Individu dan teori-teori psikologi sosial. Jakarta: Penerbit Balai Pustaka Sastroasmoro, S. dan Ismael, S. 2011. Dasar-dasar Metodologi Penelitian Klinis. Jakarta: Sagung Seto Semunoko, F. et al. 2013. Learning Environment, Students’ Attitude and Performance in Quantitative Course Units: A Focus on Business Students. Journal of Education and Vocational Research Vol. 4 No. 8 Aug 2013, 238-245 Seprina, R. dkk. 2012. Hubungan Kreativitas Belajar Mahasiswa dengan Hasil Belajar Manajemen Usaha Boga di Jurusan Kesejahteraan Keluarga Fakultas Teknik Universitas Negeri Padang. Universitas Negeri Padang. 2012 Shindunata. 2000. Menggagas Paradigma Baru Pendidikan. Jakarta: Kanisius Sidi, D. I. 2003. Menuju Masyarakat Belajar. Jakarta: Paramadina Slameto. 2010. Belajar dan Faktor-Faktor yang Mempengaruhinya. Edisi Revisi Cetakan kelima. Bandung: Tarsito Soemanto, W. 2006. Psikologi Pendidikan. Jakarta: Rineka Cipta Subana dan Sudrajat. 2011. Dasar-dasarcommit Penelitian Ilmiah. Bandung: CV Pustaka Setia to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id 59

Sugiyono. 2013. Metode Penelitian Pendidikan: Pendekatan kuantitatif, kualitatif, dan R&D. Bandung: Alfabeta ________. 2013. Statistik Nonparametris. Bandung: Alfabeta ________. 2013. Statistika untuk Penelitian. Bandung: Alfabeta Sudjana, N. 2002. Metode Statistika. Bandung: Tarsito ____________. 2004. Proses Belajar Mengajar. Bandung: CV Algesindo Sumayku, J. 2011. Hubungan Kreativitas Belajar dan Sikap Belajar Siswa dalam Proses Pembelajaran dengan Pencapaian Prestasi Belajar pada Jurusan Listrik di SMK Negeri 2 Bitung. Universitas Negeri Manado. 2011 Suryabrata, S. 2008. Psikologi Pendidikan. Jakarta : Raja Grafindo Persada Syah, M. 2003. Psikologi Pendidikan dengan Pendekatan Baru. Bandung: Remaja Rosdakarya Tadjab. 1994. Ilmu Jiwa Pendidikan. Surabaya: Karya Abditama Tirtarahardja, U. 2000. Pengantar Pendidikan. Jakarta: Rineka Cipta Tomo, J. 2009. Hubungan antara Sikap, Motivasi, Disiplin Belajar dan Prestasi Belajar Mahasiswa D-II PGSD Prajabatan FKIP Universitas Pattimura. Universitas Patimura Ambon. 2009 Tu’u, T. 2004. Peran Disiplin Pada Perilaku dan Prestasi Siswa. Jakarta: Grasindo Usman, H, M. T. dan Akbar, R. P. S. 2006. Pengantar Statistika. Yogyakarta: Penerbit Bumi Aksara Usman, M. U. dan Setiawati, L. 2002. Upaya Optimalisasi Kegiatan Belajar Mengajar. Bandung: PT.Remaja Rosdakarya Walgito, B. 2004. Pengantar Psikologi Umum. Yogyakarta: Andi Offset ____________. 2009. Psikologi Sosial. Yogyakarta: Andi Offset Werner, K. 2003. Learning Style Awareness and The Appropriate Prescription of Study Strategies to Improve. Student Understanding of Work/Study Habits. Doctoral Dissertation, University of Alaska Anchorage. (Abstract). West A. M. 2000. Developing Creativity in Organization. Yogyakarta: Kanisius Widiarti, A. 2007. Hubungan Harga Diri dan Kreativitas Belajar dengan Prestasi Belajar pada Mahasiswa Jurusan Fisioterapi Politeknik Kesehatan Surakarta. commit to user Universitas Diponegoro Semarang. 2007

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id 60

Lampiran 1: Kartu Konsultasi Penyusunan Tesis

commit to user

perpustakaan.uns.ac.id Lanjutan Lampiran 1: Kartu Konsultasi Penyusunan Tesis

commit to user

digilib.uns.ac.id 61

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id 62

Lampiran 2: Kartu Kehadiran dalam Ujian Proposal

commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id 63

Lanjutan Lampiran 2: Kartu Kehadiran dalam Ujian Proposal

commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id 64

Lampiran 3: Surat Permohonan Ujian Penelitian

commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id 65

Lampiran 4: Surat Ijin Penelitian

commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id 66

Lampiran 5: Permohonan Menjadi Responden PERMOHONAN MENJADI RESPONDEN

Kepada Yth. Mahasiswa Jurusan Ortotik Prostetik Politeknik Kesehatan Surakarta di Karanganyar Surakarta Dengan hormat, Saya yang bertanda tangan di bawah ini: Nama NIM Status Program Studi Minat Utama

: S. Th. Susilowati : S541302104 : Mahasiswa Program Pascasarjana UNS Surakarta dalam tahap penulisan tesis untuk menyelesaikan pendidikan S2 : Magister Kedokteran Keluarga : Pendidikan Profesi Kesehatan

Saat ini saya akan mengadakan penelitian untuk penulisan tesis dengan judul ”Hubungan antara Kreativitas dan Sikap Belajar dengan Prestasi Belajar Mahasiswa di Jurusan Ortotik Prostetik Politeknik Kesehatan Surakarta”. Sehubungan dengan hal tersebut, saya mohon partisipasi Anda sebagai subyek / responden penelitian. Apabila Anda menyetujui, saya mohon kesediaan Anda untuk mengisi lembar kuesioner yang akan saya berikan. Perlu kiranya diketahui, bahwa penelitian ini tidak akan menimbulkan akibat yang dapat merugikan Anda, kerahasiaan semua informasi akan dijaga dan hanya akan digunakan untuk kepentingan penelitian. Atas perhatian dan kesediaan Anda berpartisipasi sebagai responden dalam penelitian saya, saya mengucapkan terima kasih. Karanganyar, .................................... Peneliti,

commit to user S.Th. Susilowati

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id 67

Lampiran 6: Persetujuan Menjadi Responden PERSETUJUAN MENJADI RESPONDEN (Informed Consent) Saya yang bertanda tangan di bawah ini: Nama

: .....................................................

NIM

: .....................................................

Mahasiswa

: Jurusan Ortotik Prostetik Polteknik Kesehatan Surakarta

Setelah membaca dan memahami penjelasan dalam surat Permohonan Menjadi Responden, dalam rangka penelitian dengan judul ”Hubungan antara Kreativitas dan Sikap Belajar dengan Prestasi Belajar Mahasiswa di Jurusan Ortotik Prostetik Politeknik Kesehatan Surakarta”, yang dilakukan oleh: Nama

: S. Th. Susilowati

NIM

: S541302104

Status

: Mahasiswa Program Pascasarjana UNS Surakarta dalam tahap penulisan tesis untuk menyelesaikan pendidikan S2

Program Studi

: Magister Kedokteran Keluarga

Minat Utama

: Pendidikan Profesi Kesehatan

Dengan ini saya menyatakan bersedia menjadi responden penelitian. Karanganyar, …………………… Yang membuat pernyataan,

……………………………….. commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id 68

Lampiran 7: Pengantar Kuesioner PENGANTAR KUESIONER

Hubungan antara Kreativitas dan Sikap Belajar dengan Prestasi Belajar `Mahasiswa di Jurusan Ortotik Prostetik Politeknik Kesehatan Surakarta I. IDENTITAS DIRI Nama : ................................................... NIM : ................................................... Usia : ……….. tahun Jenis Kelamin : Wanita / Pria ( coret yang tidak perlu) Jenis SLTA : SMU/SMK/ALIYAH (coret yang tidak perlu) / ............. Jurusan SLTA : IPA/IPS/Bhs/Otom/List/Bangunan (coret yang tidak perlu) / ........ II. PETUNJUK PENGISIAN 1. Peneliti memohon kesediaan Anda untuk menjawab semua pernyataan sesuai dengan keadaan yang sebenarnya, dan mohon usahakan semua nomor Anda jawab tanpa ada yang terlewati atau kosong. 2. Angket ini bukan soal tes, sehingga dalam angket ini tidak ada jawaban yang dinilai benar atau salah, baik atau buruk, dan jawaban Anda merupakan rahasia kami, tetapi pengisian jawaban yang sesuai dengan keadaan diri anda akan sangat membantu penelitian ini. 3. Bacalah baik-baik setiap pernyataan, berilah tanda silang ( ) pada salah satu dari keempat jawaban di kolom yang telah disediakan di sebelah kanan, pilihan yang sesuai dengan keadaan dan keyakinan Anda: SL : Bila Anda merasa Selalu seperti pernyataan S : Bila Anda merasa Sering seperti pernyataan J : Bila Anda merasa Jarang seperti pernyataan TP : Bila Anda merasa Tidak Pernah seperti pernyataan Misal :

SL

S

J

TP

4. Bila Anda ingin mengubah jawaban, beri tanda sama dengan (==) pada jawaban pertama Anda kemudian beri tanda silang ( ) pada jawaban yang anda pilih. Misal :

SL

S

J

TP

Atas kesediaan meluangkan waktu dan bantuan yang Anda berikan, peneliti mengucapkan banyak terima kasih. SELAMAT MENGERJAKAN TERIMA KASIH ATAS KERJASAMA ANDA commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id 69

Lampiran 8: Hasil Uji Validitas dan Reliabilitas Kreativitas Belajar Hasil Uji Validitas Kreativitas Belajar Correlations TOT_K K1

Pearson Correlation

.812(**)

Sig. (2-tailed)

.000

N K2

30

Pearson Correlation

.780(**)

Sig. (2-tailed)

.000

N K3

30

Pearson Correlation

.712(**)

Sig. (2-tailed)

.000

N K4

30

Pearson Correlation

.768(**)

Sig. (2-tailed)

.000

N K5

30

Pearson Correlation

.729(**)

Sig. (2-tailed)

.000

N K6

30

Pearson Correlation

.762(**)

Sig. (2-tailed)

.000

N K7

30

Pearson Correlation

.792(**)

Sig. (2-tailed)

.000

N K8

30

Pearson Correlation

.715(**)

Sig. (2-tailed)

.000

N K9

30

Pearson Correlation

.825(**)

Sig. (2-tailed)

.000

N K10

30

Pearson Correlation

.803(**)

Sig. (2-tailed)

.000

N K11

30

Pearson Correlation

.753(**)

Sig. (2-tailed)

.000

N K12

30

Pearson Correlation

.724(**)

Sig. (2-tailed)

.000

N K13

30

Pearson Correlation

.773(**)

Sig. (2-tailed)

.000

N

30

commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id 70

Lanjutan Lampiran 8: Hasil Uji Validitas dan Reliabilitas Kreativitas Belajar K14

Pearson Correlation

.737(**)

Sig. (2-tailed)

.000

N K15

30

Pearson Correlation

.723(**)

Sig. (2-tailed)

.000

N K16

30

Pearson Correlation

.327

Sig. (2-tailed)

.078

N K17

30

Pearson Correlation

.709(**)

Sig. (2-tailed)

.000

N K18

30

Pearson Correlation

.799(**)

Sig. (2-tailed)

.000

N K19

30

Pearson Correlation

.731(**)

Sig. (2-tailed)

.000

N K20

30

Pearson Correlation

.772(**)

Sig. (2-tailed)

.000

N K21

30

Pearson Correlation

.764(**)

Sig. (2-tailed)

.000

N K22

30

Pearson Correlation

.768(**)

Sig. (2-tailed)

.000

N K23

30

Pearson Correlation

.725(**)

Sig. (2-tailed)

.000

N K24

30

Pearson Correlation

.798(**)

Sig. (2-tailed)

.000

N K25

30

Pearson Correlation

.803(**)

Sig. (2-tailed)

.000

N K26

30

Pearson Correlation

.794(**)

Sig. (2-tailed)

.000

N K27

30

Pearson Correlation

.276

Sig. (2-tailed)

.140

N

30

commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id 71

Lanjutan Lampiran 8: Hasil Uji Validitas dan Reliabilitas Kreativitas Belajar

K28

Pearson Correlation

.247

Sig. (2-tailed)

.188

N K29

30

Pearson Correlation

.717(**)

Sig. (2-tailed)

.000

N K30

30

Pearson Correlation

.297

Sig. (2-tailed)

.111

N K31

30

Pearson Correlation

.764(**)

Sig. (2-tailed)

.000

N K32

30

Pearson Correlation

.361(*)

Sig. (2-tailed)

.050

N K33

30

Pearson Correlation

.348

Sig. (2-tailed)

.060

N K34

30

Pearson Correlation

.368(*)

Sig. (2-tailed)

.046

N K35

30

Pearson Correlation

.779(**)

Sig. (2-tailed)

.000

N K36

30

Pearson Correlation

.346

Sig. (2-tailed)

.061

N K37

30

Pearson Correlation

.695(**)

Sig. (2-tailed)

.000

N K38

30

Pearson Correlation

.376(*)

Sig. (2-tailed)

.041

N K39

30

Pearson Correlation

.819(**)

Sig. (2-tailed)

.000

N K40

30

Pearson Correlation

.307

Sig. (2-tailed)

.099

N K41

30

Pearson Correlation

.301

Sig. (2-tailed)

.106

N

30

commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id 72

Lanjutan Lampiran 8: Hasil Uji Validitas dan Reliabilitas Kreativitas Belajar

K42

Pearson Correlation

.364(*)

Sig. (2-tailed)

.048

N K43

30

Pearson Correlation

.241

Sig. (2-tailed)

.199

N K44

30

Pearson Correlation

.303

Sig. (2-tailed)

.104

N K45

30

Pearson Correlation

.269

Sig. (2-tailed)

.150

N K46

30

Pearson Correlation

.225

Sig. (2-tailed)

.232

N K47

30

Pearson Correlation

.323

Sig. (2-tailed)

.082

N K48

30

Pearson Correlation

.207

Sig. (2-tailed)

.273

N K49

30

Pearson Correlation

.364(*)

Sig. (2-tailed)

.048

N K50

30

Pearson Correlation

.328

Sig. (2-tailed)

.077

N TOT_K

30

Pearson Correlation

1

Sig. (2-tailed)

.

N

30

** Correlation is significant at the 0.01 level (2-tailed). * Correlation is significant at the 0.05 level (2-tailed).

commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id 73

Lanjutan Lampiran 8: Hasil Uji Validitas dan Reliabilitas Kreativitas Belajar

Hasil Uji Reliabilitas Kreativitas Belajar Case Processing Summary N Cases

Valid Excluded(a)

% 30

100.0

0

.0

Total

30 100.0 a Listwise deletion based on all variables in the procedure. Reliability Statistics

Cronbach's Alpha .975

N of Items 30 Item Statistics

K1

Mean 3.4333

Std. Deviation .67891

K2

3.5000

.50855

30

K3

3.4000

.72397

30

K4

3.4667

.73030

30

K5

3.4667

.62881

30

K6

3.4333

.62606

30

K7

3.4333

.72793

30

K8

3.4333

.56832

30

K9

N 30

3.5000

.73108

30

K10

3.4000

.67466

30

K11

3.4333

.72793

30

K12

3.1667

.94989

30

3.5000

.57235

30

K14

3.3333

.88409

30

K15

3.4333

.72793

30

K17

3.3333

.75810

30

K13

K18

3.3667

.80872

30

K19

3.2667

.78492

30

K20

3.4000

.77013

30

K21

3.3667

.66868

30

3.4333

.72793

30

K23

3.3333

.80230

30

K24

3.4333

.62606

30

K25

3.3667

.80872

30

3.1000

.92289

30

K29

3.3667

.71840

30

K31

3.2000

.84690

30

K22

K26

commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id 74

Lanjutan Lampiran 8: Hasil Uji Validitas dan Reliabilitas Kreativitas Belajar K35

3.1333

.89955

30

K37

3.3000

1.05536

30

3.3667

.80872

30

K39

Item-Total Statistics

K1

Scale Mean if Item Deleted 97.6667

Scale Variance if Item Deleted 281.057

Corrected Item-Total Correlation .810

Cronbach's Alpha if Item Deleted .974

K2

97.6000

286.593

.761

.974

K3

97.7000

282.010

.716

.974

K4

97.6333

280.792

.761

.974

97.6333

284.999

.686

.974

K6

97.6667

283.747

.750

.974

K7

97.6667

280.851

.761

.974

K8

97.6667

285.747

.723

.974

97.6000

278.938

.839

.974

K10

97.7000

281.459

.797

.974

K11

97.6667

281.747

.723

.974

K12

97.9333

275.099

.760

.974

K5

K9

K13

97.6000

284.800

.768

.974

K14

97.7667

277.289

.743

.974

K15

97.6667

281.264

.744

.974

K17

97.7667

282.254

.672

.975

97.7333

278.133

.785

.974

K19

97.8333

280.971

.698

.974

K20

97.7000

279.114

.787

.974

K21

97.7333

283.099

.729

.974

97.6667

280.437

.779

.974

K23

97.7667

279.909

.723

.974

K24

97.6667

283.195

.777

.974

K25

97.7333

277.720

.801

.974

K18

K22

K26

98.0000

274.552

.803

.974

K29

97.7333

282.961

.682

.974

K31

97.9000

277.748

.761

.974

K35

97.9667

276.240

.766

.974

97.8000

274.993

.681

.975

97.7333

278.271

.779

.974

K37 K39

commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id 75

Lampiran 9: Hasil Uji Validitas dan Reliabilitas Sikap Belajar Hasil Uji Validitas Sikap Belajar Correlations TOT_S S1

Pearson Correlation

.723(**)

Sig. (2-tailed)

.000

N S2

30

Pearson Correlation

.703(**)

Sig. (2-tailed)

.000

N S3

30

Pearson Correlation

.749(**)

Sig. (2-tailed)

.000

N S4

30

Pearson Correlation

.829(**)

Sig. (2-tailed)

.000

N S5

30

Pearson Correlation

.714(**)

Sig. (2-tailed)

.000

N S6

30

Pearson Correlation

.762(**)

Sig. (2-tailed)

.000

N S7

30

Pearson Correlation

.811(**)

Sig. (2-tailed)

.000

N S8

30

Pearson Correlation

.750(**)

Sig. (2-tailed)

.000

N S9

30

Pearson Correlation

.785(**)

Sig. (2-tailed)

.000

N S10

30

Pearson Correlation

.817(**)

Sig. (2-tailed)

.000

N S11

30

Pearson Correlation

.741(**)

Sig. (2-tailed)

.000

N S12

30

Pearson Correlation

.773(**)

Sig. (2-tailed)

.000

N S13

30

Pearson Correlation

.732(**)

Sig. (2-tailed)

.000

N

30

commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id 76

Lanjutan Lampiran 9: Hasil Uji Validitas dan Reliabilitas Sikap Belajar S14

Pearson Correlation

.729(**)

Sig. (2-tailed)

.000

N S15

30

Pearson Correlation

.753(**)

Sig. (2-tailed)

.000

N S16

30

Pearson Correlation

.715(**)

Sig. (2-tailed)

.000

N S17

30

Pearson Correlation

.771(**)

Sig. (2-tailed)

.000

N S18

30

Pearson Correlation

.713(**)

Sig. (2-tailed)

.000

N S19

30

Pearson Correlation

.788(**)

Sig. (2-tailed)

.000

N S20

30

Pearson Correlation

.707(**)

Sig. (2-tailed)

.000

N S21

30

Pearson Correlation

.794(**)

Sig. (2-tailed)

.000

N S22

30

Pearson Correlation

.733(**)

Sig. (2-tailed)

.000

N S23

30

Pearson Correlation

.772(**)

Sig. (2-tailed)

.000

N S24

30

Pearson Correlation

.749(**)

Sig. (2-tailed)

.000

N S25

30

Pearson Correlation

.246

Sig. (2-tailed)

.191

N S26

30

Pearson Correlation

.320

Sig. (2-tailed)

.085

N S27

30

Pearson Correlation

.733(**)

Sig. (2-tailed)

.000

N

30

commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id 77

Lanjutan Lampiran 9: Hasil Uji Validitas dan Reliabilitas Sikap Belajar

S28

Pearson Correlation

.708(**)

Sig. (2-tailed)

.000

N S29

30

Pearson Correlation

.288

Sig. (2-tailed)

.123

N S30

30

Pearson Correlation

.720(**)

Sig. (2-tailed)

.000

N S31

30

Pearson Correlation

.707(**)

Sig. (2-tailed)

.000

N S32

30

Pearson Correlation

.760(**)

Sig. (2-tailed)

.000

N S33

30

Pearson Correlation

.297

Sig. (2-tailed)

.111

N S34

30

Pearson Correlation

.250

Sig. (2-tailed)

.182

N S35

30

Pearson Correlation

.219

Sig. (2-tailed)

.245

N S36

30

Pearson Correlation

.765(**)

Sig. (2-tailed)

.000

N S37

30

Pearson Correlation

.368(*)

Sig. (2-tailed)

.045

N S38

30

Pearson Correlation

.177

Sig. (2-tailed)

.348

N S39

30

Pearson Correlation

.305

Sig. (2-tailed)

.101

N S40

30

Pearson Correlation

.341

Sig. (2-tailed)

.065

N S41

30

Pearson Correlation

.312

Sig. (2-tailed)

.094

N

30

commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id 78

Lanjutan Lampiran 9: Hasil Uji Validitas dan Reliabilitas Sikap Belajar S42

Pearson Correlation

.242

Sig. (2-tailed)

.198

N S43

30

Pearson Correlation

.349

Sig. (2-tailed)

.059

N S44

30

Pearson Correlation

.372(*)

Sig. (2-tailed)

.043

N S45

30

Pearson Correlation

.236

Sig. (2-tailed)

.208

N S46

30

Pearson Correlation

.355

Sig. (2-tailed)

.054

N S47

30

Pearson Correlation

.276

Sig. (2-tailed)

.140

N S48

30

Pearson Correlation

.197

Sig. (2-tailed)

.296

N S49

30

Pearson Correlation

.325

Sig. (2-tailed)

.080

N S50

30

Pearson Correlation

.347

Sig. (2-tailed)

.060

N TOT_S

30

Pearson Correlation

1

Sig. (2-tailed)

.

N

30

* Correlation is significant at the 0.05 level (2-tailed). ** Correlation is significant at the 0.01 level (2-tailed).

commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id 79

Lanjutan Lampiran 9: Hasil Uji Validitas dan Reliabilitas Sikap Belajar

Hasil Uji Reliabilitas Sikap Belajar Case Processing Summary N Cases

Valid Excluded(a)

% 30

100.0

0

.0

Total

30 100.0 a Listwise deletion based on all variables in the procedure. Reliability Statistics Cronbach's Alpha .973

N of Items 30

Item Statistics

S1

Mean 3.4000

Std. Deviation .67466

S2

3.4333

.56832

30

S3

N 30

3.4333

.62606

30

S4

3.4000

.85501

30

S5

3.4667

.62881

30

S6

3.4333

.62606

30

3.3667

.76489

30

S8

3.4667

.57135

30

S9

3.3667

.80872

30

S10

3.4000

.67466

30

3.3667

.76489

30

S12

3.1667

.94989

30

S13

3.4333

.62606

30

S14

3.2333

.97143

30

S7

S11

S15

3.4333

.72793

30

S16

3.2667

.82768

30

S17

3.3333

.80230

30

S18

3.1667

.91287

30

3.3667

.76489

30

S20

3.3000

.87691

30

S21

3.4333

.72793

30

S22

3.2667

.94443

30

S19

S23

3.4333

.62606

30

S24

3.3000

.79438

30

S27

3.6000

.81368

30

S28

3.4667

.81931

30

3.5333

.81931

30

S30

commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id 80

S31 Lanjutan Lampiran 9: Hasil Uji .97379 Validitas dan Reliabilitas Sikap Belajar 3.5000 30 S32 S36

3.5000

.90019

30

3.4667

.68145

30

Item-Total Statistics

S1

Scale Mean if Item Deleted 98.3333

Scale Variance if Item Deleted 290.989

Corrected Item-Total Correlation .716

Cronbach's Alpha if Item Deleted .972

S2

98.3000

294.355

.679

.973

S3

98.3000

291.321

.759

.972

S4

98.3333

283.954

.807

.972

98.2667

292.961

.677

.973

S6

98.3000

290.907

.779

.972

S7

98.3667

286.240

.815

.972

S8

98.2667

292.754

.759

.972

98.3667

285.689

.790

.972

S10

98.3333

288.782

.815

.972

S11

98.3667

288.723

.716

.972

S12

98.5667

282.185

.778

.972

S5

S9

S13

98.3000

292.286

.712

.972

S14

98.5000

283.431

.720

.972

S15

98.3000

288.217

.776

.972

S16

98.4667

288.326

.673

.973

98.4000

286.455

.767

.972

S18

98.5667

285.564

.698

.973

S19

98.3667

287.068

.782

.972

S20

98.4333

286.599

.692

.973

98.3000

287.597

.802

.972

S22

98.4667

284.602

.704

.973

S23

98.3000

291.597

.745

.972

S24

98.4333

286.944

.756

.972

S17

S21

S27

98.1333

287.706

.709

.972

S28

98.2667

288.823

.662

.973

S30

98.2000

288.028

.691

.973

S31

98.2333

284.530

.683

.973

98.2333

284.185

.756

.972

98.2667

289.375

.780

.972

S32 S36

commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id 81

Lampiran 10: Kuesioner Kreativitas Belajar sesudah Uji Validitas dan Reliabilitas KETERANGAN:  SL =  S =  J =  TP = 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11. 12. 13. 14. 15 16

Selalu Sering Jarang Tidak pernah

Saya sulit menghadapi masalah yang harus saya selesaikan sendiri. Saat diskusi, saya tidak bisa berkata bila diminta pendapat tentang akibat dari suatu keputusan. Saat diskusi, saya tidak mau ide saya diubah meskipun tidak beralasan ilmiah. Saya menyukai bekerja sama dalam kegiatan kompleks yang disertai canda ria. Saya bersedia mengubah ide saya atas saran orang lain, yang lebih bermanfaat untuk pasien. Saya menyukai tugas untuk berunding dengan pihak lain meskipun ide saya kemungkinan tidak mutlak diterima. Dalam diskusi penyelesaian suatu masalah, saya cepat menyerah tanpa mengemukakan fakta. Saya tidak bersedia menerima ide orang lain yang tidak sejalan dengan ide saya. Saya pantang menyerah dalam mengerjakan pembuatan prostesis yang rumit Ide yang saya gambarkan dengan fantasi, dapat diterima dalam rapat. Dalam diskusi yang membicarakan rencana, saya proaktif memberikan pendapat tentang dampak negatif positif yang bisa terjadi. Dalam diskusi problem solving, saya proaktif memberikan fakta untuk jalan keluar. Saya tidak bisa mengemukakan ide yang berupa konsep. Saya sulit memikirkan penyelesaian tugas yang kompleks. Saya sulit menerima kolaborasi ide saya dengan ide orang lain. Saya sulit mencari jalan keluar bila ada hambatan yang membutuhkan kerja keras untuk menyelesaikannya.

commit to user

SL

S

J

TP

SL

S

J

TP

SL

S

J

TP

SL

S

J

TP

SL

S

J

TP

SL

S

J

TP

SL

S

J

TP

SL

S

J

TP

SL

S

J

TP

SL

S

J

TP

SL

S

J

TP

SL

S

J

TP

SL

S

J

TP

SL

S

J

TP

SL

S

J

TP

SL

S

J

TP

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id 82

Lanjutan Lampiran 10: Kuesioner Kreativitas Belajar sesudah Uji Validitas dan Reliabilitas 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30

Saya malas mempelajari penggunaan alat di bengkel prostesis untuk memperbaiki kemampuan saya. Saya mampu mengumpulkan fakta untuk menyelesaikan permasalahan secara mandiri. Dalam diskusi kelompok, saya sulit mengemukakan dampak yang bisa terjadi terhadap suatu rencana. Saya banyak memunculkan ide berupa konsep baru di setiap diskusi kelompok.. Saya sulit menggunakan berbagai peralatan bengkel untuk membuat prostesis yang bisa nyaman dipakai oleh pasien. Saya cermat mempelajari hal yang membuat ortosis tidak nyaman dipakai pasien. Saya menyukai soal dengan rumus sederhana yang tidak membutuhkan kerja keras untuk menyelesaikannya. Ide yang saya kemukakan dalam diskusi dianggap oleh teman-teman sebagai ide basi tanpa fantasi. Bagi saya lebih mudah menyelesaikan pembuatan prostesis yang sederhana tanpa fantasi. Saya mampu menjelaskan dalam mendemonstrasikan suatu peralatan kepada teman. Saya mampu bekerja keras menyelesaikan pembuatan prostesis yang harus menggunakan berbagai peralatan bengkel. Saya mampu mengembangkan suatu gagasan berdasarkan konsep yang ada. Saya mampu bekerja keras melaksanakan beberapa cara belajar yang saya miliki agar prestasi belajar tinggi. Saat diskusi, ide unik yang saya lontarkan dengan selingan humor bisa diterima.

commit to user

SL

S

J

TP

SL

S

J

TP

SL

S

J

TP

SL

S

J

TP

SL

S

J

TP

SL

S

J

TP

SL

S

J

TP

SL

S

J

TP

SL

S

J

TP

SL

S

J

TP

SL

S

J

TP

SL

S

J

TP

SL

S

J

TP

SL

S

J

TP

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id 83

Lampiran 11: Kuesioner Sikap Belajar sesudah Uji Validitas dan Reliabilitas KETERANGAN:  SL =  S =  J =  TP = 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12

Selalu Sering Jarang Tidak pernah

Agar prestasi belajar tinggi, saya berusaha menguasai seluruh mata kuliah dengan cara mendengarkan saat dosen menjelaskan. Belajar kelompok mempraktikkan pembuatan prostesis, bagi saya tidak ada gunanya. Saya bersemangat saat mendengarkan penjelasan dosen. Nilai saya tidak meningkat karena saya tidak mempelajari modul mata kuliah dengan cara mempraktikkan. Saya meningkatkan nilai praktik dengan cara menambah waktu membaca pengetahuan di perpustakaan. Saya tidak suka mempraktikkan pembuatan prostesis dengan memikirkan ilmu yang mendasarinya. Sebelum praktik di bengkel pembuatan prostesis dimulai, saya mempersiapkan peralatan lebih dahulu agar praktik lancar. Hasil praktik bengkel saya tidak memuaskan karena tanpa mengingat teori yang sudah diberikan sebelumnya.. Saya rajin melihat gambar atlas anatomi di perpustakaan untuk mengurangi kesulitan dalam belajar anatomi. Saya memikirkan lebih dahulu tentang alur pembuatan suatu ortosis sebelum praktik. Praktik bengkel bersama teman bermanfaat bagi saya untuk penguasaan materi kuliah, karena kami saling mengingatkan teori yang kelupaan. Saya bangga dapat membuat prostesis yang bagus setelah saya mengamati saat dosen memperagakan pembuatan.

commit to user

SL

S

J

TP

SL

S

J

TP

SL

S

J

TP

SL

S

J

TP

SL

S

J

TP

SL

S

J

TP

SL

S

J

TP

SL

S

J

TP

SL

S

J

TP

SL

S

J

TP

SL

S

J

TP

SL

S

J

TP

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id 84

Lanjutan Lampiran 11: Kuesioner Sikap Belajar sesudah Uji Validitas dan Reliabilitas 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30

Saya mudah memahami pengetahuan tentang bermacam prostesis kalau saya bisa merasakan bentuk dengan cara meraba alat peraga. Saya malas berpikir untuk memahami modul mata kuliah. Membaca terlebih dahulu setiap mata kuliah yang akan dijelaskan dosen, mempermudah saya dalam memahami materi tersebut. Saya tidak bersemangat bila suara dosen dalam menjelaskan materi kuliah kurang keras. Saya merasa senang bila saya dapat menyentuh alat peraga yang dibawa dosen saat menjelaskan materi kuliah. Semangat belajar saya kendor bila memandang wajah dosen yang pemarah di depan kelas. Saya selalu mencatat penjelasan dosen ketika praktik pembuatan ortosis di bengkel. Saya bosan kuliah di ortotik prostetik karena tidak diijinkan menyentuh model / alat peraga. Saya merasa senang bila dapat membaca dengan jelas tulisan dosen di white board. Saya bosan belajar di dalam kelas, kalau ruang kelas kurang penerangan sehingga sulit membaca tulisan dosen di white board. Saya senang kuliah di jurusan ortotik prostetik, karena dosen membantu kesulitan mahasiswa dalam mencatat istilah yang baru. Belajar jauh hari menjelang ujian semester membuat saya sulit mengingat ketika ujian tiba. Setelah pulang kuliah, saya mempelajari penjelasan dosen dari catatan yang saya buat ketika dosen menjelaskan di depan kelas. Saya kesulitan mengerjakan tugas dari dosen yang penjelasannya tidak pernah saya catat. Saya sulit mempraktikkan pembuatan prostesis di bengkel tanpa membaca lebih dulu materi terkait. Pengetahuan saya tentang pembuatan ortosis sangat sedikit tanpa adanya catatan yang saya miliki. Saya merasa bosan mencatat penjelasan dosen ketika mengajar. Saya malas membaca materi kuliah untuk dapat memahami ilmunya.

commit to user

SL

S

J

TP

SL

S

J

TP

SL

S

J

TP

SL

S

J

TP

SL

S

J

TP

SL

S

J

TP

SL

S

J

TP

SL

S

J

TP

SL

S

J

TP

SL

S

J

TP

SL

S

J

TP

SL

S

J

TP

SL

S

J

TP

SL

S

J

TP

SL

S

J

TP

SL

S

J

TP

SL

S

J

TP

SL

S

J

TP

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id 85

Lampiran 12: Hasil Distribusi Frekuensi dan Histogram Hasil Distribusi Frekuensi Statistics

Kreativitas N

Valid Missing

Sikap

Prestasi

40

40

40

0

0

0

Frequency Table Kreativitas

Frequency Valid

kreativitas belajar sangat tinggi kreativitas belajar tinggi

Valid Percent

Cumulative Percent

3

7.5

7.5

34

85.0

85.0

92.5

3

7.5

7.5

100.0

40

100.0

100.0

kreativitas belajar sedang Total

Percent

7.5

Sikap

Frequency Valid

sikap belajar sangat baik sikap belajar baik sikap belajar cukup Total

Percent

Cumulative Percent

Valid Percent

3

7.5

7.5

7.5

28

70.0

70.0

77.5 100.0

9

22.5

22.5

40

100.0

100.0

Prestasi

Frequency Valid

sangat baik

Percent

Valid Percent

Cumulative Percent

4

10.0

10.0

10.0

Baik

33

82.5

82.5

92.5

cukup

3 40

7.5 100.0

7.5 100.0

100.0

Total

commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id 86

Lanjutan Lampiran 12: Hasil Distribusi Frekuensi dan Histogram

Histogram

Kodekreativitas

50

Frequency

40

30

20

10 Mean = 2.00 Std. Dev. = 0.39223 N = 40

0 0.50

1.00

1.50

2.00

2.50

Kodekreativitas

commit to user

3.00

3.50

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id 87

Lanjutan Lampiran 12: Hasil Distribusi Frekuensi dan Histogram

Kodesikap

30

25

Frequency

20

15

10

5 Mean = 2.15 Std. Dev. = 0.53349 N = 40

0 0.50

1.00

1.50

2.00

2.50

Kodesikap

commit to user

3.00

3.50

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id 88

Lanjutan Lampiran 12: Hasil Distribusi Frekuensi dan Histogram

Kodeprestasi

40

Frequency

30

20

10

Mean = 1.975 Std. Dev. = 0.4229 N = 40

0 0.50

1.00

1.50

2.00

2.50

Kodeprestasi

commit to user

3.00

3.50

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id 89

Lampiran 13: Hasil Uji Spearman’s Rank Correlations

Kreativitas Spearman's rho

Kreativitas

Correlation Coefficient Sig. (2-tailed) N

SIkap

Correlation Coefficient Sig. (2-tailed) N

Prestasi

Correlation Coefficient Sig. (2-tailed) N

** Correlation is significant at the 0.01 level (2-tailed).

commit to user

SIkap

Prestasi

1.000

.616(**)

.615(**)

.

.000

.000

40

40

40

.616(**)

1.000

.672(**)

.000

.

.000

40

40

40

.615(**)

.672(**)

1.000

.000

.000

.

40

40

40

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id 90

Lampiran 14: Hasil Uji Ordinal Regression (PLUM - Ordinal Regression) Case Processing Summary N Kodeprestasi

Marginal Percentage

Sangat baik Baik

4

10.0%

33

82.5%

Cukup Valid

3

7.5%

40

100.0%

Missing Total

40 Model Fitting Information

Model Intercept Only

-2 Log Likelihood

Chi-Square

df

Sig.

46.659

Final

.000

46.659

2

.000

Link function: Logit. Goodness-of-Fit Chi-Square

Pearson

df

Deviance

Sig.

6.289

72

1.000

8.871

72

1.000

Link function: Logit. Pseudo R-Square Cox and Snell

.689

Nagelkerke

1.000

McFadden

1.000

Link function: Logit. Parameter Estimates 95% Confidence Interval Threshold Location

Estimate

Std. Error

Wald

df

Sig.

[Kodeprestasi = 1.00]

-113.243

51.070

4.917

1

.027

Lower Bound -213.338

Upper Bound -13.148

[Kodeprestasi = 2.00]

-88.432

40.139

4.854

1

.028

-167.102

-9.762

Kreativitas

-.426

.211

4.059

1

.044

-.840

-.012

SIkap

-.785

.381

4.239

1

.040

-1.532

-.038

Link function: Logit. Test of Parallel Lines Model Null Hypothesis General

b

-2 Log Likelihood

Chi-Square

df

Sig.

.000 a

.000 .000 2 The null hypothesis states that the location parameters (slope coefficients) are the same across response categories. a. The log-likelihood value is practically zero. There may be a complete separation in the data. The maximum likelihood estimates do not exist. b. Link function: Logit.

commit to user

1.000

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id 91

Lanjutan Lampiran 14: Hasil Uji Ordinal Regression (PLUM - Ordinal Regression) Kreativitas Logit (p1)

=

Sikap Logit (p1 + p2) =

-113.243

-.426

Kreativitas

-.785

Sikap

-88.432

-.426

Kreativitas

-.785

Sikap

Perhitungan pengaruh kreativitas terhadap prestasi Kreativitas p1

=

exp

113.243

1+

exp

p1

4.30834E-50 1

p1

4.30834E-50

-.426 -113.243

-.426

Kreativitas p1 + p2

=

exp

-88.432

1+

exp

-.426 -88.432

-.426

2.56801E-39 1 2.56801E-39 jadi p2

2.56801E-39

p2

2.56801E-39

-

4.308E-50

Jadi dapat disimpulkan bahwa kenaikan 1 unit kreativitas akan menurunkan prestasi kategori kurang sebesar 4.30834E-50 Kenaikan 1 unit kreativitas juga menurunkan probabilitas prestasi kategori cukup sebesar 2.56801E-39

commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id 92

Lanjutan Lampiran 14: Hasil Uji Ordinal Regression (PLUM - Ordinal Regression) Kreativitas Logit (p1)

=

Sikap Logit (p1 + p2) =

113.243

-.426

Kreativitas

-.785

Sikap

-88.432

-.426

Kreativitas

-.785

Sikap

Perhitungan pengaruh sikap terhadap prestasi Sikap p1

=

exp 1+

p1

3.00787E-50 1

p1

3.00787E-50

113.243 exp

-.785 -113.243

-.785

Sikap p1 + p2

=

exp 1+

-88.432 exp

-.785 -88.432

-.785

1.79286E-39 1 1.79286E-39 jadi p2

1.79286E-39

p2

1.79286E-39

-

3.00787E-50

Jadi dapat disimpulkan bahwa kenaikan 1 unit sikap akan menurunkan prestasi kategori kurang sebesar 3.00787E-50 Kenaikan 1 unit sikap juga menurunkan probabilitas prestasi kategori cukup sebesar 1.79286E-39

commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id 93

Lampiran 15: Biodata

Biodata a. b. c.

Nama Tempat, tanggal lahir Pangkat, gol., fungsional

: S. Th. Susilowati : Sala, 22 April 1953 : Pembina, IV/a, Lektor Kepala

d.

Alamat kantor

: Jurusan Ortotik Prostetik Kampus II Politeknik Kesehatan Surakarta Jln. Adi Sumarmo - Tohudan, Colomadu, Karanganyar, Surakarta 57173 Telp. / Fax 0271-726223 Website www.ortotikprostetiksolo.com

e.

Alamat rumah

: Bibis Kulon RT 01 RW 16 Surakarta 57134 Telp. 087836306655 Email [email protected]:

f.

Riwayat pendidikan di perguruan tinggi : No. Institusi Bidang Ilmu 1. Poltekkes Kemenkes Surakarta D4 Fisioterapi 2. FISIP Universitas Terbuka S1 Adm. Neg 3. Akademi Fisioterapi Depkes D3 Fisioterapi

g.

Daftar karya tulis ilmiah : No. Judul 1. Hubungan Metode Pembelajaran (Ceramah dan Demonstrasi) dengan Prestasi Belajar Mahasiswa Semester I Jurusan Ortotik Prostetik Poltekkes Surakarta pada Mata Kuliah Transtibial Prosthetic

Tahun 2006 2003 1974

Gelar SST.FT S.IP SM.Ph

Penerbit Jurnal Penelitian Politeknik Kesehatan Surakarta

Tahun 2013

2.

Pengaruh Pemberian Edukasi dan Medial Arch Support terhadap Keseimbangan Dinamis pada Kondisi Flexible Flat Foot Anak Usia 8 sampai dengan 10 Tahun

Jurnal Penelitian Politeknik Kesehatan Surakarta

2012

3

Perbedaan Penggunaan Knee Support Plat 2 mm dengan Knee Support Plat 4 mm terhadap Progresivitas Derajat Nyeri Lutut pada Osteo Artritis Lutut

Jurnal Penelitian Politeknik Kesehatan Surakarta

2011

commit to user

perpustakaan.uns.ac.id

digilib.uns.ac.id 94

Lanjutan Lampiran 15: Biodata 4.

Efektivitas Penggunaan Knee Brace terhadap Progresivitas Derajat Genu Varus pada Osteo Artritis Lutut Bilateral Stadium III

Politeknik Kesehatan Surakarta

2008

5.

Perbedaan Latihan Peregangan SASBalistik dengan PNF-Balistik terhadap Fleksibilitas Trunkus Lansia

Politeknik Kesehatan Surakarta

2007

6.

Perbandingan Efektifitas Penggunaan Korset Lumbal dan Latihan Penguatan Otot Punggung Bawah pada Pasien Low Back Pain Muskulo Skeletal

Politeknik Kesehatan Surakarta

2007

7.

Perbandingan Pengaruh Latihan Bridging dan Latihan Menggunakan Sepeda Statis terhadap Denyut Jantung dan Tekanan Darah

Politeknik Kesehatan Surakarta

2003

Surakarta, 4 Agustus 2014

S. Th. Susilowati

commit to user

Life Enjoy

" Life is a reality to be experienced! "

Get in touch

Social

© Copyright 2016 - 2019 FEXDOC.COM - All rights reserved.