PENGEMBANGAN BAHAN AJAR e-LEARNING BERBASIS

Sari Sami Novita. *. , Muhammad Nasir. ** .... Selain itu kedua program ini tidak perlu menggunakan bahasa ... Dari segi bahasa, bahan ajar e-learning...

0 downloads 5 Views 193KB Size

Recommend Stories


PENGEMBANGAN BAHAN AJAR BIDANG STUDI FIQIH BERBASIS
materi saja tanpa ada audio visual seperti video atau permainan yang dapat ... pengembangan bahan ajar berbasis android pada materi haji. 3) untuk ...

Pengembangan Bahan Ajar Matematika Berbentuk Leaflet Berbasis
Full-text (PDF) | Many students who are less interested in math. Therefore, innovation becomes important so that math learning can be attractively packaged.

Pengembangan Bahan Ajar Berbasis Multimedia ... - Jurnal untad
Vol. 4 No. 2. ISSN 2338 3240. 10. Pengembangan Bahan Ajar Berbasis Multimedia. Pembelajaran Interaktif Model Borg And Gall. Materi Listrik Dinamis Kelas X.

pengembangan bahan ajar berbasis sains teknologi masyarakat
tematik tergolong mudah. 4 3 3 10 12 83 Valid. Tidak. Revisi. 5. Jenis huruf dan ...... Yuma Pressindo. Soewandi, Hariwijaya (dkk). 2011. Ilmu Kealaman Dasar.

PENGEMBANGAN BAHAN AJAR MODUL PENDIDIKAN
PENGEMBANGAN BAHAN AJAR MODUL PENDIDIKAN. LINGKUNGAN HIDUP DALAM MATA PELAJARAN. IPA TERPADU SMP KELAS VII. ( TESIS ). Oleh :.

pengembangan bahan ajar ipa biologi berbasis ... - Repository UNEJ
Ayahanda Sudjarno dan Ibunda Sumarti yang telah mendidik dan membesarkanku dengan cinta dan kasih saying, yang selalu mendukung dan memberikan ...

pengembangan bahan ajar ipa terpadu berbasis literasi sains ... - unnes
iii. PENGESAHAN. Skripsi yang berjudul. Pengembangan Bahan Ajar IPA Terpadu Berbasis Literasi Sains Bertema. Perubahan Zat di Lingkungan disusun oleh.

pengembangan bahan ajar interaktif berbasis web offline untuk
9 Jun 2016 - Sepercik keberhasilan yang Engkau hadiahkan kepadaku Ya Rabbi. Tak henti-hentinya Aku mengucap syukur kepada-Mu Ya Rabbi. Semoga ...

pengembangan bahan ajar berbasis sejarah lokal ... - Repository UNEJ
satu (S1) pada program studi Pendidikan Sejarah, jurusan Pendidikan Ilmu ... Benteng Portugis Situbondo Pada Mata Pelajaran Sejarah Kelas XI IPS” adalah.

ABSTRAK ARY PURMADI: Pengembangan Bahan Ajar Berbasis Web
Belajar Siswa untuk Mata Pelajaran Fisika pada Siswa Kelas X SMA Negeri 1. Sukamulia Kabupaten Lombok Timur. Tesis. Yogyakarta: Program Pascasarjana,.

Story Transcript


PENGEMBANGAN BAHAN AJAR e-LEARNING BERBASIS LEARNING MANAGEMENT SYSTEM PADA MATERI MOMENTUM DAN IMPULS KELAS XI SMA Sari Sami Novita*, Muhammad Nasir**, dan Azizahwati** Kampus Bina Widya Km. 12,5 Simpang Baru Pekanbaru 28293 [email protected]

ABSTRACT The purpose of this research is to design, develop, and validate e-learning teaching materials and e-learning Students‟ Worksheet based Learning Management System (LMS) on the momentum and impulse subject for second grade High School. The research used Research and Development (R & D) research methods, but are limited to design revisions. Subjects in this research is e-learning teaching materials and E-learning students‟ worksheet based Learning Management System on the momentum and impulse subject for second grade in High School. e-learning teaching material created by using Microsoft Office Powerpoint 2007 and e- Learning students‟ worksheet by using Microsoft Office Word 2007. The procedure in this research done by applying ADDIE design model of instructional design (Analysis, Design, Development, Implementation, and Evaluation). In the early stages was analyzed (analysis) the problems that came the idea to develop e-leaning teaching materials and e-learning students‟ worksheet, then do the design of the e-learning teaching materials in the form of hystoryboard. Development of e-learning teaching materials and e-learning students‟ worksheets were done by using Microsoft Office PowerPoint 2007 program for e-learning teaching materials and Microsoft Office Word 2007 for e-learning students‟ worksheets. In implementation prosedure, e-learning teaching material and e-learning students‟ worksheets will be validated by validator as the expert. Validity of e-learning teaching materials and e-learning students‟ worksheets is determined with the average rating given of the observation by the validator. e-learning teaching materials will be valid if the value of the average scores were in the range 3.4 < mean ≤ 4.2 or 4.2 < mean ≤ 5 at high or very high category. After the implementation, e-learning teaching materials and e-learning students‟ worksheets were evaluated by design revision to get the better e-learning teaching materials and e-learning students‟ worksheets. From the analysis of the research, obtained that e-learning teaching materials and e-learning students‟ worksheets based Learning Management System was valid and deserve to be used as teaching materials and students‟ worksheets on the momentum and impulse subject for second grade high school. Key words : Development, e-learning teaching material and e-learning Students' Worksheet, Learning Management System, momentum and impuls.

* Mahasiswa program studi pendidikan fisika FKIP UR ** Dosen program studi pendidikan fisika FKIP UR

PENGEMBANGAN BAHAN AJAR e-LEARNING BERBASIS LEARNING MANAGEMENT SYSTEM PADA MATERI MOMENTUM DAN IMPULS KELAS XI SMA Sari Sami Novita*, Muhammad Nasir**, dan Azizahwati** Kampus Bina Widya Km. 12,5 Simpang Baru Pekanbaru 28293 [email protected]

ABSTRAK Penelitian pengembangan bahan ajar e-learning bertujuan untuk merancang, membangun, dan memvalidasi bahan ajar dan LKS e-learning berbasis Learning Management System (LMS) pada materi momentum dan impuls kelas XI SMA. Penelitian ini menggunakan metode penelitian Research and Development (R&D) namun dibatasi hanya sampai tahap revisi desain. Objek dalam penelitian ini berupa bahan ajar e-learning berbasis Learning Management System pada materi momentum dan impuls kelas XI SMA yang dibuat menggunakan program Microsoft Office Powerpoint 2007 serta LKS e-learning berbasis Learning Management System pada materi momentum dan impuls kelas XI SMA yang dibuat menggunakan program Microsoft Office Word 2007. Prosedur penelitian yang dilakukan adalah dengan menerapkan rancangan desain pembelajaran model ADDIE (Analysis, Design, Development, Implementation, and Evaluation). Pada tahap awal dilakukan analisa (analysis) terhadap masalahmasalah sehingga muncul gagasan untuk mengembangkan bahan ajar dan LKS e-learning, kemudian dilakukan perancangan (design) terhadap bahan ajar e-learning dalam bentuk hystoryboard. Bahan ajar dan LKS yang telah dirancang kemudian dikembangkan (development) masing-masing dalam bentuk Microsoft Office Powerpoint 2007 dan Microsoft Office Word 2007, setelah itu dilakukan validasi (implementation) terhadap bahan ajar dan LKS yang telah dikembangkan hingga akhirnya dilakukan revisi desain (evaluation) berdasarkan hasil validasi yang diperoleh. Validitas bahan ajar dan LKS e-learning ini ditentukan oleh nilai rata-rata yang diberikan pada observasi oleh validator. Bahan ajar e-learning dikatakan valid apabila nilai rata-rata skor berada pada rentang 3,4
2

PENDAHULUAN Dalam PP nomor 19 tahun 2005 Pasal 20, diisyaratkan bahwa pendidik diharapkan mengembangkan materi pembelajaran, yang kemudian dipertegas melalui Peraturan Menteri Pendidikan Nasional (Permendiknas) nomor 41 tahun 2007 tentang Standar Proses, yang antara lain mengatur tentang perencanaan proses pembelajaran yang mensyaratkan bagi pendidik pada satuan pendidikan untuk mengembangkan rencana pelaksanaan pembelajaran (RPP). Salah satu elemen dalam RPP adalah sumber belajar. Dengan demikian, pendidik diharapkan mengembangkan bahan ajar sebagai salah satu sumber belajar (Kunanti, 2011). Hal penting yang harus dikuasai guru adalah mampu menyediakan bahan (material) pembelajaran yang dapat dipelajari sendiri oleh siswa. Artinya bahan tersebut harus mampu memberikan kesempatan pada siswa untuk mampu mengukur perilaku belajarnya tanpa harus campur tangan guru atau temannya. Hal ini meletakkan fungsi guru tidak hanya sebagai pengajar, tetapi juga sebagai perancang dan/atau pengembang bahan (material) pembelajaran. Sebagai seorang peracang dan/atau pengembang bahan belajar guru harus mampu menyeleksi bahan yang sudah ada bahkan harus mampu mengembangkan sendiri seandainya material yang sesuai dengan strategi terpilih belum ada (Mudlofir, 2011). Pembelajaran melalui media televisi/video, pembelajaran berbasis komputer, pembelajaran berbasis web (e-learning), pembelajaran berbantukan komputer (CAI), pembelajaran berbasis media presentasi/elektronik (AVA) adalah beberapa bentuk pemanfaatan TIK yang perlu dikembangkan dan dilaksanakan dalam dunia pendidikan dewasa ini. Salah satu permasalahan pendidikan yang menjadi prioritas untuk dicari pemecahannya adalah masalah kualitas pendidikan, khususnya kualitas pembelajaran. Dari berbagai kondisi dan potensi yang ada, upaya yang dapat dilakukan berkenaan dengan peningkatan kualitas di sekolah adalah mengembangkan sistem pembelajaran yang berorientasi pada siswa (children center) dan memfasilitasi kebutuhan siswa akan kebutuhan yang menantang, aktif, kreatif, inovatif, efektif dan menyenangkan dengan mengembangkan dan menerapkan pembelajaran berbasis Teknologi Informasi dan Komunikasi (Rusman, 2012). Penulis dalam hal ini juga telah melakukan wawancara kepada salah seorang guru bidang studi fisika di salah satu SMA Negeri yang ada di Kota Pekanbaru tentang pentingnya pembelajaran e-learning dalam bidang studi fisika, yaitu Nellawati Bakwar guru SMA Negeri 8 Pekanbaru, adapun tanggapan dari guru yang menjadi narasumber atas wawancara yang kami lakukan adalah sebagai berikut: “Siswa terkadang membutuhkan pengalaman–pengalaman belajar yang bersifat eksperimen, dimana siswa dapat melihat langsung kejadian-kejadian yang berkaitan dengan konsep momentum dan impuls itu sendiri, jadi diperlukan pembelajaran yang memenuhi kebutuhan tersebut, salah satunya dengan pembelajaran Online , karena dengan pembelajaran online berbasis komputer, guru dapat menghadirkan media audio-visual, seperti video permainan bilyard, hal tersebut tentu tidak dapat dibawa kedalam kelas, maka melalui pembelajaran 3

ini guru dapat meng-upload video tersebut dan memberikan penjelasan kepada siswa tentang konsep momentum dan impuls yang ada didalam video tersebut, jadi menurut pendapat Saya maka diperlukanlah sebuah pembelajaran online berbasis komputer dalam menjelaskan konsep momentum dan impuls”. Adapun masalah yang ingin penulis bahas adalah bagaimanakah merancang serta membangun bahan ajar e-learning dan LKS e-learning berbasis Learning Management System pada materi Momentum dan Impuls, bagaimana validitas bahan ajar e-learning dan LKS e-learning berbasis Learning Management System pada materi Momentum dan Impuls kelas XI IPA SMA yang telah dirancang dan dibangun. Penelitian ini bertujuan untuk merancang dan membangun bahan ajar e-learning dan LKS e-learning berbasis Learning Management System pada materi Momentum dan Impuls yang valid, mengetahui validitas bahan ajar e-learning dan LKS e-learning berbasis Learning Management System yang telah dirancang dan dibuat.

METODE PENELITIAN Penelitian ini dilaksanakan di kelas laboratorium pengembangan media pembelajaran fisika pada semester ganjil Tahun Ajaran 2012/2013. Pendekatan penelitian yang digunakan adalah R&D (Researce and Development). Instrumen Penelitian berupa angket penilaian dan bahan ajar e-learning serta LKS e-learning itu sendiri. Angket yang digunakan terdiri dari dua angket yang mana untuk penilaian bahan ajar e-learning diadaptasi dari Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Atas (2010) dan diadaptasi dari hasil penelitian Juprimalino, (2012) untuk angket LKS e-learning. Adapun prosedur pengembangan media dengan menerapkakn Intructional Desain ADDIE Model (Analysis. Desain, Development, Implementation, and Evaluation). Pada tahap awal dilakukan analisa (analysis) terhadap masalah-masalah sehingga muncul gagasan untuk mengembangkan bahan ajar dan LKS e-learning, kemudian dilakukan perancangan (design) terhadap bahan ajar e-learning dalam bentuk hystoryboard. Bahan ajar dan LKS yang telah dirancang kemudian dikembangkan (development) masing-masing dalam bentuk Microsoft Office Powerpoint 2007 dan Microsoft Office Word 2007, setelah itu dilakukan validasi (implementation) terhadap bahan ajar dan LKS yang telah dikembangkan hingga akhirnya dilakukan revisi desain (evaluation) berdasarkan hasil validasi yang diperoleh. Teknik pengumpulan data dilakukan dengan validator yang memvalidasi bahan ajar e-learning dan LKS e-learning dengan cara menjalankan (play) bahan ajar dan membaca LKS secara keseluruhan kemudian mengisi angket validasi yang telah disiapkan oleh peneliti. Teknik analisis data yang digunakan dalam penelitian ini adalah analisis deskriptif, yaitu dengan cara mengkonversikankan data dengan menghitung rata-rata dari setiap indikator intrument bahan ajar dan LKS e-learning. Validitas bahan ajar dan LKS e-learning ditentukan oleh nilai rata-rata skor yang diberikan pada validator. Pengkategorian bahan ajar e-learning pada 4

validitas aspek substansi materi, tampilan komunikasi visual, dan desain pembelajaran, serta pengkategorian LKS e-learning pada validitas aspek penyajian, tampilan, komponen kebahasaan, dan konsep adalah sama dan dapat dilihat pada Tabel 1. Tabel 1. Kategori Validitas Interval Rata-Rata Skor 4,2 < rata-rata ≤ 5 3,4 < rata-rata ≤ 4,2 2 ,6 < rata-rata ≤ 3,4 1,8 < rata-rata ≤ 2,6 1 < rata-rata ≤ 1,8 (Guilford, 1956)

Kategori Validitas Sangat Tinggi (ST) Tinggi (T) Sedang (S) Rendah (R) Sangat Rendah (SR)

Bahan ajar dan LKS yang dirancang, dibangun, dan divalidasi dalam penelitian ini dikatakan layak apabila memiliki skor rata-rata aspek untuk bahan ajar e-learning dan LKS e-learning pada kategori tinggi atau sangat tinggi.

HASIL DAN PEMBAHASAN Bahan ajar e-learning dan LKS e-learning pada materi momentum dan impuls kelas XI SMA dirancang menggunakan model perancangan pembelajaran (Instructional Desain) tipe ADDIE yaitu Analysis (Analisa), Desain (Perancangan), Development (Pengembangan), Implementation (Implementasi), dan Evaluation (Evaluasi) dengan program untuk membuat bahan ajar yaitu Microsoft Office Powerpoint 2007, sedangkan program untuk membuat LKS yaitu Microsoft Office Word 2007. Microsoft Office Powerpoint dan Microsoft Office Word dipilih karena mudahnya menjalankan program tersebut dan kedua program ini icon-iconnya kurang lebih hampir yang sudah dikenal oleh kebanyakan pemakai komputer. Selain itu kedua program ini tidak perlu menggunakan bahasa pemrograman. Berikut ini adalah data hasil validasi bahan ajar e-learning berdasarkan aspek-aspek penilaiannya. 1. Aspek Substansi Materi Analisis validasi untuk tiap item pada aspek substansi materi dapat ditunjukkan pada Tabel 2 berikut ini. Tabel 2. Penilaian Validitas Substansi Materi NO. KRITERIA

1

Kebenaran

INDIKATOR 1.1 Materi yang disajikan sesuai dengan kaidah keilmuan 1.2 Materi yang disajikan sesuai dengan fakta 1.3 Penyajian materi secara sistematis

5

RATARATA

KATEGORI

4.50

ST

4.25 4.25

ST ST

2

3

4

Cakupan Materi

Kekinian

Keterbacaan

1.4 Contoh dan ilustrasi memudahkan pemahaman 2.1 Memuat materi sesuai indicator 2.2 Materi disajikan dengan tertib 2.3 Materi disajikan dengan lengkap 2.4 Memuat kegiatan pembelajaran yang berkaitan dengan kebutuhan siswa 2.5 Materi yang disajikan memiliki kolaborasi dengan materi lain 2.6 Materi yang disajikan bersifat deskriptif 3.1 Menggunakan contoh aplikasi/penerapan berdasarkan kondisi nyata saat ini 3.2 Bahan ajar bersifat inovatif 4.1 Menggunakan bahasa yang baku 4.2 Menggunakan kata yang dapat dimengerti 4.3 Memuat kosakata yang dekat dengan pengetahuan pembelajar 4.4 Kalimat yang digunakan merupakan kalimat sederhana 4.5 Mengandung wacana berbentuk prosedur 4.6 Instruksi jelas dan mudah dipahami RATA-RATA

4.00

T

4.50 4.00 4.25

ST T ST

4.00

T

3.75

T

4.00

T

4.25

ST

4.25 4.50 4.75

ST ST ST

4.25

ST

4.50

ST

4.50 4.50 4.28

ST ST ST

Dari hasil validasi substansi materi, skor rata-rata yang diperoleh adalah 4.28, artinya validitas substansi materi bahan ajar e-learning termasuk kedalam kategori sangat tinggi. Skor terendah yang diperoleh pada validitas substansi materi adalah 3.75 pada kategori tinggi dan skor tertinggi yaitu 4,75 pada kategori sangat tinggi. Keunggulan bahan ajar e-learning pada aspek ini adalah memiliki susunan kata yang dapat dimengerti, sehingga memudahkan siswa untuk memahami materi yang disampaikan melalui bahan ajar tersebut. Ini ditandai dengan apresiasi validator yang memberikan nilai rata-rata tertinggi 4.75 pada item “kata yang digunakan mudah dimengerti”. Dari segi bahasa, bahan ajar e-learning dapat dikatakan memiliki bahasa yang cukup baik, seperti menggunakan bahasa yang baku dan kalimat sederhana. Selain itu bahan ajar e-learning juga memiliki cakupan materi yang sesuai dengan kaidah keilmuan, sesuai dengan indikator, instruksi cukup jelas dan mengandung wacana yang berbentuk prosedur yang harus diikuti oleh siswa agar dapat menemukan materi dengan sendiri (self learning). Hal itu ditandai dengan penilaian validator yang memberikan nilai ratarata 4.50. Adapun kelemahan bahan ajar e-learning dari aspek substansi materi adalah kolaborasi materi dengan materi lain, yang memperoleh skor rata-rata 3.75 pada kategori tinggi. Ini dikarenakan materi momentum dan impuls yang disajikan kurang dikaitkan dengan materi lainnya seperti materi gerak, gaya, hukum newton, energi, dll. Namun setelah validasi yang dilakukan, kolaborasi materi ini telah ditambahkan, yaitu dengan mengaitkan peristiwa momentum dan impuls dengan konsep gerak, gaya, serta prinsip kerja roket yang menerapkan hukum kekekalan momentum, hukum III Newton dan gerak vertikal ke atas.

6

Pada instrumen aspek substansi materi bahan ajar e-learning terdapat item yang dihapuskan setelah melalui tahap validasi, yaitu item „materi yang disajikan bersifat aktual”. Ini dilakukan karena item tersebut tidak sesuai dengan materi momentum dan impuls yang hingga kini tidak mengalami perkembangan yang cukup berarti. 2. Aspek Tampilan Komunikasi Visual Analisis validasi aspek tampilan komunikasi visual bahan ajar e-learning dapat ditunjukkan pada Tabel 3 berikut ini. Tabel 3. Penilaian Validitas Tampilan Komunikasi Visual NO

KRITERIA

1

Huruf

2

Media Pembelajaran (Film, Gambar, Suara, dan Animasi)

3

4

5

Warna

Layout

Penyajian bahan ajar mendorong pembelajar secara aktif dan kreatif

RATARATA

KATEGORI

1.1 Dapat dibaca 1.2 Proporsional 1.3 Komposisi huruf baik 2.1 Media yang digunakan cukup banyak 2.2 Media yang digunakan sesuai dengan yang dibutuhkan siswa

4.50 4.50 4.25 4.00

ST ST ST T

4.25

ST

2.3 Media berfungsi dengan baik

4.25

ST

4.50

ST

4.25 4.25 3.75 3.75

ST ST T T

4.25

ST

4.25

ST

4.00

T

3.50

T

4.15

T

INDIKATOR

3.1 Menggunakan komposisi warna yang baik 3.2 Menarik 4.1 Tata letak desain proporsional 4.2 Tata letak desain tidak mengganggu 4.3 Desain menarik 4.4 Menggunakan navigasi dasar (seperti tombol next, back, close, dll) 4.5Menggunakan hyperlink yang berfungsi dengan baik 5.1 Menuntut aktivitas pembelajar banyak membaca 5.2Menuntut aktivitas pembelajar banyak menulis RATA-RATA

Berdasarkan aspek tampilan komunikasi visual bahan ajar e-learning dikatakan valid dengan kategori tinggi pada skor 4.15. Dengan demikian validitas bahan ajar e-learning pada aspek tampilan komunikasi visual berada pada kategori tinggi. Pada aspek ini 4 itemnya memperoleh skor 4.50. Ini merupakan skor rata-rata teratas dari semua item yang dinilai. Bahan ajar e-learning ini memiliki tampilan huruf yang sederhana namun mudah dibaca dan disuaikan dengan font yang cukup besar untuk tampilan pada layar computer maupun laptop. Selain itu paduan warna yang digunakan pada bahan ajar ini cukup menarik dengan menampilkan animasi maupun gambargambar berwarna cerah namun tetap mementingkan materi yang disampaikan. Penggunaan background putih banyak dilakukan pada bahan ajar ini agar dapat menyesuaikan warna-warna cerah yang terdapat pada animasi maupun gambar

7

sehingga menjadi susunan warna yang padu dan menarik. Atas keunggulan tersebut dua orang validator memberikan skor 5, sedangkan yang lain memberikan skor 4. Selain keunggulan yang telah disebutkan, bahan ajar e-learning pada aspek tampilan visual juga memiliki dalam menuntut aktivitas siswa untuk menulis yang ditandai dengan perolehan skor terendah untuk aspek ini yaitu 3.50. Aktivitas menulis yang dituntut bahan ajar ini sebenarnya bukanlah “menulis” dengan menggunakan pena maupun pensil layaknya pada pembelajaran konvensional. Menulis dalam pembelajaran e-learning berbasis LMS ini dituntut dengan menggunakan tuts pada keyboard komputer maupun laptop saat mengerjakan LKS yang disajikan dalam bentuk program Microsoft Office Word. Pada instrumen aspek tampilan komunikasi visual materi bahan ajar e-learning, terdapat item yang dihapuskan setelah melalui tahap validasi, yaitu item „menuntut aktivitas siswa banyak mendengar”. Ini dilakukan karena item tersebut tidak sesuai dengan bahan ajar yang dikembangkan. 3. Aspek Desain Pembelajaran Analisis validitas bahan ajar e-learning pada aspek desain pembelajaran dapat ditunjukkan pada Tabel 4 berikut ini. Tabel 4. Penilaian Validitas Desain Pembelajaran NO

KRITERIA

INDIKATOR

1 2

Judul SK-KD

3

Tujuan Pembelajaran

Judul sesuai dengan materi SK-KD dicantumkan dengan baik 3.1 Sesuai dengan SK-KD 3.2 Menunjukkan manfaat yang diperoleh peserta didik 4.1 Bahan pelajaran sesuai dengan kurikulum (KTSP) 4.2 Sesuai dengan tujuan pembelajaran 4.3 Terdapat motivasi yang sesuai dengan materi 4.4 Bahan pelajaran sesuai dengan tingkat kemampuan murid Contoh soal sesuai dengan tujuan pembelajaran 6.1 Latihan sesuai dengan tujuan pembelajaran 6.2 Latihan yang dibuat memungkinkan peserta didik untuk kompetensi melampaui kompetensi dasar yang diharapkan RATA-RATA

4

5

6

Materi Pembelajaran

Contoh Soal

Latihan

RATARATA 4.75 4.75 4.50

KATEGORI ST ST ST

4.25

ST

4.25

ST

4.50

ST

4.00

T

4.25

ST

3.75

T

4.00

T

3.75

T

4.25

ST

Berdasarkan data tersebut, diperoleh nilai rata-rata instrumen desain pembelajaran sebesar 4.25, yaitu pada kategori sangat tinggi. Dengan demikian validitas bahan ajar e-learning pada aspek desain pembelajaran berada pada kategori tinggi. Aspek ini memiliki 4 yang item berada pada kategori tinggi dan 7

8

item berada pada kategori sangat tinggi, dengan skor terendah 3.75 pada kategori tinggi dan skor teratas untuk aspek ini adalah 4.75 pada kategori sangat tinggi. Item yang memperoleh skor 3.75 adalah “latihan yang dibuat memungkinkan peserta didik untuk melampaui tujuan yang diharapkan”. Perolehan skor terendah ini dikarenakan contoh soal maupun latihan yang diberikan pada bahan ajar tersebut kurang menuntut pemikiran dan pemahaman lebih pada siswa untuk menyelesaikannya. Sehingga bagi siswa yang memiliki tingkat intelegensi di atas rata-rata tidak akan mengalami kesulitan yang berarti. Terdapat 2 item yang memperoleh nilai rata-rata teratas. Perolehan skor ini didasari oleh penggunaan judul bahan ajar e-learning yang sesuai dengan materi dan mencantumkan SK-KD dengan baik. Data hasil validasi LKS e-learning berdasarkan aspek-aspek penilaiannya adalah sebagai berikut: 1. Aspek Penyajian Analisis validitas LKS e-learning pada aspek tampilan komunikasi visual dapat ditunjukkan pada Tabel5 berikut ini. Tabel 5. Penilaian Validitas Aspek Penyajian NO 1 2

ITEM Judul sesuai dengan KD Tujuan sesuai dengan indikator RATA-RATA

RATA-RATA 4.50 4.25 4.38

KATEGORI ST ST ST

Penilaian pertama untuk LKS yang telah dikembangkan adalah pada aspek penyajian. Aspek ini menunjukkan kemampuan guru dalam merancang LKS. Berdasarkan data validasi tersebut, diperoleh nilai rata-rata instrumen aspek penyajian sebesar 4.38, yaitu pada kategori sangat tinggi, dengan semua item berada pada kategori sangat tinggi. Dengan demikian validitas LKS e-learning pada aspek penyajian valid dengan kategori sangat tinggi. Aspek penyajian memiliki dua item penilaian, yaitu item “judul sesuai dengan KD” dan item “tujuan sesuai dengan indikator”. Item pertama memperoleh skor 4.50, pada kategori sangat tinggi dan item kedua memperoleh skor 4.25 pada skor sangat tinggi. Kedua item memperoleh nilai yang hampir mendekati dan sama-sama berada pada kategori sangat tinggi. Ini menandakan LKS yang dikembangkan memiliki kesesuaian yang sangat baik antara judul dengan KD serta tujuan LKS dengan indikator. 2. Aspek Tampilan Analisis validitas LKS e-learning pada aspek tampilan dapat ditunjukkan pada Tabel 6 berikut ini. Tabel 6. Penilaian Instrumen Tampilan No 1 2 3

ITEM Langkah kerja cukup jelas Tampilan mampu mengembangkan minat siswa. Tampilan mampu mengajak siswa untuk berpikir. RATA-RATA

9

RATA-RATA 4.25 4.50 4.00 4.25

KATEGORI ST ST T ST

Dari hasil validitas tampilan LKS, skor rata-rata yang didapat adalah 4,25 yang artinya validitas tampilan LKS e-learning valid dengan kategori sangat tinggi. Perolehan skor tertinggi adalah 4.50 pada kategori sangat tinggi, dan perolehan skor terendah adalah 4.00 pada kategori tinggi. Hal ini menunjukkan bahwa LKS yang dikembangkan memiliki langkah kerja yang jelas, tampilan yang dapat menumbuhkan minat siswa, namun sedikit lemah dalam kemampuan mengajak siswa untuk berfikir bila dibandingkan aspek lainnya. 3. Aspek Komponen Kebahasaan Analisis validitas LKS e-learning pada aspek penyajian dapat ditunjukkan pada Tabel 7. Tabel 7. Penilaian Validitas Komponen Kebahasaan No 1 2 3 4

ITEM Mudah dipahami peserta didik. Menggunakan bahasa yang baku. Menggunakan bahasa yang baik. Menggunakan bahasa yang benar. RATA-RATA

RATA-RATA 4.50 4.00 4.25 4.25 4.25

KATEGORI ST T ST ST ST

Berdasarkan data tersebut, diperoleh nilai rata-rata instrumen aspek kebahasaan sebesar 4.25, yaitu pada kategori sangat tinggi, dengan satu item berada pada kategori tinggi dan tiga item berada pada kategori sangat tinggi. Dengan demikian validitas LKS e-learning pada aspek komponen kebahasaan berada pada kategori sangat tingi. Penilaian untuk item “mudah dipahami peserta didik‟ merupakan item dengan peroleh skor tertinggi, yaitu 4.50 pada kategori sangat tinggi. Item “menggunakan bahasa yang baku” merupakan item yang mendapatkan penilaian terendah pada aspek ini, yaitu 4.00 pada kategori tinggi. Hal ini menandakan siswa dapat memahami apa yang minta oleh guru melalui LKS karena memiliki penjabaran yang mendetail dan sesuai dengan bahan ajar yang telah dikembangkan, serta menggunakan kalimat yang berbentuk prosedural meskipun terdapat satu atau dua kata menggunakan bahasa kurang yang kurang baku. 4. Aspek Konsep Analisis validitas LKS e-learning pada aspek konsep dapat ditunjukkan pada Tabel 8 berikut ini. Tabel 8. Penilaian Validitas Konsep No 1 2 3

ITEM Kebenaran konsep Kedalaman konsep Keluasan konsep RATA-RATA

RATA-RATA 4.00 4.00 4.00 4.00

KATEGORI T T T T

Penilaian terakhir untuk LKS adalah pada aspek konsep. Dari aspek ini, skor rata-rata yang didapat adalah 4,00 pada kategori tinggi. Semua item mendapat skor yang sama pada aspek ini. Dengan demikian validitas LKS e-learning pada aspek konsep berada pada kategori tinggi. Aspek konsep 10

merupakan aspek yang memperoleh skor terendah untuk validasi LKS e-learning berbasis LMS, diamana semua itemnya memperoleh skor 4.00. Meskipun LKS yang telah dibuat memiliki konsep fisika yang cukup baik, namun masih terdapat konsep yang dijelaskan secara kurang mendalam dan kurang luas. Misalnya pada penjelasan prinsip kerja roket yang hanya membahas dari materi momentum dan impuls saja. Penelitian yang dilakukan oleh perancang hanya sampai tahap validasi agar diperoleh bahan ajar dan LKS yang valid dan dapat digunakan oleh siswa.

KESIMPULAN DAN SARAN Berdasarkan hasil dan pembahasan maka dapat disimpulkan bahwa bahan ajar e-learning berbasis Learning Management System sebagai bahan ajar materi momentum dan impuls kelas XI IPA SMA dapat dirancang dan dibuat dengan menggunakan program Microsoft Office Powerpoint, sedangkan LKS e-learning berbasis Learning Management System sebagai LKS materi momentum dan impuls kelas XI IPA SMA dapat dirancang dan dibuat dengan menggunakan program Microsoft Office Word. Validitas bahan ajar e-learning berbasis Learning Mangement System pada aspek substansi materi dinyatakan valid pada kategori sangat tinggi dengan skor 4.28, validitas bahan ajar e-learning berbasis Learning Mangement System pada aspek tampilan komunikasi visual dinyatakan valid pada kategori tinggi dengan skor 4.15, sedangkan pada aspek desain pembelajaran bahan ajar e-learning berbasis Learning Mangement System dinyatakan valid pada kategori sangat tinggi dengan skor 4.25. Validitas LKS e-learning berbasis Learning Mangement System pada aspek penyajian dinyatakan valid pada kategori sangat tinggi dengan skor 4.38, validitas LKS e-learning berbasis Learning Mangement System pada aspek tampilan dinyatakan valid pada kategori sangat tinggi dengan skor 4.25, validitas LKS e-learning berbasis Learning Mangement System pada aspek komponen kebahasaan dinyatakan valid pada kategori sangat tinggi dengan skor 4.25, sedangkan pada aspek konsep LKS e-learning berbasis Learning Mangement System dinyatakan valid pada kategori tinggi dengan skor 4.00. Berdasarkan hasil pengujian validitas maka bahan ajar e-learning dan LKS e-learning dapat dikatakan valid dan layak digunakan sebagai bahan ajar dan LKS pembelajaran fisika materi momentum dan impuls pada kelas XI IPA SMA. Penelitian ini dilakukan hanya sampai tahap revisi desain dengan menggunakan desk evaluation untuk menyatakan bahan ajar dan LKS yang dihasilkan valid dan layak digunakan. Pada penelitian selanjutnya penulis menyarankan agar penelitian ini dilanjutkan sampai ke tahap uji coba dengan menerapkan validasi empirik sebagai teknik pengolahan data untuk mendapatkan nilai validitas yang lebih baik dan sekaligus diperoleh nilai realibilitas dari bahan ajar e-learning dan LKS e-learning yang dikembangkan.

11

DAFTAR PUSTAKA Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Atas, 2010, Pedoman Penyusunan Bahan Ajar, Depdiknas, Jakarta. Guilford, J.P., 1956, Fundamental Statistic in Psychology and Education, 3rd Ed, McGraw- Hill Book Company, Inc, New York. Juprimalino, 2012, Contoh Format Penilaian Karakter Silabus dan RPP Dunia Maya, http://juprilamalino.blogspot.com/2012/01/contoh-formatpenilaian-karakter.html (14 November 2012) Kunanti, W., 2011, Pengembangan Perangkat Pembelajaran Sains Fisika SMP Pada Materi Pokok Gerak Menggunakan Pendekatan Konseptual Interaktif, Skripsi, FKIP, Pekanbaru (tidak diterbitkan). Mudlofir, A., 2011, Aplikasi Pengembangan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan dan Bahan Ajar dalam Pendidikan Agama Islam, Rajawali Pers, Jakarta. Rusman.2012, Belajar Dan Pembelajaran Berbasis Komputer Mengembangkan Profesionalisme Guru Abad 21, Alfabeta, Jakarta.

12

Life Enjoy

" Life is a reality to be experienced! "

Get in touch

Social

© Copyright 2016 - 2018 FEXDOC.COM - All rights reserved.