"Pengaruh Belanja Pemerintah Daerah Terhadap Kemiskinan Di

Desmon Sinurat. All rights reserved. Save Exception stated by the law, no part of this publication may be reproduced, stored in a retrieval system of ...

0 downloads 8 Views 1MB Size

Recommend Stories

No stories

Story Transcript


PENGARUH BELANJA PEMERINTAH DAERAH TERHADAP KEMISKINAN DI PROVINSI NUSA TENGGARA TIMUR

DESMON SINURAT

Satya Wacana University Press 2013

Cetakan pertama: 2013 ISBN 978-979-8154-63-8 © Desmon Sinurat

All rights reserved. Save Exception stated by the law, no part of this publication may be reproduced, stored in a retrieval system of any nature, or transmitted in any form or by any means electronic, mechanical, photocopying, recording or otherwise, included a complete or partial transcription, without the prior written permission of the author, application for which should be addressed to author.

Diterbitkan oleh: Satya Wacana University Press Universitas Kristen Satya Wacana Jl. Diponegoro 52-60 Salatiga Telp. (0298) 321212 Ext. 229, Fax. (0298) 311995

Universitas Kristen Satya Wacana

PENGARUH BELANJA PEMERINTAH DAERAH TERHADAP KEMISKINAN DI PROVINSI NUSA TENGGARA TIMUR

TESIS Diajukan untuk memperoleh gelar magister di Universitas Kristen Satya Wacana. Tesis ini telah dipertahankan dalam ujian Program Pascasarjana Magister Studi Pembangunan Universitas Kristen Satya Wacana, Pada hari Jumat tanggal 26 Juli 2013, pukul 09.00 di Universitas Kristen Satya Wacana Jalan Diponegoro 52-60 Salatiga.

Oleh : Desmon Sinurat Lahir di Lumbanpea, Tapanuli Utara, Indonesia

Pembimbing Prof. Daniel D. Kameo, SE., MA., Ph.D.

Penguji Dr. Gatot Sasongko, SE., MS Dr. Ir. Lasmono Tri Sunaryanto, M.Sc

MOTTO

“Menjadi Yang Terbaik” Keberhasilan tercapai bukan berarti tidak pernah mengalami kegagalan, tetapi saat kegagalan tiba berusahalah untuk bangkit

Karya tulis ini kupersembahkan kepada: Istriku tercinta Suprih Handayani dan anak-anakku: Peatty, Novine, Denny dan Kerenhapukh

SARIPATI Kemiskinan adalah persoalan atau fenomena yang bersifat multidimensional. Oleh sebab itu untuk memecahkan masalah kemiskinan tersebut diperlukan pendekatan dan kebijakan yang bersifat komprehensif dan terpadu dengan melihat semua aspek yang berkaitan dengan masalah kemiskinan itu dan melibatkan berbagai instansi dan lembaga yang ada dalam suatu koordinasi yang bagus. Kondisi sosial ekonomi Nusa Tenggara Timur menunjukkan bahwa penduduk miskin sebesar 20,48 persen pada tahun 2011 dan termasuk dalam kelompok lima besar provinsi termiskin di Indonesia, yaitu urutan ke empat setelah Provinsi Papua, Papua Barat dan Maluku. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa empat peubah bebas yang diteliti berpengaruh terhadap tingkat kemiskinan yaitu belanja pemerintah Kabupaten/Kota untuk sektor ekonomi (EKON), belanja pemerintah Kabupaten/Kota untuk infrastruktur (INFRA), belanja pemerintah Kabupaten/Kota untuk sektor pendidikan (PEND) dan belanja pemerintah Kabupaten/Kota untuk sektor kesehatan (KES) menunjukkan tingkat determinasi yang tinggi, sebesar 96,54 persen. Uji terhadap hipotesis menunjuk bahwa peubah bebas EKON, INFRA dan PEND berpengaruh negatif terhadap tingkat kemiskinan, sedangkan peubah bebas KES menunjukkan pengaruh positif terhadap tingkat kemiskinan. Hasil ini menunjukkan bahwa peningkatan belanja pemerintah terhadap sektor ekonomi, infrastruktur dan pendidikan dapat menurunkan tingkat kemiskinan sedangkan untuk sektor kesehatan malah sebaliknya diduga belanja pemerintah untuk kesehatan baru menurunkan tingkat kemiskinan untuk jangka panjang sebagaimana penelitian oleh Fan, Zang dan Rao (2004) di Uganda.

vii

KATA PENGANTAR Segala puji dan syukur ke Hadirat Tuhan Yang Maha Kuasa, atas perlindungan dan anugerah-Nya sehingga penelitian tentang pengaruh belanja pemerintah daerah terhadap kemiskinan di Provinsi Nusa Tenggarta Timur dapat diselesaikan. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui sejauh mana kebijakan pemerintah Kabupaten/Kota di Provinsi Nusa Tenggara Timur telah berpihak kepada kaum miskin. Hasil penelitian ini diharapkan dapat memberikan masukan bagi pemerintah dalam perumusan berbagai kebijakan alokasi anggaran untuk penanggulangan kemiskian di masa-masa yang akan datang. Ucapan terima kasih yang tak terhingga penulis sampaikan kepada: 1. Bapak Prof. Daniel D. Kameo, Ph.D yang telah banyak membimbing dan mengarahkan penulis dalam penyelesian tesis ini; 2. Bapak Dr. Muana Nanga, SE, MS untuk semua inspirasi ,motivasi dan dukungannya; 3. Bapak Prof. Dr. Kutut Suwondo (alm) atas perkenan dan dukungannya untuk menyelesaikan tesis ini sebelum beliau menghadap Sang Pencipta; 4. Pimpinan dan seluruh staf pengajar Program Studi Magister Studi Pembangunan Universitas Kristen Satya Wacana Salatiga; 5. Staf administrasi yang telah banyak memberikan pelayanan; 6. Bapak Ir. Poltak Sutrisno Siahaan, yang telah memberi dan mendorong penulis dalam penyelesaian studi di UKSW; 7. Istriku Suprih Handayani serta anak-anakku Peatty Sinurat, Novine Sinurat, Denny Sinurat dan Kerenhapukh Sinurat atas dukungan dan dorongan yang diberikan selama ini; ix

8. Semua pihak yang tidak dapat penulis sebutkan satu per satu yang telah banyak membantu selama perkuliahan sampai penulisan tesis ini.

Salatiga, Juni 2013

Penulis

MOTTO “Menjadi Yang Terbaik” Keberhasilan tercapai bukan berarti tidak pernah mengalami kegagalan, tetapi saat kegagalan tiba berusahalah untuk bangkit

Karya tulis ini kupersembahkan kepada: Istriku tercinta Suprih Handayani dan anak-anakku: Peatty, Novine, Denny dan Kerenhapukh

SARIPATI Kemiskinan adalah persoalan atau fenomena yang bersifat multidimensional. Oleh sebab itu untuk memecahkan masalah kemiskinan tersebut diperlukan pendekatan dan kebijakan yang bersifat komprehensif dan terpadu dengan melihat semua aspek yang berkaitan dengan masalah kemiskinan itu dan melibatkan berbagai instansi dan lembaga yang ada dalam suatu koordinasi yang bagus. Kondisi sosial ekonomi Nusa Tenggara Timur menunjukkan bahwa penduduk miskin sebesar 20,48 persen pada tahun 2011 dan termasuk dalam kelompok lima besar provinsi termiskin di Indonesia, yaitu urutan ke empat setelah Provinsi Papua, Papua Barat dan Maluku. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa empat peubah bebas yang diteliti berpengaruh terhadap tingkat kemiskinan yaitu belanja pemerintah Kabupaten/Kota untuk sektor ekonomi (EKON), belanja pemerintah Kabupaten/Kota untuk infrastruktur (INFRA), belanja pemerintah Kabupaten/Kota untuk sektor pendidikan (PEND) dan belanja pemerintah Kabupaten/Kota untuk sektor kesehatan (KES) menunjukkan tingkat determinasi yang tinggi, sebesar 96,54 persen. Uji terhadap hipotesis menunjuk bahwa peubah bebas EKON, INFRA dan PEND berpengaruh negatif terhadap tingkat kemiskinan, sedangkan peubah bebas KES menunjukkan pengaruh positif terhadap tingkat kemiskinan. Hasil ini menunjukkan bahwa peningkatan belanja pemerintah terhadap sektor ekonomi, infrastruktur dan pendidikan dapat menurunkan tingkat kemiskinan sedangkan untuk sektor kesehatan malah sebaliknya diduga belanja pemerintah untuk kesehatan baru menurunkan tingkat kemiskinan untuk jangka panjang sebagaimana penelitian oleh Fan, Zang dan Rao (2004) di Uganda.

vii

KATA PENGANTAR Segala puji dan syukur ke Hadirat Tuhan Yang Maha Kuasa, atas perlindungan dan anugerah-Nya sehingga penelitian tentang pengaruh belanja pemerintah daerah terhadap kemiskinan di Provinsi Nusa Tenggarta Timur dapat diselesaikan. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui sejauh mana kebijakan pemerintah Kabupaten/Kota di Provinsi Nusa Tenggara Timur telah berpihak kepada kaum miskin. Hasil penelitian ini diharapkan dapat memberikan masukan bagi pemerintah dalam perumusan berbagai kebijakan alokasi anggaran untuk penanggulangan kemiskian di masa-masa yang akan datang. Ucapan terima kasih yang tak terhingga penulis sampaikan kepada: 1. Bapak Prof. Daniel D. Kameo, Ph.D yang telah banyak membimbing dan mengarahkan penulis dalam penyelesian tesis ini; 2. Bapak Dr. Muana Nanga, SE, MS untuk semua inspirasi ,motivasi dan dukungannya; 3. Bapak Prof. Dr. Kutut Suwondo (alm) atas perkenan dan dukungannya untuk menyelesaikan tesis ini sebelum beliau menghadap Sang Pencipta; 4. Pimpinan dan seluruh staf pengajar Program Studi Magister Studi Pembangunan Universitas Kristen Satya Wacana Salatiga; 5. Staf administrasi yang telah banyak memberikan pelayanan; 6. Bapak Ir. Poltak Sutrisno Siahaan, yang telah memberi dan mendorong penulis dalam penyelesaian studi di UKSW; 7. Istriku Suprih Handayani serta anak-anakku Peatty Sinurat, Novine Sinurat, Denny Sinurat dan Kerenhapukh Sinurat atas dukungan dan dorongan yang diberikan selama ini;

v

8. Semua pihak yang tidak dapat penulis sebutkan satu per satu yang telah banyak membantu selama perkuliahan sampai penulisan tesis ini.

Salatiga, Juni 2013 Penulis

vi

DAFTAR ISI Halaman SARIPATI ……………………………………………………….. KATA PENGANTAR …………………………………………… DAFTAR ISI …………………………………………………….. DAFTAR TABEL ………………………………………………... DAFTAR GAMBAR …………………………………………….. DAFTAR LAMPIRAN …………………………………………..

vii ix xi xiii xiv xv

BAB I

:

PENDAHULUAN Latar Belakang Penelitian …………………… Masalah dan Persoalan Penelitian …………... Tujuan Penelitian …………………………… Manfaat Penelitian …………………………...

1 1 5 6 7

BAB II

:

TINJAUAN PUSTAKA Tinjauan Teoritis …………………………….. Konsep Kemiskinan ……………………… Ukuran dan Indeks Kemiskinan ………… Ukuran dan Garis Kemiskinan ………. Indikator Kemiskinan ……………….. Tinjauan Penelitian Sebelumnya ………..…..

9 9 9 11 11 14 19

BAB III

:

METODE PENELITIAN

31

Kerangka Pemikiran ……………………..….. Jenis dan Sumber Data ………………….….. Metode Analisis, Spesifikasi Model, dan Metode Estimasi …………………………….. Model Analisis …………………………… Spesifikasi Model ………………………… Metode Estimasi ………………………….

31 32 33 33 35 36

xi

BAB IV

:

Hipotesis dan Pengujian Hipotesis …………. Hipotesis …………………………………. Uji Hipotesis ………………………………

36 36 38

KONDISI SOSIAL EKONOMI PROVINSI NUSA TENGGARA TIMUR Pertumbuhan Ekonomi, Pendapatan Per Kapita dan Stuktur Ekonomi………………… Produktivitas Kerja, Kualitas Sumberdaya Manusia dan Pengangguran………………..… Produktivitas Kerja ………………………. Kualitas Sumberdaya Manusia …………… Pengangguran ……………………………. Kemiskinan dan Ketimpangan Pendapatan…………………………………… Deskripsi Kemiskinan di Provinsi NTT …. Dinamika Kemiskinan di Provinsi NTT

41

Persebaran Penduduk Miskin di Provinsi NTT ………………………

BAB V

xii

:

41 42 42 43 45 45 45 45 47

Karakteristik Kemiskinan di NTT ……. Ketimpangan Pendapatan di Provinsi NTT Pengeluaran Konsumsi Rumah Tangga……… Tingkat Inflasi…………………………………

50 52 54 55

ANALISIS DAN PEMBAHASAN Deskripsi Hasil Analisis ……………….…….. Hasil Estimasi dengan Model FEM ……… Hasil Estimasi dengan Model REM ……… Bahasan Terhadap Hasil Analisis………….… Pengaruh Belanja Sektor Ekonomi Terhadap Kemiskinan ……………………. Pengaruh Belanja Pemerintah Untuk Infrastruktur Terhadap Tingkat Kemiskinan ……………………………….. Pengaruh Belanja Pemerintah Untuk Sektor

57 57 57 59 60 61

62

Pendidikan Terhadap Tingkat Kemiskinan ……………………………….. Pengaruh Belanja Pemerintah Untuk Sektor Kesehatan Terhadap Tingkat Kemiskinan ……………………………….. Implikasi Teoritis ……………………………. BAB VI

:

63

65

PENUTUP

67

Kesimpulan .…………………… ……………. Implikasi Kebijakan ………………………….

67 68

DAFTAR PUSTAKA …………………………………………… LAMPIRAN.……………………………………………………….

71 77

xiii

DAFTAR TABEL Halaman Tabel 1.1

:

Jumlah dan Persentase Penduduk Miskin di Indonesia (2008-2011) …………………

2

Tabel 2.1

:

Beberapa Konsep Kebutuhan Dasar. ……..

11

Tabel 2.2

:

Rangkuman Temuan dari Berbagai Studi Kemiskinan di Indonesia …………………

24

Jumlah dan Persentase Penduduk Miskin NTT Menurut Kabupaten/ Kota 2007-2011

47

Jumlah, Persentase Penduduk Miskin dan Indeks Kedalaman Kemiskinan (P1) di Provinsi NTT Menurut Kabupaten/Kota Tahun 2011 ………………………………

49

Hasil Estimasi Model FEM dengan Metode Pooled Least Square (PLS)………………..

58

Tabel 4.1 Tabel 4.2

Tabel 5.1 Tabel 5.2 Tabel 5.3

xiv

: :

: : :

Hasil Estimasi Model Efek Random (REM) dengan Generalized Least Square (GLS) …. Persentase Belanja Pemerintah Daerah Menurut Fungsi ……………..…………….

59 61

DAFTAR GAMBAR Halaman Gambar 3.1

:

Kerangka Pemikiran ……………………..

31

xv

DAFTAR LAMPIRAN Halaman Lampiran 1

:

Hasil Estimasi Model Kemiskinan NTT … 103

Lampiran 2 Lampiran 3

xvi

: :

Realisasi Data APBD Kabupaten /Kota 2008-2010 ………………………………… Realisasi Belanja Pemda Kab/Kota Menurut Fungsi ………………………….

112 113

Life Enjoy

" Life is a reality to be experienced! "

Get in touch

Social

© Copyright 2016 - 2019 FEXDOC.COM - All rights reserved.