modernisasi pada bentuk dan tema dalam prosa-prosa willem iskander

Willem Iskander is known as an educator and man of letters from South Tapanuli. He produced ... di negeri Belanda, beliau mendapat ijazah guru bantu d...

0 downloads 46 Views 245KB Size

Recommend Stories

No stories

Story Transcript


Halaman 18 Modernisasi pada Bentuk dan Tema dalam Prosa-Prosa Willem Iskandar (1840 –1876)

❏ Haris Sutan Lubis

MODERNISASI PADA BENTUK DAN TEMA DALAM PROSA-PROSA WILLEM ISKANDER (1840-1876) Haris Sutan Lubis Fakultas Sastra Universitas Sumatera Utara Abstract Willem Iskander is known as an educator and man of letters from South Tapanuli. He produced poem and prose in Si Bulus-Bulus Si Rumbuk-Rumbuk in nineteenth century. His prose is differed from the prose form at that moment. The form of his prose is short story, which in Indonesian literature is known as the modern prose and starts to be blazed by M. Kasim and Suman Hs by the end of 1930. Despitefully, Willem Iskander has also done the modernization at the election of the humanism theme, such as having phobia, surrenderness, responsibility, affection, and crime. Key words: modernization, short story, form, and theme

1. PENDAHULUAN Kesusastraan merupakan salah satu hasil kebudayaan manusia yang sangat berharga dan memiliki nilai yang beragam. Pada satu sisi karya sastra dapat pula menampilkan wajah kultur zamannya dan oleh karena itulah sifat-sifat suatu zaman dan persoalan-persoalan yang ada di dalam masyarakat tersebut dapat dibaca melalui karya sastra. Hal ini dapat terjadi karena pengarang sebagai salah seorang anggota masyarakat hidup dan berelasi dengan orang-orang di sekitarnya. Oleh karena itu, kegelisahan masyarakat menjadi kegelisahan para pengarang, harapan-harapan, penderitaan-penderitaan, dan aspirasi suatu masyarakat di mana pengarang berada, menjadi bagian dari pribadi pengarang tersebut. Namun demikian, untuk memberi suatu defenisi yang lengkap tentang sastra merupakan sesuatu yang sangat berat. Karya sastra dalam suatu masyarakat belum tentu diakui sebagai sastra oleh masyarakat lainnya, sebagai contoh serat weda tama bagi masyarakat Jawa pastilah dianggap sebagai sebuah hasil sastra, namun belum tentu bagi masyarakat lainnya. Begitu juga mantra dalam masyarakat tradisional mempunyai fungsi keagamaan yang dominan tetapi bagi masyarakat modern justru menjadi ciri kesasteraannya yang paling mengesankan. Yang jelas dari karya sastra dapat diketahui bermacam-macam persoalan, pesan atau pun gambaran tentang sesuatu dalam suatu zaman, karena sastra memang difungsikan sebagai alat pelaksanaan acara-acara keagamaan. Oleh karena itu, setiap hasil sastra dari suatu zaman dan pengarang merupakan suatu objek kajian yang selalu menarik dan bermanfaat bagi kehidupan LOGAT JURNAL ILMIAH BAHASA DAN SASTRA

suatu masyarakat ataupun bangsa, setidaknya bagi kepentingan pengkajian sejarah kesusasteraan bangsa tersebut. Di daerah Tapanuli Selatan tepatnya di daerah Mandailing telah lahir seorang sastrawan yang memiliki wawasan serta konsep kehidupan yang luas. Sastrawan tersebut adalah Ali Sati Nasution Gelar Ja Sikondar yang lebih populer di sebut Willem Iskander.Willem Iskander yang hidup pada tahun 1840–1876 mendapat kesempatan mengikuti pendidikan pada sekolah dasar di Panyabungan pada usia 13 tahun. Tiga tahun setelah mengikuti pendidikan tersebut beliau dibawa Asisten Residen Mandailing Angkola untuk mengikuti pendidikan di negeri Belanda. Hal ini terjadi karena kepintaran beliau, di samping sebagai seorang keturunan raja yang berkuasa di masa itu. Tiga tahun setelah mengikuti pendidikan di negeri Belanda, beliau mendapat ijazah guru bantu dan kembali ke Mandailing dan mendirikan sekolah guru (Kweekschool) di Tanobato, serta memimpin sekolah tersebut selama hampir 12 tahun. Di samping sebagai seorang tokoh pendidikan pada masa itu Willem Iskander sebenarnya dikenal pula sebagai sastrawan daerah Mandailing yang paling terkemuka sampai saat ini. Kesimpulan itu diperoleh setelah menelusuri dan memahami nilai-nilai yang terdapat dalam karyanya Si Bulus-Bulus Si Rumbuk-Rumbuk yang dikarangnya antara tahun 1860–1870. Berbicara mengenai sastra daerah dalam cakupan se Indonesia sebenarnya harus dilakukan suatu telaah yang sangat luas, disebabkan banyaknya ragam dan corak yang akan ditemui.

Volume III No. 1 April Tahun 2007

❏ Haris Sutan Lubis Hal ini dimungkinkan karena setiap masyarakat bahasa mempunyai sastranya sendiri. Demikian juga kalau membicarakan sastra daerah Tapanuli Selatan sebagai bagian dari sastra daerah se Indonesia, maka kita pun semestinya harus melalui suatu penelaahan yang luas dan mendalam, harus kembali meneliti sastra lisan. Keragaman dan kekayaan Tapanuli Selatan dalam bidang kesusastraan ini karena letak wilayah Tapanuli Selatan yang banyak menerima pengaruh budaya yang datang dari luar daerahnya. Di dalam kesusastraan klasik Indonesia kita akan menemukan pantun sebagai jenis puisi klasik tertua, maka di daerah Tapanuli Selatan ditemukan jenis tesebut yang dinamakan sebagai ende-ende. Sebagaimana dikatakan Hartoyo Andangjaya (Damono 1981: 25) bahwa jenis pantun itu pulalah yang paling luas tersiar di kalangan masyarakat dan hidup terus selama berabad-abad, yang menjadi alat pengucapan bagi kesedihan, nafsu-nafsu erotik dan juga normanorma etikanya. Menurut Van Ophuysen (Usman 1963: 145) malah kejadian pantun sama seperti ende-ende di Tapanuli Selatan yang berasal dari bahasa daun-daunan, bahasa kiasan, dan bahasa sindiran. Sementara untuk jenis prosa sebagaimana juga dikenal di setiap daerah di Indonesia, maka jenis yang lazim dijumpai ialah jenis cerita rakyat seperti dongeng, tentang binatang, makhluk halus, kalangan istana atau juga cerita-cerita humor yang selalu diceritakan dari satu mulut ke mulut yang lain sebagai cara untuk menginformasikannya. Dengan demikian dari uraian singkat tentang sastra daerah Tapanuli Selatan ini dapat ditarik kesimpulan bahwa bentuk dan jenis kesusastran yang terdapat di Tapanuli Selatan pada kesusastraan Indonesia klasik ialah bentuk prosa dan puisi yang masing-masing bersifat lisan. Isinya ditandai dengan gambaran dinamika kehidupan masyarakat tradisional yang statis dan tradisi itu berlangsung dalam rentang waktu yang cukup panjang, yakni sejak manusia mengenal bahasa lisan sebagai alat komunikasi dan alat ekspresi sampai dengan permulaan abad ke XX sebagaimana perkiraan awal munculnya sastra modern di Indonesia seperti dikatakan oleh Teeuw (1982:11) bahwa sejak awal abad ke XX ini –atau sedikit sebelumnya –di Indonesia mulai diciptakan sastra yang biasanya disebut modern, yaitu lain dari tradisional.

2. PERMASALAHAN Willem Iskander lebih dikenal oleh masyarakat Mandailng sebagai seorang tokoh pendidikan dan penyair. Sebagaimana disinggung sebelumnya, sebagai tokoh pendidikan beliau sempat LOGAT JURNAL ILMIAH BAHASA DAN SASTRA

Halaman 19 Modernisasi pada Bentuk dan Tema dalam Prosa-Prosa Willem Iskandar (1840 –1876) mendirikan sebuah sekolah guru di Tanobato dan memimpinnya selama hampir dua belas tahun. Lembaga pendidikan ini berhasil melahirkan guruguru bermutu yang menyebar mengajar ke hampir seluruh wilayah Sumatera. Sementara sebagai seorang penyair beliau dikenal karena kekuatan puisi-puisinya, baik dari segi tema maupun dari sudut kemahiran Willem Iskander dalam mengungkapkan pesan-pesannya, sehingga puisipuisi tersebut mampu membangkitkan semangat kaum pergerakan di Tapanuli Selatan sekitar tahun tiga puluhan. Sehingga dari kedudukannya sebagai seorang penyair, beliau ditempatkan sebagai seorang penyair modern daerah Mandailing abad kesembilan belas (Lubis 1985). Sebagai seorang cerpenis, kiranya belum banyak yang mengenal beliau, apalagi mengungkapkan keberadaannya sebagai seorang pengarang prosa dari zaman kesusastraan tradisional, meskipun sebenarnya prosa-prosa yang diciptakannya itu juga dikumpulkannya di dalam Si Bulus-Bulus Si Rambuk-Rambuk. Prosa-prosa yang diciptakannya pun sebenarnya tidaklah begitu banyak, melainkan hanya sepuluh buah. Oleh karena itulah apabila ditinjau kedudukannya sebagai seorang penulis prosa maka tidaklah dapat dikatakan kalau Willem Iskander merupakan seorang penulis prosa yang berhasil, mengingat jumlahnya yang tergolong sedikit. Namun keberhasilan seorang penulis prosa tidaklah mutlak ditentukan oleh banyak atau sedikitnya prosa yang dihasilkannya, tetapi dapat pula ditinjau dari kemampuannya berkreativitas dalam memanfaatkan dan mengembangkan bentuk prosa tersebut dari keadaan yang biasanya kepada keadaan di luar tradisi sastra tersebut. Oleh karena itu, bukanlah merupakan suatu kelemahan kalau tinjauan kali ini akan beranjak dari kecermelangan beliau dalam melakukan pembaharuan bentuk prosa di luar jenis prosa yang biasa atau lazim terdapat pada zaman hidupnya. Untuk itu kesepuluh prosa yang ditulisnya disekitar tahun 1860 – 1870 tersebut merupakan objek penelaahan yang akan berusaha membuktikan pembaharuan yang dilakukannya terhadap bentuk prosa sebagai manifestasi kemajuan wawasan dan pola pikirannya dalam kedudukannya sebagai seorang sastrawan daerah yang hidup di abad kesembilan belas yang lalu.

3. PEMBAHASAN Memberikan pengertian serta batasan-batasan apa dan bagaimana sebenarnya yang dikatakan sebuah cerita pendek adalah suatu pekerjaan yang rumit dan bahkan menjurus kepada kesia-siaan belaka. Ukuran panjang atau pendeknya sebuah cerita pun ternyata belum bisa memastikan apakah cerita

Volume III No. 1 April Tahun 2007

Halaman 20 ❏ Haris Sutan Lubis tersebut tergolong cerita pendek atau bukan, sebagaimana dikatakan Mochtar Lubis (1981: 10) bahwa ada cerita pendek yang terdiri dari lima ratus perkataan, tapi ada pula yang sampai 40.000 perkataan. Namun seperti kata Richard Summer, bahwa sebuah Vijnetta bisa dan sering termasuk dalam golongan cerita pendek. Oleh karena itu sangat sulit untuk memberikan defenisi yang tepat dan tegas tentang cerita pendek. Di samping itu, Mochtar Lubis masih memberikan gambaran bahwa sebuah karangan tentang pasar misalnya, akan menjadi cerita pendek jika di dalamnya dijalinkan suatu insiden suatu kejadian pada salah seorang atau beberapa orang yang berada dalam pasar itu. Sementara sebuah cerita yang pendek tentang seseorang, bukan cerita pendek, jika dalam karangan itu tidak dimasukkan jasmani atau rohani manusia yang berlaku di dalamnya. Namun, cerita pendek mempunyai keterbatasan-keterbatasan. Misalnya tidak mungkin menceritakan keseluruhan aspek kehidupan seorang tokoh. Akan tetapi di dalam sebuah cerita pendek dimungkinkan untuk mengemukakan tanggapan-tanggapan saat-saat hidup yang oleh karena sesuatu sebab dapat diangkat ke permukaan dan ditonjolkan. Sebagai gambaran sederhana, bahwa sebuah cerita pendek hendaknya memenuhi beberapa persyaratan seperti adanya tema (dasar cerita), plot (cara menulis atau menyusun karangan tersebut yakni pengawalan dan pengakhiran penceritaan), karakter (gambaran fisik dan pribadi atau watak pelaku), suspense dan foreshadoing (bentakan-bentakan dalam gaya penceritaan yang memancing pembaca untuk terus menimbulkan keingintahuannya tentang cerita selanjutnya), immediacy dan atmosphere (kemampuan membawa pembaca ke dalam situasi penceritaan), point of view (sudut pandang pengarang dalam cerita tersebut), limited focus dan unity (pengarahan cerita pada satu fokus) dan menjalinnya menjadi satu kesatuan cerita yang utuh antara satu unsur dengan unsur lain tanpa membedakan besar kecilnya perasaan yang dimiliki oleh unsur-unsur tersebut. Namun ketujuh unsur yang dikemukakan tersebut pun tidaklah mutlak harus dimiliki oleh sebuah cerita pendek, karena sebagaimana dikemukakan oleh Richard Summers (Mochtar Lubis 1981: 46–47) bahwa sebuah cerita pendek haruslah mengandung interpretasi pengarang tentang konsepsinya mengenai penghidupan, baik secara langsung atau tidak langsung, dan cerita itu harus pula mampu mengajak pembaca ‘masuk’ ke dalam situasi cerita, sebelum pertama menarik perasaan dan pada akhirnya nanti mampu menarik pikiran setiap pembacanya. Di samping itu sebuah cerita pendek juga harus mengandung uraian-uraian dan insiden LOGAT JURNAL ILMIAH BAHASA DAN SASTRA

Modernisasi pada Bentuk dan Tema dalam Prosa-Prosa Willem Iskandar (1840 –1876) atau konflik yang dipilih dengan sengaja yang mampu menimbulkan pertanyaan-pertanyaan dalam pikiran pembacanya, sebuah insiden yang menguasai dan menjalankan plot cerita, juga harus memiliki seorang pelaku yang terutama, jalan cerita yang padat yang akhirnya akan melahirkan satu kesan (impressia). Sudah merupakan bagian dari sejarah hidup manusia bahwa kegemaran bercerita merupakan pusaka nenek moyang segala bangsa. Lingkungan di sekitar manusia tersebut dan juga dunia di dalam diri tiap manusia merupakan sumber yang kaya dan dapat digali sebagai potensi bagi manusia yang menjalani kehidupannya. Setiap manusia mempunyai pengalaman masing-masing tentang alam dan kejadian apapun yang ada di dalamnya sebagaimana juga terjadi pada manusia Indonesia. Di dalam cerita-ceritalah kita dapat melihat kehidupan, angan-angan, dan pikiran, kekayaan alam rohani yang penuh fantasi yang dibentuk oleh pengalaman manusia tersebut. Menurut Ajip Rosidi (Eneste 1983: 10) bahwa cerpen sebagai bentuk kesusasteraan – seperti juga di bagian lain di dunia ini—di Indonesia adalah baru. Cerpen dikenal orang lebih kemudian daripada roman. Sementara itu Jacob Sumardjo (Eneste 1983: 27) memberi keterangan bahwa usia penulisan cerita pendek di Indonesia baru berjalan sekitar 40 tahun. Ini berarti bahwa Indonesia baru mulai menulis cerpen setelah jenis karya sastra ini dikenal oleh negara-negara lain satu abad sebelumnya. Dengan melatakkan dasar dan pandangan kedua pengamat tersebut maka dapat diperkirakan bahwa cerita pendek di Indonesia bermula disekitar tahun 1940-an, yang berarti lebih lambat sekitar dua puluh tahun dibanding dengan masa awal pertumbuhan roman yang menggantikan kedudukan bentuk hikayat akibat pengaruh perkembangan kesusasteran modern dari Barat. Kalau demikian halnya maka permulaan tumbuhnya cerita pendek di Indonesia ialah ketika pengarang M. Kasim dan Suman Hs. Menerbitkan kumpulan cerita pendeknya yang pertama di Indonesia yakni Teman Duduk dan Kawan Bergelut yang masing-masing terbit tahun 1936 dan 1938. Namun rintisan yang dilakukan oleh kedua pengarang tersebut tidak mampu meletakkan dasar penulisan cerita pendek yang mentradisi sesuai dengan perkembangan dan tradisi penulisan cerita pendek Indonesia sampai saat ini. Hal ini menurut para pengamat karena kedua pengarang tersebut sebenarnya beranjak dari tradisi lisan cerita-cerita penglipur lara yang hanya mengajak para pendengarnya tertawa ngakak tanpa tujuan-tujuan lain. Oleh karena itulah rintisan kedua pengarang tersebut disimpulkan sebagai menyambung tradisi cerita rakyat lisan yang

Volume III No. 1 April Tahun 2007

❏ Haris Sutan Lubis memang berbeda dengan sifat penulisan cerita pendek yang tumbuh dan berkembang di belahan Barat, dan yang kemudian mengalir ke Indonesia. Di samping itu menurut Ajip Rosidi bahwa baik M. Kasim maupun Suman Hs, tatkala menulis cerita-ceritanya itu tidak sadar bahwa dirinya memang untuk penciptaan kesusasteraan terutama bentuk cerpen. Yang mendorong mereka berdua menulis lebih banyak kehendak serta keinginan berlelucon yang begitu saja mengajak para pembaca tertawa, daripada mengajak para pembaca secara sadar menukik ke dasar hidup dan penghidupan manusia dan masyarakat. Dalam konteks penulisan dan perkembangan cerita pendek di Indonesia, maka sejarah peletakan dasar tradisi penulisan cerita pendek tersebut sebenarnya dimulai oleh Hamka, Idrus, dan Armijn Pane, yang melepaskan tali penghubung dengan cerita rakyat tradisional, dan memulai penulisan cerita rakyat menurut konsep Barat. Kalau Hamka dan Idrus dikenal banyak menulis cerita yang memiliki orientasi sosial, maka Armijn melakukan kecenderungan dalam persoalan-persoalan psikologis tokoh-tokohnya. Maka dengan melihat kenyataan yang ada sekarang dapat disimpulkan bahwa tradisi penulisan cerita pendek yang terus berlangsung dan berkembang adalah pengembangan dari apa yang dilakukan oleh Hamka, Idrus, dan Armijn, yakni mengetengahkan masalah-masalah sosial kemasyarakatan zamannya. Sedangkan tradisi penulisan sebagaimana dilakukan oleh M. Kasim dan Suman Hs, yang beranjak dari tradisi cerita rakyat tradisional telah lama berhenti tanpa kelihatan lagi kesinambungannya. Maka semakin kuatlah anggapan dan dasar pijakan bahwa tradisi penulisan cerita pendek Indonesia sebenarnya dimulai sekitar awal tahun 1940-an. Prosa yang ditulis oleh Willem Iskander dalam Si Bulus-Bulus Si Rumbuk-Rumbuk berjumlah sepuluh, satu di antaranya berbentuk dialog, dapat dikategorikan sebagai bentuk drama (mini). Keseluruhan prosa yang diciptakannya itu pun diperkirakan ditulisnya disekitar tahun 1860an. Karena menurut keterangan yang diperoleh bahwa buku kumpulan puisi dan prosa itu dicetak untuk pertamakalinya tahun 1872 di Batavia. Oleh karena itu, dapat ditarik kesimpulan bahwa prosaprosa itu diciptakannya 75 tahun sebelum kesusasteraan Indonesia mengenal bentuk cerpen sebagai pengaruh keberadaan kesusasteraan Barat. Oleh karena itulah, uraian ini nantinya akan melihat pembaharuan yang dilakukan Willem Iskander dalam hal ini penciptaan prosa, meskipun tidak kreatifitasnya itu dilakukannya jauh sebelum kesusasteraan Indonesia memasuki era modernisasi cerita pendek, dan untuk melihat pembaharuannya LOGAT JURNAL ILMIAH BAHASA DAN SASTRA

Halaman 21 Modernisasi pada Bentuk dan Tema dalam Prosa-Prosa Willem Iskandar (1840 –1876) tersebut, telaah akan dilakukan dari segi tema dan isi cerita, unsur dan struktur, serta bahasanya. Sudah lazim dalam dunia karang mengarang bahwa hal pokok dan sangat mendasar untuk memulai sebuah tulisan ialah mempersiapkan dan menetapkan sebuah tema, meskipun sering kali masalah dasar itu hanya dibangun dalam hati dan pikiran setiap pengarang. Sebuah tema bagi seorang pengarang akan sangat banyak membantu dalam mengembangkan imajinasi dan ide-ide untuk disampaikan kepada khalayak. Sebagaimana dikatakan oleh Budi Dharma (Eneste 1983: 264) bahwa yang diperjuangkan setiap pengarang pada hakikatnya adalah tema. Dari tema itu pulalah nantinya akan dilihat isi cerita tersebut sesuai dengan perkembangan imajinasi dan pikiran yang diruntunkan oleh Willem Iskander. Cerita pertama yang berjudul, “Sada Alak Pulon Ta On Na Mabiar Di Ahaila” (Seseorang dari Pulau Kita Ini yang Takut Malu). Dari judulnya saja dapat dipahami bahwa seseorang pada dasarnya selalu takut untuk berbuat sesuatu yang memalukan. Untuk menghindari perbuatan malu tersebut sangat dibutuhkan suatu tindakan yang berani, tegas, dan penuh tanggung jawab. Tema dari cerita pertama ini ialah pertanggungjawaban terhadap tugas yang diemban setiap orang. Cerita tersebut mengisahkan sikap yang diambil oleh seorang putra raja ketika menerima tugas harus menemani seorang kontelir yang berburu ke hutan. Pada waktu perburuan sedang berlangsung, tiba-tiba seekor babi hutan yang ganas menyongsong sang kontelir Belanda. Melihat keadaan yang membahayakan itu, sang kontelir pun menembakkan senapangnya ke arah babi hutan hingga seluruh pelurunya habis sia-sia tanpa dapat mematikan babi yang terus menyongsong kontelir dengan ganasnya. Melihat keadaan benar-benar genitng, putra raja yang hanya bersenjatakan sebilah keris, secepat kilat meleset menebas babi hutan dan babi itu pun mati. Dengan rasa kagum melihat keberanian dan kecekatan putra raja, kontelir akhirnya memberikan senjata itu sebagai hadiah. Dari cerita dapat dilihat betapa tanggung jawab merupakan sesuatu yang harus dijunjung tinggi apabila seseorang ditugaskan melakukan suatu pekerjaan. Di samping itu, cerita tersebut pun memberikan gambaran bahwa Willem Iskander ingin memperlihatkan kepada bangsa Belanda bahwa putra Indonesia memiliki harga diri yang boleh dipertaruhkan dengan nyawa sekalipun, daripada harus menanggung malu dan membuat kekeliruan dengan tidak bisa mengemban tugas yang telah dipercayakan kepadanya.

Volume III No. 1 April Tahun 2007

Halaman 22 ❏ Haris Sutan Lubis Cerita yang kedua berjudul, “Amamate ni Alak na Lidang” (Meninggalnya Orang yang Jujur) memiliki tema keagamaan. Cerita ini mengisahkan kepasrahan seseorang yang selama ini dikenal sebagai sangat jujur, dalam menerima kematian yang memang pasti datang pada setiap makhluk Allah. Kepasrahan yang didasari oleh kekuatan iman sang tokoh sebagai manusia beragama, memperlihatkan betapa pentingnya setiap orang untuk bersyukur terhadap apa-apa yang sudah diperolehnya selama ini di dunia, termasuk usia dan anak yang bakal ditinggalkannya. Kepasrahan itu ditandai lagi oleh kesadaran dan keyakinan yang kuat yang dilandasi oleh iman bahwa kehidupan di akhirat itu akan lebih menyenangkan dibandingkan di dunia, apabila selama hidupnya manusia itu selalu ingat dan bertaqwa kepada Allah SWT. Melalui cerita ini juga Willem Iskander secara jelas dan tegas mengingatkan manusia untuk tetap takut kepada Allah SWT, takut dalam arti untuk menjalankan perintah-Nya agar kelak dapat dapat hidup bahagia. Maka jelaslah bahwa pesan agar setiap manusia itu mempertebal keimanannya merupakan sesuatu yang harus dilaksanakan untuk memperoleh kebahagiaan dunia dan akhirat. Cerita yang ketiga berjudul, “Na Dangol Muda Na So Binoto” (Sedih Kalau Tak Tahu) bertemakan pendidikan. Cerita ini mengisahkan seorang raja dari pulau P yang pergi mengunjungi rumah seorang Asisten Residen Belanda. Sewaktu ia bertemu, di rumah itu pun sedang ada beberapa orang kulit putih yang sedang berbncang-bincang dengan Asisten Residen. Sebagaimana kebiasaan terhidanglah segelas teh panas menyambut sang raja yang baru duduk dan raja pulau P belum pernah mendapatkan suguhan seperti itu. Oleh karena itu, iapun mulai bingung memikirkan bagaimana caranya meminum teh panas tersebut. Dalam keadaan bingung dan malu untuk bertanya, maka diteguknya teh itu cepat-cepat. Melihat teh panas secepat itu direguk, sang pelayan pun kembali mengisikan minuman panas selanjutnya, karena mengira raja pulau P sangat haus. Raja pulau P yang melihat betapa cepatnya sang pelayanan mengisi kembali gelasnya, segera pula mereguk suguhan kedua tersebut, karena mengira memang begitulah aturan meminumnya. Kejadian itu berlangsung terus sampai tujuh gelas teh panas habis diteguk sang raja. Asisten Residen beserta kedua tamu menjadi bingung dan mereka berpikir betapa hausnya raja dari pulau P itu. Melihat itu sang raja minta ampun, sambil berkata, kalau memang raja pulau P telah berbuat kesalahan tolonglah diampuni dan kalau hendak dihukum tolonglah hukuman yang lain saja, karena perutnya sudah tak sanggup lagi menampung bergelas-gelas LOGAT JURNAL ILMIAH BAHASA DAN SASTRA

Modernisasi pada Bentuk dan Tema dalam Prosa-Prosa Willem Iskandar (1840 –1876) air panas. Mendengar komentar itu, tak tertahankan lagi bagi sang Asisten Residen, kedua tamu dan pelayannya untuk tertawa terbahakbahak. Setelah mengetahui kesalahpahaman yang terjadi, sang Asisten Residen pun menjelaskan itu bukanlah hukuman, namun untuk melarang raja meminum dengan cara begitu, sang Asisten takut kalau-kalau raja akan malu. Dari paparan itu dapat dilihat betapa sesatnya orang yang tidak tahu cara-cara bertamu dan berjamu. Oleh karena itu setiap sesuatu yang belum diketahui sebaiknya dipertanyakan dulu tanpa harus merasa malu untuk mengakui bahwa kita memang belum mengetahuinya. Di samping itu, melalui cerita ini Willem Iskander kelihatannya ingin menyindir pola hidup kaum bangsawan dulu yang kurang memperlihakan betapa pentingnya pendidikan itu, seperti mengetahui etika/tata pergaulan. Cerita yang keempat berjudul, “Pidong Garudo Bosar” (Burung Garuda Besar) memiliki tema rasa tanggung jawab sesama makhluk. Cerita yang mengambil lokasi di daerah Eropa ini mengisahkan tiga orang abang beradik yang ingin mengambil burung garuda yang bersarang di lembah yang sangat curam. Usaha mengambil anak burung garuda ini ternyata mendapat perlawanan yang berarti dari induknya dan burung garuda lainnya, karena memang burung juga memiliki naluri untuk menjaga keselamatan anakanaknya serta sesamanya. Hal itulah yang digambarkan Willem Iskander melalui cerita keempat ini yang hampir mengakibatkan kematian ketiga anak tersebut dari serangan burung garuda dan kawan-kawannya. Cerita kelima dan keenam merupakan cerita yang bersambung yang berjudul, “Tiruan ni Olong Ni Roa Marangka Maranggi” (Contoh Kasih Sayang yang Bersaudara). Jelaslah temanya merupakan rasa kasih sayang sesama saudara. Cerita ini juga mengambil lokasi di Eropa dan menuju India. Ketegaran kasih sayang ini digambarkan ketika kandasnya sebuah kapal layar yang membawa beratus orang penumpang. Untuk menyelamatkan diri setelah kapal itu pecah, maka kapten kapal memerintahkan agar setiap sekoci yang tersedia dimuat dengan sembilan belas orang. Namun keselamatan sekoci ini pun pada akhirnya tidak dapat dijamin, karena sudah mulai kekurangan bahan makanan, dan biasanya hanya dipersiapkan untuk empat orang penumpang. Maka diadakanlah perembukan dan akibatnya beberapa orang harus dijatuhkan ke laut. Ternyata di antara yang harus dibuang itu terdapat seorang lelaki yang memiliki seorang adik yang juga berada dalam sekoci dan tidak ikut untuk dibuang ke laut. Mengetahui sang abang akan dijadikan korban,

Volume III No. 1 April Tahun 2007

❏ Haris Sutan Lubis sang adik dengan perasaan kasih sayang meminta agar ia saja yang menggantikan abangnya dengan alasan bahwa abangnya itu sudah berkeluarga, oleh karena itu harus memelihara kehidupan anak dan isterinya lagi. Melihat pengorbanan adiknyayang tulus itu, sang abang akhirnya merasa harus menghargai dan membuktikan kasih sayangnya. Maka dengan alasan sang adik nantinya akan menggantikan kedudukannya sebagai kepala keluarga bagi anaknya, sang abang pun tetap berkeras hati untuk mencebur ke laut. Ketika hendak ia melompat, tiba-tiba saja sang adik mencegah dan seceapatnya mencebur ke laut. Rupanya sang adik seorang yang sangat mahir berenang, maka dengan usaha yang gigih, sang adik terus saja berenang mengikuti sekoci, meskipun beberapa kali ditolong oleh sebuah kapal yang berlayar menuju India. Cerita ketujuh dan kedelapanan berjudul, “Na Binuat Tingon Barita ni Tuan Colombus” (Yang Diambil dari Cerita Tuan Colombus) merupakan juga dua cerita yang bersambungan yang menceritakan kisah perjalanan Colombus, si penemu benua Amerika. Cerita yang bertemakan manfaat ilmu pengetahuan bagi kesejahteraan umat manusia ini mengisahkan keunggulan Colombus memanfaatkan perhitungan berdasarkan ilmu astronomi. Cerita yang kesembilan yang berjudul, “Si Baroar”, merupakan sebuah legenda Mandailing yang bertemakan, siapa yang melakukan/ meniatkan kejahatan terhadap orang lain, biasanya orang itulah yang akan menemui celakanya. Cerita ini mengisahkan usaha pembunuhan yang direncanakan Raja Hutabargot Sutan Pulungan terhadap Si Baroar, dengan cara menjerumuskannya ke dalam sebuah lobang yang dipersiapkan. Namun sialnya ternyata anak Sutan Pulungan sendirilah yang menjadi korbannya, karena adanya kesalahpahaman. Demikianlah telah diuraikan tema dan gambaran isi mengenai kesembilan prosa Willem Iskander tersebut. Kesembilan cerita itu pada dasarnya menitikberatkan pesan pada masalah pendidikan moral, keagamaan, kemanusiaan, kepahlawanan, dan ilmu pengetahuan. Dengan menyimpulkan tema-tema yang diangkat oleh Willem Iskander melalui cerita tersebut dapat dilihat bahwa wawasan serta orientasi ide yang ditampilkannya benar-benar telah meninggalkan pandangan dan pola pikir masyarakat tradisional dalam konteks cipta sastra, sebagai salah satu tindak komunikasi dan kreatifitasnya dalam tradisi kesusasteraan daerah se Indonesia. Kalau dibandingkan dengan masalahmasalah yang diangkat oleh pengarang sezaman kesusasteraan Indonesia modern, maka apa yang LOGAT JURNAL ILMIAH BAHASA DAN SASTRA

Halaman 23 Modernisasi pada Bentuk dan Tema dalam Prosa-Prosa Willem Iskandar (1840 –1876) dilakukan oleh Willem Iskander sebenarnya dapat mengikuti kesejajaran dari segi tema dan isinya. Apabila ditinjau unsur-unsur yang terdapat di dalam kesembilan cerita Willem Iskander tersebut, maka hampir seluruh unsur cerita pendek ada di dalamnya, sehingga sangat berhasil membentuk bagan suatu cerita pendek sebagaimana dikenal kemudian di dalam kesusastraan Indonesia modern. Pada unsur plot, dapat dilihat bagaimana Willem Iskander menyusun cara penceritaannya yang dimulai dari pelukisan keadaan (situation), keterkaitan peristiwa (generating circumtances) menuju kepada keadaan-keadaan terutama tertentu yang cukup memuncak (rising action), baru kemudian ke arah klimaks, dan diakhiri dengan penyelesaian ceritanya. Kalau diperhatikan secara seksama kesembilan cerita tersebut, maka secara konvensional Willem Iskander memakai hampir semua babakan yang dimaksud. Unsur karakter dan tokoh sebagaimana dapat diikuti melalui cerita yang dibangunnya dapat pula dilihat melalui penggambaran sikap secara psikologis, yang ditemui pada setiap tokoh utama yang ditampilkan. Memang penggambaran karakter tersebut tidaklah setajam dan selengkap sebagaimana dapat ditemui dalam cerpen-cerpen modern Indonesia dewasa ini. Namun pengertian besar dapat memperlihatkan sikap dan tindakan para tokoh yang ditampilkannya dapatlah dipahami dan dimaklumi sebagai upaya pengenal tokoh kepada khalayak pembaca, yang salah satu tujuannya ialah untuk mengidentifikasikan ataupun penyejajaran tokoh dengan pembaca, agar pembaca merasa terlibat ke dalam cerita tersebut. Jelaslah bahwa semua cerita yang disampaikannya tetap memiliki tokoh sebagai pembaca cerita dan situasi. Sementara itu aspek hentakan-hentakan yang dilakukannya dalam setiap persoalan yang dikemukakannya melalui jalan cerita yang dibangunnya, juga mampu menjadikan daya pikat bagi pembaca, yang dalam cerita pendek sekarang dikenal dengan istilah suspens, yang bertujuan menarik perhatian pembaca untuk mengetahui lebih lanjut bagaimana cerita akan diperankan. Di samping itu Willem Iskander juga telah mampu mengajak pembaca untuk dapat membayangkan kajian yang dikemukakannya sehingga imajinasi pembaca akan selalu bermain-main ke arah yang dilukiskannya. Demikian pula dalam aspek keterlibatan pengarang dalam cerita tersebut, dalam arti dari mana pengarang berpijak untuk memulai cerita yang dipaparkannya (point of view). Sebagian besar cerita yang dikarangnya itu memakai cara ‘orang ketiga’ (author-ominiscient) dengan

Volume III No. 1 April Tahun 2007

Halaman 24 ❏ Haris Sutan Lubis mempergunakan tokoh (nama/sebutan orang ketiga), meskipun dalam salah satu ceritanya Willem Iskander hadir sebagai peninjau (authorobserver). Melalui unsur limited focus dan unity, Willem Iskander pun ternyata mampu membawa setiap pembaca yang baik kepada persoalan yang dikemukakannya tanpa harus membatasi perkembangan imajinasi pembaca. Pengarahan kepada titik penceritaan ini dilakukannya melalui keterkaitan sesama unsur yang ditampilkannya dalam membangun cerita-cerita yang ingin disampaikannya. Dengan tergambarnya semua unsur cerita pendek dalam setiap cerita yang dijalinnya, maka pengaruh yang kemudian nyata di hadapan pembaca ialah terbentuknya suatu struktur cerita yang pada dewasa ini dikenal sebagai cerita pendek. Padahal jelas bahwa bentuk cerpen pada masa tradisi kesusasteraan dengan berlangsung belumlah dikenal sama sekali khususnya di daerah Mandailing, Tapanuli Selatan dan daerah lainnya di seluruh (kini) Indonesia. Apalagi kalau ditinjau keseluruhan dari bangunan setiap cerita yang ditampilkannya itu, maka dapat dilihat konflikkonflik yang dihadapi tokoh mampu merangsang daya nalar kita untuk mengetahui konsepsi Willem Iskander mengenai kehidupan yang sebenarnya, baik mengenai hakikat kehidupan itu sendiri maupun hakikat ilmu pengetahuan, dan pandangannya mengenai kedudukan manusia dalam memandang kekuasaan Tuhan sebagai Yang Maha Besar. Unsur setting ternyata memiliki perhatian yang agak khusus pula bagi Willem Iskander. Tiga dari sembilan cerita itu mengambil tempat di dunia Barat, sekaligus tokoh-tokohnya. Kenyataan ini tentu saja sangat menarik perhatian, karena Willem Iskander pun dikenal hanya sebagai seorang sastrawan daerah Tapanuli Selatan. Namun meskipun sebagai seorang sastrawan daerah, ternyata wawasan pengetahuannya telah melewati dunia di luar daerahnya sendiri, dan merupakan indikasi keinginan Willem Iskander untuk turut membangun masyarakat bangsanya dengan kemampuan dan keunggulan ilmu pengetahuan yang memang telah lebih dahulu berkembang di wilayah Barat sana. Pemilihan setting dan tokoh yang bersumber dari dunia Barat itu mungkin dapat dipandang sebagai usaha atau pancingan Willem Iskander untuk merangsang masyarakat bangsanya agar berpikir lebih jauh dan luas lagi sampai ke benua asing, sebagai usaha mengejar ketertinggalan yang dialami selama ini. Oleh karena itu terasa wajar kalau setiap membaca cerita karangannya tersebut selalu ada kesan yang tertinggal, baik tentang kehidupan, ilmu LOGAT JURNAL ILMIAH BAHASA DAN SASTRA

Modernisasi pada Bentuk dan Tema dalam Prosa-Prosa Willem Iskandar (1840 –1876) pengetahuan, rasa kemanusiaan, maupun tentang keberadaan Tuhan sebagai Yang Maha. Aspek bahasa dalam cerita Willem Iskander ini hanya dibicarakan secara selintas dan sederhana saja, karena melalui aspek ini yang akan dilihat hanyalah strategi penggunaan jenis bahasa saja, sebagaimana empat jenis bahasa yang dimiliki masyarakat Mandailing, Tapanuli Selatan. Melalui bahasa, kebudayaan suatu bangsa dapat dibentuk, dibina, dan dikembangkan untuk dapat diturunkan kepada generasi selanjutnya. Segala sesuatu yang berada di sekitar manusia, hanya mendapat tanggapan apabila dilakukan komunikasi secara tepat dan efektif melalui salah satu alatnya yakni bahasa. Susunan dan pengungkapan yang baik akan memudahkan komunikasi bejalan sesuai dengan tujuan penuturnya. Menurut Keraf (1980: 1) bahwa, komunikasi melalui bahasa akan memungkinkan tiap orang banyak menyesuaikan dirinya dengan lingkungan fisik dan lingkungan sosialnya. Ia memungkinkan setiap orang untuk mempelajari kebiasaan adat-istiadat, kebudayaan serta latar belakangnya masing-masing. Dari penuturannya itu dapat dipahami betapa pentingnya bahasa tersebut sebagai alat komunikasi, karena memang sebagaimana dikatakan Keraf bahwa fungsi bahasa adalah untuk menyatakan ekspresi diri, alat komunikasi, alat untuk mengadakan kontrol sosial, alat untuk mengadakan integrasi dan adaptasi sosial. Apabila ditinjau bahasa yang dipergunakan Willem Iskander dalam menyampaikan cerita-ceritanya, maka dapat dilihat keempat fungsi bahasa sebagaimana dikemukakan Keraf tersebut tercakup di dalamnya. Kenyataan ini tak lain karena dalam menyampaikan idenya Willem Iskander mempergunakan ‘hata somal’ yakni ragam sehari-hari yang digunakan oleh masyarakat Mandailing. Padahal sebenarnya dalam kesusasteraan daerah Mandailing dikenal satu ragam khas untuk kesusasteraan yakni ‘hata andung’ sebagaimana lazim digunakan dalam turiturian. Namun bagi Willem Iskander, penggunaan ‘hata andung’ itu tidaklah tepat untuk cerita ataupun gagasan yang disampaikannya sebagaimana terkumpul dalam Si Bulus-Bulus Si Rumbuk-Rumbuk. Karena jika ragam ‘hata andung’ digunakannya maka fungsi bahasa sebagaimana diterapkan tadi tidak akan tercapai.Dengan demikian sasaran penulisan gagasannya pun akan mengalami hambatan, karena ‘hata andung’ yang khas sastra ini hanya diketahui dan dimengerti oleh sebagian kecil masyarakat. Hal ini disebabkan ungkapan kata-katanya sangat jauh berbeda dengan ungkapan kata-kata seharihari. Jadi, dalam rangka mengkomunikasikan

Volume III No. 1 April Tahun 2007

❏ Haris Sutan Lubis pesan melalui cerita yang ditulisnya itu, Willem Iskander pun memanfaatkan ragam ‘hata somal’ sebagai ragam yang paling mudah untuk dimengerti. Strategi ini jelas bertujuan untuk dapat memasyarakatkan pesan yang dikomunikasikannya itu secara lebih luas dan efektif. Selain berisi pesan ajaran-ajaran moral, cerita yang ditulisnya itu pun berisi kritik terhadap keberadaan kaum bangsawan pada masa itu, di samping untuk merangsang masyarakat bangsanya memberi perhatian kepada masalah keunggulan ilmu pengetahuan. Ternyata strategi yang dipakai Willem Iskander itu sangat berhasil. Salah satunya ialah, mampunya ceritacerita tersebut memasyarakatkan di kalangan orang-orang dewasa, padahal tujuan sebenarnya penulisan buku itu ialah untuk bahan bacaan anakanak sekolah dasar. Dalam hal ini bisa dilihat betapa cemerlangnya wawasan pemikiran Willem Iskander yang menyiapkan bahan bacaan/pelajaran bagi pendidikan dasar bangsanya (di Tapanuli Selatan), yang pada akhirnya ternyata mampu memberikan inspirasi bagi kaum pergerakan kebangsaan Tapanuli Selatan. Sebagai buku bacaan di sekolah, ternyata pula buku tersebut mampu bertahan selama 61 tahun, sebelum akhirnya dilarang beredar oleh pemerintah kolonial masa itu. Dengan demikian peranan pemakaian bahasa yang digunakan oleh Willem Iskander pun dapat memberi petunjuk betapa pandangan dan pemikiran beliau sangat jauh mendahului tradisi yang berlangsung di masa hidupnya di abad kesembilan belas yang lalu, terutama dihubungkan dengan konteks penulisan karya sastra.

4. SIMPULAN Berdasarkan kajian terhadap prosa-prosa Willem Iskander ternyata memiliki kesamaan atau kesejajaran dengan bentuk cerpen yang eksis pada masa kesusasteraan Indonesia modern. Kesamaan dapat dilihat terutama dari segi bentuk dan tema

LOGAT JURNAL ILMIAH BAHASA DAN SASTRA

Halaman 25 Modernisasi pada Bentuk dan Tema dalam Prosa-Prosa Willem Iskandar (1840 –1876) cerita yang diciptakannya (gagasan), struktur ceritanya dan pemakaian bahasanya. Tentu saja penelaahan ini masih jauh dari sempurna, karena beberapa aspek tertentu yang akan mengukuhkan prosa Willem Iskander tersebut sebagai bentuk cerpen secara lokal masih belum disinggung. Namun dari penguraian yang sederhana ini, tentu saja dapat diambil kesimpulan bahwa memang jiwa dan raga bentuk cerpen –sebagai produk sastra modern—sudah kelihatan dalam prosa-prosa ciptaan Willem Iskander.

DAFTAR PUSTAKA Damono, Sapardi Djoko. 1981. Tifa Budaya. Jakarta: Leppenas. Eneste, Pamusuk (Ed). 1983. Cerpen Indonesia Mutakhir. Antologi Esei dan Kritik. Jakarta: Gramedia. Harapan, Basyral Hamidy. (Penerjemah). 2002. Si Bulus-Bulus Si Rumbuk-Rumbuk. Jakarta: Sanggar Willem Iskander. Keraf, Gorys. 1980. Komposisi. Flores: Nusa Indah. Lubis, H. S. 1985. Willem Iskander Penyair Modern Mandailing Abad XIX. (Skripsi). Fakultas Sastra USU Medan. Lubis, Mochtar. 1981. Teknik Mengarang. Jakarta: Kurnia Esa. Teeuw, A. 1982. Khazanah Sastra Indonesia Beberapa Masalah Penelitian dan Pengembangannya. Jakarta: Balai Pustaka. Usman, Zuber. 1963. Kesusasteraan Indonesia. Jakarta: Gunung Agung.

Lama

Volume III No. 1 April Tahun 2007

Life Enjoy

" Life is a reality to be experienced! "

Get in touch

Social

© Copyright 2016 - 2019 FEXDOC.COM - All rights reserved.