LAPORAN PRAKTIKUM TEKNIK DASAR : PIPET ... - OpenWetWare

17 Mar 2016 - 7. 0. 0.2. 0.4. 0.6. 0.8. 1. 1.2. 1.4. Yuli Irma Rahmi Karin Henny Dino Bina Reza Siska. SPUIT. Pengukuran 1. Pengukuran 2. Pengukuran 3...

0 downloads 4 Views 321KB Size

Recommend Stories


LAPORAN PRAKTIKUM METABOLISME GLUKOSA ... - OpenWetWare
10 Mar 2015 - R2= 0,0317. Hal ini menunjukkan bahwa grafik kalibrasi tidak linear dan hasil yang diperoleh tidak akurat. Untuk mengetahui apakah suatu ...

LAPORAN PRAKTIKUM-03 BM_506. pH METER ... - OpenWetWare
29 Sep 2011 - LAPORAN PRAKTIKUM-03 BM_506. pH METER, BUFFER, dan PENGENCERAN. Kamis, 29 September 2011. Leo Pardon Sipayung.

Praktikum Dasar Komputer & Pemograman - teknik elektro unissula
Data Bus adalah jalur-jalur perpindahan data antar modul dalam sistem komputer. ... membaca dan menerima data melalui data bus ini. Data bus .... MCA = ...

BM 506 PRAKTIKUM METABOLISME GLUKOSA ... - OpenWetWare
6 Okt 2011 - BM 506. PRAKTIKUM METABOLISME GLUKOSA, UREA, TRIGLISERIDA (TEKNIK SPEKTROFOTOMETRI). Tanggal. : 6 oktober 2011. Pukul.

laporan praktikum - WordPress.com
Microsoft membuat MS-DOS sebagai sebuah sistem operasi mainstream, sebelum pada akhirnya menghentikan dukungan MS-DOS secara perlahan ketika ...

Laporan Praktikum - PDF Archive
4 Feb 2011 - Cara Kerja DNS Server Local. 3. Konfigurasi IP Address. 4. Instalasi DNS Server di Windows Server 2003 dan Windows Server 2008. 5.

Praktikum I Perintah Dasar Linux
II. Dasar Teori. Command line atau baris perintah adalah instruksi-instruksi yang disediakan oleh OS yang dieksekusi dari terminal dengan cara mengetikkan ...

MODUL PRAKTIKUM PENGANTAR TEKNIK KOMPUTER
Pada motherboard terdapat beberapa jenis slot ekspansi. Slot ini fungsinya untuk meletakkan berbagai kartu ekspansi untuk memperluas fungsi komputer ...

DASAR TEKNIK TELEKOMUNIKASI
bentuk listrik dari informasi. Transducer ... Dengan lebar jalur (bandwidth) yang besar sehingga kemampuan ... pengiriman informasi yanglebih cepat dibanding kawat tembaga, lebih murah jika ... Super High Frequency (SHF). 3 – 30 Ghz.

Daftar Nama Mahasiswa Praktikum Laboratorium Dasar Semester
32 AGUNG BHASKARA. 1710953041 Teknik. Teknik Elektro. 33 AMINULLAHSYAH. 1710953042 Teknik. Teknik Elektro. 34 EBA RHANDYKA JHONET.

Story Transcript


LAPORAN PRAKTIKUM TEKNIK DASAR : PIPET, TIMBANGAN, PEMBUATAN LARUTAN

NAMA PRAKTIKAN

: Yuliandriani Wannur Azah (157008004) Rahmiwita (157008005) Irma Yanti (157008011)

HARI/TGL. PRAKTIKUM : Rabu, 17 Maret 2016

Tujuan Praktikum 1. Latihan menggunakan pipet otomatik, pipet Mohr serta pipet spuit 2. Latihan membuat larutan 3. Latihan membuat dan interpretasi grafik

I. PROSEDUR TEKNIK DASAR PENGGUNAAN PIPET Tujuan praktikum : dapat menggunakan dan membandingkan antara pipet otomatik, pipet Mohr dan pipet spuit, untuk mengetahui pipet mana yang lebih akurat dan lebih baik penggunaannya.

Tabel 1. Catatan dalam penggunaan pipet No 1

Pipet Mohr

Catatan 

Penggunaannya

tidak

praktis,

balon

penghisap

perlu dipencet terlebih dahulu untuk membuat tekanan negatif, lalu dengan menghisap dengan ujung-ujung S, E dan O. (ujung O untuk mengempiskan balon mengisi tekanan, E untuk menghisap cairan, S untuk melepaskan cairan yang telah dihisap). 

Skala yang diinginkan diperoleh dengan melihat batas meniskus.



Cara ini memerlukan kehati-hatian, dan pembiasaan. Sehingga faktor human error tinggi.



Pipet Mohr memiliki skala garis 0,1 mL dengan ukuran pipet berbeda beda, 1 mL, 5 mL dan 10 mL.

1

2

Otomatik



Jenis pipet tergantung skala yang diinginkan.



Menggunakan

tekanan

penghisap,

pertama

(setengah tekan/jangan dipaksa) dan kedua (tekanan penuh). 

Tekanan pertama untuk menghisap cairan, sementara kedua

untuk

melepaskan

cairan.

Paling

akurat

dibandingkan kedua pipet lainnya. Dapat digunakan untuk pengukuran yang kecil. 3

Tetes



Cairan

dihisap,

kemudian

diteteskan

berdasarkan

garis penunjuk, dengan skala 0,5 mL pada spuit ukuran 5 mL. 

Penggunaannya lebih praktis dibanding pipet Mohr.



Sering terjadi kesalahan pembacaan skala dengan melihat meniskus bawah.



Dapat terjadi emboli udara, sehingga alat ini kurang akurat dibandingkedua pipet yang lain.

2

Prosedur penggunaan pipet Dengan menggunakan timbangan digital untuk mengukur berat akuades yaitu 1 ml akuades yang diukur dengan pipet Mohr, Spuit dan Otomatik. 1. Menyiapkan beaker kaca yang sudah terisi akuades. 2. Ambil pipet kemudian hisap cairan aquades sebanyak 1 ml. 3. Nolkan alat timbangan dengan menekan tare. 4. Mengeluarkan 1 ml akuades pada wadahnya dan membacaberatnya pada layar digital. 5. Nolkan alat timbangan dan ulang 4 kali setiap penggunaan pipetMohr, Spuit dan Otomatik. Kemudian membandingkan hasil.

Tabel 2. Hasil Pengukuran dengan Pipet Otomatik, Mohr dan Spuit Hasil

PIPET OTOMATIS

Beratan 1 mL

Yuli

Irma

Rahmi

Karin

Henny

Dino

Bina

Reza

Siska

1

1.009

1.009

1.001

1.009

1.011

1.015

0.995

0,.95

1.003

2

1.016

1.002

0.994

1.007

1.099

1.014

0.998

1.006

1.005

3

1.011

1.001

0.999

1.009

1.014

0.995

1.11

1.007

1.007

4

1.017

1.003

1.000

1.007

1.011

1.004

1.126

0.999

1.017

5

1.018

1.004

0.991

1.006

1.016

1.006

1.126

1.005

1.041

1.014

1.004

0.997

1.008

1.030

1.007

1.071

0.803

1.015

akuades

ratarata

3

Hasil

PIPET MOHR

Beratan 1 mL

Yuli

Irma

Rahmi

Karin

Henny

Dino

Bina

Reza

Siska

1

0.967

0.942

0.968

1.000

0.998

1.028

0.959

0.979

0.959

2

0.957

0.9

0.978

0.996

0.924

1.000

0.969

0.969

1.000

3

0.985

1.009

1.011

1.007

0.984

0.979

0.977

0.977

1.151

4

0.989

1.003

0.999

0.989

0.982

1.032

0.987

0.897

1.146

5

0.981

0.995

0.904

0.985

0.981

1.011

0.989

0.989

1.052

0.976

0.970

0.972

0.995

0.974

1.010

0.976

0.962

1.062

akuades

ratarata

Hasil

SPUIT

Beratan 1 mL

Yuli

Irma

Rahmi

Karin

Henny

Dino

Bina

Reza

Siska

1

0.992

0.961

0.967

1.001

0.998

1.125

1.125

1.069

1.116

2

1.000

1.008

0.985

0.987

0.959

1.093

1.093

0.967

1.151

3

0.966

0.998

0.988

0.994

0.991

1.169

1.169

1.016

1.146

4

0.993

1.005

0.97

0.998

0.945

1.138

1.138

1.104

1.052

5

0.916

1.003

0.981

1.004

1.002

1.145

1.145

1.084

1.117

0.973

0.995

0.978

0.997

0.979

1.134

1.134

1.048

1.116

akuades

ratarata

4

Grafik 1. Perbandingan Hasil Pengukuran 1ml Aquades pada Lima Kali Pengukuran Menggunakan Pipet Otomatis

1.2 1 0.8

Pengukuran 1

0.6

Pengukuran 2

0.4

Pengukuran 3

0.2

Pengukuran 4 Pengukuran 5 Siska

Reza

Bina

Dino

Henny

Karin

Rahmi

Irma

Yuli

0

PIPET OTOMATIS

Grafik 2. Perbandingan Hasil Rata-Rata Pengukuran 1ml Aquades Menggunakan Pipet Otomatis pada Sembilan Orang Praktikan

5

Grafik 3. Perbandingan Hasil Pengukuran 1ml Aquades pada Lima Kali Pengukuran Menggunakan Pipet Mohr

Grafik 4. Perbandingan Hasil Rata-Rata Pengukuran 1ml Aquades Menggunakan Pipet Mohr pada Sembilan Orang Praktikan

6

Grafik 5. Perbandingan Hasil Pengukuran 1ml Aquades pada Lima Kali Pengukuran Menggunakan Spuit

1.4 1.2 1 Pengukuran 1

0.8

Pengukuran 2

0.6

Pengukuran 3

0.4

Pengukuran 4 Pengukuran 5

0.2 0 Yuli

Irma Rahmi Karin Henny Dino Bina Reza Siska

SPUIT

Grafik 6. Perbandingan Hasil Rata-Rata Pengukuran 1ml Aquades Menggunakan Spuit pada Sembilan Orang Praktikan

7

Kesimpulan :

1. Micropipet atau pipet otomatik memiliki tingkat akurasi tinggi dibandingkan pipet mohr dan pipet spuit. Hal ini dapat dibuktikan melalui grafik rata-rata pengukuran 1ml aquades menggunakan pipet otomatis (Grafik 2). 2. Pipet spuit memiliki akurasi yang rendah, terdapat variasi dari hasil pengukuran dan sebagian besar hasil pengukuran jauh dari angka 1,00 ml (Grafik 6). Kemungkinan hal ini disebabkan kesulitan menggunakan pipet spuit untuk mencapai pengukuran yang tepat. 3. Terdapat variasi angka dari hasil pengukuran. Variasi sangat tampak pada penggunaan pipet Mohr dan spuit yang dapat dilihat melalui grafik (Grafik 4 dan 6). Variasi ini dapat dipengaruhi oleh beberapa faktor yaitu kalibrasi alat, kesulitan penggunaan alat yang membutuhkan kesabaran dan ketelitian dari praktikan.

II. TEKNIK DASAR PEMBUATAN LARUTAN Langkah-langkah : 1. Bacalah detil resep larutan yang ingin dibuat. Kalau ada yang perlu dihitung, siapkan perhitungan dulu. 2.

Kumpulkan bahan kimia yang akan dipakai dan letakkan dekat dengan timbangan digital.

3. Siapkan alat lain yang dibutuhkan (misalnya kertas, sendok, sarung tangan, tisu, beaker, dll) 4. timbang umlah bahan kimia yang dibutuhkan dengan hati-hati 5.

Ketika semua bahan kimia diukur, kembalikan botol-botolnya ke rak, bersihkan alat timbangan serta tempat sekelilingnya, dan bawalah beaker yang berisi bahan kimia ke meja kerja.

6. Tuangkan akuades yang secukupnya (kurang dari yang ditentukan pada resepnya) ke dalam beaker dan letakkanlah stir bar dengan ukuran yang sesuai kedalamnya. Pakailah alat otomatik stirer dengan kecepatan sedang untuk mengencerkan bahan kimia. 7.

Dengan gelas ukur yang sesuai dengan volume yang ingin dibuat, tuangkan larutan dan bilas beakernya dengan akuades. Tuangkan bekas bilasan tersebut kedalam gelas ukur. Tambah akuades sampai mencapai volume larutan yang ingin dibuat.

8

Menghitung larutan

No 1

Sampel 400 ml 0,25M Na2HPO4

Perhitungan BM Na2HPO4 = [ 2 (23) + (1) + (31) + 4(16)] = 142 gr/mol

400 ml 0,25M Na2HPO4 : 0,4 L X 0,25 mol/L X 142 gr/mol = 14,2 gr

14,2 gr + aquadest sampai volume

yang

diinginkan 400 ml

2

400 ml 0,25M NaH2PO4

BM NaH2PO4 = [(23) + 2(1) + (31) + 4(16)] = 120 gr/mol

400 ml 0,25M NaH2PO4: 0,4 L X 0,25 mol/L X 120 gr/mol = 12 gr

12 gr + aguades sampai volum yang diinginkan 400 ml

9

3

50 mL 5% glukosa

Larutan 5% glukosa: 5g dalam 100 ml larutan 50 mL 5% glukosa: 50ml/100ml x 5 g = 2,5 g

2,5 gram glukosa aquades sampai volume yang diinginkan 50ml

4

100 ml 0,7M CuSO4 5H2O BM CuSO4 5H2O: [ 1(63,5)+ 1 (32) + 4(16) + 5(18)] = 249,5 g/mol

100 ml 0,7M CuSO4.5H2O: 0,7 mol/L x 0,1 L x 249,5 g/mol = 17,465 g

17,465 g CuSO4.5H2O + aquadest sampai volume yang diinginkan 100 ml 5

100ml 1M NaOH

BM NaOH: [1(23)+1(16)+1(1)] = 40 g/mol 100ml 1M NaOH: 1 mol/L x 0,1 L x 40 g/mol= 4 g

4 g NaOH + aquadest sampai volume yang diinginkan 100 ml

6

1,5 x 10-1 liter 70 % etanol Etanol sediaan berada pada konsentrasi 95% Untuk membuat 150 ml 70% etanol: V1.C1=V2.C2 150 ml x 70% = V2. 95% V2= 110 ml

110 ml etanol 95% + aquades sampai volume yang diinginkan 150ml

10

7

500 ml 1,2 M Na-sitrat

BM(Na3C6H6O7):

(Na3C6H6O7),

[3(23)+6(12)+6(1)+7(16)] =259 g/mol

1,6M Na2CO3H2O

BM(Na2CO3H2O): [2(23)+1(12)+3(16)+2(1)+1(16)]=124 g/mol

500 ml 1,2 M Na3C6H6O7: 0,5 L x 1,2 mol/L x 259 g/mol= 155,4 g

500 ml 1,6 M Na2CO3H2O: 0,5 L x 1,6 mol/L x 124 g/mol= 99,2 g

155,4 gr Na3C6H6O7 + 99,2 gr Na2CO3H2O + aquades sampai volum yang diinginkan 500 ml

Praktikan membuat larutan :

a.

400 ml 0,25M Na2HPO4 Berdasarkan perhitungan tabel diatas untuk membuat larutan 400 ml 0,25M Na2HPO4 diperlukan 14,2 gram Na2HPO4 dan dilarutkan sampai 400 ml aquades.

b.

1,5 x 10-1 liter 70 % etanol Berdasarkan perhitungan tabel diatas untuk membuat larutan 1,5 x 10-1 liter 70 % etanol diperlukan 110 ml etanol dan dilarutkan sampai 150 ml aquades.

c.

50 ml 5% glukosa Berdasarkan perhitungan tabel di atas untuk membuat larutan 50 ml 5% glukosa diperlukan

d.

2,5 gr glukosa dan dilarutkan sampai 50 ml aquades.

100 ml 1M NaOH Berdasarkan perhitungan tabel diatas untuk membuat larutan 100 ml 1 M NaOH diperlukan 4 gr NaOH dan dilarutkan sampai 100 ml aquades.

11

Kesimpulan 1. Untuk membuat larutan 400 ml 0,25 M Na2HPO4 dibutuhkan 14,2 gr Na2HPO4 yang dilarutkan ke dalam aquades sampai 400 ml. 2. Untuk membuat larutan 400 ml 0,25 M NaH2PO4 dibutuhkan 12 gr NaH2PO4 yang dilarutkan ke dalam aquades sampai 400 ml. 3. Untuk membuat larutan 50 ml 5% glukosa

dibutuhkan 2,5 gr

glukosa yang

dilarutkan ke dalam aquades sampai 50 ml. 4. Untuk membuat larutan 100 ml 0,7 M CuSO4 5H2O

dibutuhkan 17,465 gr

CuSO45H2O yang dilarutkan ke dalam aquades sampai 100 ml. 5. Untuk membuat larutan 100 ml 1 M NaOH dibutuhkan 4 gr NaOH yang dilarutkan ke dalam aquades sampai 100 ml. 6. Untuk membuat larutan 1,5 x 10-1 L 70% etanol dibutuhkan 110 ml etanol 95% yang dilarutkan ke dalam aquades sampai 150 ml. 7. Untuk membuat larutan 500 ml 1,2 M Na3C6H607, 1,6 M Na2CO3H2O dibutuhkan 155,4 gr Na3C6H607 dan 99,2 gr Na2CO3H2O yang dilarutkan ke dalam aquades sampai 500 ml.

1.

Dalam pembuatan larutan harus ditimbang terlebih dahulu bahan-bahan yang akan dilarutkan agar mendapat jumlah dan konsentrasi sesuai yang diinginkan.

2. Larutan harus diaduk secara merata agar homogen.

Saran : 1.

Dalam pembuatan larutan harus ditimbang terlebih dahulu bahan-bahan yang akan dilarutkan agar mendapat jumlah dan konsentrasi sesuai yang diinginkan.

2. 3.

Larutan harus diaduk secara merata agar homogen. Diharapkan keppada instruktur agar bisa standby terus diruangan untuk bisa membimbing mahasiswa ketika praktikum berlangsung.

4.

Perlunya penambahan alat praktikum agar setiap kelompok mempunyai alat yang diperlukan/tidak menunggu kelompok lain memakai alat, sehingga waktu pun akan menjadi lebih efisien.

12

13

Life Enjoy

" Life is a reality to be experienced! "

Get in touch

Social

© Copyright 2016 - 2018 FEXDOC.COM - All rights reserved.