gereja katolik ibu teresa di lippo cikarang - E-Journal Universitas

3 Nov 2014 - design concept, where it explains Father, Son, and Holy Spirit are 3 souls in 1. ... Keywords: Catholic Church, Trinity, Sacred, Shell St...

0 downloads 2 Views 911KB Size

Recommend Stories


Toko Gitar Daerah Lippo Cikarang
Gramedia .com merupakan toko online yang menjual berbagai produk terutama buku. ... Spesifikasi Terlengkap di Lazada.co.id Hari Belanja Online Nasional +.

PERSIAPAN SAKRAMQN PERKAWlNAN GEREJA KATOLIK
sebagai saiah satu syarat melangsungkan perkawinan di Gereja. ... Fotocopy akte kelahiran masingmasing atas nama calon pengantin (asli dilampirkan).

Arsitektur Gereja Katolik di Tuka, Dalung, Bali: suatu kajian
Arsitektur Gereja Katolik di Tuka, Dalung, Bali: suatu kajian ... Berbicara mengenai disain ( mulai dari proses imajinasi, implementasi dan pengkajian ulang ) ...

Membaca Pola Geometri pada Gereja Katolik Palasari - Universitas
candi bentar menuju ke candi bentar lainnya cukup berbeda dengan garis lintasan arsitektur Bali yang berupa sebuah garis lurus antara satu candi bentar ...

Edisi no - Gereja Katolik St. Yohanes Bosco
15 jam yang lalu - pertama- tama adalah sakramen cinta kasih Allah. ... Prodiakon: Yohanes Sudarsono, Yohannes Djoni .... Fotocopy surat Baptis dan Krisma.

DAFTAR ALAMAT GEREJA KATOLIK PROVINSI ... - Kemenag Sumsel
1. Katederal St. Maria. Jl. Dr. Sutomo No. 4. Palembang. 2. St. Stefanus. Jl. Lukman Idris Km. 12 Talang Betutu. Palembang. 3. Hati Kudus. Jl. Kolonel Atmo 1432.

Edisi no - Gereja Katolik St. Yohanes Bosco
11 Okt 2017 - Hari Minggu Biasa XXVIII (A). Bawalah ... Pengawas Kolekte: Regina A Siu. • Lektor: Lianny A., Marita T. • Komentator: Andreas A. Minggu, 08 ...

Edisi no - Gereja Katolik St. Yohanes Bosco
8 Okt 2017 - Yerusalem dan tulislah huruf T. (Tau) pada dahi orang-orang yang .... Road, Cengkareng Timur, Jak-Bar. • Reporter, min. S1 semua juruan, IPK ...

Edisi no - Gereja Katolik St. Yohanes Bosco
22 Okt 2017 - Atas dasar pengertian ini St. Paus Yohanes Paulus II merumuskannya dengan lebih sederhana, yaitu evangelisasi itu berkenaan dengan ...

Daftar Pustaka ___________1972. Sejarah gereja katolik indonesia
Sejarah gereja katolik indonesia. Flores : Arnoldus. Bakker, J.W.M. 1984. Filsafat kebudayaan : Sebuah pengantar. Yogyakarta : Kanisius. Bank, Jank. 1999.

Story Transcript


GEREJA KATOLIK ... (LYDIA UTAMI, DKK.)

GEREJA KATOLIK IBU TERESA DI LIPPO CIKARANG Lydia Utami, Fermanto Lianto, Mieke Choandi Program Studi Arsitektur Fakultas Teknik Universitas Tarumanagara Email : [email protected]; [email protected] ABSTRACT Cikarang as an industrial and residence district is a satellite city that support Jakarta. There’s a big need for Catholic religion site because of the growth in the human population. The only Catholic church in Cikarang, Mother Teresa Church uses Trinitas School multifunction room as its chapel and it still don’t have the capacity for the catholic people to use. Mother Teresa Church building is built with 1,000 people capacity, facility building with categorical use, multifunction room with 400 people capacity, small chapel with 80 people capacity, and pastoral building for priests residence. The landscape is designed so it is mutually connected with Trinitas School next to it. There is a green space for greenery and school view. The Church uses Trinity as it’s design concept, where it explains Father, Son, and Holy Spirit are 3 souls in 1. The church masses are also divided by 3 different scale where the altar that represent God has the biggest size of all, it gives sacred feeling as the architectural effect. The church mass take a curve shape that point vertically like it point to God directly. Mother Teresa Church uses shell structure that has different thickness for each mass. Keywords: Catholic Church, Trinity, Sacred, Shell Structure ABSTRAK Cikarang sebagai kawasan industri dan tempat tinggal yang sedang berkembang merupakan kota satelit yang mendukung Jakarta. Perkembangan kota menyebabkan pertambahan jumlah penduduk yang menimbulkan kebutuhan religi/ibadah secara keagamaan, terutama penduduk beragama katolik. Satu-satunya Gereja di Cikarang, Gereja Ibu Teresa menggunakan Aula sekolah untuk beribadah dan belum memenuhi standar jumlah umat yang dapat ditampung. Gereja baru di sebelah Sekolah Trinitas dengan kapasitas 1.000 umat, gedung fasilitas yang terdiri dari ruang seksi-seksi dan kategorial untuk mengadakan pertemuan dan rapat, ruang serbaguna dengan kapasitas 400 orang, dan Kapel yang dapat digunakan untuk perayaan Ekaristi dalam skala kecil dengan kapasitas 80 umat, serta pastoral yang digunakan sebagai tempat tinggal Pastor. Kawasan Gereja Ibu Teresa didesain dengan memikirkan sekolah yang ada di sebelah tapak. Ruang terbuka hijau diciptakan di antara Gereja dan sekolah sebagai penghijauan bagi kota dan pemandangan bagi siswa-siswi. Konsep Gereja menggunakan Trinitas, dimana Bapa, Putera, dan Roh Kudus adalah tiga pribadi menjadi satu. Massa utama dibagi menjadi tiga bagian yang menjadi satu kesatuan dengan massa tertinggi di altar yang memberikan kesan sakral. Massa Gereja mengambil bentuk memusat menuju ke atas yang seakan-akan mengarahkan kita menuju Tuhan. Struktur yang digunakan adalah struktur cangkang dengan ketebalan yang disesuaikan dengan bentangannya. Kata Kunci: Gereja Katolik, Trinitas, Sakral, Struktur Cangkang

PENDAHULUAN Gereja Katolik terus bertumbuh dan berkembang di berbagai belahan dunia. Berdasarkan data yang didapatkan melalui buku Statistical Yearbook of the Church yang diterbitkan tanggal 31 Desember 2012, jumlah umat Katolik, imam, dan diakon di dunia mengalami peningkatan dibanding tahun-tahun sebelumnya. Perkembangan umat Katolik yang terus meningkat harus disertai dengan pembangunan Gereja sebagai wadah yang menampung aktivitas umat beriman agar

dapat meningkatkan iman dan pelayanannya. Sesuai dengan arah dasar Pastoral Keuskupan Agung Jakarta 20112015, Gereja Keuskupan Agung Jakarta bercita-cita menjadi umat Allah yang atas dorongan dan tuntunan Roh Kudus semakin memperdalam imannya akan Yesus Kristus, membangun persaudaraan sejati dan terlibat dalam pelayanan kasih di tengah masyarakat. Berdasarkan arahan tersebut maka sangat penting agar setiap Gereja dapat memiliki tempat beribadah yang dapat menampung jumlah umatnya dan

JURNAL KAJIAN TEKNOLOGI VOL. 10. NO. 3 NOVEMBER 2014  166

GEREJA KATOLIK ... (LYDIA UTAMI, DKK.)

dapat mengadakan kegiatan-kegiatan untuk memperdalam iman dan rasa persaudaraan. Daerah Cikarang merupakan kota satelit yang sedang mengalami perkembangan. Di daerah tersebut hanya terdapat satu Gereja yang melayani kebutuhan religi penduduk setempat yang beragama Katolik, yaitu Gereja Ibu Teresa. KAJIAN TEORI Kata “gereja” yang dalam bahasa Inggrisnya “church” diambil dari bahasa Yunani “ekklesia” yang berarti “dipanggil keluar.” Kata ekklesia merupakan gabungan dari kata depan “ek” yang berarti ke luar (out) dan kata kerja “kaleo” (klesia) yang berarti dipanggil (called). Secara khusus kata ini digunakan untuk menggambarkan kelompok orang yang dipanggil ke luar untuk tujuan yang khusus dan pasti. Gereja menurut para Arsitek: 1. Gereja merupakan tempat suci, yang berhubungan erat dengan pintu/gerbang yang mengantarkan rasa spiritual ke dalamnya. [1] 2. Gereja berbeda dengan kuil karena di dalam Gereja umat diajak aktif berdoa bersama. Dengan adanya Altar membuat umat memiliki orientasi arah untuk berdoa. Arsitektur Gereja harus menyediakan ruang untuk gerakan, Gereja membutuhkan tempat untuk melakukan kegiatan, tidak hanya melihat, dan untuk bergerak, tidak hanya duduk. [2] 3. Dalam semua karyanya, cahaya merupakan faktor pengendali yang terpenting. "Saya menciptakan ruangan tertutup melalui dinding beton tebal untuk menciptakan sebuah tempat bagi individu, sebuah zona untuk diri sendiri agar dapat fokus." [3] Norma-norma dasar tentang gedung gereja dirumuskan oleh Konsili Vatikan II: "Membangun gedung gereja haruslah direncanakan dengan baik, supaya cocok untuk perayaan liturgi dan partisipasi aktif umat beriman."[4]. Prinsip ini kemudian dijabarkan oleh kongresasi untuk ibadat

dalam 'Institutio Generalis Missalis Romani' (1969), yang menyatakan: 1. Altar Utama Altar merupakan pusat seluruh gedung Gereja. Altar berdiri sendiri supaya para imam dapat bergerak bebas di sekitarnya dan dipasang sedemikian rupa, sehingga imam menghadap umat dalam perayaan liturgis. Altar-altar samping tetap boleh dibuat kapel khusus yang agak terpisah dari ruangan utama. 2. Mimbar Mimbar adalah tempat membacakan bacaan Kitab Suci, Mazmur Antarbacaan, Homili dan Doa Umat. Mimbar haruslah ditempatkan sedemikian rupa, sehingga imam dan para petugas liturgi lain mudah terlihat dan suara mereka terdengar jelas oleh umat. 3. Tabernakel Tabernakel adalah tempat terbaik untuk menyimpan Sakramen Mahakudus, berupa sebuah kapel khusus yang cocok untuk devosi pribadi. Kalau hal itu tidak mungkin, dapat juga digunakan altar samping atau tempat lain yang terhormat. Bagaimanapun, Sakramen Mahakudus haruslah disimpan dalam sebuah tabernakel, yaitu sebuah lemari kecil dari bahan yang kuat dan pantas sebagai tempat Sakramen Mahakudus. 4. Lilin Lilin lebih merupakan lambang daripada alat penerangan. Lilin melambangkan Kristus, 'Cahaya Dunia' (Yoh 12:46) 5. Patung Patung-patung (Yesus, Santa Perawan Maria, dan Orang Kudus) boleh ditempatkan untuk merangsang penghormatan umat kepada Allah melalui tokoh-tokoh tersebut. Namun jumlah dan susunan patung-patung itu haruslah diatur sedemikian rupa, sehingga tidak mengalihkan perhatian dari perayaan utama, yaitu Perayaan Ekaristi. Hanya boleh ada satu patung dari seorang kudus dalam Gereja. 6. Bejana Air Suci

JURNAL KAJIAN TEKNOLOGI VOL. 10. NO. 3 NOVEMBER 2014  167

GEREJA KATOLIK ... (LYDIA UTAMI, DKK.)

Bejana berisi air yang sudah diberkati, biasanya ditempatkan dekat pintu supaya dapat digunakan waktu masuk atau keluar Gereja. 7. Kamar Pengakuan Kamar pengakuan dosa adalah tempat penerimaan Sakramen Tobat, yang terbagi atas dua ruang bersekat kasa, masing-masing untuk imam dan pengaku dosa; dapat juga berupa ruang dengan meja dan dua kursi supaya bapa pengakuan dan peniten berhadapan muka di upacara rekonsiliasi (pemulihan hubungan baik dengan Tuhan). IDENTIFIKASI MASALAH Gereja Katolik Ibu Teresa resmi sebagai Paroki pada tahun 2004. Gereja ini merupakan pemekaran dari Paroki St. Arnoldus yang merupakan Gereja perdana di kawasan Bekasi. Sejak 1992 umat Stasi Hendrikus dalam Paroki St. Arnoldus, Bekasi, merayakan Misa Kudus setiap hari Minggu pagi di Bioskop Mini Cikarang dengan umat sekitar 400 orang. Sejak 1995 ditambah perayaan Ekaristi pada Sabtu sore dan Minggu pagi di lantai 4 Gedung Global (kini RS Siloam), Lippo Cikarang. Sejak tahun 2001, kegiatan ibadah dipindahkan ke ruang serba guna Sekolah Trinitas. Ruang serba guna yang saat ini digunakan untuk melakukan perayaan Ekaristi tidak lagi dapat menampung seluruh umat untuk melakukan perayaan Ekaristi yang berkisar 600-700 umat/misa, dan 1.200 umat/misa saat perayaan Natal dan Paskah. Gereja tidak memiliki ruangan-ruangan yang dapat digunakan untuk seksi-seksi dan kategorial mengadakan acara/rapat sehingga menghambat aktivitas pelayanan. Selain itu, tidak terdapat tempat parkir yang memadai sehingga umat memarkir kendaraannya di sisi jalan yang menyebabkan kemacetan. Rumusan Masalah 1. Bagaimana mendesain Gereja agar dapat menampung seluruh kegiatan umat di Paroki Cikarang, Gereja Ibu Teresa?

2. Bagaimana cara mengatasi kemacetan yang diakibatkan dari aktivitas Gereja? Tujuan 1. Dapat mendesain Gereja yang dapat menampung seluruh kegiatan umat di Paroki Cikarang, Gereja Ibu Teresa. 2. Dapat mengatasi kemacetan yang diakibatkan dari aktivitas Gereja. METODE PERANCANGAN 1. Perancangan dilakukan melalui metode kualitatif dengan teknik pengumpulan data dari studi literatur buku dan pencarian data melalui internet. 2. Melakukan survei lapangan ke beberapa Gereja sebagai pembanding dan ke lokasi tapak untuk mengetahui keadaan sekitar, pengambilan gambar, serta melakukan analisis terhadap tapak. 3. Melakukan diskusi dengan Pastor untuk mengetahui secara jelas prosesi perayaan Ekaristi dan aturan-aturan dalam Gereja Katolik. 4. Menganalisis data-data yang telah diperoleh untuk menghasilkan program ruang, zoning, dan konsep massa. Gereja Ibu Teresa terdapat empat zoning, yaitu Gereja, Pastoral, Gedung fasilitas, Goa Maria dan Taman Jalan Salib. Gereja sebagai tempat beribadah yang memiliki kapasitas 1.000 umat, dimana umat dapat bertemu dengan Tuhan Yesus sehingga dapat memperdalam imannya. Pastoral sebagai tempat para Pastor yang bertugas melayani untuk tinggal dan bekerja. Gedung fasilitas merupakan tempat dimana seksi-seksi dan kategorial dapat mengadakan pertemuan, rapat, acara-acara besar yang diadakan di ruang serbaguna (kapasitas 400 orang), ruang adorasi, dan perayaan Ekaristi di dalam Kapel. Selain itu, ruang serbaguna dan Kapel dapat dimanfaatkan sebagai tempat misa dalam perayaan Natal dan Paskah. Taman Jalan Salib dan Goa Maria dapat digunakan sebagai tempat berdoa dan melakukan jalan salib. Selain itu, dapat digunakan sebagai daerah penghijauan dan menjadi peredam polusi udara dan suara.

JURNAL KAJIAN TEKNOLOGI VOL. 10. NO. 3 NOVEMBER 2014  168

GEREJA KATOLIK ... (LYDIA UTAMI, DKK.)

TEMPAT BERDOA, TEMPAT PERSEKUTUAN, TEMPAT KONSELING IMAN, PERAYAAN EKARISTI

GEREJA

PROSESI PEMBERKATAN & PENERIMAAN SAKRAMEN SAKRAMEN BAPTIS KOMUNI PERTAMA SAKRAMEN KRISMA SAKRAMEN PERNIKAHAN SAKRAMEN IMAMAT SAKRAMEN TOBAT

PASTORAL

GEDUNG FASILITAS

TEMPAT BERISTIRAHAT PASTOR, TEMPAT BERDOA PASTOR, TEMPAT MAKAN, TEMPAT KERJA PASTOR, TEMPAT KONSELING IMAN

FASILITAS PENUNJANG KEGIATAN SEKSI DAN KATEGORIAL GEREJA, TEMPAT MENGADAKAN SEMINAR, TEMPAT MENGADAKAN PERTUNJUKAN, TEMPAT BERDOA, PERAYAAN EKARISTI DAN SAKRAMEN PERNIKAHAN (KAPEL), TEMPAT ADORASI

GOA MARIA & TAMAN JALAN SALIB TEMPAT BERDOA, PEMBUKAAN DAN PENUTUPAN BULAN ROSARIO, TEMPAT JALAN SALIB

Gambar 1. Diagram Fungsi Bangunan Sumber: Data Pribadi, 2014

TAPAK MENGIKUTI AXIS X-Y DAN GRID BANGUNAN SEKITAR YANG SIKU. DESAIN LANDSCAPE DAN MASSA BANGUNAN MENGIKUTI ORIENTASI TERSEBUT

Gambar 2. Nolimap Kawasan Sumber: Data Pribadi, 2014

Tapak Gereja yang berada di sebelah sekolah Trinitas dapat memberikan hubungan timbal balik dengan sekolah. Gereja diletakan disisi depan sebelah kanan tapak agar memberikan ruang transisi dari sekolah menuju Gereja sehingga tidak membuat kawasan menjadi padat. Ruang

Gambar 3. Axis Kawasan Sumber: Data Pribadi, 2014

transisi tersebut diisi dengan Taman Jalan Salib dan Goa Maria yang dapat dijadikan pemandangan dan taman bagi siswa-siswi. Di belakang Gereja terdapat massa gedung fasilitas yang mendukung aktivitas umat dan Pastoral untuk tempat tinggal pastor.

JURNAL KAJIAN TEKNOLOGI VOL. 10. NO. 3 NOVEMBER 2014  169

GEREJA KATOLIK ... (LYDIA UTAMI, DKK.)

GEDUNG FASILITAS

PASTORAL

GOA MARIA GEREJA

TAMAN JALAN SALIB

Gambar 4. Zoning Tapak Sumber: Data Pribadi, 2014

Massa Gereja menggunakan konsep Trinitas, dimana Bapa, Putera, dan Roh Kudus adalah tiga pribadi menjadi satu yang diterjemahkan ke dalam bentuk massa. Massa utama Gereja dibagi menjadi tiga bagian yang menjadi satu kesatuan membentuk Gereja. Gedung Fasilitas dan

PEMBAGIAN ZONING MENURUT FUNGSI DAN BESARAN RUANG

MASSA DASAR SESUAI BENTUK TAPAK DAN AXIS KAWASAN

MASSA GEREJA DIBAGI MENJADI TIGA BAGIAN, PINTU MASUK, PANTI UMAT, DAN ALTAR DENGAN KETINGGIAN BERBEDA YANG MEMBERIKAN KESAN SAKRAL SESAAT SETELAH UMAT MEMASUKI GEREJA

Pastoral di letakan di belakang dengan bentuk membingkai bangunan Gereja agar Gereja lebih dominan. Di depan Gereja terdapat menara salib yang di dalamnya terdapat lonceng sehingga menjadi identitas Gereja.

PEMBENTUKAN MASSA VERTIKAL GEREJA, GEDUNG FASILITAS, DAN PASTORAL. MASSA GEDUNG FASILITAS DAN PASTORAL DIBENTUK SEBAGAI BINGKAI MASSA GEREJA

MUNCUL MASSA-MASSA HORIZONTAL TAMBAHAN SEBAGAI FUNGSI PENDUKUNG SIRKULASI MANUSIA DALAM GEREJA DAN MEMASUKAN UNSUR CAHAYA SERTA PENGUDARAAN

KOMPLEKSITAS RUAS MASSA GEREJA

PEMBENTUKAN MASSA GEDUNG FASILITAS SERTA PASTORAL. ATAP PELANA DAN PERISAI MENYESUAIKAN DENGAN LINGKUNGAN SEKITAR. MENARA SALIB SELAIN SEBAGAI TEMPAT LONCENG JUGA MERUPAKAN INDENTITAS GEREJA IBU TERESA

Gambar 5. Proses Gubahan Massa Sumber: Data Pribadi, 2014

Massa Gereja mengambil bentuk memusat menuju ke atas yang seakan-akan mengarahkan kita menuju Tuhan. Struktur yang digunakan struktur cangkang dengan

ketebalan setiap bagian berbeda sesuai dengan bentangannya. Bagian pertama, yang merupakan tempat masuk memiliki bentang 16.5 m, ketinggian 8 m. Pada

JURNAL KAJIAN TEKNOLOGI VOL. 10. NO. 3 NOVEMBER 2014  170

GEREJA KATOLIK ... (LYDIA UTAMI, DKK.)

bagian pertama ini mengesankan bahwa manusia adalah makhluk yang kecil di hadapan Tuhan karena saat memasuki Gereja maka yang pertama dilihat adalah Salib Tuhan Yesus yang berada di Altar. Bagian kedua, yang merupakan panti umat memiliki bentang 25 m, ketinggian 16 m. Panti umat adalah tempat umat duduk dalam mengikuti perayaan Ekaristi. Bagian

ketiga, yang merupakan Altar tempat Tuhan Yesus berada memiliki bentang 38 m, ketinggian 28 m. Bagian ini ada bagian terpenting di dalam Gereja yang harus memberikan kesan sakral. Pada fasad bangunan menggunakan kaca patri agar cahaya yang masuk tidak membuat silau dan jalusi untuk memasukan udara ke dalam Gereja

ALTAR PANTI UMAT

PINTU MASUK 3 MASSA DENGAN SKALA BERTUMPUK SATU SAMA LAIN MEMBERIKAN KESAN RUANG YANG MEGAH DAN AGUNG

Gambar 6. Diagram Massa Gereja Sumber: Data Pribadi, 2014

SISI DEPAN GEREJA MENGGUNAKAN KACA PATRI DAN JALUSI SEBAGAI SUMBER CAHAYA DAN PENGUDARAAN

Gambar 7. Fasad Massa Gereja Sumber: Data Pribadi, 2014

SUDUT ELEVASI VIEW

ARAH SINAR PADA JAM MISA PAGI (07.30-09.00)

ALIRAN ANGIN

Gambar 8. Diagram sudut pandang, sinar matahari, dan aliran angin Sumber: Data Pribadi, 2014

KESIMPULAN Kawasan Gereja Ibu Teresa memiliki 4 zoning, yaitu Gereja sebagai tempat beribadah dengan kapasitas 1000 umat, Gedung Fasilitas sebagai tempat para seksi dan kategorial untuk mengadakan acara, pertemuan, dan rapat, Pastoral sebagai tempat tinggal Pastor, dan Taman Jalan Salib dan Goa Maria sebagai tempat berdoa. Dalam mendesain, kawasan Gereja

dibangun dengan memikirkan dampak bagi sekolah Trinitas yang berada di sebelah kiri tapak. Gereja sebagai massa utama diletakan di paling depan di sisi kanan tapak dengan menara salib yang menjadi identitas Gereja. Ruang transisi diantara Gereja dan sekolah diisi dengan penghijauan yang dimanfaatkan sebagai Taman Jalan Salib dan Goa Maria. Di bagian belakang Gereja terdapat gedung fasilitas dan pastoral yang

JURNAL KAJIAN TEKNOLOGI VOL. 10. NO. 3 NOVEMBER 2014  171

GEREJA KATOLIK ... (LYDIA UTAMI, DKK.)

dibentuk membingkai Gereja. Konsep Gereja menggunakan Trinitas, dimana Bapa, Putera, dan Roh Kudus adalah tiga pribadi menjadi satu yang diterjemahkan ke dalam bentuk massa. Massa utama Gereja dibagi menjadi tiga bagian yang menjadi satu kesatuan membentuk Gereja. Massa Gereja mengambil bentuk memusat menuju ke atas yang seakan-akan mengarahkan kita menuju Tuhan. Struktur yang digunakan adalah struktur cangkang dengan ketebalan setiap bagian berbeda sesuai dengan bentangannya. DAFTAR PUSTAKA [1]. Kieckhefer, Richard. 2004. Theology in Stone: Church Architecture from Byzantium to Berkeley. New York : Oxford University Press. [2]. Priatmodjo, Danang. 1989. Arsitektur Gereja Katolik. Jakarta: Fakultas Teknik Universitas Tarumangara. [3]. Kroll, Andrew. AD Classics: Church of the Light/Tadao Ando tersedia di http://www.archdaily.com/101260/adclassics-church-of-the-light-tadaoando/,diakses 27 Juni 2014 [4]. Dokumen Konsili Vatikan II tersedia di: http://www.slideshare.net/oktasianturi/ dokumen-konsili-vatikan-ii, diakses 12 Juli 2014

JURNAL KAJIAN TEKNOLOGI VOL. 10. NO. 3 NOVEMBER 2014  172

GEREJA KATOLIK ... (LYDIA UTAMI, DKK.)

LAMPIRAN

Gambar 9. Eksterior saat Malam Hari Sumber: Data Pribadi, 2014

Gambar 10. Eksterior saat malam hari hari Sumber: Data Pribadi, 2014

Gambar 11. Eksterior saat siang Sumber: Data Pribadi, 2014

Gambar 12. Interior Gereja Sumber: Data Pribadi, 2014

JURNAL KAJIAN TEKNOLOGI VOL. 10. NO. 3 NOVEMBER 2014  173

GEREJA KATOLIK ... (LYDIA UTAMI, DKK.)

Gambar 13. Interior Altar Gereja Sumber: Data Pribadi, 2014

Gambar 14. Interior Ruang Kapel Sumber: Data Pribadi, 2014

Gambar 15. Taman Jalan Salib Sumber: Data Pribadi, 2014

Gambar 16. Goa Maria Sumber: Data Pribadi, 2014

JURNAL KAJIAN TEKNOLOGI VOL. 10. NO. 3 NOVEMBER 2014  174

Life Enjoy

" Life is a reality to be experienced! "

Get in touch

Social

© Copyright 2016 - 2019 FEXDOC.COM - All rights reserved.