BAB III HASIL PENELITIAN TERHADAP KETENTUAN PEMBIAYAAN

KREDIT SINDIKASI DI PT. BANK MUAMALAT INDONESIA. Tbk. A. Gambaran Umum PT. Bank Muamalat Indonesia Tbk. 1. Sejarah Berdirinya Bank Muamalat ...

2 downloads 6 Views 204KB Size

Recommend Stories


BAB III LAPORAN HASIL PENELITIAN
Kedungkendo Candi Sidoarjo, letaknya jauh dari jalan raya dan berada di dalam pedesaan tetapi dekat dengan perumahan Angkatan Laut. Untuk mengetahui ...

BAB III PAPARAN HASIL PENELITIAN
Juara I Lomba NGC Tk. Nasional 2013, mewakili Provinsi Jawa Timur. Juara II Lomba Speech Contest Tk. Provinsi 2013, mewakili Bojonegoro. Juara I Lomba ...

BAB III HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian
Citra Raya Lontar I, Rt.04Rw.02, Kelurahan. LontarKecamatan ... Yayasan Bina Karya yang beralamat di Jalan Dipenogoro Nomor 227 (bekas. Asrama Polisi) ...

BAB III HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian
RT.50 RW.39 Kelurahan Pemurus Dalam Kecamatan Banjarmasin Timur ... yang masih termasuk dalam daerah hukum Pengadilan Negeri Banjarmasin.

BAB III HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian 1
Putusan Pengadilan Negeri Pati Nomor : 10/Pid.Sus/2013/PN.Pt Tentang .... 1 (satu) unit HP (Handphone) merk VENERA, warna hitam kombinasi putih, model ...

BAB III HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN A. Hasil Penelitian 1
air mani di luar kelamin saksi; k. Bahwa setelah berhubungan badan, terdakwa dan saksi lalu pulang; l. Bahwa pada bulan Juni 2013 jam 21.00 WITA, terdakwa ...

BAB III HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN 3.1. Hasil Penelitian
pembuatan jurnal penyesuaian baru neraca percobaan yang telah disesuaikan. Tabel III. CV. Gatra Prima. Neraca Percobaan. Per 30 Januari 2012.

BAB III Hasil Penelitian dan Pembahasan A. Hasil Penelitian ... - UNS
rechtsvervolging) yang dijatuhkan hakim dalam perkara pembunuhan pada Putusan. Pengadilan Negeri Cianjur Nomor : 144/Pid.B/2014/PN.CJr. Poin-poin ...

BAB III HASIL PENELITIAN DAN ANALISIS A. Hasil Penelitian
menjadi Lembaga Perlindungan Konsumen pertama di Indonesia dengan Ibu Lasmidjah ... YLKI bersama dengan BPHN (Badan Pembinaan Hukum Nasional).

BAB III LAPORAN HASIL PENELITIAN BIMBINGAN KONSELING
:Desa/Kelurahan Plosogenuk, Kec. Perak b) Sebelah ... Kecamatan Perak Kabupaten Jombang bisa dikatakan masih agak lemah, karena mayoritas sumber ...

Story Transcript


BAB III HASIL PENELITIAN TERHADAP KETENTUAN PEMBIAYAAN KREDIT SINDIKASI DI PT. BANK MUAMALAT INDONESIA Tbk.

A. Gambaran Umum PT. Bank Muamalat Indonesia Tbk 1. Sejarah Berdirinya Bank Muamalat Indonesia Tbk. PT. Bank Muamalat Indonesia Tbk didirikan pada tahun 1991, diprakarsai oleh Majelis Ulama Indonesia (MUI) dan Pemerintah Indonesia, dan memulai kegiatan operasinya pada bulan Mei 1992. Dengan dukungan nyata dari eksponen Ikatan Cendekiawan Muslim se-Indonesia (ICMI) dan beberapa pengusaha Muslim, pendirian Bank Muamalat juga menerima dukungan masyarakat, terbukti dari komitmen pembelian saham Perseroan senilai Rp. 84 miliar pada saat penandatanganan akta pendirian Perseroan. Selanjutnya, pada acara silaturahmi peringatan pendirian tersebut di Istana Bogor, diperoleh tambahan komitmen dari masyarakat Jawa Barat yang turut menanam modal senilai Rp 106 miliar.1 Pada tanggal 27 Oktober 1994, hanya dua tahun setelah didirikan, Bank Muamalat berhasil menyandang predikat sebagai Bank Devisa. Pengakuan ini semakin memperkokoh posisi Perseroan sebagai bank syariah

1

PT.Bank Muamalat Indonesia Tbk., Goes To War. Laporan Bank Muamalat tahun 2007. h. 4

44

45

pertama dan terkemuka di Indonesia dengan beragam jasa maupun produk yang terus dikembangkan.2 Berdirinya cabang Bank Muamalat Surabaya melalui proses dengan mengajukan proposal ke Bank Indonesia (BI). Dalam proses pemberian izin itu, Bank Indonesia mempertimbangkan format pihak yang mengajukan dan juga melihat kemampuan bank dalam melayani masyarakat baik dari segi jumlah produk, modal maupun kualitas pelayanan. Setelah semua persyaratan terpenuhi dan Bank Indonesia menganggap layak untuk didirikannya Bank Muamalat cabang Surabaya, maka pada tanggal 16 Nopember 1994 di resmikan Bank Muamalat cabang Surabaya.3 Pada akhir tahun 90-an, Indonesia dilanda krisis moneter yang memporakporandakan sebagian besar perekonomian Asia Tenggara. Sektor perbankan nasional tergulung oleh kredit macet di segmen korporasi. Bank Muamalat pun terimbas dampak krisis. Di tahun 1998, rasio pembiayaan macet (NPF) mencapai lebih dari 60%. Perseroan mencatat rugi sebesar Rp 105 miliar. Ekuitas mencapai titik terendah, yaitu Rp 39,3 miliar, kurang dari sepertiga modal setor awal4. Dalam upaya memperkuat permodalannya, Bank Muamalat mencari pemodal yang potensial, dan ditanggapi secara positif oleh Islamic Development Bank (IDB) yang berkedudukan di Jeddah, Arab Saudi. Pada 2

Ibid. h. 4 Dokumentasi Bank Muamalat, h. 3 4 Ibid, h. 5 3

46

RUPS tanggal 21 Juni 1999 IDB secara resmi menjadi salah satu pemegang saham Bank Muamalat. Oleh karenanya, kurun waktu antara tahun 1999 dan 2002 merupakan masa-masa yang penuh tantangan sekaligus keberhasilan bagi Bank Muamalat. Dalam kurun waktu tersebut, Bank Muamalat berhasil membalikkan kondisi dari rugi menjadi laba berkat upaya dan dedikasi setiap Kru

Muamalat,

ditunjang

oleh

kepemimpinan

yang

kuat,

strategi

pengembangan usaha yang tepat, serta ketaatan terhadap pelaksanaan perbankan syariah secara murni. Melalui masa-masa sulit ini, Bank Muamalat berhasil bangkit dari keterpurukan. Diawali dari pengangkatan kepengurusan baru dimana seluruh anggota Direksi diangkat dari dalam tubuh Muamalat, Bank Muamalat kemudian menggelar rencana kerja lima tahun dengan penekanan pada: (1) tidak mengandalkan setoran modal tambahan dari para pemegang saham, (2) tidak melakukan PHK satu pun terhadap sumber daya insani yang ada, dan dalam hal pemangkasan biaya, tidak memotong hak Kru Muamalat sedikitpun, (3) pemulihan kepercayaan dan rasa percaya diri Kru Muamalat menjadi prioritas utama di tahun pertama kepengurusan Direksi baru, (4) peletakan landasan usaha baru dengan menegakkan disiplin kerja Muamalat menjadi agenda utama di tahun kedua, dan (5) pembangunan tonggak-tonggak usaha dengan menciptakan serta menumbuhkan peluang usaha menjadi sasaran Bank Muamalat pada tahun ketiga dan seterusnya, yang akhirnya

47

membawa Bank kita, dengan rahmat Allah, ke era pertumbuhan baru memasuki tahun 2007 dan seterusnya. Dari tahun 1998 hingga 2007, total aset Bank Muamalat meningkat mendekati 2.100% dan ekuitas tumbuh sebesar 2.000%. Perkembangan tersebut menambah jumlah aset Bank Muamalat menjadi Rp 10,57 triliun di akhir tahun 2007, dengan modal pemegang saham mencapai Rp 846,16 miliar dan pencapaian laba bersih sebesar Rp 145,33 miliar - menjadikannya bank syariah yang paling menguntungkan di Indonesia.5 2. Stuktur Organisasi PT. Bank Muamalat Indonesia Tbk Struktur organisasi Bank Muamalat Indonesia prinsipnya memiliki ciri-ciri khusus dibandingkan dengan sturktur bank-bank konvensional. Cirriciri tersebut terletak pada adanya dewan syariah yang anggotanya terdiri dari para ulama, cendekiawan dan praktisi perbankan muslim. fungsi pokok dewan pengawas syariah antara lain adalah mengawasi semua produk, jasa dan Bank Muamalat Indonesia agar sesuai dengan syariat islam. Sedangkan untuk pengelolaan sehari-hari dilakukan oleh dewan direksi dibantu oleh divisidivisi dan biro. Strukstur organisasi PT. Bank Muamalat Indonesia Tbk sebagai berikut:6

5 6

Ibid,h. 5 Kesekretariatan Perusahaan PT. Bank Muamalat Indonesia Tbk, Annual Report 2001

48

3. Visi dan Misi PT. Bank Muamalat Indonesia Tbk. a. Visi Menjadi bank syariah utama di Indonesia, dominan di pasar spiritual, dikagumi di pasar rasional. b. Misi Menjadi Role Model Lembaga Keuangan Syariah dunia dengan penekanan pada semangat kewirausahaan, keunggulan manajemen dan orientasi investasi yang inovatif untuk memaksimumkan nilai bagi stakeholder. 4. Produk-Produk PT. Bank Muamalat Indonesia Tbk. a. Produk Penghimpun Dana 1) Tabungan Umat Merupakan investasi tabungan yang penarikannya dapat dilakukan sesuai ketentuan yang berlaku. Nasabah memperoleh bagi

49

hasil yang berasal dari pendapatan bank atas dana tersebut. Fasilitas asuransi jiwa dan hadiah umrah dapat dinikmati oleh nasabah tabungan umat ini. 2) Tabungan Trendi Merupakan tabungan yang dikhususkan bagi remaja dan pelajar, selain fasilitas asuransi kecelakaan, tersedia juga “hadiah khusus” bagi pelajar yang berprestasi dan hadiah beasiswa bagi pelajar SD selama setahun. 3) Tabungan Ukhuwah Merupakan tabungan yang bekerja sama dengan “Dompet Dhuafa Republika” untuk kemudahan pembayaran Zakat, Infak dan Shodaqoh (ZIS) secara teratur dan otomatis dengan tiga paket, yaitu: Rp. 25.000, Rp. 50.000 dan Rp. 100.000. Tabungan ini dapat berfungsi sebagai ATM, discount belanja ditempat yang dituju dan mendapat perlindungan asuransi kecelakaan. Biaya pembuatan kartu dan biaya layanan dibebankan kepada nasabah. 4) Tabungan Arafah Merupakan jenis investasi yang bertujuan mewujudkan niat menunaikan ibadah haji. Tabungan ini membantu nasabah untuk merencanakan ibadah haji sesuai dengan kemampuan keuangan dan waktu pelaksanaan yang diinginkan. Dengan fasilitas asuransi jiwa, insyaallah pelaksanaan ibadah haji tetap terjamin. Kesempatan umrah

50

dapat di peroleh dengan menjadi peserta tabungan Arafat melalui proses pengundian untuk tiga orang pemenang per tahun,atau dengan cara mengumpulkan 100 point dengan cara merekomendasikan orang lain untuk mengikuti program tabungan ini. 5) Deposito Mud}a>rabah Merupakan investasi pihak ketiga di Bank Muamalat dalam mata uang rupiah maupun USD dengan jangka waktu tertentu yang diperuntukkan bagi nasabah perorangan, yayasan, perusahaan, koperasi dan lembaga berbadan hukum lainnya, untuk dikelola secara syari’ah dan memperoleh bagi hasil. 6) Giro Wadi’ah Merupakan dana titipan pihak ketiga yang penarikannya dapat dilakukan setiap saat dengan menggunakan media cetak, bilyet giro dan sarana pemindahbukuan.

7) Kartu Shar-e Kartu tabungan yang dikemas khusus dalam bentuk Paket Perdana seharga Rp. 125.000,00 bekerjasama dengan kantor pos. 8) Deposito Fulinves Merupakan jenis investasi yang dikhususkan bagi nasabah perorangan dengan bagi hasil yang menarik. Tersedia dalam jangka waktu 1, 3, 6 dan 12 bulan dengan memperoleh kesempatan umrah

51

melalui undian dengan kelipatan Rp. 1.000.000 (satu juta rupiah). Dengan fasilitas asuransi jiwa diberikan kepada nasabah yang memiliki jangka waktu 6 dan 12 bulan. 9) Dana Pensiun Lembaga Keuangan (DPLK) DPLK merupakan produk dana pensiun, program iuran pasti dengan pengelolaan investasi yang dilakukan secara syari’ah. Sedangkan keuntungan dan fasilitasnya adalah: a) Dana anda disalurkan ke sektor usaha yang menguntungkan. b) Produktif dan HALAL sesuai dengan syari’ah. c) Merupakan salah satu cara memperoleh jaminan penghasilan hari tua. d) Memperoleh manfaat pensiun sebesar total iuran dan hasil pengembangan. e) Menetapkan sendiri uang pensiun. f) Bebas memilih perusahaan asuransi jiwa guna memperoleh pembayaran dana pensiun bulanan.7 b. Produk Pembiayaan 1) Mura>bahah Akad jual beli yang dilakukan antara nasabah dengan bank, bank membiayai (membelikan) kebutuhan investasi nasabah yang

7

Dokumentasi Bank Muamalat Laporan Tahunan 1999 Annual Report. h. 45

52

dijual dengan harga pokok dan keuntungan yang diketahui dan disepakati bersama. Dan pembayarannya dilakukan dengan cara angsur atau cicil dalam jangka waktu yang telah ditentukan. 2) Musya>rakah Adalah kerjasama antara dua pihak atau lebih untuk suatu usaha tertentu, dimana masing-masing pihak memberikan kontribusi dana (atau amal/expertise) dengan kesepakatan bahwa keuntungan dan risiko akan ditanggung bersama sesuai dengan kesepakatan. [Q.S. Shad (38):24]. 3) Istis}na>’ Akad jual beli antara nasabah dan bank, dimana kebutuhan barang nasabah tersebut dilakukan berdasarkan pesanan (order atau bahan belum jadi) dengan kriteria tertentu seperti jenis, tipe atau model, kualitas dan jumlah barangnya. Bank memesan barang pesanan nasabah kepada produsen sesuai dengan perjanjian yang mengikat. Setelah barang sudah jadi maka bank menjual barang tersebut kepada nasabah dengan kesepakatan yang telah ditentukan sebelumnya 4) Salam Pembelian dengan pembayaran dimuka atas hasil produksi pertanian dengan ketentuan-ketentuan dari petani (nasabah I) dan dijual kembali kepada pihak lain (nasabah III) yang membutuhkan

53

dengan jangka waktu pengiriman yang telah ditetapkan bersama. Sebelum membeli hasil pertanian dari nasabah I, bank terlebih dahulu telah menawarkan kepada nasabah III, untuk membeli hasil pertaniaan dari nasabah I dan ketetapan harga pembelian dan penjualan disepakati bersama antara nasabah I dengan nasabah III. Sedangkan Bank Muamalat disini adalah sebagai Pihak II yang disebut perantara yang menghubungkan antara pihak I yang menjual dengan Pihak III nasabah. 5) Ija>rah Muntaha Bittamlik Perjanjian antara bank sebagai lessor (yang menyewakan sesuatu atau barang) dengan nasabah sebagai lesse (penyewa). Penyewa setuju akan membayar uang sewa selama masa sewa yang diperjanjikan dan pada akhir sewa terjadi pemindahan hak kepemilikan dari bank kepada penyewa.8

B. Pembiayaan Kredit Sindikasi PT. Bank Muamalat Indonesia Tbk Pembiayaan kredit sindikasi yang dilakukan oleh Bank Muamalat Indonesia bukanlah spekulasi dari Bank Muamalat Indonesia semata, melainkan dari dasar pelaksanaannya bank Muamalat juga memiliki maksud, tujuan, dan berbagai macam proses pembentukannya pelaksanaan pembiyaan kredit sindiksasi dalam aplikasinya yaitu : 8

Laporan keuangan Bank Muamalat Indoneia Tahun 2007. 102

54

1. Tujuan Diadakannya Pembiayaan Kredit sindikasi Oleh Bank Muamalat Yang menjadi tujuan suatu bank melakukan kredit sindikasi yaitu9: a. Karena bank-bank resiko ditelan sendiri, krena jika resiko ditelan sendiri bank akan sulit mengatasi masalahnya. Bila bank membiayai suatu proyek besar dan proyek tersebut gagal maka akan fatal akibatnya bagi bank yang bersangkutan. Untuklah bank-bank melakukan sindikasi, sehingga bila terjadi kegagalan dalam proyek tersebut maka hanya sebesar porsinya resiko yang timbul unutk bank yang ikut isndikasi. b. Karena dana dari tiap-tiap bank tidak cukup besar untuk ditetapkan disatu proyek. Kalaupun dana ada maka ada peraturan Batas Maksimum Pemberian Kredit (BMPK). Dalam hal ini bank harus pintar-pintar membagi alokasi dananya dalam menyalurkan kredit. Agar bila gagal disatu proyek tetap tidak mengguncang bank tersebut. c. Ratio pinjaman terhadap total aktivasemakin menurun. Dalam arti bila bank tersebut menyalurkan kreditnya dalam jumlah besar, maka total aktivanya dan neraca bank tersebut akan menurun. d. Kerjasama untuk menghasilkan fee based income dalam hal ini, baik bank peserta sindikasi maupun Leed Bank yang mendapat fee dari peminjam

9

PT. Bank Muamalat Indonesia, Dari Pustaka Tentang Proses Pembentukan Pembiayaan Kredit Sindikasi. h. 3

55

(brorrwer). Tentu saja fee tersebut sesuai dengan keikut sertaan bank-bank peserta sindikasi. e. Cross Selling, artinya saling menjual proyek diantara bank-bank tersebut, umumnya bank-bank tersebut mempunyai kelompok tertentu diantara bank-bank yang ada di Indonesia. Misalnya bank A menawarkan proyek A1 kepada bank B kemudian bank B ikut serta membiayai proyek A1 tersebut. Kemudian hari bank B menawarkan proyek B1 kepada bank A dan bank A ikut serta membiayai proyek BI f. Effyciency Effyciency dalam hal ini adalah tidak perlu semua bank bertindak dalam posisi yang sama. Cukup mempercayai atau mendelegasikan kr satu bank atau lebih yang ditunjuk untuk jabatan tertentu. Bank-bank lain cukup hanya menyetor dananya saja kepada Lead bank sebagai wakil yang ditunjuk untuk memimpin pembiayaan kredit sindikasi dan akan menyalurkan ke borrower (peminjam). Dan pada saat perhitungan bunga pun , lead bank yang akan mengaturnya serta menagih ke borrower dan mengirimkan bunga tersebut kepada bank-bank peserta sindikasi sesuai bagian

mereka

masing-masing

dari

sinilah

dapat

dilihat

efficiencynya. 2. Bentuk-bentuk Pembiayaan Kredit Sindikasi Bank Muamalat

letak

56

Pada umumnya, pembiayaan ini diberikan bank kepada nasabah korporasi yang memiliki nilai transaksi yang sangat besar. sindikasi ini mempunyai tiga (3) bentuk, yakni10: a. Lead Syndication, yakni sekelompok bank yang secara bersamasama membiayai suatu proyek dan dipimpin oleh satu bank yang bertindak sebagai leader. Modal yang diberikan oleh masing-masing bank dilebur menjadi satu kesatuan, sehingga keuntungan dan kerugian menjadi hak dan tanggungan bersama, sesuai dengan proporsi modal masingmasing. Sebagai contoh, untuk membiayai suatu proyek pembangunan satelit komunikasi yang membutuhkan dana sebesar Rp 2 trilyun, PT. satelit Putra Bangsa mengajukan pembiayaan kepada Bank Syariah A. Karena kebutuhan dana yang sedemikian besar, Bank Syariah A melakukan sindikasi dengan Bank Syariah B dan Bank Syariah C. Dari keseluruhan jumlah dana yang dibutuhkan, Bank Syariah A memberikan modal sebesar 40%, Bank Syariah B 30% dan Bank Syariah C 30%. Keuntungan dan kerugian menjadi hak dan tanggungan bersama, sesuai dengan propor-s: modal masing-masing. Di antara para peserta sindikasi tersebut, Bar; Syariah A bertindak sebagai leader. b. Club Deal, yakni sekelompok bank yang secara bersama-sama membiayai suatu proyek, tapi antara bank yang satu dengan yang lain tidak 10

Ibid. h. 4-5

57

mempunyai hubungan kerja sama bisnis dalam arti penyatuan modal. Masing-masing bank membiayai suatu bidang yang berbeda dalam proyek tersebut. Dengan demikian, masing-masing bank akan memperoleh keuntungan sesuai dengan bidang yang dibiayainya dalam proyek tersebut. Jelas hubungan antar peserta sindikasi ini hanya sebatas hubungan koordinatif. Sebagai contoh, PT. Makmur mengajukan pembiayaan kepada Bank Syariah A untuk pembangunan perusahaannya sebesar Rp 1,5 trilyun. Karena kebutuhan dana yang sedemikian besar, Bank Syariah A melakukan sindikasi dengan Bank Syariah B dan Bank Syariah

C

dengan

ketentuan

Bank

Syariah

A

membiayai

pembangunan gedung, Bank Syariah E membiayai pembelian mesinmesin dan Bank Syariah C membiayai pembuatan saluran air. Dalam hal ini, antarpeserta sindikasi tidak sharing keuntungan atau kerugian. Sub Syndication, yakni bentuk sindikasi yang terjadi antara suatu bank dengan salah satu bank peserta sindikasi lain dan kerjasama bisnis dilakukan keduanya tidak berhubungan secara langsung dengan peserta sindikasi lainnya. Sebagai contoh, Bank Syariah A melakukan sindkasi dengan Bank Syariah B dan Bank Syariah C untuk membiayai PT. Anugerah. Dalam sindikasi ini, Bank Syariah A akan memberikan modal sebesar 40%, Bank Syariah B 30% dan Bank Syariah C 30%. Untuk

58

memenuhi proporsi modal yang akan diberikannya tersebut, Bank Syariah A membentuk subsyndication, yakni melakukan sindikasi lain dengan Bank Syariah D sindikasi yang terjadi antara Bank Syariah A dan Bank Syariah D tidak hubungannya dengan sindikasi yang terjadi antara Bank Syariah A, Bank Syariah B dan Bank Syariah C Untuk menetapkan akad pembiayaan Syariah yang tepat dalam hal sinkasi korporasi, faktor pertama yang perlu diidentifikasi oleh bank syariah adalah apakah bentuk pembiayaan tersebut dilakukan melalui dua tahap (two steps) atau secara langsung.

3. Manfaat Dilakukanya Pembiayaan Kredit Sindikasi Terdapat dua manfaat Kredit Sindikasi yaitu:11 a. Manfaat bagi bank Kredit sindikasi merupakan salah satu jalan bagi bank untuk memenuhi permintaan kredit dari nasabah yang jumlahnya besar, meskipun bank mempunyai kemampuan untuk memikul sendiri seluruh jumlah kredit tersebut. Ataupun sebaliknya jika bank tidak sanggup memenuhi permintaan kredit dari nasabah yang jumlahnya besar, bank tidak akan kehilangan nasabahnya itu. Sebagaimana telah dikemukakan, 11

Ibid, h. 13

59

pembentukan sindikasi dalam pemberian kredit memungkinkan bagi suatu bank untuk mengatasi masalah Batas Maksimum Pemberian Kredit (BMPK) atau legal lending limit. Apabila permintaan kredit yang diajukan oleh nasabah bank sedemikian besar jumlahnya sehingga tidak mungkin dibiayai seluruhnya oleh bank itu sendiri, dan apabila bank tersebut tidak dapat mengajak bank lain untuk ikut membiayai permintaan nasabahnya itu, maka tentu saja bank tersebut terpaksa harus melepaskan nasabahnya itu. Kredit sindikasi memungkinkan bagi suatu bank untuk menyebarkan resiko dengan cara berbagi resiko dengan bank – bank lain. Hal ini apabila terjadi kredit macet, maka kerugian bank tidak akan terlalu besar karena hanya sebesar jumlah kredit yang diberikannya. b. Manfaat bagi nasabah 1) Apabila bank tersebut tidak bersedia untuk memberikan kredit yang terlalu besar kepada seorang nasabah, maka sindikasi merupakan jalan keluar bagi nasabah tersebut. 2) Kredit sindikasi memungkinkan bagi nasabah untuk memperoleh kredit yang berjumlah besar tanpa harus berhubungan dengan banyak bank. 3) Kredit sindikasi memungkinkan bagi suatu nasabah untuk memupuk record dengan banyak bank melalui pengaturan oleh banknya sendiri yang bertindak sebagai arranger untuk kredit sindikasi itu.

60

4) Kredit sindikasi menambah kredibilitas dari nasabah tersebut. Lebih – lebih lagi apabila para peserta sindikasi terdiri dari bank – bank besar ternama. 4. Proses Pembentukan Pembiayaan Kredit Sindikasi Setelah lead manager memperoleh mandate dari penerima kredit, lead manager kemudian bertanggung jawab untuk menyiapkan dua perangkat dokumen hukum. Dokumen yang pertama adalah dokumen yang disebut information memorandum yang memuat rincian mengenai pinjaman yang dimaksud, informasi mengenai final condition dan business profile dari calon penerima kredit. Dokumen ini biasanya hanya disiapkan dalam hal calon penerima kredit adalah pendatang baru di pasar sindikasi12. Bersama-sama dengan calon penerima kredit, lead manager juga akan menyiapkan dokumen kedua, yaitu perjanjian kredit sindikasi (syndicated loan agreement) yang akan merupakan perjanjian antara sindikasi dengan penerima kredit antara para bank-bank sindikasi itu sendiri. Biasanya dokumen itu disiapkan oleh external lawyer dari lead manager dan bukan oleh in-housecounsel. Kedua dokumen ini akan dibagi-bagikan dalam bentuk konsep (in draft form) kepada bank-bank pendatang baru atau bank-bank yang tidak sering muncul di pasar sindikasi yang telah secara jelas menyatakan minatnya untuk ikut dalam sindikasi. 12

Ibid, h. 6-7

61

Setelah perjanjian kredit sindikasi ditandatangani, penyediaan dana akan berlangsung melalui suatu proses dimana bank – bank sindikasi akan mentransfer jumlah dana yang telah disetujuinya untuk diberikan sebagai kredit kepada penerima kredit ke dalam suatu rekening khusus yang ditatausahakan oleh suatu bank yang bertugas sebagai agent bank. Agent bank adalah kuasa dari bank – bank para anggota atau peserta sindikasi. Kemudian setelah itu agent bank akan mentransfer keseluruhan jumlah dana yang akan ditarik oleh penerima kredit berdasarkan perjanjian kredit sindikasi kepada penerima kredit. Peranan agen bank tidak berhenti sampai disini saja dan akan berlangsung terus selama jangka waktu kredit. Peranan dari agent bank menghendaki bank yang bersangkutan untuk menyelenggarakan sejumlah kewajiban administrative dan biasanya melakukan pemantauan terhadap penggunaan kredit dalam arti luas untuk dan atas nama sindikasi. Perjanjian kredit itu agar mempunyai kekuatan berlaku dan mengikat, harus ditandatangani oleh para pihak yang terlibat. Oleh karena pentingnya dokumen tersebut, maka penandatanganan oleh para pihak, yang terdiri dari bank-bank peserta sindikasi dan calon penerima kredit dilakukan dengan menyelenggarakan loan signing ceremony. Setelah perjanjian kredit sindikasi ditandatangani, maka dilakukanlah publisitas atas terbentuknya sindikasi kredit itu dan pemberian kredit sindikasi itu kepada penerima kredit (nasabah debitur).

62

C. Proses Pembiayaan Kredit Sindikasi Yang Dilakukan Oleh PT. Bank Muamalat Indonesia Tbk. 1. Proses Pembentukan akad terjadinya Pembiayaan kredit sindikasi Pembiayaan Musyarakah adalah akad kerjasama yang terjadi diantara para pemilik modal (mitra Musyarakah) untuk menggabungkan modal dan melakukan usaha secara bersama dalam suatu kemitraan dengan nisbah pembagian hasil sesuai dengan kesepakatan, sedangkan kerugian ditanggung secara proporsional sesuai dengan kontribusi modal. Pembiayaan Musyarakah dinyatakan sebesar saldo pembiayaan dikurangi dengan saldo penyisihan kerugian. Bank menetapkan penyisihan kerugian sesuai dengan kualitas pembiayaan berdasarkan penelaahan atas masing-masing saldo pembiayaan.13 Pembiayaan sindikasi yang dilakukan oleh Bank Muamalat Indonesia Surabaya adalah sebagai berikut: Empat bank syariah bersindikasi membiayai sektor transportasi udara senilai US$ 30 juta. Keempat bank itu adalah Bank Muamalat, Bank Syariah Mandiri, Al-Ijarah Indonesia Finance, dan The International Leasing and Investment

Company-Kuwait.

Sindikasi

akan

membiayai

pembelian

helikopter untuk memperkuat bisnis transportasi udara grup Bimantara. "Bank Indonesia akan dorong perbankan syariah lebih banyak membiayai korporasi untuk mengembangkan usaha. 13

PT. Bank Muamalat Tbk. Laporan Keuangan Tahun 2008. H. 9-10

63

Pelaksanaan

sindikasi merupakan solusi alternatif bagi perbankan

syariah untuk mengatasi masalah permodalan. Hingga saat ini aset perbankan syariah masih rendah. Akibatnya, porsi yang bisa digunakan untuk pembiayaan sangat kecil dibanding bank konvensional. Jika pembiayaan tersebut dilakukan secara langsung, maka faktor berikutnya yang harus dilihat bank adalah apakah bentuk sindikasi tersebut lead syndication, club deal, atau sub syndication. Jika sindikasi tersebut berbentuk lead syndication, maka bank syariah melakukan desain akad musyarakah. Setelah itu, bank syariah mengidentifikasi apakah pembiayaan tersebut digunakan untuk modal kerja atau investasi (dalam hal pembiayaan yang

dilakukan

secara

langsung

ini,

pembiayaan

konsumtif

tidak

diperkenankan karena bentuk pembiayaan adalah pembiayaan korporasi). Namun, jika bentuk sindikasi tersebut adalah club deal atau sub syndication, langkah berikutnya yang dilakukan bank adalah langsung mengidentifikasi apakah pembiayaan tersebut digunakan untuk modal kerja atau investasi. Gambar 1.1. Alur Penentuan akad untuk pembiayaan secara langsung (Directindication)

64

Bank Muamalat Indonesia (BMI) juga melakukan sindikasi pembiayaan internasional senilai Rp 300 miliar bulan ini. Sindikasi tersebut dilakukan bersama dengan anak perusahan bank syariah tersebut, PT Al Ijarah Indonesia Finance (Alif) dan beberapa bank syariah asal Timur Tengah antara lain adalah Bank Boubyan Kuwait dan International Leasing and Investment Company (ILIC) Kuwait. Bank Muamalat Indonesia melakukan sindikasi pembiayaan internasional Rp 300 miliar akhir Agustus mendatang. Dana sindikasi akan digunakan untuk membiayai proyek kelistrikan di Indonesia. Bank Muamalat berperan sebagai lead arranger dalam sindikasi tersebut salah satu alasan dilakukannya sindikasi adalah untuk menyiasati batas maksimal pemberian kredit (BMPK) bank syariah. Dengan adanya sindikasi tersebut, maka pembiayaan bernilai ratusan miliar rupiah akan terjadi. Alif merupakan anak perusahaan BMI bersama dua bank syariah lain asal Timur Tengah. Modal dasar Alif saat ini tercatat senilai Rp. 105 miliar.

65

Modal tersebut merupakan dana patungan bersama antara BMI, Bank Boubyan Kuwait, dan ILIC Kuwait. Jika pembiayaan tersebut berbentuk two steps, faktor berikutnya yang harus dilihat bank adalah apakah bentuk sindikasi tersebut lead syndication, club deal, atau sub syndication14. Jika sindikasi tersebut berbentuk lead syndication, bank Muamalat Indonesia melakukan desain akad musyarakah. Setelah itu, bank Muamalat Indonesia mengidentifikasi apakah pembiayaan tersebut digunakan untuk modal kerja, investasi, atau konsumtif. Namun, jika bentuk sindikasi tersebut adalah club deal atau sub syndication, langkah berikutnya yang dilakukan bank adalah langsung melakukan identifikasi apakah pembiayaan tersebut digunakan untuk modal kerja investasi, atau konsumtif.15 Gambar 1.2. Alur Penentuan Akad untuk Pembiayaan Secara Korporasi

14 15

PT. Bank Muamalat Indonesia, Proses Pembentukan Kredit Sindikasi Laporan keuangan Bank Muamalat Tahun 2008. h. 12

66

Keterangan diatas adalah ketentuan-ketentuan dimana sindikasi bisa dilakukan oleh bank Muamalat baik secara langsung atupun dengan cara dua langkah (twosteps). Sesuai dengan cara dan langkah-langkah yang sudah ditetapkan dalam pelaksanaan sindikasi yang dilakukan oleh bank syariah dimana akad yang ditetapkan dalam kredit (pembiayaan) sindikasi menggunakan akad syirkah. 2. Metode Perhitungan Keuntungan Dan Kerugian Dalam Pembiayaan Kredit Sindikasi PT. Bank Muamalat Indonesia Tbk. Pembiayaan kredit sindikasi yang dilakukan oleh PT. Bank Muamalat Indonesia Tbk. dalam penghitungan keuntungan dan kerugian pada pembiayaan tersebut tergantung pada besar dan kecilnya modal yang mereka tanamkan. adapun cara pembiayaan yang dilakukan adalah menggunakan prinsip Musya>rakah. Adapun prinsip tersebut yang dijadikan pedoman

67

pembagian keuntungan dan kerugian merupakan acuan dalam menentukan prinsip keuntungan dari modal dasar pihak yang melakukan pembiayaan kredit sindikasi. Pembiayan

kredit

sindikasi

mempunyai

prinsip

dan

cara

pembiayaannya dalam pembagian keuntungan dan kerugianya, adapun prinsip dan cara yang dilkukan yaitu:16 Pembiayaan Sindikasi = Besar saldo pembiayaan - Saldo penyisihan kerugian. Penghitungan yang diterima oleh pihak yang bersindikasi sesuai dengan dengan ketentuan pembagian keuntungan dan kerugian yang diterima berdasarkan modal yang dikeluarkan oleh masing-masing anggota yang melakukan pembiayan kredit sindikasi terhadap usaha yang dibiayai. Proses pembagian keuntungan dan kerugian dalam hal ini dapat dilihat dari cara perhitungan yang dilakukan oleh Bank Muamalat Indonesia sebagai berikut17: Rumus Penghitungan prosentase pembagian keuntungan dan kerugian Prosentase X Jumlah Pokok Keseluruhan Dari Sindikasi X Keuntungan Tiap Prosentasenya = Jumlah Pokok Masing-masing X Keuntungan = Hasil Tiap Prosentase Dari Masing-masing Pokok Contoh dari perhitungan kredit sindikasi yang dilakukan oleh PT. Bank Muamalat Indonesia sebagai Berikut:18 Nama 16

Pokok

Jumlah

Untung

Prosentase

Ibid. h. 10 Menajemen Pengolaan, Pembiayaan Kredit Sindikasi PT. Bank Muamalat Indonesia 18 Arif Fauzan Hasil Wawancara Kredit Manager PT. Bank Muamalat Indonesia Tbk Jakarta 10 Mei 2009 17

68

Anggota Bank A

Rp. 150.000.000,-

Masing-masing

Bank B

Rp. 100.000.000,-

Bank C

Rp. 50.000.000,-

Bank D

Rp. 300.000.000,-

Pokok

Untung

Rp. 600.000.000,-

Rp. 60.000.000,-

1/10 X ¼ X 600.000.000 = 1/4 X 60.000.000= Rp. 15.000.000,1/10 X 1/6 X 600.000.000 = 1/6 X 60000000 = Rp. 10.000.000,1/10 X 1/12 X 600.000.000 = 1/12 X 60.000.000,= Rp. 5.000.000,1/10 X ½ X 600.000.000,- = ½ X 60.000.000,= Rp. 30.000.000,-

Keterangan dari Tabel diatas adalah: 1/10

: Menunjukkan Satuan Persentase dari keuntungan/ kerugian

1/4, 1/6, 1/12, ½

: Satuan yang digunakan dalam jumlah besarnya pokok dari seluruh jumlah pokok yang dikeluarkan masing-masing bank.

Pokok

: Jumlah seluruh modal dalam pembiayaan kredit sindikasi

Untung

: Keuntungan

dari

hasil

sindikasi

yang

akan

diperoleh tiap prosentase yang ditentukan dalam pelaksanaannya.

69

Bank Muamalat Indonesia (BMI) juga melakukan sindikasi pembiayaan internasional senilai Rp 300 miliar bulan ini. Sindikasi tersebut dilakukan bersama dengan anak perusahan bank syariah tersebut, PT Al Ijarah Indonesia Finance (Alif) dan beberapa bank syariah asal Timur Tengah antara lain adalah Bank Boubyan Kuwait dan International Leasing and Investment Company (ILIC) Kuwait. Dana sindikasi akan digunakan untuk membiayai proyek kelistrikan di Indonesia. Bank Muamalat berperan sebagai Lead Arranger dalam sindikasi tersebut salah satu alasan dilakukannya sindikasi adalah untuk menyiasati batas maksimal pemberian kredit (BMPK) bank syariah. Alif merupakan anak perusahaan BMI bersama dua bank syariah lain asal Timur Tengah. Modal dasar Alif saat ini tercatat senilai Rp 150 miliar. Modal tersebut merupakan dana patungan bersama antara BMI, Bank Boubyan Kuwait, dan ILIC Kuwait. Pembiayaan kredit sindikasi yang terdiri dari 4 buah Bank dan ditentukan bahwa commitment fee (Keuntugan yang akan diperoleh) dibagi secara prorata, maka masing-masing kreditur akan memperoleh = 1/4 x ¼% x Rp. 300.000.000.000, jika keuntungan yang dihitung adalah ¼ persen dari keseluruhan pokok pembiayaan kredit sindikasi, dan dalam pembiayaan terdapat jangka waktu dalam pembiayaannya.19

19

Ibid.

70

Penghitungan keuntungan yang akan dipeoleh dari Pembiayaan Kredit sindikasi yang dilakukan oleh keempat tersebut dapat dilihat pada cara perhitungan di bawah ini: ¼ x 25% x Rp. 300.000.000.000,- = 1/4 x Rp. 75. 000.000.000,- = 37.500.000.000 Jadi dari perhitungan yang diperoleh pada pembiayaan kredit sindikasi keempat bank tersebut adalah masing-masing bank mendapat keuntungan dan kerugian sebesar ¼ atau 25% dari hasil keuntungan dan kerugian yang diperoleh dari pembiayaan kredit sindikasi.

Life Enjoy

" Life is a reality to be experienced! "

Get in touch

Social

© Copyright 2016 - 2019 FEXDOC.COM - All rights reserved.